Arti Insentif

Diposting pada

Pengertian Insentif

Insentif merupakan sebagai sarana untuk memotivasi yang mendorong para karyawan untuk bekerja dengan kemampuan yang optimal, yang dimaksudkan sebagai pendapatan Ekstra di luar gaji atau upah yang telah ditentukan.

Arti-Insentif

Dalam pemberian insentif dimaksudkan supaya dapat memenuhi kebutuhan para karyawan dan keluarga mereka. Istilah sisten insentif pada umumnya digunakan untuk menggambarkan rencana-rencana pembayaran upah yang dikaitkan secara langsung atau tidak langsung dengan berbagai standar kinerja karyawan atau profitabilitas organisasi.

baca juga : 10 Pengertian Insentif Menurut Para Ahli Terlengkap

Dalam kompensasi dan insentif memiliki hubungan yang sangat erat dimana insentif merupakan komponen dari kompensasi dan keduanya sangat menentukan dalam pencapaian tujuan dan sasaran organisasi secara keseluruhan.

Insentif dapar dirumuskan sebagai balasa jasa yang memdai kepada karyawan yang prestasinya melebihi standar yang telah ditetapkan, insentif merupakan suatu faktor pendorong bagi karyawan untuk bekerja lebih baik supaya kinerja karyawan dapat meningkat.


Bentuk-Bentuk Insentif

Adapun bentuk-bentuk insentif ini menurut Koontz “1986:648” insentif dapat diberikan dalam berbagai bentuk, yakni berupa uang, lingkungan kerja yang baik dan partisipasi, untuk lebih jelasnya dari masing-masing berikut ini.


  • Uang

Merupakan suatu yang sangat penting diberikan sebagai perangsang dengan memberi uang berarti memberi alat untuk merealisasikan kehidupan pegawai, hal ini dapat merangsang pegawai untuk selalu dapat meningkatkan prestasi kerjanya. Prestasi yang meningkat akan menunjang pendapatan naik, maka dengan terpenuhinya kebutuhan maka ketenangan akan dapar dirasakan.


  • Lingkungan Kerja Yang Baik

Dalam pemberian insentif dilakukan dengan cara menciptakan lingkungan kerja yang baik sehingga dapat diberikan pula penghargaan kepada pegawai yang menghasilkan prestasi yang tinggi. Dalam menciptakan lingkungan kerja yang baik diperlukan sikap manajer yang baik dalam mendorong bawahnya agar giat bekerja. Menurut analisis para ahli, situasi kerja yang baik dapat meningkatkan keinginan untuk melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya.


  • Partisipasi

Untuk cara ini dapat memberikan dorongan yang kuat untuk meningkatkan kesadaran melakukan tugas yaitu dengan diberikannya perhatian, kesempatan untuk berkomunikasi dengan atasan. Dengan partisipasi akan memberikan pengakuan bahwa partisipasi tersebut merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam menciptakan lingkungan kerja yang baik dan hal ini memerlukan suatu dukungan dan rasa persatuan sehingga para karyawan akan merasa ikut ambil bagian serta keinginan untuk berpartisipasi.

baca juga : Asimilasi adalah


Tujuan Pemberian Insentif

Adapun tujuan insentif menurut Gorda “2004:156”, dalam pemberian insentif atau upah perangsang bertujuan:

  • Memberikan balas jasa yang berbeda di karenakan hasil kerja yang berbeda.
  • Mendorong semangat kerja karyawan dan memberikan kepuasan.
  • Meningkatkan produktivitas.
  • Dalam melakukan tugasnya seorang pimpinan selalu membutuhkan bawahannya untuk melaksanakan rencana-rencananya.
  • Pemberian insentif dimaksudkan untuk menambah penghasilan karyawan sehingga dapat memenuhi kebutuhannya.
  • Mempertahankan karyawan yang berprestasi agar tetap berada dalam perusahan.

Jenis-Jensi Insentif

Berdasarkan kepada siapa insentif diberikan, maka jenis-jenis insentif dapat diklasifikasikan menjadi tiga golongan yaitu:

  • Individual Incentive
    Yaitu insentif yang diberikan kepada karyawan berdasarkan usaha atau prestasi kerja masing-masing karyawan.
  • Group Incentive
    Yaitu insentif yang diberikan berdasarkan standar dari masing-masing kelompok.
  • Plant Wide Incentive
    Yaitu insentif yang diberikan kepada seluruh karyawan perusahaan berdasarkan kriteria pembayaran perusahaan.

baca juga : Teks Tantangan


Prinsip Pemberian Insentif

Pada dasarnya pemberian insentif senantiasa dihubungkan dengan balas jasa atas prestasi ekstra yang melebihi standar yang telah ditetapkan serta telah disetujui bersama, insentif memberikan penghargaan dalam bentuk pendapatan ekstra untuk usaha ekstra yang dihasilkan.

Dalam pengaturan insentif harus ditetapkan dengan cermat dan tepat serta harus dikaitkan secara erat dengan tujuan-tujuan perusahaan yang bersangkutan. Untuk jumlah insentif yang diberikan kepada seseorang harus dihubungkan dengan jumlah atau apa yang telah dicapai selama periode tertentu, sesuai dengan rumus pembagian yang telah diketahui semua pihak secara nyata. Rumus pembagian insentif ditetapkan secara adil sehingga dapat mendorong meningkatkan lebih banyak keluaran “output” kerja dan meningkatkan keinginan kuat untuk mencapai tambahan penghasilan serta dapat menguntungkan semua pihak.


Metode Pengupahan Insentif

Dalam pemberian insentif perusahaan harus memperhatikan kondisi perusahaan dan karyawan, karena pemilihan yang tepat terhadap pemberian insentif akan menentukan keberhasilan perusahaan.

Dalam dunia industri ada beberapa sistem insentif yang biasanya digunakan dan diberikan untuk karyawan bagian produksi, yaitu : (Heidjrahman dan Husnan, 1990:162)

  1. Insentif berdasarkan unit yang dihasilkan (piece rate)
  2. Straight Piecework Plan (upah per potong proporsional)
    Sistem ini paling banyak digunakan. Dalam hal ini pekerjaan dibayar berdasarkan seluruh produk yang dihasilkan dikalikan tarif upah per potong.
  3. Taylor Piecework Plan (upah per potong taylor)
    Menurut sistem ini menentukan tarif yang berbeda untuk karyawan yang bekerja di atas dan di bawah output rata – rata. Bagi karyawan yang berhasil mencapai atau melebihi output rata – rata maka akan menerima upah per potong yang lebih besar daripada yang bekerja mendapat output dibawah rata – rata.
  4. Group Piecework Plan (upah per potong kelompok)
    Dalam hal ini cara menghitung upah adalah dengan menentukan suatu standar untuk kelompok. Mereka yang berada di atas standar kelompok akan dibayar sebanyak unit yang dihasilkan dikalikan dengan tarif per unit. Sedangkan yang bekerja di bawah standar akan dibayar dengan jam kerja dikalikan dengan tarif kerja.
  5. Insentif Berdasarkan Waktu (time bonuses)

baca juga : Industri Adalah

Premi didasarkan atas waktu yang dihemat.

  1. Halsey Plan
    Halsey menentukan waktu standar dan upah per jam yang tertentu. prosentase premi yang diberikan adalah 50% dari waktu yang dihemat. Alasannya adalah tidak adanya standar kerja yang tepat sekali.
  2. 100 Percent Premium Plan
    Pada dasarnya cara pemberian insentif ini sama dengan Halsey Plan, tetapi prosentase preminya adalah 100% dari waktu yang dihemat.
  3. Bedaux Plan
    Pemberian insentif yang diberikan pada karyawan adalah sebesar 75% dari upah normal per jam dikalikan dengan waktu yang dihemat.

Premi didasarkan atas waktu pekerjaan

  1. Rowan Plan
    Pada sistem ini insentif didasarkan atas waktu kerja
  2. Emerson Plan
    Untuk menerapkan sistem insentif ini maka diperlukan suatu tabel indeks efisiensi. Jadi insentif akan bertambah dengan naiknya efisiensi kerja karyawan sesuai dengan naiknya efisiensi kerja sesuai dengan prosentase (tabel indeks efisiensi ) yang telah ditetapkan.
  3. Premi didasarkan atas waktu standar
    Pada sistem ini premi diberikan sebesar 20% dari standar.

Macam-macam insentif
Dalam suatu perusahaan biasanya ada dua macam model insentif yang diterapkan, yaitu financial insentif dan non financial insentif. Financial insentif adalah insentif yang dinilai dengan uang, misalnya upah dan gaji lebih, rekreasi, jaminan hari tua dan lain sebagainya. Sedangkan non financial insentif adalah insentif yang tidak dapat dinilai dengan uang, misalnya jam kerja, hubungan dengan atasan dan lain sebagainya.

insentif dalam dua garis besar, yaitu :

baca juga : Remunerasi adalah


Insentif material

Insentif ini dapat diberikan dalam bentuk uang dan jaminan sosial. Insentif dalam bentuk uang dapat berupa :

Bonus

  • Uang yang diberikan sebagai balas jasa atas hasil kerja yang telah dilaksanakan.
  • Diberikan secara selektif dan khusus kepada pegawai yang berhak menerima.
  • Diberikan secara sekali terima tanpa suatu ikatan dimasa yang akan datang.
  • Dalam perusahaan yang menggunakan sistem insentif ini lazimnya beberapa persen dari laba

yang melebihi jumlah tertentu yang dimasukkan ke dalam sebuah dana bonus kemudian jumlah tersebut dibagi-bagi antara pihak yang akan diberikan bonus

Komisi

  • Merupakan jenis bonus yang dibayarkan kepada pihak yang menghasilkan penjualan yang baik.
  • Lazimnya dibayarkan sebagai bagian daripada penjualan dan diterimakan pada pekerja bagian penjualan.

Profit Sharing

Salah satu jenis insentif yang tertua. Dalam hal ini pembayaran dapat diikuti bermacam macam pola, tetapi biasanya mencakup pembayaran sebagian besar dari laba bersih yang disetorkan sebuah dana dan kemudian dimasukkan ke dalam daftar pendapatan setiap peserta.

Kompensasi yang ditangguhkan

Ada dua macam program balas jasa yang mencakup pembayaran dikemudian hari, yaitu pensiun dan pembayaran kontraktural. Pensiunan mempunyai nilai insentif karena memenuhi salah satu kebutuhan pokok manusia yaitu menyediakan jaminan ekonomi baginya setelah dia tidak bekerja lagi. Sedangkan pembayaran kontraktural adalah pelaksanaan perjanjian antara majikan dan pegawai dimana setelah selesai masa kerja dibayarkan sejumlah uang tertentu selama masa kerja tertentu.


Insentif non material

Insentif non material dapat diberikan dalam berbagai bentuk, yaitu :

  1. Pemberian gelar (title) secara resmi.
  2. Pemberian tanda jasa / medali.
  3. Pemberian piagam penghargaan.
  4. Pemberian pujian lisan maupun tulisan secara resmi (di depan umum) ataupun secara pribadi.

Demikianlah artikel dari dosenpendidikan.co.id mengenai Arti Insentif : Pengertian, Bentuk, Tujuan, Jenis, Prinsip, Metode, semoga artikel ini bemanfaat bagi anda semuanya.

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan