Tanaman Jagung

Diposting pada

Tanaman Jagung – Pengertian, Syarat Tumbuh, Ciri, Teknik & Analisis Usaha – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Tanaman Jagung yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian, syarat tumbuh, ciri, teknik dan analisis usaha, nah agar dapat lebih memahami dan dimengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

Tanaman-Jagung

Jagung selain untuk keperluan pangan, juga digunakan untuk bahan baku industri pakan ternak, maupun ekspor. Teknologi produksi jagung sudah banyak dihasilkan oleh lembaga penelitian dan pengkajian lingkup Badan Litbang Pertanian maupun Perguruan Tinggi, namun belum banyak diterapkan di lapangan. Penggunaan pupuk urea misalnya ada yang sampai 600 kg/ha jauh lebih tinggi dari kisaran yang seharusnya diberikan yaitu 350-400 kg/ha.


Teknologi pasca panen yang masih sederhana mengakibatkan kualitas jagung di tingkat petani tergolong rendah sehingga harganya menjadi rendah. hal ini dikarenakan petani pada umumnya menjual jagungnya segera setelah panen. Cara pengeringan yang banyak dilakukan, yaitu pengeringan di pohon sampai kadar air 23-25% baru dipanen dan langsung dipipil yang  selanjutnya dijual.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Tanaman Bunga Matahari


Dalam upaya pengembangan jagung yang lebih kompetitif, diperlukan upaya efisiensi usahatani, baik ekonomi, mutu maupun produktivitas melalui penerapan teknologi mulai dari penentuan lokasi, penggunaan varietas, benih bermutu, penanaman, pemeliharaan, hingga penanganan panen dan pasca panen yang tepat.


Syarat Tumbuh Tanaman Jagung

Tanaman jagung membutuhkan air sekitar 100-140 mm/bulan. Oleh karena itu waktu penanaman harus memperhatikan curah hujan dan penyebarannya. Penanaman dimulai bila curah hujan sudah mencapai 100 mm/bulan. Untuk mengetahui ini perlu dilakukan pengamatan curah hujan dan pola distribusinya selama 10 tahun ke belakang agar waktu tanam dapat ditentukan dengan baik dan tepat.


Jagung menghendaki tanah yang subur untuk dapat berproduksi dengan baik. Hal ini dikarenakan tanaman jagung membutuhkan unsur hara terutama nitrogen (N), fosfor (P) dan kalium (K) dalam jumlah yang banyak. Oleh karena pada umumnya tanah di Lampung miskin hara dan rendah bahan organiknya, maka penambahan pupuk N, P dan K serta pupuk organik (kompos maupun pupuk kandang) sangat diperlukan.


Ciri-Ciri Tanaman Jagung

Untuk tinggi tanaman jagung sangat bervariasi yang rata-rata dalam budidaya dapat mencapai sekitar 2,0 hingga 2,5 m, meskipun ada kultivar yang dapat mencapai tinggi sekitar 12 m pada lingkungan tumbuh tertentu. Tinggi tanaman jagung biasa diukur dari permukaan tanah sampai ruas teratar sebelum rangkaian bunga jantan. Untuk tangkai batang jagung beruas-ruas dengan tiap ruas kira-kira sekitar 20 cm.


Dari buku melekatlah pelepah dauh yang memeluk tangkai batang, daun jagung tidak memiliki tangkai. Yang helai daun biasanya memiliki lebar sekitar 9 cm dan panjang mencapai sekitar 120 cm. Sebagai anggota tumbuhan monokotil jagung memiliki akar serabut yang dapat mencapai kedalaman sampai 80 cm meskipun sebagaian besar berada pada kisaran 20 cm. Tanaman yang sudah cukup dewasa akan memunculkan akar adventif dari buku-buku batang bagian bawah yang membantu menyangga tegaknya tanaman.


Pada batang jagung tegak dan mudah terlihat, yang terdapat mutan yang batangnya tidak tumbuh pesat sehingga tanaman berbentuk roset. Batangnya beruas-ruas, ruas terbungkus pelepah daun yang muncul dari buku. Pada batang jagung cukup kokoh namun tidak banyak mengandung zat kayu “lignin”.


Pada daun jagung merupakan daun yang sempurna yang memiliki pelepah tangkai dan helai daun. Yang bentuknya memanjang antara pelepah dan tangkai daun terdapat lidah-lidah “ligula”. Tulang daun sejajar dengan ibu tulang daun.


Untuk permukaan daun ada yang licin dan ada yang berambut, stoma pada daun jagung berbentuk halter. Setiap stoma dikelilingi sel-sel epidermis berbentuk kipas. Struktur ini berperan penting dalam respon tanaman dalam menanggapi defisit air pada sel-sel daun. Jika tanaman mengalami kekeringan, sel-sel kipas akan mengerut, menutup lubang stomata dan membuat daun melipat ke bawah sehingga mengurangi transpirasi.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Perkembangbiakan Tanaman


Susunan bunga jagung ialah diklin yakni mempunyai bunga jantan dan bunga betina yang terpisah dalam satu tanaman “berumah satu atau monoecious”. Bunga jagung tersusun majemuk dimana bunga jantan tersusun dalam bentuk malai sedangkan betina dalam bentuk tongkol. Pada jagung kuntum bunga “floret” tersusun berpasangan yang dibatasi oleh sepasang glumae.


Rangkaian bunga jantan tumbuh di bagian puncak tanaman, yang dimana serbuk sarinya berwarna kuning dan beraroma wangi yang khas. Sementara itu, bunga betina tersusun dalam tongkol dimana tangkai tongko; tumbuh dari buku diantara batang dan pelepah daun.


Pada umumnya satu tanaman jagung hanya dapat menghasilkan satu tongkol produktif yang memiliki puluhan sampai ratausan bunga betina. Beberapa kultivar unggul dapat menghasilkan lebih dari satu tongkol produktif dan disebut sebagai jagung prolifik. Bunga jantan jagung cenderung siap untuk penyerbukan 2 hingga 5 hari lebih dini dari pada bunga bertinanya “protandri”.


Teknik Budidaya Tanaman Jagung

Berikut ini terdapat beberapa teknik budidaya tanaman jagung, terdiri atas:


  1. Varietas Unggul

Penggunaan varietas unggul (baik hibrida maupun komposit) mempunyai peranan penting dalam upaya peningkatan produktivas jagung. Memilih varietas hendaknya melihat deskripsi varietas terutama potensi hasilnya, ketahanannya terhadap hama atau penyakit, ketahanannya terhadap kekeringan, tanah masam, umur tanaman, warna biji dan disenangi baik petani maupun pedagang. Beberapa varietas unggul jagung yang dapat dijadikan sebagai pilihan untuk budidaya jagung disajikan pada Tabel 1.


  1. Benih Bermutu

Penggunaan benih bermutu merupakan langkah awal menuju keberhasilan dalam usahatani jagung. Gunakan benih bersertifikat dengan vigor tinggi. Sebelum ditanam hendaknya dilakukan pengujian daya kecambah benih. Benih yang baik adalah yang mempunyai daya tumbuh lebih dari 95%. Hal ini penting karena dalam budidaya jagung tidak dianjurkan melakukan penyulaman tanaman yang tidak tumbuh dengan menanam ulang benih pada tempat tanaman yang tidak tumbuh. Pertumbuhan tanaman sulaman biasanya tidak normal karena adanya persaingan untuk tumbuh, dan biji yang terbentuk dalam tongkol tidak penuh akibat penyerbukan tidak sempurna, sehingga tidak akan mampu meningkatkan hasil.


Tabel 1. Bebeapa Varietas Unggul Jagung Komposit dan Hibrida.

 

Varietas

Tahun pelepasanPotensi hasil (t/ha)Umur panen (hari)Ketahanan Penyakit bulaiKeunggulan spesifik
Komposit/ bersari bebas

Lamuru Sukmaraga

 

 

2000

2003

 

 

7,6

8,5

 

 

95

105

 

 

AgakToleran Toleran

 

 

Tahan kekeringan Tahan kemasaman

Hibrida

BISI 12

BISI 16

NK 22

NK 77

PIONEER 11

PIONEER 12

PIONER 21

PIONER 23 DK3

Semar-8 Semar-10 Bima-1

Bima-2 Bantimurung Bima-3 Bantimurung

 

 

 

 

 

 

 

 

 

1999

2001

2001

2006

2006

 

11

12

9

10

11

12

12

10

9,0

9,0

9,0

11,0

10,0

 

105

110

95

95

105

105

110

105

94

97

97

100

100

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Toleran

Agak Toleran Agak Toleran

Agak Toleran Toleran

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Umur sedang Biomas tinggi Stay green Stay green

Stay green


Benih yang bermutu, jika ditanam akan tumbuh serentak pada saat 4 hari setelah tanam dalam kondisi  normal. Penggunaan benih bermutu akan lebih menghemat jumlah benih yang ditanam. Populasi tanaman yang  dianjurkan dapat terpenuhi (sekitar 66.600 tanaman/ha).

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Tali Putri


Sebelum ditanam, hendaknya diberi perlakuan benih (seed treatment) dengan metalaksil (umumnya berwarna merah) sebanyak 2 gr (bahan produk) per 1 kg benih yang dicampur dengan 10 ml air. Larutan tersebut dicampur dengan benih secara merata, sesaat sebelum tanam. Perlakuan benih ini dimaksudkan untuk mencegah serangan penyakit bulai yang merupakan penyakit utama pada jagung. Benih jagung yang umumnya dijual dalam kemasan biasanya sudah diperlakukan dengan metalaksil (warna merah) sehingga tidak perlu lagi diberi perlakuan benih.


  1. Penyiapan Lahan

Pengolahan tanah untuk penanaman jagung dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu olah tanah sempurna (OTS) dan tanpa olah tanah (TOT) bila lahan gembur. Namun bila tanah berkadar liat tinggi sebaiknya dilakukan pengolahan tanah sempurna (intensif). Pada lahan yang ditanami jagung dua kali setahun, penanaman pada musim penghujan (rendeng) tanah diolah sempurna dan pada musim tanam berikutnya (musim gadu) penanaman dapat dilakukan dengan tanpa olah tanah untuk mempercepat waktu tanam.


  1. Penanaman

Cangkul/koak tempat menugal benih sesuai dengan jarak tanam lalu beri pupuk kandang atau kompos 1-2 genggam (+50-75 gr) tiap cangkulan/koakan, sehingga takaran pupuk kandang yang diperlukan adalah 3,5-5 t/ha. Pemberian pupuk kandang ini dilakukan 3-7 hari sebelum tanam. Bisa juga pupuk kandang itu diberikan pada saat tanam sebagai penutup benih yang baru ditanam/ditugal  Jarak tanam yang dianjurkan ada 2 cara adalah: (a) 70 cm x 20 cm dengan 1 benih per lubang tanam, atau (b) 75 cm x 40 cm dengan 2 benih per lubang tanam). Dengan jarak tanam seperti ini populasi mencapai 66.000–71.000 tanaman/ha.


  1. Pemupukan

Berdasarkan hasil penelitian, takaran pupuk untuk tanaman jagung di Lampung berdasarkan target hasil adalah 350-400 kg urea/ha, 100-150 kg SP-36/ha, dan 100-150 kg KCl/ha. Takaran pupuk dan waktu pemberiannya seperti pada Tabel 2 dan Tabel 3.


Tabel 2. Takaran pupuk dan waktu pemberiannya pada tanaman jagung, bila menggunakan pupuk tunggal Urea, SP-36 dan KCl.

Waktu PemupukanUrea (kg/ha)SP-36

(kg/ha)

KCl (kg/ha)
7 Hari setelah tanam (hst)100150100
28-30 hst150
45-50 hst (Gunakan BWD)100-150

Keterangan: BWD = Bagan Warna Daun hst = hari setelah tanam


Tabel 3.Takaran pupuk dan waktu pemberiannya pada tanaman jagung bila menggunakan pupuk NPK 15:15:15 (Phonska).

Waktu PemupukanUrea (kg/ha)Phonska (kg/ha)
7 Hari sesudah tanam (hst)350
28-30 hst150
45-50 hst (Gunakan BWD)100-150

Keterangan: BWD = Bagan Warna Daun


Cara Pemupukan

  • Cara pemberian pupuk, ditugal sedalam kira-kira 5 cm sekitar 10 cm di samping pangkal tanaman dan ditutup dengan
  • Bagan warna daun hanya digunakan pada waktu pemberian pupuk ketiga. Sebelum pemupukan, dilakukan pembacaan BWD dengan cara menempelkan daun jagung teratas yang sudah sempurna terbuka. Waktu pembacaan sebaiknya sore hari agar tidak terpengaruh dengan cahaya matahari.
  • Pada saat pemupukan III (45-50 hari sesudah tanam), untuk menentukan jumlah pupuk Urea yang diberikan ukur tingkat kehijauan daun menggunakan Bagan Warna Daun (BWD) seperti pada gambar
Warna DaunSkala BWDPemberian Urea (kg/ha)
Hijau

Kekuningan

< 4150
Hijau4 – 4,5125
Hijau Gelap> 4,5100

Tabel 1. Cara menentukan dosis urea pada pemupukan III dengan menggunakan BWD.


  1. Penyiangan

Penyiangan dilakukan dua kali selama masa pertumbuhan tanaman jagung. Penyiangan pertama pada umur 14-20 Hari sesudah tanam dengan cangkul atau bajak sekaligus bersamaan dengan pembumbunan. Penyiangan kedua dilakukan tergantung pada perkembangan gulma (rumput). Penyiangan kedua dapat dilakukan dengan cara manual seperti pada penyiangan pertama atau menggunakan herbisida kontak seperti Gramoxon atau Bravoxone 276 SL atau Noxone 297 AAS. Pada saat menyemprot nozzle diberi pelindung plastik berbentuk corong agar tidak mengenai daun jagung.


  1. Pengendalian Hama dan Penyakit

Penyakit yang banyak dijumpai pada tanaman jagung adalah penyakit bulai dan jamur (Fusarium sp). Pengendalian penyakit bulai dengan perlakuan benih, 1 kg benih dicampur dengan metalaksis (Ridhomil atau Saromil) 2 gr yang dilarutkan dalam 7,5-10 ml air. Sementara itu untuk jamur (Fusarium) dapat disemprot dengan Fungisida (Dithane M-45) dengan dosis 45 gr / tank isi 15 liter. Penyemprotan dilakukan pada bagian tanaman di bawah tongkol. Ini dilakukan sesaat setelah ada gejala infeksi jamur. Dapat juga dilakukan dengan cara membuang daun bagian bawah tongkol dengan ketentuan biji tongkol sudah terisi sempurna dan biji sudah keras.


Hama yang umum mengganggu pertanaman jagung adalah lalat bibit, penggerek batang dan tongkol. Lalat bibit umumnya mengganggu pada saat awal pertumbuhan tanaman, oleh karena itu pengendaliannya dilakukan mulai saat tanam menggunakan insektisida carbofuran utamanya pada daerah-daerah endemik serangan lalat bibit. Untuk hama penggerek batang, jika mulai nampak ada gejala serangan dapat dilakukan dengan pemberian carbofuran (3-4 butir carbofuran/tanaman) melalui pucuk tanaman pada tanaman yang mulai terserang.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Penjelasan Kriteria Padi Siap Panen Secara Lengkap


Hama penggerek batang dikendalikan dengan memberikan insektisida carbofuran sebanyak 3-4 butir dengan ditugal bersamaan pemupukan atau disemprot  dengan insektisida cair fastac atau regent dengan dosis  sesuai yang tertera pada kemasan.


  1. Pengairan (Pada musim kemarau)

Pengairan diperlukan bila musim kemarau pada fase- fase (umur) pertumbuhan, 15 hst, 30 hst, 45 hst, 60 hst, dan 75 hst. Pada fase atau umur tersebut tanaman jagung sangat riskan dengan kekurangan air. Pengairan dengan pompanisasi pada wilayah/daerah yang terdapat air tanah dangkal sangat efektif untuk dikembangkan pada budidaya jagung seperti pada Gambar 3. Dengan sistem pengairan pompanisasi (sumur dangkal) seperti ini menciptakan sistem sirkulasi air pada lokasi budidaya.


  1. Panen dan Pasca Panen

Pemanenan jagung dilakukan pada saat jagung telah berumur sekitar 100 hst tergantung dari jenis varietas yang digunakan. Jagung yang telah siap panen atau sering disebut masak fisiologis ditandai dengan daun jagung/klobot telah kering, berwarna kekuning-kuningan, dan ada tanda hitam di bagian pangkal tempat melekatnya biji pada tongkol. Panen yang dilakukan sebelum atau setelah lewat masak fisiologis akan berpengaruh terhadap kualitas kimia biji jagung karena dapat menyebabkan kadar protein menurun, namun kadar karbohidratnya cenderung meningkat. Setelah panen dipisahkan antara jagung yang layak jual dengan jagung yang busuk, muda dan berjamur selanjutnya dilakukan proses pengeringan.


Permasalahan akan timbul bila waktu panen yang berlangsung pada saat curah hujan masih tinggi, sehingga kadar air biji cukup tinggi, karena penundaan pengeringan akan menyebabkan penurunan kualitas hasil biji jagung. Cara pengeringan selain dengan penjemuran langsung di ladang, juga dapat dilakukan dalam bentuk tongkol terkupas yang dikeringkan di lantai jemur dengan pemanasan matahari langsung, dan bila turun hujan ditutupi dengan terpal plastik. Cara pengeringan jagung demikian memiliki kelemahan karena mudah ditumbuhi jamur, serangan hama kumbang bubuk, dan kotoran. Selain itu nilai kadar air biji jagung biasanya masih tinggi ( >17%).


Penundaan panen selama 7 hari setelah masak fisiologis dapat membantu proses penurunan kadar air dari 33% menjadi 27%. Namun penundaan pengeringan dengan cara menumpuk tongkol jagung yang telah dipanen di atas terpal selama 3–5 hari, meskipun mampu menurunkan kadar air akan tetapi dapat menyebabkan terjadinya serangan cendawan sampai mencapai 56-68%, sedangkan tanpa penundaan pengeringan, serangan cendawan dapat ditekan menjadi hanya berkisar antara 9-18%.


Penyebab lain terjadinya kerusakan pada biji jagung adalah karena adanya luka pada saat pemipilan, dan  ini terjadi jika saat pemipilan kadar air biji masih tinggi (>20%). Biji yang terluka pada kondisi kadar airnya masih tinggi menyebabkan mudah terinfeksi oleh cendawan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemipilan jagung pada kadar air 15-20% dapat menimbulkan infeksi cendawan maksimal mencapai 5%.


Dengan menggunakan alat dan mesin pemipil pada kadar air biji jagung 35%, infeksi cendawan mencapai 10-15%. Sehingga dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi kadar air biji dan semakin lama disimpan, peluang terinfeksi cendawan akan lebih besar. Demikian halnya dengan tingkat serangan hama kumbang bubuk.


  1. Persyaratan kualitatif dan kuantitatif jagung

Umumnya produk hasil pertanian bersifat bulky (segar dan mudah rusak). Kerusakan hasil pertanian dapat disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor dalam (internal) dan faktor luar (eksternal). Kerusakan tersebut mengakibatkan penurunan mutu maupun susut berat karena rusak, memar, cacat dan lain-lain. Kelemahan lain dari hasil pertanian ini adalah biasanya bersifat musiman, sehingga tidak dapat tersedia sepanjang tahun.


Penanganan pasca panen merupakan salah satu upaya untuk mengatasi hal tersebut. Sebagai contoh banyak produk jagung di tingkat petani yang tidak terserap oleh industri yang disebabkan oleh beberapa hal seperti : kadar air tinggi, rusaknya butiran jagung, warna butir tidak seragam, adanya butiran yang pecah serta kotoran lain yang menyebabkan rendahnya kualitas jagung yang dihasilkan.


Penanganan pasca panen secara garis besar dapat meningkatkan daya gunanya sehingga lebih bermanfaat bagi kesejahteraan manusia. Hal ini dapat ditempuh dengan cara mempertahankan kesegaran atau mengawetkannya dalam bentuk asli maupun olahan sehingga dapat tersedia sepanjang waktu sampai ke tangan konsumen dalam kondisi yang baik. Persyaratan mutu jagung untuk perdagangan menurut Standar Nasional Indonesia (SNI) dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu persyaratan kualitatif dan persyaratan kuantitatif.


Persyaratan kualitatif meliputi :

  1. Produk harus terbebas dari hama dan
  2. Produk terbebas dari bau busuk maupun zat kimia lainnya (berupa asam).
  3. Produk harus terbebas dari bahan dan sisa-sisa pupuk maupun

Tabel 4. Persyaratan kuantitatif jagung sesuai Standar Nasional Indonesia

No.Komponen UtamaPersyaratan Mutu (% maks)
IIIIIIIV
1.Kadar Air14141517
2.Butir Rusak2468
3.Butir Warna Lain13710
4.Butir Pecah1435
5.Kotoran1122

  1. Pengendalian Mutu

Pengendalian mutu merupakan usaha mempertahankan mutu selama proses produksi sampai produk berada di tangan konsumen pada batas yang dapat diterima dengan biaya seminimal mungkin. Pengendalian  mutu jagung pada saat pasca panen dilakukan mulai pemanenan, pengeringan awal, pemipilan, pengeringan akhir, pengemasan dan penyimpanan.


Pengeringan merupakan usaha untuk menurunkan kadar air sampai batas tertentu tujuannya agar reaksi biologis terhenti dan mikrorganisme serta serangga tidak bisa hidup di dalamnya. Pengeringan jagung dapat dibedakan menjadi dua tahapan yaitu:

  • Pengeringan dalam bentuk gelondong. Pada pengeringan jagung gelondong dilakukan sampai kadar air mencapai 18% untuk memudahkan pemipilan.
  • Pengeringan butiran setelah jagung

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Pengangkutan Tumbuhan


Pemipilan merupakan kegiatan memisahkan biji jagung dari tongkolnya. Pemipilan dapat dilakukan dengan cara tradisional atau dengan cara yang lebih modern. Secara tradisional pemipilan jagung dapat dilakukan dengan tangan maupun alat bantu lain yang sederhana seperti kayu, pisau dan lain-lain sedangkan yang lebih modern menggunakan mesin pemipil yang disebut Corn sheller yang dijalankan dengan motor.


Butiran jagung hasil pipilan masih terlalu basah untuk dijual ataupun disimpan, untuk itu diperlukan satu tahapan proses yaitu pengeringan akhir. Umumnya petani melakukan pengeringan biji jagung dengan penjemuran di bawah sinar matahari langsung, sedangkan pengusaha jagung (pabrikan) biasanya menggunakan mesin pengering tipe Batch Dryer dengan kondisi temperatur udara pengering antara 50–60oC dengan kelembaban relatif 40%.


  1. Penyimpanan Jagung

Umumnya petani menyimpan jagung pipilan dalam karung goni atau plastik, kemudian disimpan di dalam rumah (di lantai atau di atas loteng). Penyimpanan cara demikian menyebabkan jagung hanya dapat bertahan selama kurang lebih 2 bulan karena dapat terserang oleh hama gudang Dolesses viridis, Sitophillus zeamais, dan Cryptoleptes presillus.


Besarnya kehilangan dan kerusakan jagung setelah pemanenan sampai penyimpanan berkisar 8,6 – 20,2% yang disebabkan oleh serangan serangga, jamur, tikus, kondisi  awal penyimpanan, cara dan alat penyimpanan serta faktor lingkungan. Penyimpanan jagung untuk benih harus menggunakan wadah yang tertutup rapat sehingga kedap udara dan tidak terjadi kontak dengan udara yang menyebabkan biji jagung menjadi rusak dan menurun daya tumbuhnya.


Penyimpanan jagung untuk benih dapat menggunakan wadah logam yang dilengkapi dengan absorban/penyerap (biasanya digunakan abu sekam) yang berguna untuk mengurangi kelembaban di dalam wadah penyimpanan. Bila tidak menggunakan wadah yang dilengkapi dengan absorban penyimpanan jagung untuk benih juga dapat dilakukan di dalam wadah logam yang tutupnya dilapisi dengan parafin, sehingga benar-benar kedap udara.


Penyimpanan jagung pipilan untuk konsumsi (pangan maupun pakan), dapat dalam karung yang disusun secara teratur atau dapat pula disimpan dalam bentuk curah dengan sistem silo. Penyimpanan ini dapat berfungsi sebagai pengendali harga pada saat harga di pasar jatuh karena kelebihan stok. Setelah harga jual membaik, barulah jagung yang disimpan dilepas ke pasaran.


Analisis Usaha Tani

Hasil analisis ekonomi menunjukkan bahwa usahatani jagung menguntungkan (layak secara ekonomis) bila menerapkan teknologi dengan tepat (Tabel 5 dan Tabel 6).


Tabel 5. Analisis usahatani jagung pada lahan kering di Lampung dengan menggunakan pupuk tunggal Urea, SP36 dan KCl.

UraianVolumeHarga (Rp)Total (Rp)
Penerimaan
Produksi (t/ha)9,51.80017.100.000
Biaya bahan
Benih (kg/ha)1540.000600.000
Urea (kg/ha)3501.200420.000
SP36 (kg/ha)1001.600160.000
KCL (kg/ha)1008.000800.000
Pupuk Kandang (kg/ha)35003001.050.000
Pestisida (kg/ha)538.000190.000
Tenaga Kerja
Olah Tanah (HTK)570.000350.000
Menanam (HOK)1225.000300.000
Memupuk (HOK)825.000200.000
Menyiang (HOK)2025.000500.000
Pengedalian H/P (HOK)525.000125.000
Panen (HOK)2025.000500.000
Angkut (HTK)535.000175.000
Prosesing (HOK)1225.000300.000
Total Biaya5.670.000
Pendapatan11.430.000
B/C ratio2,02

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Bunga Adalah


Tabel 6. Analisis usahatani jagung pada lahan kering di Lampung dengan menggunakan pupuk tunggal Urea dan NPK 15:15:15 (Phonska).

UraianVolumeHarga (Rp)Total (Rp)
Penerimaan
Produksi (t/ha)9,51.80017.100.000
Biaya bahan
Benih (kg/ha)1540.000600.000
Urea (kg/ha)2501.200300.000
NPK 15:15:15 (kg/ha)3502.200770.000
Pupuk Kandang (kg/ha)3.5003001.050.000
Pestisida (kg/ha)538.000190.000
Tenaga Kerja
Olah Tanah (HTK)570.000350.000
Menanam (HOK)1225.000300.000
Memupuk (HOK)825.000200.000
Menyiang (HOK)2025.000500.000
Pengedalian H/P (HOK)525.000125.000
Panen (HOK)2025.000500.000
Angkut (HTK)535.000175.000
Prosesing (HOK)1225.000300.000
Total Biaya5.360.000
Pendapatan11.740.000
B/C ratio2,19

Daftar Pustaka:

  1. Doberman, A and C. Witt. 2004. Site specific nutrient management for maize. Work plan for SSNM for maize project in Indonesia. Solo, Central Java, January 26-30. 2004.
  2. Kristanto, A. 2008. Teknologi pascapanen untuk peningkatan mutu jagung. PT. Bisi Pare-Kediri. Tidak dipublikasi.
  3. Lando, T.M., dan Y. Sinuseng. 1995. Penelitian prototipe alat simpan benih dan biji-bijian tanaman pangan. Hasil Penelitian Pascapanen dan Mekanisasi Pertanian. Balai Penelitian Tanaman Pangan Maros 14: 28-32.
  4. Murni, A.M, B. Wijayanto dan Kiswanto. Pengaruh pengaturan jarak tanam terhadap produksi jagung. Prosiding Seminar Nasional .
  5. Murni, A.M. Efisiensi penggunaan pupuk nitrogen, fosfor dan kalium pada tanaman jagung (zea mays). Prosiding seminar Inovasi dan Alih Teknologi Pertanian untuk Pengembangan Agribisnis Industrial Pedesaan di Wilayah Marginal. BBP2TP. BPTP Jawa Tengah.
  6. Murni, A. M., Y. Barus., Kiswanto., Slameto., D. Suherlan., A. Sopandi and Sunaryo. 2007. Agronomic survey for maize in Lampung. Presentation at Workshop on Site Specific Nutrient Management for Maize. Bandar Lampung. May 28 – June 1, 2007.
  7. Prastowo, B., Sarasutha, Lando, Zubachtirodin, Abidin, dan
  8. R.H. Anasiru. 1998. Rekayasa teknologi mekanis untuk budidaya tanaman jagung dan upaya pascapanennya pada Lahan Tadah Hujan. Journal Engineering Pertanian 5(2):39-62
  9. Subandi., I. G. Ismail dan Hermanto. 1998. Jagung. Teknologi produksi dan pascapanen. Puslittan. p. 57.
  10. Setyono, A., dan Soeharmadi. 1989. Usaha memperpanjang daya simpan jagung. Jurnal Penelitian dan Pengembangan Pertanian 8(1): 15-19.
  11. Witt, C., J. M. Pasuquin, and A. Dobermann. 2006. To wards a site-specific nutrient management approach for maize in Asia. Better Crops Vol. 90. No.2:28-3.

Demikianlah pembahasan mengenai Tanaman Jagung – Pengertian, Syarat Tumbuh, Ciri, Teknik & Analisis Usaha semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂