Lanthanum adalah

Diposting pada

Dalam hal ini Lantanum “La”, unsur kimia, rare-earth metal dari Grup 3 dari tabel periodik yang merupakan prototipe dari seri elemen lantanida. Lantanum merupakan logam putih keperakan yang ulet dan lentur yang cukup lunak untuk dipotong dengan pisau. Lantanum ialah kedua yang paling reaktif dari rare-aerth metal setelah europium.

Lanthanum-adalah


Lanthanum teroksidasai di udara pada suhu kamar untuk membentuk La2O3, yang perlahan-lahan bereaksi dengan air dan cepat larut dalam asam encer, kecuali asam fluorida “HF” karena pembentukan lapisan fluoride pelindung “LaF3” pada permukaan logam.


Logam Lantanum bersifat paramagnetik dari 6 K ( -267 derajat C atau -449 derajat F ) ke titik leleh di 1.191 K ( 918 derajat C atau 1.684 derajat F ) dengan kerentanan magnetik suhu independen hampir antara 4 dan 300 K ( -269 dan 27 derajat C atau -452 dan 80 derajat F ). Lanthanum menjadi superkonduktor pada tekanan atmosfer di bawah 6,0 K ( -267,2 derajat C atau -448,9 derajat F ) di kubik β -f face-centred atau 5,1 K ( -268,1 derajat C atau -450,5 derajat F ) di close-packed hexagonal α-fase.


Unsur ini ditemukan sebagai oksida “lanthana” pada tahun 1839 oleh Carl Gustaf Mosander, yang berbeda dari oksida cerium “ceria” namanya berasal dari lanthanein Yunani, yang berarti “untuk disembunyikan” menunjukkan sulitnya untuk mengisolasi unsur ini. Lanthanum terjadi di mineral langka bumi monasit dan bastansite. Lantanum di bumi terdapat pada atas kerak benua dan kelimpahannya seperti kobalt.


Pengertian Lantanum

Lantanum adalah salah satu bahan kimia yang langka, yang dapat ditemukan di rumah-rumah dalam peralatan seperti televisi berwarna, lamupu neon, lampu hemat energi dan kacamata. Semua bahan kimia langka memiliki sifat sebanding. La2O2 digunakan untuk membuat gelas optik khusus “menyerap kaca inframerah, kamera dan lensa teleskop”. Jika ditambahkan dalam jumlah kecil itu meningkatkan kelenturan dan perlawanan dari baja. Lantanum digunakan sebagai bahan inti dalam elektroda busur karbon. Garam lantanum termasuk dalam katalis zeolit yang dimana digunakan dalam penyulingan minyak bumi karena thay menstabilkan zeolit pada suhu yang tinggi.


Sejarah Penemuan Lantanum

Seorang ilmuwan kimia dari Swedia, Carl Gustav Mosander yang merupakan kimiawan hebat dengan julukan “father moses” pada tahun 1893 telah menemukan unsur baru dalam bentuk sampel impuritif cerium nitrat. Lanthanum ditemukan oleh ahli kimia dari Swedia ini ketika dia mengubah komposisi sampel cerium nitrat dengan memanaskan dan mereaksikan garamnya dengan mencairkan asam nitrat. Dari hasil reaksi tersebut lalu mengisolasinya yang disebut lantana. Lanthanum diisolasi dalam bentuk murni tahun 1923.


Kemudian dia memberi nama dengan “Lanthana” yang berarti “tersembunyi”. mineral tersebut sekarang dikenal dengan sebagai Lanthanum oksida, La2O3 . logam murninya tidak/belum dapat diisolasi hingga mencapai tahun 1923. Lanthanum adalah unsur pertama dalam satu seri unsur-unsur yang disebut dengan “Lanthanida”.yang sering disebut dengan gol “rare earth” atau mineral langka. Y dan La hampir selalu tergabung dengan golongan Lanthanida. La berwarna putih silver, lunak, dan cukup mudah diiris dengan pisau biasa. Seluruh logam dalam golongan IIIB mudah timbul bercak noda jika dalam udara, dan mudah terbakar seperti La2O3.


Pemisahannya dioperasikan secara komersial meliputi pengendapan dari basa lemah larutan nitrat dengan penambahan magnesium oksida atau gas ammonia. Pemurnian lanthanium tetap pada kondisi larutan. Cara lain kristalisasi fraksional dibuat oleh Dimitry Mendeleev, dalam bentuk ganda ammonium nitrat tetrahidrat, yang digunakan untuk memisahkan lanthanum yang memiliki kelarutan kecil dari didymium yang memiliki kelarutan lebih besar di tahun 1870.


Sistem tersebut digunakan secara komersial dalam proses pemurnian lanthanum sampai perkembangan metode ekstraksi pelarut yang dimulai tahun 1950. Seperti pada pemurnian lanthanum, ammonium nitrat direkristalisaikan dari air. Lanthanum relatif mudah dimurnikan, sejak hanya terdapat satu lantanida yang berdekatan yaitu cerium yang sangat mudah lepas sesuai dengan ikatan valensinya.


Sifat Lanthanum

Berikut ini terdapat beberapa sifat lanthanum, terdiri atas:


  1. Sifat Fisik Lanthanum

Sifat-Fisik-Lanthanum

Lantanium merupakan logam putih keperak-perakan, mudah dibentuk, kuat tetapi cukup lunak untuk dipotong dengan pisau. Ia merupakan salah satu logam  yang sangat reaktif. Ia mengoksida dengan cepat jika diekspos ke udara. Lanthanum mempunyai densitas sebesar 6,17 g/cm3, mempunyai titik leleh sebesar 1193,2 K serta titik didih sebesar 3693 K.


  1. Sifat Kimia dan Reaksi Kimia Lanthanum

Sifat-Kimia-dan-Reaksi-Kimia-Lanthanum

Terdiri atas:


  • Reaksi dengan air

Lanthanum cukup elektropositif dan bereaksi secara lambat dengan air dingin tapi cukup cepat jika bereaksi dengan air panas membentuk lanthana hidroksida dan gas hidrogen. 2La(s)+6H2O(g) à 2La(OH)3(aq)+3H2(g)


  • Reaksi dengan oksigen

Lanthanum mudah terbakar pada 150°C akan membentuk lanthanum (III) oksida. 4La(s) + 3O2 (g) à 2La2O3(s)


Namun, saat terkena udara lembab pada suhu kamar, oksida lanthanum membentuk oksida terhidrasi dengan meningkatkan volume besar.


  • Reaksi dengan halogen

Logam lanthanum bereaksi dengan semua unsur halogen membentuk lanthana (III) halida.

2La(s) + 3F2(g) à 2LaF(s)

2La(s) + 3Cl2(g) à 2LaCl(s)

2La(s) + 3Br2(g) à 2LaBr(s)

2La(s) + 3I2(g) à 2LaI(s)


  • Reaksi dengan asam

Lanthanum mudah larut dalam cairan asam sulfat untuk membentuk solusi yang berisi La (III) ion, yang ada sebagai [La(OH2)9]3+ kompleks

2La(s) + 3H2SO4(aq) → 2La3+(aq) + 3SO42-(aq) + 3H2(g)


Senyawa Lanthanum

Salah satu bentuk senyawa yang ditemukan dalam unsur Lanthanum adalah  Lanthanum Karbonat

(La2(CO3)3), La2O2, dan LaMgAl11O19.


Kegunaan Lanthanum

Jarang sekali logam La murni atau senyawa oksidanya mempunyai kegunaan yang spesifik. Karena unsur-unsur kimia mempunyai kesamaan maka mereka sangat sulit untuk dipisahkan. Campuran tersebut akan lebih termaanfaatkan dari pada bentuk murninya. sebagai contoh : “misch metal” adalah campuran dari beberapa “rare earth” dan biasa digunakan untuk “lighter flints’ dan bentuk oksidasinya juga digunakan dalam phosphor layar televisi (LaMgAl11O19) dan beberapa peralatan flouresen serupa.


La2O2 digunakan untuk membuat kaca optic khusus (kaca adsorbsi infra merah, kamera dan lensa teleskop). Jika La ditambahkan di dalam baja maka akan meningkatkan kelunakan dan ketahanan baja tersebut. La digunakan sebagai material utama dalam elektroda karbon (carbon arc electrodes). Garam-garam La yang terdapat dalam katalis zeolit digunakan dalam proses pengkilangan minyak bumi. Salah satu kegunaan senyawa-senyawa gol Lanthanida adalah pada industri perfilman untuk penerangan dalam studio dan proyeksi.


Lanthanum dapat mengadsorbsi gas H2 sehingga logam ini disebut dengan “hydrogen sponge” atau sepon hydrogen. Gas H2 tersebut terdisosiasi menjadi atom H, yang mana akan mengisi sebagian ruangan (interstice) dalam atom-atom La. Ketika atom H kembali lepas ke udara maka mereka kembali bergabung membentuk ikatan H-H.


Dampak Lanthanum Bagi Kesehatan dan Lingkungan

Dampak-Lanthanum-Bagi-Kesehatan-dan-Lingkungan

Lanthanum sebagian besar berbahaya di lingkungan kerja, karena gas yang dapat dihirup melalui udara. Hal ini dapat menyebabkan embolisme paru-paru, terutama selama paparan jangka panjang.


Lantanum juga dapat menyebabkan kanker bagi manusia, karena memperbesar kemungkinan kanker paru-paru bila terhirup. Hal itu yang dapat menjadi ancaman bagi hati ketika terakumulasi dalam tubuh manusia.


Lanthanum dibuang di lingkungan di berbagai tempat, terutama oleh industri bensin penghasil. Hal ini juga dapat memasukkan lingkungan bila peralatan rumah tangga dibuang. Lanthanum secara bertahap akan menumpuk di tanah dan pada akhirnya akan menyebabkan peningkatan konsentrasi pada manusia, hewan dan partikel tanah.


Bagi hewan air Lanthanum menyebabkan kerusakan membran sel, yang memiliki beberapa pengaruh negatif pada reproduksi dan fungsi sistem saraf, terutama pada kerang.


Demikianlah pembahasan mengenai Lanthanum adalah – Pengertian, Sejarah, Sifat, Senyawa, Kegunaan dan Dampak semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂


Baca Juga Artikel Terkait :

  1. Logam
  2. 10 Pengertian Dan Sifat Logam Menurut Ahli Fisika
  3. Logam dan Non Logam adalah
  4. Pengertian Bimetal
  5. Titik Didih
  6. Tabel Periodik