Fungsi Hati Manusia

Diposting pada

Definisi Hati

Hati adalah kelenjar terbesar di dalam tubuh, yang letaknya didalam rongga perut sebelah kanan yang tepatnya dibawah diafragma. Berdasarkan fungsinya hati juga termasuk sebagai alat eksresi. Hal ini karena hati membantu fungsi ginjal dengan cara memecah beberapa senyawa yang bersifat racun dan menghasilkan ammonia, urea dan asam urat dengan memanfaatkan nitrogen dari asam amino. Dalam proses pemecahan senyawa racun oleh hati disebut dengan proses detoksifikasi.


Fungsi Hati Manusia

Berbagai jenis tugas yang dijalankan oleh hati dilakukan oleh hepatosit, hingga saat ini belum ditemukan organ lain atau organ buatan atau peralatan yang mampu menggantikan semua fungsi hati. Beberapa fungsi hati dapat digantikan dengan proses dialysis hati, namun teknologi ini masih terus dikembangkan untuk perawatan penderita gagal hati.

Fungsi-Hati-Manusia


Sebagai kelenjar hati menghasilkan :

  • Empedu yang mencapai setengah liter setiap hari. Empedu merupakan cairan kehijauan dan terasa pahit yang berasal dari hemoglobin sel darah merah yang telah tua yang kemudian disimpan didalam kantong empedu atau diekskresi ke duodenum. Empedu mengandung kolestrol, garam mineral, garam empedu, pigmen bilirubin dan biliverdin.


    Sekresi empedu berguna untuk mencerna lemak, mengaktifkan lipase, membantu daya absorpsi lemak diusus dan mengubah zat yang tidak larut dalam air menjadi zat yang larut dalam air. Apabila saluran empedu dihati tersumbat, empedu masuk ke peredaran darah sehingga kulit penderita menjadi kekuningan.


  • Sebagian besar asam amino.

  • Faktor koagulasi I. II. V. VII. IX, X, XI.

  • Protein C, Protein S dan anti-trombin.

  • Kalsidiol.

  • Trigliserida melalui lintasan lipogenesis.

  • Kolesterol.

  • Insulin-like growth factor 1 ( IGF-1 ) sebuah protein polipeptida yang berperan penting dalam pertumbuhan tubuh dalam masa kanak-kanak dan tetap memiliki efek anabolic pada orang dewasa.

  • Enzim arginase yang mengubah arginina menjadi ornitina dan urea. Ornitina yang terbentuk dapat mengikat NH3 dan CO2 yang bersifat racun.

  • Trombopoietin sebuah hormone glikoprotein yang mengendalikan produksi keeping darah oleh sumsum tulang belakang.

  • Pada triwulan awal pertumbuhan janin, hati merupakan organ utama sintesis sel darah merah hingga mencapai sekitar sumsum tulang belakang mampu mengambil alih tugas ini.

  • Albumin komponen osmolar utama pada plasma darah.

  • Angiotensinogen sebuah hormone yang berperan untuk meningkatkan tekanan darah ketika diaktivasi oleh renin sebuah enzim yang disekresi oleh ginjal saat ditengarai kurangnya tekanan darah oleh juxtaglomerular apparatus.

  • Enzim glutamate-oksaloasetat transferase, glutamate-piruvat transferase dan laktat dehidrogenase.


Baca Juga :  Jaringan Otot


Anatomi Hati

Hati merupakan organ terbesar pada tubuh, menyumbang sekitar 2 persen dari berat tubuh total, atau sekitar 1,5 kg pada rata-rata manusia dewasa. Unit fungsional dasar hati adalah lobulus hati, yang berbentuk silindris dengan panjang beberapa milimeter dan berdiameter 0,8 sampai 2 milimeter. Pada kondisi hidup hati berwarna merah tua karena kaya akan persediaan darah (Sloane, 2004).


Beratnya 1200-1800 gram, dengan permukaan atas terletak bersentuhan dibawah diafragma, permukaan bawah terletak bersentuhan diatas organ-organ abdomen. Batas atas hepar sejajar dengan ruang interkosta V kanan dan batas bawah menyerong ke atas dari iga IX kanan ke iga VIII kiri. Permukaan posterior hati berbentuk cekung dan terdapat celah transversal sepanjang 5 cm dari sistem porta hepatis (Amirudin, 2009).


Bentuknya seperti suatu pyramid bersisi tiga dengan basis menunjuk ke kanan sedangkan apeks (puncak) nya ke kiri. Pada laki – laki dewasa beratnya 1400 – 1600 gram, perempuan 1200 – 1400 gram.ukuran melintang (transversal) 20 – 22,5 cm, vertikal 15 – 17,5 cm sedangkan ukuran dorsoventral yang paling besar adalah 10 – 12,5 cm (Sherlock, 1995).


Hepar terbagi menjadi lobus kiri dan lobus kanan yang dipisahkan oleh ligamentum falciforme, diinferior oleh fissura yang dinamakan dengan ligamentum teres dan diposterior oleh fissura yang dinamakan ligamentum venosum (Hadi, 2002).


Lobus kanan hepar enam kali lebih besar dari lobus kiri dan mempunyai 3 bagian utama yaitu : lobus kanan atas, lobus caudatus dan lobus quadrates. Menurut Sloane (2004), diantara kedua lobus terdapat porta hepatis, jalur masuk dan keluar pembuluh darah, saraf dan duktus. Hepar dikelilingi oleh kapsula fibrosa yang dinamakan kapsul glisson dan dibungkus peritoneum pada sebagian besar keseluruhan permukaannnya (Hadi, 2002).


Masing- masing lobus dibentuk oleh lobulus – lobulus yang merupakan unit fungsional dasar dari hepar. Secara keseluruhan, hepar dibentuk oleh  sekitar  100.000  lobulus dengan struktur serupa dan terdiri dari hepatosit, saluran sinusoid yang dikelilingi oleh endotel vaskuler dan sel kupffer yang merupakan bagian  dari sistem retikuloendotelial. Struktur ini berbentuk heksagonal dengan diameter 1   – 2 mm yang mengelilingi vena sentral.


Pada tiap sudut struktur  heksagonal  terdapat  traktus  portal  yang  masing-masing  mengandung  cabang-cabang arteri hepatika, vena porta dan duktus biliaris intra hepatik. Oleh garis khayal dari tiap sudut heksagonal sampai ke vena sentral,  tiap  lobulus  akan terbagi  menjadi 6 area yang disebut asinus yang berbentuk segitiga dengan vena sentral sebagai puncak.


Vena centralis pada masing-masing lobulus bermuara ke venae hepaticae. Dalam ruangan antara lobulus-lobulus terdapat canalis hepatis yang berisi cabang-cabang arteria hepatica, vena portae hepatis, dan sebuah cabang ductus choledochus (trias hepatis). Darah arteria dan vena berjalan di antara sel-sel hepar melalui sinusoid dan dialirkan ke vena centralis (Sloane, 2004).


Baca Juga : Protozoa Adalah


Hepar disuplai oleh dua pembuluh darah yaitu : vena porta hepatika yang berasal dari lambung dan usus yang kaya akan nutrien seperti asam amino, monosakarida, vitamin yang larut dalam air dan mineral dan arteri hepatika, cabang dari arteri koliaka yang kaya akan oksigen.  Pembuluh darah tersebut masuk hati melalui porta hepatis yang kemudian dalam porta tersebut vena porta dan arteri hepatika bercabang menjadi dua yakni ke lobus kiri dan ke lobus kanan (Hadi, 2002). Darah dari cabang-cabang arteri hepatika dan vena porta mengalir dari perifer lobulus ke dalam ruang kapiler yang melebar yang disebut sinusoid. Sinusoid ini terdapat diantara barisan sel-sel hepar ke vena sentral. Vena sentral dari semua lobulus hati menyatu untuk membentuk vena hepatika (Sherwood, 2001).


Selain cabang-cabang vena porta dan arteri hepatika yang mengelilingi bagian perifer lobulus hati, juga terdapat saluran empedu yang membentuk kapiler empedu yang dinamakan kanalikuli empedu yang berjalan diantara lembaran sel hati (Amirudin, 2009).

Plexus (saraf) hepaticus mengandung serabut dari ganglia simpatis T7-T10, yang bersinaps dalam plexuscoeliacus, nervus vagus dexter dan sinister serta phrenicus dexter (Sherlock, 1995).


Hepar merupakan organ pencernaan yang terletak di epigastrium kanan; menyatu dengan saluran bilier dan kandung  empedu.  Beratnya  pada  orang dewasa sehat berkisar antara 1400 – 1600 gram. Batas atas kira-kira  sejajar dengan xiphosternal joint, sedikit melengkung  ke atas pada setiap  sisi.  Bagian  kiri mencapai spasium interkostalis V, 7-8 cm dari linea mediana, dan di sebelah kanan kosta V, melengkung ke bawah menuju batas kanan yang memanjang dari kosta VII sampai kosta kosta XI di linea mid aksilaris. Batas inferior mengikuti garis yang menghubungkan ekstremitas inferior kanan dan ekstremitas superior kiri. Permukaan luar hepar dibungkus dengan kapsul jaringan fibrosa dan dilingkupi oleh peritoneum viseral (Widya, 2009).


Secara anatomis, organ hepar tereletak di hipochondrium kanan dan epigastrium, dan melebar ke hipokondrium kiri. Hepar dikelilingi oleh cavum toraks dan bahkan pada orang normal tidak dapat dipalpasi (bila teraba berarti ada pembesaran hepar). Permukaan lobus kanan dpt mencapai sela iga 4/ 5 tepat di bawah aerola mammae. Lig falciformis membagi hepar secara topografis bukan scr anatomis yaitu lobus kanan yang besar dan lobus kiri (Widya, 2009).


Hepar bertekstur lunak, lentur, dan terletak di bagian atas cavitas abdominalis tepat di bawah diaphragma. Sebagian besar hepar terletak di profunda arcus costalis dextra dan hemidiaphragma dextra memisahkan hepar dari pleura, pulmo, pericardium, dan cor. Hepar terbentang ke sebelah kiri untuk mencapai hemidiaphragma sinistra (Snell, 2006).


Permukaan atas hati terletak bersentuhan di bawah diafragma, permukaan bawah terletak bersentuhan di atas organ-organ abdomen. Hepar difiksasi secara erat oleh tekanan intraabdominal dan dibungkus oleh peritoneum kecuali di daerah posterior-superior yang berdekatan dengan v.cava inferior dan mengadakan kontak langsung dengan diafragma. Bagian yang tidak diliputi oleh peritoneum disebut bare area.Terdapat refleksi peritoneum dari dinding abdomen anterior, diafragma dan organ-organ abdomen ke hepar berupa ligamen (Widya, 2009)


Berdasarkan letaknya terhadap suplai darah dari arteri hepatik, maka parenkim asinus dibagi menjadi 3 zona, yaitu : zona 1 ( periportal ), zona 2 ( midzonal ) dan zona 3 ( zona sentral ). Zona 1 adalah daerah yang paling dekat dengan suplai darah dari arteri hepatik, sedangkan zona 3 adalah daerah asinus hepar yang paling dekat dengan vena sentral. Pembagian zona ini sangat berarti secara fungsional karena mempengaruhi gradien komponen di dalam darah dan hepatosit, yang meliputi : kadar oksigen darah dan heterogenitas kadar protein di dalam hepatosit (Widya, 2009).


Baca Juga : Ekosistem Pantai


Darah yang masuk ke dalam asinus hepar 60 – 70 % mempunyai kandungan oksigen rendah yang berasal dari vena porta, sedangkan sekitar 30- 40% darah yang banyak mengandung oksigen berasal dari arteri  hepatika.  Selama perjalanan darah dari traktus porta ke vena sentral, oksigen secara cepat dilepas untuk memenuhi kebutuhan metabolisme tinggi dari sel parenkim. Sehingga terdapat perbedaan kadar oksigen di zona periportal dan zona sentral. Kadar oksigen di zona periportal sekitar 9 – 13 %, sedangkan di zona  sentral hanya 4 – 5 %.

hati manusia


  • Macam-macam ligamennya:
  1. Ligamentum falciformis : Menghubungkan hepar ke dinding ant. abd dan terletak di antara umbilicus dan diafragma.

  2. Ligamentum teres hepatis = round ligament : Merupakan bagian bawah lig. falciformis ; merupakan sisa-sisa peninggalan v.umbilicalis yg telah menetap.

  3. Ligamentum gastrohepatica dan ligamentum hepatoduodenalis :Merupakan bagian dari omentum minus yg terbentang dari curvatura minor lambung dan duodenum sblh prox ke hepar.Di dalam ligamentum ini terdapat Aa.hepatica, v.porta dan duct.choledocus communis. Ligamen hepatoduodenale turut membentuk tepi anterior dari Foramen Wislow.

  4. Ligamentum Coronaria Anterior ki–ka dan Lig coronaria posterior ki-ka :Merupakan refleksi peritoneum terbentang dari diafragma ke hepar.

  5. Ligamentum triangularis ki-ka  : Merupakan fusi dari ligamentum coronaria anterior dan posterior dan tepi lateral kiri kanan dari hepar.


Secara mikroskopis hepar dibungkus oleh  simpai yg tebal, terdiri dari serabut kolagen dan jaringan elastis yg disebut Kapsul Glisson. Simpai ini akan masuk ke dalam parenkim hepar mengikuti pembuluh darah getah bening dan duktus biliaris. Parenkim hati tersusun atas lempeng-lempeng hepatosit yang saling beranastomosis.  Hepatosit  yang  berbatasan  langsung  dengan  traktus  portalisdisebut sebagai lempeng pembatas (limiting plate), yang membentuk batas inkotinu di sekeliling mesenkim traktus portalis. Hepatosit tersusun radial di sekeliling vena hepatika terminalis (Suasono, 2006)


Massa dari hepar seperti spons yg terdiri dari sel-sel yg disusun di dalam lempengan-lempengan/ plate dimana akan masuk ke dalamnya sistem pembuluh kapiler yang disebut sinusoid. Sinusoid hati adalah saluran yang berliku–liku dan melebar, diameternya tidak teratur, dilapisi sel endotel bertingkat yang tidak utuh. Sinusoid dibatasi oleh 3 macam sel, yaitu sel endotel (mayoritas) dengan inti pipih gelap, sel kupffer yang fagositik dengan inti ovoid, dan sel stelat atau sel  Ito atau liposit hepatik yang berfungsi untuk menyimpan vitamin A dan memproduksi matriks ekstraseluler serta kolagen.


Aliran darah di sinusoid berasal dari cabang terminal vena portal dan arteri hepatik,  membawa darah kaya nutrisi dari saluran pencernaan dan juga kaya oksigen dari jantung (Eroschenko, 2010; Junqueira et al., 2007).Di antara jalinan hepatosit, terdapat sinusoid vaskuler. Darah melewati sinusoid kemudian menuju vena hepatika terminalis. Setiap hepatosit berada di antara sinusoid dengan pendarahan yang berasal dari vena porta  hepatika  dan  areteri hepatika. Sistem  pendarahan  ganda ini   menjadikan hepatosit salah satu sel yang paling kaya perfusi sekaligus tahan terhadap iskemia (Widya, 2009).


Baca Juga : Stomata Adalah


Di dalam sinusoid, parenkim dibagi menjadi 3 (tiga) zona, dengan zona 1 terletak paling dekat dengan suplai vaskuler dari traktus portalis, zona 3 di sekeliling vena hepatika, dan zona 2 berada di antaranya. Zonasi ini terbagi secara metabolik, karena adanya gradien aktivitas lobuler untuk enzim- enzim hati. Selain itu, berbagai bentuk kerusakan hati juga memiliki distribusi berdasarkan zona.


Sinusoid-sinusoid tersebut berbeda dengan kapiler-kapiler di bagian tubuh yang lain, oleh karena lapisan endotel yang meliputinya terediri dari sel-sel fagosit yg disebut sel kupfer. Sel kupfer lebih permeabel yang artinya mudah dilalui oleh sel-sel makro dibandingkan kapiler-kapiler yang lain. Lempengan sel-sel hepar tersebut tebalnya 1 sel dan punya hubungan erat dengan sinusoid (Widya, 2009).


inusoid dilapisi oleh sel-sel endotelial yang berpori dan inkontinu, yang membatasi celah ekstrasinuoidal, celah Disse. Ke dalam celah Disse, mikrovilli hepatosit berprotrusi tersebar dan menempel di permukaan luminal sel-sel endotelial adalah sistem fagosit monosit yang dikenal sebagai sel-sel Kupffer. Di celah Disse banyak terdapat sel-sel stelata perisinusoidal yang berperan dalam penyimpanan dan metabolisme vitamin A. Jika terjadi   proses inflamasi pada parenkim hati, sel-sel stelata ini berubah menjadi myofibroblast yang memproduksi kolagen (Widya, 2009).


Di antara hepatosit terdapat kanalikuli empedu, dibentuk oleh membran plasma hepatosit yang saling berhadapan dan dipisahkan dari ruang sinusoid oleh taut kedap. Banyak mikrovilli yang berprotrusi ke dalam celah interseluler ini. Mikrofilamen aktin dan myosin hepatosit di sekeliling kanalikuli membantu mendorong cairan empedu yang disekresikan hepatosit di sepanjang   kanalikuli.Saluran empedu ini berjalan menuju kanalis Hering pada regio periporta, di mana sekret empedu kemudian memasuki duktus biliaris terminal di traktus portalis (Widya, 2009)


Traktus portal terletak di sudut-sudut heksagonal. Pada traktus portal, darah yang berasal dari vena portal dan arteri hepatik dialirkan ke vena sentralis. Traktus portal terdiri dari 3 struktur utama yang disebut trias portal. Struktur yang paling besar adalah venula portal terminal yang dibatasi oleh sel endotel pipih. Kemudian terdapat arteriola dengan dinding yang tebal yang merupakan cabang terminal dari arteri hepatik. Dan yang ketiga adalah duktus biliaris yang mengalirkan empedu. Selain ketiga struktur itu, ditemukan juga limfatik (Junqueira et al., 2007).


Pada pemantauan selanjutnya nampak parenkim tersusun dalam lobuli-lobuli. Di tengah-tengah lobuli terdapat 1 vena sentralisyg merupakan cabang dari  vena-vena hepatika (vena yang menyalurkan darah keluar dari hepar).Di bagian tepi di antara lobuli-lobuli terhadap tumpukan jaringan ikat yang disebut traktus portalis/ TRIAD yaitu traktus portalis yang mengandung cabang-cabang vena porta, arteri hepatika, ductus biliaris.


Cabang dari vena porta dan arteri hepatika akan mengeluarkan isinya langsung ke dalam sinusoid setelah banyak percabangan. Sistem bilier dimulai dari canaliculi biliaris yang halus yg terletak di antara sel-sel hepar dan bahkan turut membentuk dinding sel. Canaliculi akan mengeluarkan isinya ke dalam intralobularis, dibawa ke dalam empedu yg lebih besar , air keluar dari saluran empedu menuju kandung empedu (Widya, 2009).


Heterogenitas kadar protein hepatosit sepanjang periportal sampai zona sentral mempengaruhi gradien fungsi metabolisme hepatosit. Zona periportal mempunyai hepatosit yang kaya mitokondria, sehingga lebih banyak terjadi kegiatan  oksidasi  asam  lemak,   glukoneogenesis,   serta  detoksifikasi  amoniakmenjadi urea. Selain itu, gradien ensim yang terlibat dalam bioaktivasi dan detoksifikasi xenobiotik juga berbeda sepanjang asinus hepar. Glutation mempunyai kadar dan aktivitas yang lebih tinggi di periportal dibandingkan zona sentral, sedangkan protein sitokrom P450 ( terutama isosim CYP2E1 ) terdapat dalam jumlah dan aktivitas yang lebih besar di zona sentral dibandingkan periportal (Widya, 2009).


Baca Juga : Metamorfosis Capung


Fisiologi Hati

Hati merupakan pusat dari metabolisme seluruh tubuh, merupakan sumber energi tubuh sebanyak 20% serta menggunakan 20 – 25% oksigen darah. Ada beberapa fungsi hati yaitu :


  • Fungsi hati sebagai metabolisme karbohidrat

Pembentukan, perubahan dan pemecahan KH, lemak dan protein saling berkaitan 1 sama lain.Hati mengubah pentosa dan heksosa yang diserap dari usus halus menjadi glikogen, mekanisme ini disebut glikogenesis. Glikogen lalu ditimbun di dalam hati kemudian hati akan memecahkan glikogen menjadi glukosa. Proses pemecahan glikogen mjd glukosa disebut glikogenelisis.


Karena proses-proses ini, hati merupakan sumber utama glukosa dalam tubuh, selanjutnya hati mengubah glukosa melalui heksosa monophosphat shunt  dan terbentuklah pentosa. Pembentukan pentosa mempunyai beberapa tujuan: Menghasilkan energi, biosintesis dari nukleotida, nucleic acid dan ATP, dan membentuk/ biosintesis senyawa 3 karbon (3C)yaitu piruvic acid (asam piruvat diperlukan dalam siklus krebs) (Guyton & Hall, 2008).


Dalam hal ini hati berperan mengatur kadar gula dalam darah dengan merombak Glikogen ( gula otot) menjadi Glukosa dengan bantuan hormon insulin.


  • Fungsi hati sebagai metabolisme lemak

Hati tidak hanya membentuk/ mensintesis lemak tapi sekaligus mengadakan katabolisis asam lemak Asam lemak dipecah menjadi beberapa komponen :

  1. Senyawa 4 karbon – KETON BODIES
  2. Senyawa 2 karbon – ACTIVE ACETATE (dipecah menjadi asam lemak dan gliserol)
  3. Pembentukan cholesterol
  4. Pembentukan dan pemecahan fosfolipid

Hati merupakan pembentukan utama, sintesis, esterifikasi dan ekskresi  kholesterol. Dimana serum Cholesterol menjadi standar pemeriksaan metabolisme lipid (Guyton & Hall 2008).


  • Fungsi hati sebagai metabolisme protein

Hati mensintesis banyak macam protein dari asam amino. dengan proses deaminasi,  hati juga mensintesis gula dari asam lemak dan asam amino. Dengan proses transaminasi, hati memproduksi asam amino dari bahan-bahan non nitrogen. Hati merupakan satu-satunya organ yg membentuk plasma albumin dan ∂ – globulin dan organ utama bagi produksi urea.Urea merupakan end product metabolisme protein.∂ – globulin selain dibentuk di dalam hati, juga dibentuk di limpa dan sumsum tulang β – globulin hanya dibentuk di dalam hati.albumin mengandung ± 584 asam amino dengan BM 66.000 (Guyton & Hall, 2008)


Urea adalah hasil ekskresi /ekskret yang dibuat oleh hati ketika terjadi pembongkaran protein .Pada Pembongkaran Protein menjadi asam amino dan pembentukan asam amino 1 menjadi asam amino lainnya selalu dilepaskan Amoniak (NH3)Senyawa nitrogen amoniak ini sangat toksik jika dilepaskan ke darah, maka sebelum dikeluarkan dirombak oleh hati menjadi senyawa yang lebih soft /ramah yaitu berupa senyawa Urea. Urea yang terbentuk itu kemudian dibawa oleh darah dibawa ke ginjal untuk dibuang membentuk urine ( yang tentu ada kandungan ureanya)(Guyton & Hall, 2008).


Baca Juga : Metamorfosis Lalat


Hati memproduksi dan mensekresi banyak protein yang menyusun konstituen plasma darah, termasuk albumin, faktor-faktor pembekuan darah, protein-protein pengikat hormon dan obat, dan juga beberapa hormon maupun prekursornya.


Oleh karena fungsi ini, hati berperan penting dalam mempertahankan tekanan onkotik plasma melalui  sintesisalbumin, menfasilitasi koagulasi darah melalui sintesis dan modifikasi protein-protein pembekuan darah, fungsi pengaturan tekanan darah melalui produksi angiotensinogen, pertumbuhan melalui produksi insulin- like growth factor-1 (IGF-1), dan metabolisme hormon melalui produksi steroid hormone-binding globulin (SHBG) dan thyroid-binding globulin (TBG) (Guyton & Hall, 2008).


  • Pembentukan empedu

Hati membantu fungsi ginjal dengan cara membersihkan darah yang telah mati yangsetelah 120 hari yang bangkainya ada di pembuluh darah dengan memecahnya menjadi Hemin, Globin dan Fe, Hemin dijadikan cairan empedu, Fe dan globin dikirim ke sumsum dijadikan darah baru.


Hati diluar sebagai organ ekskresi juga membantu tubuh menetralkan racun dan berbagai fungsi seperti juga memecah beberapa senyawa yang bersifat racun dan menghasilkan amonia, urea, dan asam urat dengan memanfaatkan nitrogen dari hasil pembongkaran protein membentuk asam amino dan sekaligus pembongkaran asam amino tersebut, memecah racun peroksida H2O2 yang toksik menjadi H2O dan O2 dengan enzim katalaseyang dipunyainya.


Proses pemecahan senyawa racun oleh hati disebut proses detoksifikasi.Sebagai kelenjar hati menghasilkan empedu mencapai ½ liter setiap hari.Empedu berasal dari hemoglobin sel darah merah yang telah tua ( setelah 120 hari).Empedu merupakan cairan kehijauan dan terasa pahit.Zat ini disimpan di dalam kantong empedu .Empedu mengandung kolesterol dan garam empedu , pigmen bilirubin, dan biliverdin.Empedu yang disekresikan berfungsi untuk megemulsikan lemak, mengaktifkan lipase. Empedu juga membantu daya absorpsi lemak di usus, dan mengubah zat yang tidak larut dalam air menjadi zat yang larut dalam air (Guyton & Hall, 2008).


Proses pembentukan empedu yaitu sel-sel darah merah dirombak di dalam hati.Hemoglobin yang terkandung di dalamnya dipecah menjadi zat besi, globin, dan heme/hemin. Zat besi dan globin didaur ulang dikirim ke sumsum merah tulang belakang menjadi darah baru , sedangkan heme dirombak menjadi bilirubin dan biliverdin yang bewarna hijau kebiruan dikirim ke empedu.


Di dalam usus zat empedu ini mengalami oksidasi menjadi urobilin berwarna kuning sehingga warna feses dan urin kekuningan.Apabila saluran empedu di hati tersumbat, empedu masuk ke peredaran darah sehingga kulit penderita menjadi kekuningan.Orang yang demikian dikatakan menderita penyakit kuning atau dikenal dengan hepatitis .Hati juga menghasilkan enzim Arginase yang dapat mengubah arginin menjadi ornintin dan urea. Ornintin yang terbentuk dapat mengikat NH³ dan CO² yang bersifat racun (Widya, 2009).


Fungsi lain dari hati adalah mengubah zat buangan dan bahan racun untuk dikeluarkan dalam empedu dan urine , serta mengubah Glukosa yang diambil dari darah menjadi glikogen yang disimpan di sel-sel hati. Glikogen kan dirombak kembali menjadi glukosa oleh enzim amilase dan dilepaskan ke darah sebagai respons meningkatnya kebutuhan energi oleh tubuh (Guyton & Hall, 2008).

  • Solubilisasi, transport, dan penyimpanan

  • Inaktivasi & detoksifikasi komponen dan metabolit xenobiotik

Xenobiotik  merupakan  komponen  yang tidak  memilikinilaigizi  dan  memiliki  potensi  toksik.Obat merupakan  salah satucontoh komponen xenobiotik. Komponen ini kemudian akan diekskresikan oleh ginjal, namun untuk proses eliminasi yang efektif, komponen ini perlu di ubah menjadi hidrofilik (larutdalamair). Proses konversi menjadi komponen hidrofilik ini dilakukan oleh hati (Widya, 2009)


Proseskonversiini terjadidalam2tahapyangdikatalisasioleh enzim-enzim yang berbeda. Pada reaksi fase I, komponen asal ditransformasi menjadi komponen yang lebih polar denganpemberian satu atau lebih. Sebagian besar reaksi fase I melibatkan proses oksidasi, dengan enzim-enzim yang terlibat sebagian besar terletak di dalam retikulum endoplasma (RE) halus, dan sebagian terletak di sitoplasma.


Enzim yang terlibat pada reaksi fase Ibio transformasi obat merupakan kompleks enzim yang tersusun atas NADPH-sitokrom P450 reduktase dan serangkaian hemoproein yang disebut sebagai sitokrom P450. Obat dikombinasikan dengan sitokrom P450 yang teroksidasi untuk membentuk kompleks sitokrom P450_3-obat. Kompleks ini kemudian mengalami reduksi menjadi kompleks sitokrom  P450_2-obat  dengan  NADPH-sitokrom   P450  reduktase sebagai katalisator (Widya, 2009).


Kompleks tereduksi kemudian dkombinasikan dengan molekul oksigen untuk membentuk intermediat oksigen. Satu atom dari molekul oksigen kemudian dikombinasikan dengan 2 atom hidrogen dan 2 elektron untuk membentuk molekul air. Atom oksigen lain tetap terikat dengan kompleks sitokrom P450-obat dan ditransfer dari sitokrom P450 ke molekul obat.


Produk obat dengan atom oksigen yang terikorporasi padanya dilepaskan dari kompleks tersebut. Sitokrom P450_3 dapat didaur ulang untuk proses oksidasi molekulobat lain. Pada reaksi fase II, produk reaksi fase I mengalami konjugasi dengan beberapa komponen untuk menjadikan produk tersebut lebih hidrofilik. Konjugasi sebagian besar dengan asam glukuronat sebagai substansi, dengan glukuroniltransferase sebagai katalisator. Molekul lain yang digunakan dalam proses konjugasi di antaranya glisin, taurin (Widya, 2009) dan sulfat.


Baca Juga :  Replikasi Virus


  • Solubilisasi lipid

Melalui produksi dan eksport-import berbagai apolipoprotein, hati berperan dalam transport lipid dari saluran cerna ke hati dan jaringansertadarijaringankehati,sertaimporkolesteroldarijaringan ke hati. Berbagai lipoprotein yang berperan dalam transport lemak di antaranya  kilomikron  very  low-density  lipoprotein  (VLDL),  low-density lipoprotein (LDL),serta high-density lipoprotein (HDL) (Widya, 2009).


  • Fungsi hati sehubungan dengan pembekuan darah

Hati merupakan organ penting bagi sintesis protein-protein yang berkaitan dengan koagulasi darah, misalnya: membentuk fibrinogen, protrombin, faktor V, VII, IX, X. Benda asing menusuk kena pembuluh darah – yang beraksi adalah faktor ekstrinsi, bila ada hubungan dengan katup jantung – yang beraksi adalah faktor intrinsik.Fibrin harus isomer biar kuat pembekuannya dan ditambah dengan faktor XIII, sedangakan Vit K dibutuhkan untuk pembentukan protrombin dan beberapa faktor koagulasi (Guyton & Hall, 2008).


  • Fungsi hati sebagai metabolisme vitamin

Semua vitamin disimpan di dalam hati khususnya vitamin A, D, E, K(Guyton & Hall, 2008).

  • Fungsi hati sebagai detoksikasi

Hati adalah pusat detoksikasi tubuh, Proses detoksikasi terjadi pada proses oksidasi, reduksi, metilasi, esterifikasi dan konjugasi terhadap berbagai macam bahan seperti zat racun, obat over dosis (Guyton & Hall, 2008).


  • Fungsi hati sebagai fagositosis dan imunitas

Sel kupfer merupakan saringan penting bakteri, pigmen dan berbagai bahan melalui proses fagositosis. Selain itu sel kupfer juga ikut memproduksi ∂ – globulin sebagai imun livers mechanism (Guyton & Hall, 2008).


  • Fungsi hemodinamik

Hati menerima ± 25% dari cardiac output, aliran darah hati yang normal ± 1500 cc/ menit atau 1000 – 1800 cc/ menit. Darah yang mengalir di dalam a.hepatica ± 25% dan di dalam v.porta 75% dari seluruh aliran darah ke hati. Aliran darah ke hepar dipengaruhi oleh faktor mekanis, pengaruh persarafan dan hormonal, aliran ini berubah cepat pada waktu exercise, terik matahari, shock.Hepar merupakan organ penting untuk mempertahankan aliran darah(Guyton & Hall, 2008).


Gangguan Pada Hati

Penyakit hati dapat disebabkan oleh infeksi virus tidak bekerjanya hati dan empedu. Tahukah bahwa macam-macam kelainan dan penyakit yang berhubungan dengan hati !! Kelainan dan penyakit yang berhubungan dengan hati misalnya penyakit hepatitis dan kuning.


  • Penyakit Hepatitis

Hepatitis merupakan radang hati yang disebabkan oleh virus. Virus hepatitis ada beberapa macam misalnya :

  1. Virus hepatitis A
  2. Virus hepatitis B

Hepatitis yang disebabkan oleh virus hepatitis B lebih berbahaya dari pada hepatitis yang disebabkan oleh virus hepatitis A. untuk mencegahnya dapat dilakukan dengan vaksinasi.


  • Penyakit Kuning

Penyakit kuning ini disebabkan oleh tersumbatnya saluran empedu yang dapat mengakibatkan cairan empedu tidak dapat dialirkan ke dalam usus dua belas jari, sehingga masuk ke dalam darah dan warna darah menjadi kuning. Kulit penderita tampak pucat kekuningan bagian putih bola mata berwarna kekuningan dan kuku jari pun berwarna kuning. Hal ini terjadi karena diseluruh tubuh terdapat pembuluh darah yang mengangkut darah berwarna kekuningan karena bercampur dengan cairan empedu.


Demikianlah pembahasan mengenai Fungsi Hati Manusia – Pengertian, Anatomi, Gangguan, Struktur semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan