Ciri Negara Maju dan Berkembang

Diposting pada

Pengertian Negara Berkembang

Negara Berkembang adalah istilah yang umum digunakan untuk menggambarkan sebuah negara dengan tingkat rendah kemakmuran material. Karena tidak ada definisi tetap negara berkembang yang diakui secara internasional, tingkat pembangunan dapat bervariasi di negara-negara berkembang. Sejumlah negara berkembang memiliki standar rata-rata hidup yang tinggi.

Negara-negara yang memiliki ekonomi lebih maju dari negara-negara berkembang lainnya, tetapi tidak benar-benar menunjukkan tanda-tanda negara maju yang tergabung dalam negara industri baru jangka.


Klasifikasi Negara Maju Dan Berkembang 

Kofi Annan, mantan Sekretaris Jenderal PBB, menetapkan negara-negara berkembang sebagai “negara yang memungkinkan semua warga negara untuk menikmati kehidupan yang bebas dan sehat dalam lingkungan yang aman.” Namun, menurut Divisi Statistik PBB:

Tidak ada konvensi resmi untuk penentuan negara atau wilayah “mengembangkan” dan “mengembangkan” dalam sistem PBB.

Selain itu mereka berpendapat:

Penentuan “maju” dan “berkembang” hanya ditujukan untuk kenyamanan statistik dan tidak mengekspresikan penilaian tahap yang telah mencapai negara bagian atau wilayah dalam proses pembangunan.

Pada abad ke-21, daerah asli Empat Macan Asia (Hong Kong, Singapura, Korea Selatan, dan Taiwan), bersama-sama dengan Siprus, Malta, dan Slovenia, dianggap “negara-negara maju”.

Di lain sisi, menurut klasifikasi IMF sebelum April 2004, seluruh negara-negara Eropa Timur (kecuali negara-negara Eropa Tengah yang masih tergabung dalam “Eropa Timur Grup” di PBB) juga bekas Uni Soviet (USSR) di Asia Tengah (Kazakhstan, Uzbekistan, Kyrgyzstan, Tajikistan dan Turkmenistan) dan Mongolia tidak termasuk dalam wilayah dikembangkan atau berkembang, tetapi disebut sebagai “negara transisi”, mereka sekarang lebih dikenal dalam laporan internasional sebagai “negara berkembang”.

IMF menggunakan sistem klasifikasi fleksibel yang memperhitungkan

  • Tingkat pendapatan per kapita,
  • Diversifikasi ekspor sehingga eksportir minyak yang memiliki PDB per kapita tinggi tidak akan masuk dalam klasifikasi maju karena 70% barang ekspornya berupa minyak, dan,
  • Tingkat integrasinya ke dalam sistem keuangan global.

Bank Dunia mengklasifikasikan negara di dunia ke dalam empat kelompok pendapatan. Kelompok ini diselenggarakan setiap tahun pada tanggal 1 Juli Ekonomi dibagi menurut pendapatan nasional per kapita pada tahun 2008 dengan menggunakan tingkat pendapatan berikut:

  • Negara-negara berpenghasilan rendah PN memiliki per kapita US $ 975 atau kurang.
  • Negara-negara berpenghasilan menengah bawah memiliki kapita per PN antara US $ 976 dan US $ 3.855.
  • Negara-negara berpenghasilan menengah ke atas memiliki kapita per PN antara US $ 3.856 dan US $ 11.905.
  • Negara-negara berpenghasilan tinggi PN memiliki per kapita lebih dari US $ 11.906.

Bank Dunia mengklasifikasikan semua negara berpenghasilan rendah dan menengah sebagai negara berkembang, menyatakan :

“Penggunaan sebutan ini tujuannya adalah memudahkan; tidak ditujukan untuk menyatakan bahwa semua ekonomi dalam kelompok ini mengalami pembangunan yang sama atau ekonomi lain telah mencapai tahap akhir pembangunan yang dituju. Pengelompokkan menurut pendapatan nasional secara langsung tidak mencerminkan status pembangunan suatu negara.”


Definisi Negara Maju

Negara Maju adalah sebutan untuk negara yang menikmati standar yang relatif tinggi hidup melalui teknologi tinggi dan ekonomi yang merata. Sebagian besar negara dengan GDP per kapita tinggi dianggap negara berkembang. Namun, beberapa negara telah mencapai GDP tinggi melalui eksploitasi sumber daya alam (seperti Nauru dengan mengambil fosfor dan Brunei Darussalam melalui pengambilan minyak bumi) tanpa mengembangkan industri yang beragam, dan layanan berbasis ekonomi tidak dianggap memiliki status ‘negara berkembang’.


Ciri-ciri Negara Berkembang

  • Produksi barang primer masih dominan, seperti pertanian.
  • Masalah tekanan penduduk, yang meliputi:
    • Tingginya tingkat pengangguran.
    • Jumlah ledakan populasi tinggi.
    • Produktivitas Rendah / survival rate yang rendah.
    • The kemelaratan kemiskinan yang tinggi.
    • Beban tanggungan tinggi.
    • Ketergantungan pada negara-negara lain yang tinggi dan rentan.
  • Sumber daya alam belum diproses.
  • Kurangnya modal.
  • Ketergantungan pada produk industri impor, dan ekspor produk bahan baku (industri dan pertanian).
  • Warga berpenghasilan rendah, dengan GNP <US $ 1.000.
  • Penguasaan rendah ilmu pengetahuan dan teknologi.
  • Tingkat pendidikan yang rendah.

Ciri-ciri Negara Maju

  • Pendapatan rata-rata tinggi.
  • Harapan hidup yang tinggi.
  • Pertumbuhan penduduk yang rendah.
  • Kualitas tinggi sumber daya manusia dan menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi.
  • Pendudukmiskin langka.
  • Industri dan jasa ekonomi aktivitas berbasis.
  • Sebagian besar penduduk tinggal di daerah perkotaan.
  • Tingkat pendidikan rata-rata tinggi.
  • Angka kematian bayi kecil.

Beberapa Negara Maju dan Negara Berkembang

Untuk melihat tingkat kemakmuran suatu negara, dapat dilihat dari aspek kependudukan dan ekonomi negara tersebut. Antara negara maju dan negara berkembang terdapat keadaan yang bertolak belakang pada aspek kependudukan dan aspek ekonomi. Bandingkan data-data kependudukan dan ekonomi antara negara maju dan negara berkembang di bawah ini!


  • Negara Maju

negara maju


  • Negara Berkembang

negara berkembang


Mendefinisikan Negara Maju Dan Berkembang

Dari data-data di atas dapat kita bandingkan antara keadaan kependudukan dan ekonomi negara maju dan negara berkembang. Misalnya pertumbuhan penduduk Belanda 0,3 % per tahun, sedangkan India 1,4 % per tahun. Angka Harapan hidup di Belanda 78,7 tahun, sedangkan di India 63,5 tahun. Angka kelahiran di Belanda 1,7, sedangkan di India 2,9. Angka kematian bayi di Belanda 4,8, sedangkan di India 61,6. Pendapatan per kapita di Belanda 36. 620 US$, sedangkan di India 720 US$.

Dari data-data tersebut dapat disimpulkan bahwa kualitas hidup penduduk di negara maju seperti Belanda jauh lebih baik daripada kualitas hidup di negara berkembang seperti India. Negara maju memiliki pendapatan perkapita relativ lebih tinggi daripada negara berkembang. Implikasi dari pendapatan perkapita yang tinggi adalah kemampuan untuk membeli bahan makanan yang lebih bergizi dan memadai. Selain itu kemampuan membeli pelayanan kesehatan, obat-obatan pelayanan pendidikan juga lebih baik daripada yang pendapatan perkapitanya rendah.

Berdasarkan ciri-ciri negara berkembang dan negara maju yang telah diuraikan di depan, maka kalian dapat membedakan antara negara berkembang dan negara maju. Hal yang harus kalian ingat adalah tidak semua negara yang memiliki pendapatan perkapita tinggi dapat digolongkan sebagai negara maju, namun harus diperhatikan pula aspek-aspek lain sebagai karakteristik atau ciri-ciri negara maju seperti yang telah diuraikan di depan.

Salah satu contohnya adalah Uni Emirat Arab. Negara tersebut memiliki pendapatan perkapita yang tinggi dan pemenuhan kebutuhan masyarakatnya sampai pada tingkat kebutuhan sekunder bahkan tersier. Akan tetapi, negara ini masih dikategorikan sebagai negara berkembang.

Hal ini dikarenakan masih adanya aspek-aspek lain yang menunjukkan ciri-ciri negara berkembang di Uni Emirat Arab, antara lain, masih banyaknya penduduk yang tinggal di daerah pedesaan, penyokong perekonomian masih didominasi barang mentah (minyak mentah) dan bukan barang produksi, belum mampu mengolah sumber daya yang ada secara maksimal menjadi barang hasil produksi, serta memiliki ketergantungan yang tinggi terhadap bangsa-bangsa Barat, khususnya Amerika Serikat dan Inggris dalam mengelola minyaknya. Ketidakseimbangan antara jumlah faktor produksi dengan teknologi yang dikuasai inilah yang menyebabkan  penggunaan modal dan tenaga kerja belum dapat digunakan secara maksimal.

Lain halnya dengan Singapura. Meskipun negara ini relatif kecil, namun memiliki tingkat pendapatan perkapita yang tinggi, lebih dari 80% penduduknya tinggal di daerah perkotaan, pertumbuhan ekonomi didukung oleh sektor perdagangan dan jasa, serta komoditas ekspor didominasi barang-barang hasil produksi. Hal-hal tersebut menjadikan Singapura tergolong sebagai negara maju.


Demikianlah artikel dari dosenpendidikan.co.id mengenai Ciri Negara Maju dan Berkembang : Pengertian, Klasifikasi, Definisi, Beberapa, Mendefinisikan, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan