Fungsi Mulut

Diposting pada

Definisi Mulu

Fungsi Mulut – Definisi, Rongga Mulut, Gambar, Sistem Pencernaan – Mulut merupakan sebuah rongga yang berbentuk oval di dalam tengkorak. Dua fungsi utama mulut yakni untuk makan dan berbicara. Yang bagian mulut termasuk seperti bibir, vestibulum, rongga mulut, gusi, gigi, langit-langit keras dan lembut, lidah dan kelenjar ludah. Mulut juga dikenal sebagai rongga mulut atau rongga bukal.


Fungsi Mulut

Fungsi utama dari mulut itu sendiri meliputi makanan dan asupan cairan dan respon sensorik untuk makanan, mastikasi (mengunyah), pencernaan kimia, menelan, berbicara dan respirasi. Mulut memainkan peran yang sangat penting dalam makan, minum dan juga bernapas. Bayi yang lahir dengan refleks mengisap, yang dimana mereka secara naluriah tahu menghisap untuk makanan menggunakan bibir dan rahang mereka. Mulut juga membantu dalam mengunyah dan menggigit makanan kita.

fungsi-mulut


Sistem Pencernaan

Saluran pencernaan dimulai di mulut, pencernaan dimulai ketika makanan dibawah ke mulut di tumbuk oleh gigi dan di basahi dengan air liur. Air liur memiliki enzim yang disebut amilase yang mulai memecah karbohidrat menjadi gula.


Pergerakan di bantu dengan lidah untuk mendorong bagian yang basah, massa lunak makanan ke bagian belakang mulut di tempat yang dapat tertelan. Sebuah lipatan kulit yang disebut epiglotis menutup selama tenggorokan (trakea) untuk memastikan makanan yang diarahkan ke kerongkongan-tabung yang mengarah ke perut.


Alat Komunikasi

Dalam berbicara membutuhkan serangkaian kompleks peristiwa terjadi persis dengan urutan yang benar. Udara yang keluar berjalan melalui pita suara di laring. Pita suara bergetar, yang menghasilkan suara. Jenis suara tergantung pada ketatnya pita suara dan kekuatan udara yang dikeluarkan. Pergerakan lidah dan bibir membantu membentuk suara, Struktur mulut lain yang terlibat dalam produksi suara termasuk selera keras dan lunak dan hidung.


Struktur Mulut

Struktur utama dari mulut meliputi:

  • Bibir – dua struktur seluler dan otot yang membentuk pintu masuk ke mulut. Bibir menandai transisi dari kulit membran mukosa lembab.
  • Ruang depan – ruang antara jaringan lunak (bibir dan pipi), dan gigi dan gusi. Ruang depan adalah tetap lembab oleh sekresi dari kelenjar ludah parotis, yang terletak di depan telinga dan di belakang sudut rahang.
  • Rongga mulut – rongga mulut dibatasi oleh beberapa struktur. Lengkungan alveolar (struktur tulang yang mengandung gigi) mengelilingi rongga mulut di depan dan di sisi – overhead selera keras dan lembut dan di bawah ini adalah lidah. Rongga mulut tetap basah oleh sekresi dari kelenjar ludah submaksilaris dan sublingual terletak di dasar mulut di bawah lidah.
  • Gusi – terdiri dari jaringan fibrosa dan padat yang melapisi lengkungan alveolar dan pelukan gigi.
  • Gigi – seseorang memiliki dua set gigi selama seumur hidup. Rata-rata anak memiliki 20 set lengkap primer mereka (atau susu atau bayi) gigi pada usia tiga tahun. Gigi primer mulai rontok antara usia sekitar enam dan tujuh tahun, dan secara bertahap digantikan oleh gigi tetap (atau sekunder atau orang dewasa). Dengan sekitar 21 tahun, rata-rata orang memiliki 32 gigi permanen – 16 di rahang atas dan 16 di rahang bawah.

  • Hal yang perlu diingat
  1. Dua fungsi utama mulut untuk makan dan berbicara.
  2. Saraf trigeminal wajah menyediakan sensasi (perasaan) dan membantu kita untuk menggigit, mengunyah dan menelan.
  3. Beberapa gangguan mulut termasuk infeksi, borok, kanker, bibir sumbing, sindrom mulut kering, karies gigi dan masalah bicara seperti lisping.

  • Ringkasan

Mulut merupakan rongga berbentuk oval di dalam tengkorak. Dua fungsi utama mulut adalah pencernaan dan komunikasi. Bagian mulut termasuk bibir, vestibulum, rongga mulut, gusi, gigi, langit-langit keras dan lembut, lidah dan kelenjar ludah.


Fungsi Rongga Mulut

Rongga mulut adalah pintu awal masuknya makanan ke dalam tubuh kita. Karena itu rongga mulut memainkan peranan yang sangat penting dalam menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan. Sebagai salah satu bagian dari sistem pencernaan ia merupakan pintu gerbang dimana didalamnya terjadi proses kompleks yang dijalankan oleh fungsi gigi, kelenjar ludah dan lidah.


Fungsi rongga mulut sebagai bagian pertama dari saluran penceranaan, sumber sekunder respirasi, area manipulasi suara untuk berbicara dan lokasi organ sensorik untuk rasa. Rongga mulut ialah daerah tepat di belakang bibir yang memanjang ke atas tenggorokan.

Fungsi-Rongga-Mulut

Sebagian bagian dari saluran pencernaan, rongga mulut ialah letak di mana makanan dikunyah dan air liur diproduksi untuk membantu mendorong makanan ke lambung. Bagian atas dari rongga mulut ialah daerah di mana selera keras dan lunak berada, dengan lidah yang berfungsi sebagai organ utama di daerah tersebut.


Sebagai gerbang sistem pencernaan rongga mulut menjadi tempat masuknya makanan dalam saluran pencernaan. Rongga mulut terdiri dari banyak struktur yang sangat penting seperti langit-langit, lidah, gigi dan beberapa pasang kelenjar ludah seperti yang disebutkan di atas. Setiap bagian melakukan fungsi tertentu.


Baca Juga : Pengertian, 6 Jenis Indera Manusia Dan Fungsinya (Panca Indera)


Adapun empat fungsi penting yang dijalankan oleh rongga mulut kita adalah sebagai berikut :

  • Pemilihan Makanan
  • Penghalusan Makanan
  • Pelumasan
  • Pencernaan (merupakan bagian keselauruhan)

  • Pemilihan Makanan

Fungsi rongga mulut yang pertama adalah memilih makanan dengan rasa. Makanan dengan rasa yang tidak menyenangkan atau buruk akan ditolak. Dalam pemilihan makanan, penglihatan dan bau memainkan peranan yang penting. Faktor sosial dan faktor psikologis juga terlibat dalam memilih jenis makanan tertentu.


  • Penghalusan Makanan

Setelah makanan berada dalam rongga mulut, maka akan dilakukan tindakan pengunyahan untuk menghaluskan makanan. Gigi, lidah dan pipi semua mengambil bagian dalam menghaluskan makanan secara fisik dan hingga menjadi potongan kecil. Kerja enzim dalam rongga mulut akan mudah bekerja pada partikel makanan yang berukuran kecil.


  • Pelumasan

Proses pelumasan dan pencernaan dalam rongga mulut dimulai hingga makanan dipecah menjadi potongan-potongan kecil. Tiga pasang kelenjar ludah mengeluarkan ludah yang terdiri atas :

  1. Air dan mukus
  2. Natrium bikarbonat dan garam lainnya
  3. Enzim – Amilase atau ptyalin

  • Air dan mukus

Air dan mukus secara bersamaan membuat cairan dengan komposisi mukus atau sedikit kental yang terutama membasahi dan melumasi makanan yang tertelan. Dalam rongga mulut, fungsi pembasahan dan pelumasan penting. Makanan dapat dikunyah secara efisien untuk memungkinkan cairan pencernaan memasuki bagian makanan.


Baca Juga : 8 Organ Sistem Pencernaan Serta Fungsinya Terlengkap


Natrium bikarbonat  garam Natrium bikarbonat dan lainnya menstabilkan pH makanan meskipun merupakan antiseptik.

  • Amilase

Amilase (Ptyalin) adalah enzim karbohidrat yang menghidrolisis pati dan glikogen untuk maltosa.


  • Esofagus (Kerongkongan)

Merupakan saluran yang menghubungkan antara rongga mulut dengan lambung. Pada ujung saluran esophagus setelah mulut terdapat daerah yang disebut faring. Pada faring terdapat klep, yaitu epiglotis yang mengatur makanan agar tidak masuk ke trakea (tenggorokan). Fungsi esophagus adalah menyalurkan makanan ke lambung. Agar makanan dapat berjalan sepanjang esophagus, terdapat gerakan peristaltik sehingga makanan dapat berjalan menuju lambung


  • Fungsi Hati

Zat racun yang masuk ke dalam tubuh akan disaring terlebih dahulu di dalam hati sebelum beredar ke seluruh tubuh. Hati menyerap zat racun seperti obat-obatan dan alkohol dari sistem peredaran darah. Hati mengeluarkan zat racun tersebut bersama dengan getah empedu.


Mari kita lihat beberapa fungsi hati berikut:

  1. Manghasilka empedu yang berasal dari perombakan sel darah merah. Fungsi empedu sebagai pengemulsi lemak.
  2. Menetralkan racun yang masuk ke dalam tubuh dan membunuh bibit penyakit.
  3. Mengubah glukosa menjadi glikogen dan menyimpannya sebagai cadangan gula, serta mengatur kadar gula dalam darah.
  4. Membentuk protein tertentu dan merombaknya.
  5. Tempat untuk mengubah provitamin A menjadi vitamin A
  6. Tempat pembentukan protrombin dan fibrinogen yang berperan dalam pembekuan darah.

  • Lambung

Lambung merupakan organ otot berongga yang besar dan berbentuk seperti kandang keledai, terdiri dari 3 bagian yaitu kardia, fundus dan antrum.


  • Lambung berfungsi sebagai gudang makanan, yang berkontraksi secara ritmik untuk mencampur makanan dengan enzim-enzim.
    Sel-sel yang melapisi lambung menghasilkan 3 zat penting:
    – lendir
    – asam klorida
    – prekursor pepsin (enzim yang memecahkan protein).
  • Lendir melindungi sel-sel lambung dari kerusakan oleh asam lambung dan enzim

Baca Juga :30 Fungsi Atau Bagian Sistem Dalam Tubuh Manusia


Ada 3 jenis otot polos yang menyusun lambung, yaitu otot memanjang, otot melingkar, dan otot menyerong. Selain pencernaan mekanik, pada lambung terjadi pencernaan kimiawi dengan bantuan senyawa kimia yang dihasilkan lambung. Senyawa kimiawi yang dihasilkan lambung adalah :

  1. Asam HCl ,Mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin. Sebagai disinfektan, serta merangsang pengeluaran hormon sekretin dan kolesistokinin pada usus halus
  2. Lipase , Memecah lemak menjadi asam lemak dan gliserol. Namun lipase yang dihasilkan sangat sedikit
  3. Renin , Mengendapkan protein pada susu (kasein) dari air susu (ASI). Hanya dimiliki oleh bayi.
  4. Mukus , Melindungi dinding lambung dari kerusakan akibat asam HCl.

  • Kantung empedu

Kandung empedu (Bahasa Inggris: gallbladder) adalah organ berbentuk buah pir yang dapat menyimpan sekitar 50 ml empedu yang dibutuhkan tubuh untuk proses pencernaan. Pada manusia, panjang kantung empedu adalah sekitar 7-10 cm dan berwarna hijau gelap – bukan karena warna jaringannya, melainkan karena warna cairan empedu yang dikandungnya. Organ ini terhubungkan dengan hati dan usus dua belas jari melalui saluran empedu


  • Usus Dua Belas Jari

Usus dua belas jari (bahasa Inggris: duodenum) adalah bagian dari usus halus yang terletak setelah lambung dan menghubungkannya ke usus kosong (jejunum). Bagian usus dua belas jari merupakan bagian terpendek dari usus halus, dimulai dari bulbo duodenale dan berakhir di ligamentum Treitz.


Adapun Fungsi dari Usus Dua Belas Jari yaitu bertanggung jawab untuk menyalurkan makanan ke usus halus. Secara histologis, terdapat kelenjar Brunner yang menghasilkan lendir. Dinding usus dua belas jari tersusun atas lapisan-lapisan sel yang sangat tipis yang membentuk mukosa otot.


Baca Juga :100 Pengertian Lidah Serta Fungsi Dan Strukturnya


  •  8b, dan 9 kolon transversum, ascenden, dan descenden

Kolon transversum, ascenden, dan descenden  meruoakan bagian dari usus besar yang berfungsi untuk:

  1. Menyerap air selama proses pencernaan.
  2. Tempat dihasilkannya vitamin K, dan vitamin H (Biotin) sebagai hasil simbiosis dengan bakteri usus, misalnya E.coli.
  3. Membentuk massa feses
  4. Mendorong sisa makanan hasil pencernaan (feses) keluar dari tubuh. Pengeluaran feses dari tubuh ddefekasi.

  •  a Pankreas

Pankreas adalah organ aksesoris pada sistem pencernaan yang memiliki dua fungsi utama: menghasilkan enzim pencernaan atau fungsi eksokrin serta menghasilkan beberapa hormon bagian kaput/kepalanya menempel pada organ duodenum. Produk enzim akan disalurkan dari pankreas ke duodenum melalui saluran pankreas utama.


Beberapa fungsi dari pankreas adalah :

  • Mengatur kadar gula dalam darah melalui pengeluaran glucogen, yang menambah kadar gula dalam darah dengan mempercepat tingkat pelepasan dari hati.
  • Pengurangan kadar gula dalam darah dengan mengeluarkan insulin yang mana mempercepat aliran glukosa ke dalam sel pada tubuh, terutama otot. Insulin juga merangsang hati untuk mengubah glukosa menjadi glikogen dan menyimpannya di dalam sel-selnya.

Baca Juga : Kelenjar Ludah (Saliva)


  • Usus Penyerapan (illeum)
  1. Usus penyerapan atau ileum adalah bagian terakhir dari usus halus. Pada sistem pencernaan manusia, ) ini memiliki panjang sekitar 2-4 m dan terletak setelah duodenum dan jejunum, dan dilanjutkan oleh usus buntu.
  2. Ileum memiliki pH antara 7 dan 8 (netral atau sedikit basa) dan berfungsi menyerap vitamin B12 dan garam-garam empedu.
  3. Diagram ileum dan organ-organ yang berhubungan.

  • Sekum

Usus buntu atau sekum dalam istilah anatomi adalah suatu kantung yang terhubung pada usus penyerapan serta bagian kolon menanjak dari usus besar. organ ini ditemukan pada mamalia, burung dan beberapa jenis reptil. Sebagian besar herbivora memiliki sekum yang besar, sedangkan karnivora memiliki sekum yang kecil, yang sebagian atau seluruhnya digantikan oleh umbai cacing


Umbai cacing terbentuk dari caecum pada tahap embrio. Dalam orang dewasa, Umbai cacing berukuran sekitar 10 cm tetapi bisa bervariasi dari 2 sampai 20 cm. Walaupun lokasi apendiks selalu tetap, lokasi ujung umbai cacing bisa berbeda – bisa di retrocaecal atau di pinggang (pelvis) yang jelas tetap terletak di peritoneum.

Operasi membuang umbai cacing dikenal sebagai appendektomi.


  • Rektum

Rektum berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara feses. Mengembangnya dinding rektum karena penumpukan material di dalam rektum akan memicu sistem saraf yang menimbulkan keinginan untuk melakukan defekasi. Jika defekasi tidak terjadi, sering kali material akan dikembalikan ke usus besar, di mana penyerapan air akan kembali dilakukan. Jika defekasi tidak terjadi untuk periode yang lama, konstifasi dan pengerasan feses akan terjadi.


Baca Juga :Limbah Organik adalah


  • Umbai Cacing (Appendix)

Umbai cacing atau apendiks adalah organ tambahan pada usus buntu. Infeksi pada organ ini disebut apendisitis atau radang umbai cacing. Apendisitis yang parah dapat menyebabkan apendiks pecah dan membentuk nanah di dalam rongga abdomen atau peritonitis (infeksi rongga abdomen).


Dalam anatomi manusia, umbai cacing atau dalam bahasa Inggris, vermiform appendix (atau hanya appendix) adalah hujung buntu tabung yang menyambung dengan caecum.

Umbai cacing terbentuk dari caecum pada tahap embrio. Dalam orang dewasa, Umbai cacing berukuran sekitar 10 cm tetapi bisa bervariasi dari 2 sampai 20 cm. Walaupun lokasi apendiks selalu tetap, lokasi ujung umbai cacing bisa berbeda – bisa di retrocaecal atau di pinggang (pelvis) yang jelas tetap terletak di peritoneum.


Banyak orang percaya umbai cacing tidak berguna dan organ vestigial (sisihan), sebagian yang lain percaya bahwa apendiks mempunyai fungsi dalam sistem limfatik.

Operasi membuang umbai cacing dikenal sebagai appendektomi.


  • Anus
  1. Anus merupakan lubang di ujung saluran pencernaan, dimana bahan limbah keluar dari tubuh.
  2. Sebagian anus terbentuk dari permukaan tubuh (kulit) dan sebagian lainnya dari usus.
  3. Suatu cincin berotot (sfingter ani) menjaga agar anus tetap tertutup. Anus berfungsi sebagai tempat pembuangan sisa hasil proses pencernaan.

Baca Juga :Tulang Mandibula


Demikianlah pembahasan mengenai Fungsi Mulut – Definisi, Rongga Mulut, Gambar, Sistem Pencernaan semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan