Ecosoc

Diposting pada

Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB)

Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) atau United Nations adalah Sebuah organisasi internasional yang anggotanya mencakup hampir seluruh negara di dunia. Lembaga PBB ini dibentuk untuk memfasilitasi persoalan hukum internasional, pengamanan internasional, lembaga ekonomi, dan perlindungan sosial bangsa-bangsa di seluruh dunia.


Berdasarkan Pasal 7 Piagam PBB, terdapat enam principal organ (organ utama) PBB, yaitu : Majelis Umum (General Assembly), Dewan Keamanan (Security Council), Dewan Ekonomi dan Sosial (Economic and Social Council), Dewan Perwalian (Trusteship Council), Mahkamah Internasional (International Court of Justice), Sekretariat.



ECOSOC menghubungkan beragam keluarga entitas PBB (Organigram) yang didedikasikan untuk pembangunan berkelanjutan, memberikan bimbingan dan koordinasi secara keseluruhan. Entitas termasuk komisi ekonomi dan sosial regional, komisi fungsional memfasilitasi diskusi antar pemerintah tentang isu-isu global utama, dan agen khusus, program dan dana di tempat kerja di seluruh dunia untuk menerjemahkan komitmen pembangunan ke dalam perubahan nyata dalam kehidupan orang-orang.

Ecosoc

 


Reformasi selama dekade terakhir, khususnya resolusi Majelis Umum 68/1, telah memperkuat peran utama ECOSOC dalam mengidentifikasi tantangan yang muncul, mempromosikan inovasi, dan mencapai integrasi yang seimbang dari tiga pilar pembangunan berkelanjutan – ekonomi, sosial dan lingkungan. ECOSOC dibebankan dengan memberikan perhatian khusus pada tindak lanjut terkoordinasi pada konferensi-konferensi utama PBB dan pertemuan-pertemuan puncak.


Membangun peran koordinasi dalam sistem PBB, ECOSOC adalah pintu gerbang untuk kemitraan PBB dan partisipasi oleh seluruh dunia. Ini menawarkan titik pertemuan global yang unik untuk dialog produktif di antara pembuat kebijakan, anggota parlemen, akademisi, yayasan, bisnis, pemuda dan 3.200+ organisasi non-pemerintah yang terdaftar.


Setiap tahun, ECOSOC menyusun karyanya di sekitar tema tahunan yang penting secara global untuk pembangunan berkelanjutan. Ini memastikan perhatian terfokus, di antara rangkaian mitra ECOSOC, dan di seluruh sistem pengembangan PBB. Dengan menekankan kekhawatiran gabungan ekonomi, sosial dan lingkungan, ECOSOC mendorong kesepakatan tentang kebijakan dan tindakan yang koheren yang membuat hubungan fundamental di ketiga hal tersebut.


Dewan Ekonomi dan Sosial berada di jantung sistem Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memajukan tiga dimensi pembangunan berkelanjutan – ekonomi, sosial dan lingkungan. Ini adalah platform utama untuk mendorong perdebatan dan pemikiran inovatif, menempa konsensus tentang cara-cara maju, dan mengkoordinasikan upaya untuk mencapai tujuan yang disepakati secara internasional. Ini juga bertanggung jawab untuk menindaklanjuti konferensi dan pertemuan penting PBB.


Dewan Ekonomi dan Sosial dalam menjalankan tugasnya dibantu oleh beberapa organ khusus salah satunya adalah IMF (International Monetary Fund). IMF merupakan lembaga keuangan internasional yang bekerja memilih mana negara-negara yang perlu dibantu untuk mencapai stabilitas ekonomi dan finansial, serta memberikan arahan – arahan apa yang harus dikerjakan oleh negara yang mendapat bantuan hutang.


Venezuela terletak di kawasan Amerika Selatan dengan luas area mencapai 912,050 km2. Venezuela memiliki sumber minyak bumi dan gas alam yang sangat berlimpah. Namun demikian, sejak pertengahan 2008 terjadi krisis ekonomi global yang melanda hampir seluruh Negara di dunia, tak terkecuali Venezuela. Setelah menikmati masa keemasan dan stabilitas politik ekonomi, negeri ini terguncang hebat akibat merosotnya harga minyak mentah dunia dan melemahnya laju perekonomian global.


Baca Juga: Pengertian Dan Macam – Macam Badan Kerjasama Multilateral Internasional


Hal ini membuat Presiden Carlos Andres Perez meminta  nasehat dan bantuan keuangan kepada IMF. IMF bersedia memberikan pinjaman pada Venezuela, tetapi ada syarat yang harus dilakukan Venezuela yaitu harus menjalani program SAP (Structural Adjustment Program.


Dengan adanya hubungan kerjasama Venezuela dengan IMF, krisis ekonomi yang dialami bisa diatasi dan membuka peluang masuknya neo liberalisme.


Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC)

Dewan Ekonomi dan Sosial (Economic and Social Council) adalah Suatu dewan ekonomi dan social perserikatan bangsa-bangsa yang bertugas untuk mengadakan penyelidikan-penyelidikan dan memberikan ajuran-anjuran tentang soal-soal ekonomi, social, kebudayaan, pendidikan dan kesehatan.


Dewan Ekonomi dan Sosial merupakan salah satu dari organ kelengkapan PBB yang dipimpin oleh seorang Presiden. Dewan ini  keberadaannya tidak lepas dari konteks sejarah dari berbagai kerjasama ekonomi internasional. Dasar hukum keberadaan lembaga Ecosoc ini tertuang dalam Bab X Pasal 61 sampai Pasal 72 Piagam PBB. Komposisi Dewan Ekonomi dan Sosial terdiri dari 54 negara anggota yang dipilih oleh Majelis Umum PBB. Pasal 61 ayat 1 Piagam PBB berisi :

“The Economic and Social Council shall consict of fifty-four Members of the United Nations elected by the General Assembly”.


Perspektif Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC)

Perspektif yang digunakan dalam ECOSOC adalah Neoliberalisme. Neoliberalisme berasal dari perspektif induknya yaitu liberalisme klasik. Perspektif ini banyak dipelopori oleh kontemporaris seperti Joseph Nye dan Robert Keohan (Jackson&Sorensen, 1999: 164). Mereka berdua berpendapat bahwa kemunculan organisasi-organisasi internasional menjadi titik awal dalam lahirnya kembali liberalisme sebagai sebuah aliran dalam hubungan internasional.


Dalam perspektif tersebut, isu-isu yang menjadi bahasan utama adalah mengenai low politics seperti tentang hak asasi manusia, ekonomi, isu-isu yang berkaitan dengan lingkungan, dan lain-lain. Dalam kaitannya dengan stabilitas internasional, neoliberalisme beranggapan bahwa keamanan atau stabilitas internasional dapat tercapai dengan adanya proses interdepedensi antar negara di dunia.


Neoliberalisme yang lebih menekankan pada bentuk kerjasama yang berbasis ekonomi (Jackson&Sorensen, 1999: 166). Negara dipandang sebagai aktor yang kompleks dan rasional. Bukan hanya itu, negara bukan lah satu-satu nya aktor yang utama dalam hubungan internasional melainkan terdapat aktor non-negara lainnya seperti Non-Governmental Organizations (NGOs) yang juga berperan dalam hubungan internasional (Wardhani, 2014). Negara menurut aliran neoliberalisme hidup dalam sebuah hubungan kerjasama yang terinstitusionalisasi dalam naungan sebuah organisasi, kerjasama tersebut pada akhirnya akan megurangi konflik sehingga perdamaian dapat tercipta.


Anggota ECOSOC

Semula Ecosoc memiliki 18 anggota, pada tahun 1965 jumlah keanggotanya terdiri dari 27 berdasarkan resolusi Majelis Umum PBB Nomor 1991 B (XVIII). Setiap tahun Majelis Umum mengadakan pemilihan anggota baru untuk menggantikan Negara-negara yang telah tiga tahun menjadi anggota, dan dengan catatan bahwa Negara-negara yang memang dianggap perlu untuk duduk terus selalu dipilih kembali. Setelah delapan tahun kemudian pada tahun 1973 keanggotaannya menjadi 54 negara berdasarkan Resolusi Nomor 2847 (XXVI). Menurut Pasal 61 ayat (3) Piagam PBB menyebutkan:


“At the first election after the increase in the membership of the Economic and Social Council from twenty-seven to fifty-four members, in addition to the members elected in place of the nine members whose term of office expires at the end of that year, twenty-seven additional members shall be elected”.

Selain itu Majelis Umum mengadakan pemilihan Presiden untuk jangka waktu 1 tahun dan dipilih antara kekuatan kecil atau menengah yang berada di ECOSOC.


Baca Juga: Pengertian Dan Macam – Macam Sistem Perekonomian Negara Didunia


Berikut adalah 54 negara-negara Anggota Dewan Ekonomi dan Sosial PBB :

Anggota-Dewan-Ekonomi-dan-Sosial-PBB

Negara-Anggota-Dewan-Ekonomi-dan-Sosial-PBB

Negara-Negara-Anggota-Dewan-Ekonomi-dan-Sosial-PBB


Tugas Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (ECOSOC)

  1. Mengadakan penyelidikan dan menyusun laporan tentang soal-soal ekonomi, sosial, pendidikan, dan kesehatan di seluruh dunia

  2. Membuat rencana perjanjian tentang soal tersebut dengan negara-negara anggota untuk diajukan kepada Majelis Umum

  3. Mengadakan pertemuan-pertemuan internasional tentang hal-hal yang termasuk tugas dan wewenang


Tanggung Jawab Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (ECOSOC)

Dalam Pasal 55 Piagam PBB, Dewan Ekonomi dan Sosial memiliki beberapa tanggung jawab, yaitu :

  1. Meningkatkan standar hidup yang lebih tinggi, pekerjaan yang cukup bagi semua orang dan kondisi-kondisi bagi bagik kemajuan ekonomi, kemajuan social dan pembangunan

  2. Memberikan pemecahan masalah-masalah internasional di bidang ekonomi, social, kesehatan dan masalah-masalah yang berhubungan dengan itu; serta kerja internasional di lapangan kebudayaan dan pendidikan

  3. Meningkatkan penghormatan hak asasi manusia seantero jagad demikian pula pengejawantahannya serta kebebasan-kebebasan dasar bagi semua, tanpa pembedaan ras, jenis kelamin, bahasa atau agama.


Baca Juga: Pengertian Dan Macam Jenis Sistem Perekonomian Negara


Fungsi dan Kewenangan Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC)

Fungsi dan Kewenangan Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC)diatur dalam piagam PBB pasal 62 – 66, yaitu :

  1. Melakukan atau mengusulkan penelitian (studies) nerkaitan dengan masalah ekonomi, social, kebudayaan, pendidikan, kesehatan internasional dan masalah-masalah yang berhubungan dengan itu.

  2. Membuat rekomendasi yang bertujuan untuk memperteguh hak-hak asasi manusia dan kebebasan dasar bagi setiap orang yang mempertahankannya.

  3. Menyiapkan draft konvemsi yang akan diberikan ke Majelis Umum yang berkaitan dengan kompetensi di bidangnya.

  4. Mengadakan perjanjian-perjanjian internasional yang berkaitan dengan bidangnya.

  5. Memdampingin organ-organ lain, negara-negara dan specialized agencies (Pasal 65, pasal 66 ayat (1) dan (3) Piagam PBB)

  6. Berkoordinasi dengan dan diantara Specialized Agencies (pasal 57, Pasal 63 Piagam PBB)

  7. Berkoordinasi dengan organisasi antar pemerintah lainnya dan dengan organisasi non pemerintah.


Proses Pengambilan Suara Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC)

Proses pengambilan suara Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) diatur dalam piagam PBB pasal 67 :

  • Pasal 67 Piagam PBB

Setiap anggota Dewan Ekonomi dan Sosial mempunyai satu suara

  1. Keputusan – keputusan Dewan Ekonomi dan Sosial diambil dengan suara terbanyak dari anggota – anggota yang hadir dan yang turut memberikan suaranya.

  • Prosedur Pengambilan Suara
  1. Dewan Ekonomi dan Sosial akan membentuk komisi di bidang ekonomi dan sosial dan untukpromosi hak asasi manusia, dan yang lainnyakomisi yang mungkin diperlukan untuk kinerjadari fungsinya. (Pasal 68)

  2. Dewan Ekonomi dan Sosial mengundang sesuatu Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa tanapa mempunyai hak suara, dalam pembahasan-pembahasan tentang suatu masalah yang mempunyai hubungan dengan anggota yang bersangkutan. (Pasal 69)

  3. Dewan Ekonomi dan Sosial dapat membuat peraturan-peraturan untuk ikut sertanya wakil-wakil badan-badan khusus, tanpa hak suara, dalam pembahasan-pembahasan yang dilakukan oleh Dewan maupun yang dilakukan oleh komisi-komisi yang serta didirikannya dan bagi ikut sertanya wakil-wakil Dewan dalam perundingan badan-badan khusus itu. (Pasal 70)

  4. Dewan Ekonomi dan Sosial bersidang dapat membuat pengaturan-pengaturan yang layak untuk diadakannya konsultasi dengan lembaga non pemerintah yang mempunyai hubungan dengan hal-hal yang termasuk dalam lingkungan wewenangnya. Persiapan – persiapan demikian dapat dibuat dengan organisasi-organisasi internasional dan dimana perlua, dengan organisasi – organisasi nasional sudah dikonsultasikan dengan Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa yang bersangkutan (Pasal 71)

  5. Pasal 72

    1. Dewan Ekonomi dan Sosial akanmengadopsi aturan prosedurnya sendiri, termasukmetode pemilihan Presidennya.
    2. Dewan Ekonomi dan Sosial akan bertemusesuai kebutuhan sesuai dengan aturannya, yang manaharus mencakup ketentuan untuk mengadakan pertemuanatas permintaan mayoritas anggotanya.
  6. Bahasa Arab Cina Inggris, Perancis, Rusia dan Spanyol adalah bahasa resmi dan bahasa Inggris, Perancis dan Spanyol bahasa kerja Dewan.

  7. Dalam proses pengambilan keputusan atau voting, prosedur dilakukan dengan cara mengajukan tangan keatas, kecuali apabila ada anggota yang mengusulkan dengan pemanggilan atau “roll-call” dengan pemanggilan nama dari negara anggota secara alphabet berdasarkan bahasa Inggris oleh presiden.

  8. Masing-masing dari anggota akan dipanggil dan representative dari anggota dapat menjawab dengan kata-kata “yes”, “no” atau “abstain”. Pemungutan suara juga dapat dilakukan secara mekanik, yakni dengan rekaman dengan menunjukkan tangan dan menggantikan dengan cara “roll-call”.

  9. Selain pemungutan suara, dapat pula dilakukan pemilihan suara atau election. Pemilihan suara ini dilakukan dengan secara rahasia kecuali dewan memutuskan untuk melakukan pemilihan pada kandidat. Setiap kandidat hanya dapat dinominasikan oleh setiap representatif setelahnya barulah dilakukan pemilihan suara.


Baca Juga: Jenis-Jenis Badan Usaha Dalam Bidang Sektor Ekonomi


Siklus Program Dewan Ekomomi dan Sosial PBB (ECOSOC)

Dewan Ekonomi dan Sosial mengadakan pertemuan 1 kali dalam setahun setiap bulan Juli dengan mengadakan  4 sesi dalam seminggu. Siklus program ECOSOC meliputi :


  • Segmen Tingkat Tinggi
  1. Forum Politik Tingkat Tinggi (HLPF) memberikan kepemimpinan, bimbingan dan rekomendasi politik untuk pembangunan berkelanjutan, tindak lanjut dan tinjauan kemajuan dalam pelaksanaan komitmen pembangunan berkelanjutan;

  2. Annual Ministerial Review (AMR), yang diselenggarakan setiap tahun sejak 2007, menilai kemajuan dalam pelaksanaan agenda pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa;

  3. Development Cooperation Forum (DCF), yang diselenggarakan secara dua dasar sejak 2007, mengulas tren dan kemajuan dalam kerja sama pembangunan secara dua dasar.


  4. Segmen Integrasi (Integration Segment), yang diselenggarakan setiap tahun sejak tahun 2014, mendorong integrasi seimbang dimensi ekonomi, sosial dan lingkungan pembangunan berkelanjutan baik di dalam sistem Perserikatan Bangsa-Bangsa dan di luarnya.

  5. Segmen Kemanusiaan (Humanitarian Affairs Segment), yang terjadi pada tahun-tahun alternatif di New York dan Jenewa, berupaya memperkuat koordinasi upaya kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa.


  6. Kegiatan Operasional untuk Segmen Pembangunan (Operational Activities for Development Segment), yang diselenggarakan setiap tahun, memberikan koordinasi dan panduan menyeluruh untuk dana dan program Perserikatan Bangsa-Bangsa secara keseluruhan.


  7. Coordination and Management Meetings (CMM), yang diadakan sepanjang tahun, meninjau kembali laporan anak perusahaan dan badan ahli; mempromosikan koordinasi dan tinjauan menyeluruh sistem terhadap isu-isu pembangunan; dan mempertimbangkan situasi negara khusus atau isu-isu regional.


  8. Youth Forum, yang diselenggarakan setiap tahun sejak 2012, membawa suara pemuda ke dalam diskusi tentang Tujuan Pembangunan Milenium dan agenda pembangunan pasca-2015.

  9. Forum Kemitraan(Partnership Forum), yang diadakan setiap tahun sejak 2008 dan terkait dengan tema Kajian Tahunan Dewan Direksi, bertujuan untuk menemukan cara inovatif untuk berkolaborasi dengan sektor swasta dan yayasan untuk mencari solusi atas berbagai tantangan pembangunan yang dihadapi pemerintah saat ini.


Organisasi Khusus dan Komisi Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC)

  • Organisasi Khusus (Specialized Agencies)

Dalam melaksanakan tugasnya, Dewan Ekonomi-Sosial ini dibantu oleh organisasi-organisasi khusus (Specialized Agencies) antara lain :


  • UNESCO (United Nations Educational Scientific And Cultural Organization).

UNESCO adalah Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB. Tugasnya memajukan kerja sama antarbangsa melalui bidang pendidikan, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan dalam rangka penegakan hukum, penegakan hak asasimanusia, dan penegakan keadilan. UNESCO berdiri pada tanggal 4 November 1946 yang berkedudukan di Paris, Perancis.


  • UNICEF (United Nations International Childrens Emergency Fund)

UNICEF adalah Organisasi Dana Perkembangan anak-anak Internasional PBB. Tugasnya memberikan bantuan dalam rangka menyejahterakan ibu dan anak. UNICEF didirikan pada tanggal 11 1946 di New York, Amerika Serikat.


  • WHO (World Health Organization)

WHO adalah Organisasi Kesehatan Sedunia. Organisasi ini didirikan pada tanggal 7 April 1948 yang berkedudukan di Jenewa, Swiss. Tugasnya meningkatkan kesehatan bagi semua orang.


  • FAO (Food and Agricultural Organization)

FAO adalah Organisasi Bahan Makanan dan Pertanian. FAO berdiri pada tanggal 16 Oktober 1945 yang berkedudukan di Roma, Italia. Tugasnya meningkatkan efisiensi dan distribusi makanan dan hasil-hasil pertanian ke berbagai pelosok dunia.


  • ILO (International Labour Organization)

ILO adalah Organisasi Perburuhan Internasional. Organisasi ini didirikan pada tanggal 11 April 1919 yang berkedudukan di Jenewa, Swiss. Pada tahun 1946 organisasi ini diterima sebagai organisasi khusus dalam PBB. Organisasi ini bertugas memperbaiki taraf hidup dan aturan perburuhan.


  • IBRD (International Bank for Reconstruction And Development)

Disebut juga World Bank atau Bank Dunia. IBRD adalah badan organisasi internasional untuk pembangunan dan kemajuan. Didirikan pada tanggal 27 Desember 1945 dan berkedudukan di Washington DC.


  • IMF (International Monetary Fund)

IMF adalah Dana Moneter Internasional. Organisasi ini berdiri pada tanggal 27 Desember 1945 yang berkedudukan di Washington DC Amerika Serikat. IMF bertujuan memajukan kerja sama di bidang ekonomi, keuangan, dan perdagangan sehingga memperluas kesempatan kerja


  • ITU (International Telecommunication Union)

ITU merupakan Persatuan Telekomunikasi Internasional. Organisasi ini didirikan pada tahun 1865 dan diterima sebagai organisasi di bawah PBB pada tahun 1947. Tujuan ITU adalah untuk menghimpun kerja sama internasional yang melayani masyarakat pengguna telepon, telegram, dan radio. Markas ITU di Jenewa, Swiss.


  • WMO (World Meteorogical Organization)

WMO merupakan Organisasi Meteorologi Sedunia. Organisasi ini berdiri pada tanggal 23 Maret 1950. Organisasi ini bertujuan saling tukar laporan mengenai cuaca dengan standar internasional. Markas WMO di Jenewa, Swiss.


  • IMCO (Inter Govermental Maritime Consultative Organization)

IMCO merupakan Organisasi Konsultasi Maritim Antar Pemerintah. Organisasi ini berdiri pada tanggal 13 Januari 1959. Bertujuan memberi nasihat dan konsultasi guna memajukan kerja sama antaranggota. IMCO berkedudukan di London, Inggris.


  1. UNDP (United Nations Development Programme) atau program pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tugasnya memberikan bantuan, terutama untuk meningkatkan pembangunan negara-negara berkembang.

  2. UNHCR (United Nations High Comissioner for Refugees) atau Komisi Tinggi Urusan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tugasnya melindungi hak-hak pengungsi di seluruh dunia.

  3. GATT (General Agreement on Tariffs and Trade)


Baca Juga: Sejarah Terbentuknya PBB Menurut Para Ahli


Badan ini didirikan pada bulan 30 Oktober tahun 1947 di Jenewa (Swiss). Tujuan pendirian GATT ialah untuk menghilangkan berbagai peraturan negara, pengurangan tarif (bea) perdagangan internasional, khususnya tarif bea dan cukai yang tinggi negara anggota yang menghambat perdagangan internasional.


  • Komisi Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (ECOSOC)

Untuk membantu memperlancar pekerjaan ECOSOC, Dewan ECOSOC membentuk beberapa komisi, yaitu :


ECOSOC Functional Commissions

  • Statistical Commission

Komisi Statistik Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang didirikan pada tahun 1947, adalah badan statistik sistem statistik tertinggi. Ini menyatukan para Kepala Statistik dari negara-negara anggota dari seluruh dunia. Ini adalah badan pembuat keputusan tertinggi untuk kegiatan statistik internasional, terutama penetapan standar statistik, pengembangan konsep dan metode dan implementasinya di tingkat nasional dan internasional.


Komisi Statistik mengawasi pekerjaan Divisi Statistik Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNSD), dan merupakan Komisi Fungsional Dewan Ekonomi dan Sosial PBB.


  • Commission on Population and Development

Komisi Kependudukan dan Pembangunan merupakan satu dari sepuluh Komisi Fungsional Dewan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pada pendiriannya oleh ECOSOC pada bulan Oktober 1946, nama Komisi adalah “Komisi Kependudukan” dan pada bulan Desember 1994, diubah menjadi “Komisi Kependudukan dan Pembangunan”.


Tujuan dari Komisi Kependudukan dan Pembangunan adalah tindak lanjut dari pelaksanaan Program Aksi Konferensi Internasional tentang Kependudukan dan Pembangunan.


  • Commission for Social Development

Awalnya dikenal sebagai Komisi Sosial namun diganti namanya pada tahun 1966, CSocD didirikan oleh ECOSOC res. 10 (II) (1946). Tujuannya adalah untuk memberi saran kepada ECOSOC mengenai kebijakan sosial dari karakter umum dan, khususnya, mengenai semua hal di bidang sosial yang tidak dicakup oleh badan antar pemerintah khusus. Mandat Komisi dikembangkan lebih lanjut oleh resolusi ECOSOC 830J (XXXII) (1961), 1139 (XLI) (1966) dan 1996/7. Sejak 2006, Komisi telah mengangkat tema-tema pembangunan sosial utama sebagai bagian dari tindak lanjut dari hasil KTT Kopenhagen.


  • Commission on the Status of Women

Komisi Status Perempuan (CSW) adalah badan antarpemerintah global utama yang secara eksklusif didedikasikan untuk mempromosikan kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan. Sebuah komisi fungsional Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC), dibentuk oleh resolusi Dewan 11 (II) tanggal 21 Juni 1946.


CSW berperan penting dalam mempromosikan hak-hak perempuan, mendokumentasikan realitas kehidupan perempuan di seluruh dunia, dan membentuk standar global mengenai kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan.


  • Commission on Narcotic Drugs

Komisi Obat Narkotika (CND) didirikan oleh Resolusi Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) 9 (I) pada tahun 1946, untuk membantu ECOSOC dalam mengawasi penerapan perjanjian kontrol obat internasional. Pada tahun 1991, Majelis Umum (GA) memperluas mandat CND untuk memungkinkannya berfungsi sebagai badan pengatur UNODC. Resolusi ECOSOC 999/30 meminta CND untuk menyusun agendanya dengan dua segmen yang berbeda: segmen normatif untuk pemakaian fungsi berbasis perjanjian dan normatif; dan segmen operasional untuk menjalankan peran sebagai badan pengelola UNODC.


  • Commission on Crime Prevention and Criminal Justice

Komisi Pencegahan Kejahatan dan Peradilan Pidana (CCPCJ) dibentuk oleh resolusi Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) 1992/1, atas permintaan resolusi Majelis Umum (GA) 46/152, sebagai salah satu komisi fungsionalnya. Komisi bertindak sebagai badan pembuat kebijakan utama Perserikatan Bangsa-Bangsa di bidang pencegahan kejahatan dan peradilan pidana.


ECOSOC menetapkan mandat dan prioritas PKCJ dalam resolusi 1992/22, termasuk memperbaiki tindakan internasional untuk memerangi kejahatan nasional dan transnasional dan efisiensi dan keadilan sistem peradilan pidana. CCPCJ juga menawarkan kepada Negara-negara Anggota forum untuk bertukar keahlian, pengalaman dan informasi guna mengembangkan strategi nasional dan internasional, dan untuk mengidentifikasi prioritas dalam memberantas kejahatan.


Baca Juga: Contoh Hukum Internasional


  • Commission on Science and Technology for Development

Komisi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi untuk Pembangunan (CSTD) adalah badan pendukung Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC.Komisi memberikan Majelis Umum dan ECOSOC dengan saran tingkat tinggi mengenai isu sains dan teknologi yang relevan.UNCTAD bertanggung jawab atas pelayanan substantif Komisi.


  • United Nations Forum on Forests

Pada bulan Oktober 2000, Dewan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa (ECOSOC), dalam Resolusi 2000/35 mendirikan Forum PBB untuk Hutan (UNFF), sebuah badan pendukung dengan tujuan utama untuk mempromosikan “… pengelolaan, konservasi dan pembangunan berkelanjutan dari semua jenis hutan dan untuk memperkuat komitmen politik jangka panjang untuk tujuan ini … “berdasarkan Deklarasi Rio, Prinsip-prinsip Hutan, Bab 11 dari Agenda 21 dan hasil dari Proses IPF / IFF dan tonggak penting lainnya dari internasional kebijakan kehutanan.


Forum ini memiliki keanggotaan universal, dan terdiri dari semua Negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan khusus.


ECOSOC Regional Commissions

  • Economic Commission for Africa (ECA)

Didirikan oleh Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada tahun 1958 sebagai satu dari lima komisi regional PBB, mandat ECA adalah untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial dari negara-negara anggotanya, mendorong integrasi intra-regional, dan mempromosikan kerjasama internasional untuk pembangunan Afrika.


  • Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (ESCAP)

Komisi Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Asia dan Pasifik (ESCAP) adalah cabang pembangunan regional Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk kawasan Asia Pasifik. Terdiri dari 53 Negara Anggota dan 9 Anggota Associate, dengan lingkup geografis yang membentang dari Turki di barat sampai negara kepulauan Pasifik Kiribati di timur, dan dari Federasi Rusia di utara sampai Selandia Baru di selatan, wilayah tersebut adalah rumah bagi 4,1 miliar orang, atau dua pertiga dari populasi dunia. Ini menjadikan ESCAP sebagai komisi lima komisi regional yang paling komprehensif di Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan badan Perserikatan Bangsa-Bangsa terbesar yang melayani wilayah Asia Pasifik dengan lebih dari 600 staf.


  • Economic Commission for Europe (ECE)

Komisi Ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Eropa (UNECE) didirikan pada tahun 1947 oleh ECOSOC. Ini adalah satu dari lima komisi regional Perserikatan Bangsa-Bangsa.Tujuan utama UNECE adalah untuk mempromosikan integrasi ekonomi Eropa. UNECE mencakup 56 negara anggota di Eropa, Amerika Utara dan Asia. Namun, semua negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa yang berminat dapat berpartisipasi dalam karya UNECE. Lebih dari 70 organisasi profesional internasional dan organisasi non-pemerintah lainnya mengambil bagian dalam kegiatan UNECE.


  • Economic Commission for Latin America and the Caribbean (ECLAC)

Komisi Ekonomi untuk Amerika Latin (ECLA) – akronim Spanyol adalah CEPAL – ditetapkan oleh resolusi Dewan Ekonomi dan Sosial 106 (VI) pada tanggal 25 Februari 1948 dan mulai berfungsi pada tahun yang sama. Ruang lingkup kerja Komisi kemudian diperluas untuk mencakup negara-negara Karibia, dan dengan resolusi 1984/67 pada tanggal 27 Juli 1984, Dewan Ekonomi memutuskan untuk mengganti namanya menjadi Komisi Ekonomi untuk Amerika Latin dan Karibia (ECLAC); akronim Spanyol, CEPAL, tetap tidak berubah.


  • Economic and Social Commission for Western Asia (ESCWA)

Komisi Ekonomi untuk Asia Barat (ECWA) didirikan pada tanggal 9 Agustus 1973 sesuai dengan resolusi Dewan Ekonomi dan Sosial 1818 (LV). Tujuannya adalah untuk merangsang aktivitas ekonomi di negara-negara anggota, memperkuat kerjasama di antara mereka untuk mempromosikan pembangunan.


Sebagai pengakuan atas komponen sosial kerjanya, Komisi berganti nama menjadi Komisi Ekonomi dan Sosial untuk Asia Barat (ESCWA) di bawah resolusi Dewan Ekonomi dan Sosial 69/1985 pada bulan Juli 1985.


ECOSOC Standing Committees

  • Committee for Programme and Coordination

Didirikan pada tahun 1945 di bawah Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, Majelis Umum menempati posisi sentral sebagai kepala deliberatif, pembuat kebijakan dan organ perwakilan Perserikatan Bangsa-Bangsa.


Terdiri dari 193 Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, forum ini menyediakan forum unik untuk diskusi multilateral mengenai spektrum penuh isu-isu internasional yang tercakup dalam Piagam ini. Ini juga memainkan peran penting dalam proses penetapan standar dan kodifikasi hukum internasional.


  • Committee on Non-Governmental Organizations

DESA NGO Branch adalah focal point di Sekretariat PBB untuk organisasi non-pemerintah dalam status konsultatif dengan Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dan LSM yang mencari status.


  • Committee on Negotiations with Intergovernmental Agencies

Sejak didirikan pada tahun 1907 sebagai Kantor Pusat untuk Asosiasi Internasional, Uni Asosiasi Internasional (UIA) berfokus untuk mendokumentasikan sifat dan evolusi masyarakat sipil internasional.


UIA adalah lembaga penelitian independen non-profit, sebuah gudang untuk informasi terkini dan historis mengenai karya asosiasi internasional. UIA mendokumentasikan karya Organisasi Non Pemerintah Internasional (LSM Internasional) dan Organisasi Antar Pemerintah (IGO) dan mempromosikan kesadaran masyarakat atas kegiatan mereka.


Fokus UIA saat ini adalah mempromosikan keutaran organisasi ini dan mewakili pandangan kolektif badan internasional.


Baca Juga: Tujuan Dan Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional Untuk Mencapai Tujuan Bersama


Expert bodies composed of governmental experts

  • Committee of Experts on the Transport of Dangerous Goods and on the Globally Harmonized System of Classification and Labelling of Chemicals
  • Intergovernmental Working Group of Experts on International Standards of Accounting and Reporting
  • United Nations Group of Experts on Geographical Names
  • UN Committee of Experts on Global Geospatial Information Management (GGIM)

Expert bodies composed of members serving in their personal capacity

  • Committee for Development Policy
  • Committee of Experts on Public Administration
  • Committee of Experts on International Cooperation in Tax Matters
  • Committee on Economic, Social and Cultural Rights
  • Permanent Forum on Indigenous Issues

Other related bodies

  • Committee for the United Nations Population Award
  • Executive Board of the International Research and Training Institute for the Advancement of Women
  • International Narcotics Control Board
  • Programme Coordinating Board of the Joint United Nations Programme on HIV/AIDS
  • United Nations System Standing Committee on Nutrition (UNSCN)

Hubungan Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dengan Organisasi lain

  • Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dengan Majelis Umum
  1. Majelis umum menerima laporan dari organ-organ utama lainnya, termasuk Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) (Pasal 15 ayat (2) Piagam PBB)

  2. Keanggotan Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dipilih oleh Majelis Umum (Pasal 61 ayat (1) Piagam PBB)

  3. Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) juga dapat memberikan rekomendasi kepada Majelis Umum berdasarkan penelitian yang telah dilakukan

  4. Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) juga dapat mengusulkan draft konvensi kepada Majelis Umum

  5. Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dapat megkoordinasikan kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh Specialised Agencies tersebut melalui konsultasi dan rekomendasi kepada Majelis Umum dan negara – negara anggota PBB

  6. Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) akan menjalankan fungsi yang berada dalam kompetensinya sesuai dengan rekomendasi Majelis Umum


  • Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dengan Dewan Keamanan
  1. Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) dapat memberikan informasi kepada Dewan Keamanan dan mendampingi Dewan Keamanan jika diminta (Pasal 65 Piagam PBB)

  2. Dewan Keamanan dapat meminta Dewan Ekonomi dan Sosial (ECOSOC) untuk melakukan pertemuan khusus


Kelebihan dan Kelemahan  ECOSOC

Kelebihan-dan-Kelemahan -ECOSOC


Sekian penjelasan artikel diatas tentang Ecosoc – Pengertian, Tujuan, Tugas, Fungsi, Anggota, Kekurangan semoga bisa bermanfaat bagi pembaca setia kami.