Grafis Bitmap dan Vektor

Diposting pada

Grafis Bitmap dan Vektor – Pengertian, Karakteristik, Format, Jenis, Perbedaan, Kelebihan & Kekurangan – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Grafis Bitmap dan Vektor yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian, karakteristik, format, jenis, perbedaan, kelebihan dan kekurangan, nah agar dapat lebih memahami dan dimengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

Grafis-Bitmap-dan-Vektor

Pengertian Grafis Bitmap

Grafis desain bitmap dibentuk dibentuk dengan raster/pixel/dot/titik/point  koordinat. Semakin banyak jumlah titik yang membentuk suatu grafis bitmap berarti semakin tinggi tingkat kerapatannya. Hal ini menyebabkan semakin halus citra grafis, tetapi kapasitas filenya semakin besar.

Ketajaman warna dan detail gambar pada tampilan bitmap bergantung pada banyaknya pixel warna atau resolusi yang membentuk gambar tersebut. Hal ini berkaitan erat dengan kemampuan monitor dan VGA (Video Graphic Adapter) yang digunakan.


Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Desain adalah


Jika gambar tampilan bitmap berresolusi tinggi di tampilkan pada monitor yang berresolusi rendah akan mengakibatkan gambar terlihat kasar, bahkan terlihat kabur berbentuk kotak-kotak (juggy) jika dilakukan pembesaran gambar. Satuan untuk ukuran grafis jenis bitmap ini adalah dpi (dot per inch) yang berarti banyaknya titik dalam satu inci. Untuk lebih memahami grafis jenis bitmap.


Beberapa grafis bitmap dapat Anda temui di file komputer, yakni file komputer yang berekstensi : .bmp, .jpg, .tif, .gif, dan .pcx. Grafis ini biasa digunakan untuk kepentingan foto-foto digital.


Program aplikasi grafis yang berbasis bitmap, antara lain : Adobe Photoshop, Corel Photopaint, Microsoft Photo Editor dan Macromedia Fireworks. Semua program tersebut menawarkan kemudahan dan kelengkapan fiturnya.


Pada file bitmap dikenal dua istilah penting, yaitu :

  1. Resolusi atau jumlah titik persatuan luas, yang akan mempengaruhi ketajaman dan detil file bitmap. Biasanya dinyatakan dalam satuan dpi (dot per inch).
  2. Intensitas atau kedalaman warna, yang akan menentukan kualitas warna gambar secara keseluruhan. Biasanya dikenal istilah 256 warna, high color, true color, gradasi abu-abu (grayscale), serta hitam-putih (black & white)

Bitmap image, secara teknis dinamakan raster menggunakan grid of colors yang dikenal dengan sebutan pixel untuk menampilkan sutau image. masing masing pixel mewakili lokasi dan nilai warna tertentu.sebagai cintoh, sebuah gambar file yang dihasilakan oleh kamerah yang tersusun dari pixel-pixel secara mosaik, saat mengerjakan gambar bitmap, akan lebih banyak mengedit pixel ketimbang objek atau bentuk (shape).


Bitmap image adalah suatu media eletronik paling umum untuk gambar-gambar yang bersifat continuous tone (continuous-tone imaga), seperti foto garafis atau digital painting, karan dapat menhasilakan atau menampilkan gradis bayangan dan warna. Bitmap image adalah suatu gambar yang sangat bergantung pada resolusi, akibatnya, gambar-gambar tipe initerlihat pecah atau berkurang detailnya saat disebarkan atau di cetak pada resolusi yang lebih rendah dari aslinya.


Gambar bitmap adalah kumpulan bit yang membentuk sebuah gambar. Gambar tersebut memiliki kandungan satuan-satuan titik (atau pixel) yang memiliki komposisi warna masing-masing (disebut dengan bits, unit terkecil dari informasi pada komputer).


Karakteristik Gambar Raster (Bitmap)

Gambar yang menggunakan data bitmap akan menghasilkan bobot file yang besar. Sebagai contoh, sebuah gambar dengan standar warna CMYK berukuran A4 yang memiliki kualitas cetak menengah (medium) menghasilkan bobot file sebesar 40 MB. Dengan menggunakan kompresi dapat memperkecil bobot sebuah file.


Perbesaran dimensi gambar merupakan salah satu kekurangan jenis gambar bitmap ini. Begitu sebuah gambar diperbesar terlalu banyak, akan terlihat tidak natural dan pecah. Begitu juga dengan memperkecil sebuah gambar, akan memberikan dampak buruk seperti berkurangnya ketajaman gambar tersebut.


Bitmap cukup simpel untuk pencetakan selama printer yang digunakan memiliki memory yang cukup. Mesin cetak PostScript level 1 jaman dulu akan mengalami masalah ketika mendapatkan sebuah gambar (khususnya Line-art) yang dirotasi, tapi hardware dan software jaman sekarang dapat menangani berbagai efek manipulasi gambar apapun tanpa masalah.


Ada banyak perangkat lunak (software) yang dapat digunakan untuk membuat atau memodifikasi file gambar dengan data bitmap. Diantaranya Adobe Photoshop. Adalah perangkat lunak paling popular untuk mengolah gambar atau data bitmap hingga saat ini.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Contoh Pamflet


Format File yang digunakan untuk Data Bitmap

Gambar dengan format data bitmap dapat disimpan dalam berbagai macam format file, antara lain:

  • BMP; format file yang terbatas, tidak cocok digunakan untuk cetak
  • EPS; format file yang fleksibel, yang dapat berisi gambar bitmap maupun vektor
  • GIF; biasanya digunakan untuk grafis-grafis di internet
  • JPEG; atau juga format file JFIF, biasa digunakan sebagai grafik atau gambar di internet karena memiliki tingkat ketajaman gambar yang dapat mempengaruhi bobot file
  • PICT; format file yang dapat berisi gambar bitmap maupun vektor, tetapi biasanya file ini hanya digunakan oleh komputer Macintosh dan tidak terlalu cocok untuk cetak
  • TIFF; merupakan format file bitmap yang paling populer untuk cetak.

Jenis-Jenis Grafis Bitmap

Berikut ini terdapat beberapa jenis-jenis grafis bitmap, terdiri atas:

  1. Line-art merupakan gambar yang hanya terdiri dari dua warna, biasanya hitam dan putih. Biasanya gambar jenis ini dijadikan gambar bitmap karena komputer hanya menggunakan 1 bit (warna hitam yang membentuk gambar, warna putih sebagai latar) untuk mendefinisikan masing-masing pixel-nya.
  2. Grayscale Images yang terdiri dari bermacam warna abu-abu dalam menghasilkan warna hitam dan putih.
  3. Multitones terdiri dari dua warna atau lebih. Gambar multitones yang biasa digunakan adalah duotones, yang biasanya terdiri dari paduan warna hitam dengan warna khusus (Pantone colour). Warna yang digunakan pada gambar di atas adalah paduan dari warna hitam dengan Pantone Warm Red.
  4. Full Colour Images merupakan gambar yang memiliki warna yang tampak realistis. Informasi warna

Pengertian Grafis Vector

Selain grafis jenis bitmap, ada grafis jenis vektor yang merupakan perkembangan dari sistem grafis bitmap (digital). Grafis ini tidak tergantung pada banyaknya pixel penyusunnya dan kondisi monitor karena tampilan vektor tersusun atas garis-garis. Tampilan akan terlihat jelas meskipun dilakukan pembesaran (zooming).


Penggunaan titik-titik koordinat dan rumus-rumus tertentu dapat menciptakan bermacam-macam bentuk grafis, seperti lingkaran, segitiga, bujur sangkar dan poligon. Dengan demikian , pemakaian grafis vektor akan lebih irit dari segi volume file, tetapi dari segi pemakaian prosessor akan memakan banyak memori. Program aplikasi grafis yang berbasis vektor antara lain : CorelDraw, Macromedia Free hand, Adobe Illustrator dan Micrografx Designer.


Vektor adalah serangkaian instruksi matematis yang dijabarkan dalam bentuk, garis, dan bagian-bagain lain yang saling berhubungan dalam sebuah gambar. Ukuran file relatif kecil dan jika diubah ukurannya (seperti gambar dibawah ini) kualitasnya tetap. Contoh file vektor adalah .wmf, swf , cdr dan .ai. Dan sering dipakai dalam membuat logo, animasi, ilustrasi, kartun, clipart dsb.


Vektor Graphic adalah image yang di susun atas garis dan kurva berdasarkan fungsi matematis yang  dinamakan vektor. Sebagai contoh, sebuah gambar ban sepeda memiliki gambar linkaran berdasarkan definisi nilai matematisnya, yaitu pada radius tertentu dan dilokasi tertentu dan terisi oleh waran tertentu. kita dapat memindahkan gambar, mengubah ukurannya, ataupun mengubah warnanya tanpa harus kehilangan kualitas grafisnya.


Image yang berbasis vektor tidak tergantung pada resolusi sehingga dapat di ubah ukurannya dan di cetak pada resolusi berapapun tampa merusak kualitas detailnya. Oleh karna itu, gambar-gambar yang berbasis vektor merupakan pilihan terbaik untuk menampilkan suatu gambar dengan detail garis dan ukuran ketebalan tertentu serta adanya kemungkinan adanya perubahan ukuran, dalam hal ini misalnya suatu gambar logo


Vektor adalah gambar yang ditampilkan dengan menggunakan definisi matematis. vector adalah salah satu metode yang dapat menciptakan hasil terbaik dan digunakan oleh kebanyakan aplikasi gambar pada saat ini.


Karakteristik Gambar Vektor

Gambar vektor biasanya memiliki bobot file yang cukup kecil karena hanya berisi data mengenai bezier curves yang membentuk sebuah gambar. Format file EPS seringkali digunakan untuk menyimpan gambar vektor yang dapat memberikan penampilan gambar bitmap (bitmap preview image) dalam data bezier. Bobot file dari gambar penampilan biasanya lebih besar dari data bezier-nya sendiri.


Dimensi gambar vektor biasanya dapat diubah tanpa mengurangi kualitas gambarnya. Hal ini yang menjadikannya ideal dalam pembuatan logo perusahaan, peta atau denah, atau objek-objek lain yang seringkali membutuhkan perubahan skala atau dimensi. Perlu diperhatikan, bahwasanya tidak semua gambar vektor dapat diubah skalanya sesuka Anda.

  • Gambar hanya dapat diubah skalanya hingga 20 persen lebih besar atau lebih kecil
  • Garis-garis tipis dapat menghilang jika gambar vektor diperkecil terlalu banyak
  • Kesalahan-kesalahan kecil pada sebuah gambar dapat terlihat jelas ketika gambar diperbesar terlalu besar

Cukup mudah untuk membuat sebuah gambar vektor yang sulit untuk dibuatkan output-nya. Khususnya penggunaan tiles (object-object kecil yang diuat berulang-ulang) dan efek lens pada Corel Draw dapat membuat file yang sangat kompleks.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Desing Grafis


Ada banyak perangkat lunak (software) yang dapat digunakan untuk membuat atau memodifikasi gambar vektor. Diantaranya Adobe Illustrator, Freehand dan Corel Draw adalah aplikasi-aplikasi yang cukup popular hingga saat ini.


Format File yang digunakan untuk Data Vektor

Gambar dengan format data vektor dapat disimpan dalam berbagai macam format file, antara lain:

  1. EPS; format file yang paling populer untuk menyimpan gambar vektor walaupun sebenarnya format EPS juga dapat berisi gambar bitmap.
  2. PDF; format file yang cukup serbaguna, yang dapat berisi data apa saja termasuk halaman-halaman lengkap.
  3. PICT; format file yang dapat berisi data bitmap maupun vector. Untuk gambar dengan format PICT hanya dapat digunakan oleh komputer dengan OS Macintosh saja.

Perbedaan Grafis Vektor dan Grafis Bitmap

Gambar vektor merupakan gambar yang terbentuk bukan dari kumpulan titik melainkan terbentuk dari sejumlah garis dan kurva. Karena gambar jenis vektor ini bukan terdiri dari titik, maka apabila tampilan gambar ini diperbesar tetap tidak akan kehilangan detailnya sehingga kualitas gambarnya tetap baik. Contoh gambar ini adalah teks dan logo. Perangkat lunak yang sering digunakan untuk mengolah gambar jenis vektor ini adalah CorelDRAW, Freehand.


Monitor biasanya akan menampilkan gambar dalam bentuk piksel, maka semua gambar baik jenis vector maupun bitmap akan ditampilkan dalam bentuk piksel. Gambar ini mengandung unsur matematis seperti arah, ukuran sudut, ketebalan, warna, dan lain sebagainya.


Sedangkan gambar bitmap, tampilan bitmap sering disebut dengan gambar raster yaitu tampilan gambar yang terdiri dari titik-titik atau piksel. Masing-masing piksel ini mempunyai lokasi serta warna tersendiri yang secara keseluruhan membentuk sebuah tampilan gambar pada saat gambar diperbesar. Kehalusan tampilan gambar ini sangat tergantung kepada resolusi serta titik atau piksel yang membentuk gambar tersebut.


Apabila gambar ini diperbesar maka ini kelihatan kotak-kotak, semakin besar tampilan gambar maka semakin besar pula kotak-kotak tersebut, yang sebetulnya merupakan tampilan piksel yang diperbesar. Contoh gambar bitmap antara lain photo, gambar-gambar hasil scanner serta gambar yang dihasilkan dari software grafis seperti Adobe Photoshop, Corel PHOTO-PAINT.


Kelemahan dari gambar jenis bitmap adalah gambar akan menjadi pecah dan terlihat “kotak-kotak” (jagged) apabila gambar tersebut diperbesar atau dicetak menggunakan resolusi yang lebih kecil daripada nilai resolusi aslinya. Format bitmap ini memerlukan ruang penyimpanan data yang lebih besar dibandingkan dengan format vektor.


Grafis vektor adalah objek gambar yang dibentuk melalui kombinasi titik-titik dan garis dengan menggunakan rumusan matematika tertentu.


Perbandingan Gambar-Gambar Berbasis Vektor dan Bitmap

Berikut ini terdapat beberapa gambar-gambar berbasis vektor dan bitmap, terdiri atas:


1. Vektor

Terdiri atas:

  1. Tetap utuh pada saat diperbesar
  2. Tersusun dari kurva (path). Path terdiri dari garis (line segment) dan beberapa titik (node) atau disebut dengan anchor point.
  3. Gradasi warna harus dianalisis dulu oleh para desainer grafis.
  4. Tidak mengenal resolusi. Kualitas gambar tergantung pada point pembentuk path.
  5. Menyimpan gambar sesuai dengan software yang kita gunakan misalnya CorelDRAW dalam format berekstensi AI dan Macromedia Freehand
  6. Nyaman dipakai untuk melayout halaman (teknik publishing), membuat font, dan ilustrasi.
  7. Ukuran file yang dihasilkan kecil
  8. Kualitas grafis tidak bergantung dari banyaknya pixel

2. Bitmap

Terdiri atas:

  • Pecah saat diperbesar
  • Tersusun oleh selebaran titik-titik (piksel), beragam warna, piksel tersebar dalam pola grid.
  • Gradasi warna lebih luwes dan nyata
  • Semakin besar resolusi, semakin tinggi kualitas foto
  • Mampu menyimpan gambar antar-format, yaitu JPEG, BMP, GIF, TIFF dan PNG
  • Nyaman dipakai untuk gambar-gambar dengan efek bayangan (shading) yang halus
  • Ukuran file yang dihasilkan besar
  • kualitas grafis bergantung dari banyaknya pixel

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Pengertian Logo


Kelebihan dan Kelemahan Vektor dan Bitmap

Berikut ini terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan vektor dan bitmap, terdiri atas:


1. Vektor

Terdiri atas:


a) Kelebihan Grafis Vector 

  1. Ruang penyimpanan untuk objek gambar lebih efisien.
  2. Gambar vektor Obyek dapat berubah dalam ukuran dan bentuk tanpa menurunkan kualitas tampilannya.
  3. Dapat dicetak pada resolusi tertinggi pada printer.
  4. Menggambar dan bentuk mengedit vektor relatif mudah dan menyenangkan.

b) Kekurangan Grafis Vector 

  •  Tidak dapat menghasilkan objek gambar vektor utama ketika mengkonversi objek gambar format bitmap.

 2. Bitmap

Terdiri atas:


a) Kelebihan Grafis Bitmap

  1. Dapat menambahkan efek khusus tertentu sehingga mereka dapat membuat objek tampil seperti yang diinginkan.
  2. Dapat menghasilkan objek gambar bitmap gambar vektor objek dengan cara yang mudah dan cepat, kualitas hasil dapat ditentukan.
  3. Mampu menangkap nuansa warna alami dan bentuk.

b) Kelemahan Grafis Bitmap

  • Objek memiliki masalah ketika gambar diubah ukurannya, terutama ketika objek gambar diperbesar.
  • Efek diidapat dari objek berbasis bitmap yang akan pecah terlihat atau rincian kurang bila dicetak pada resolusi yang lebih rendah.

Aplikasi Untuk Membuat Grafis Vektor dan Bitmap

  • Program aplikasi untuk membuat vektor dan bitmap grafis banyak jenis, seperti PT Maker, Corel Photo Paint, CorelDraw, Adobe Photoshop dll. Tapi yang akan dibahas di sini program aplikasi CorelDraw dan Adobe Photoshop.
  • CorelDraw adalah salah satu program yang banyak digunakan dalam pembuatan desain grafis dan editing Bitmap yang dilengkapi dengan sistem manajemen warna penuh dan alat interaktif yang memfasilitasi penciptaan dan editing suatu objek.
  • Sementara Adobe Photoshop adalah salah satu program aplikasi unuk digunakan untuk mengedit gambar (image) menjadi gambar yang lebih menarik, dan dapat mengedit foto dan gambar yang telah discan ke dalam komputer.

Demikianlah pembahasan mengenai Grafis Bitmap dan Vektor – Pengertian, Karakteristik, Format, Jenis, Perbedaan, Kelebihan & Kekurangan semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan