Kalimat Penjelas adalah

Diposting pada

Contoh Kalimat Penjelas – Pengertian, Ciri dan Fungsinya – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Kalimat Penjelas yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian, ciri, fungsi dan contoh, nah agar lebih memahami dan dimengerti simak ulasannya dibawah ini.

Contoh-Kalimat-Penjelas

Pengertian Kalimat Penjelas

Kalimat penjelas adalah kalimat yang berfungsi sebagai pendukung atau penguat gagasan pokok yang ada pada kalimat utama. Kalimat penjelas sendiri bersifat khusus. Dengan kata lain, kalimat ini ada karena pengembangan dari suatu kalimat umum.


Di dalam suatu tulisan atau paragraf, bentuk kalimat penjelas biasanya berupa data-data, contoh, fakta, maupun opini yang mendukung kalimat utama.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Induk Kalimat dan Anak Kalimat


Oleh karena itu semakin banyak kalimat utama di dalam sebuah paragraf, maka semakin baik pula paragraf tersebut karena kebenarannya didukung atau dibuktikan dengan kalimat-kalimat penjelas tersebut.


Ciri-Ciri Kalimat Penjelas

Kalimat penjelas di dalam suatu peragraf dapat diidentifikasikan sebagai berikut ini:

  1. Kalimat penjelas bersifat khusus.
  2. Kalimat penjelas ada kaitannya dengan kalimat sebelumnya.
  3. Biasanya memiliki konjungsi atau kata-kata sambung antar kalimat.
  4. Tidak bisa berdiri sendiri dikarenakan maknanya akan kabur jika dipisah dengan kalimat lainnya.
  5. Kalimat penjelas biasanya berupa data, fakta, contoh, opini dan sebagainya.

Fungsi Kalimat Penjelas

Berikut ini terdapat beberapa fungsi kalimat penjelas, terdiri atas:

  • Untuk menjelaskan kalimat utama
  • Memaparkan informasi pendukung
  • Agar paragraf lebih padu dan berisi

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : “Kalimat Berita Positif & Negatif” Pengertian & ( Contoh – Perbedaan )


Contoh Kalimat Penjelas

Berikut ini terdapat beberapa contoh kalimat penjelas, terdiri atas:


1. Menentukan Kalimat Penjelas yang Tidak Padu

Cermati paragraf di bawah ini dengan seksama!

  1. Terjadinya kerusakan lingkungan di Indonesia, khususnya di Jawa Barat, ludang keringh disebabkan masih lemahnya penegakan aturan di bidang lingkungan.
  2. Bahkan, beberapa kasus yang benar-benar merusak lingkungan pun kadang luput dari jeratan hukum.
  3. Kepala Badan Pengendalian Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Jawa Barat, Ade Suhanda Adnawidjaja menyatakan secara ideal asus yang menyangkut lingkungan seharusnya ditangani pihak eksekutif.
  4. Namun, hal itu tidak sanggup dilakukan mengingat adanya keterbatasan kewenangan dan personel.
  5. Oleh lantaran itu, penegakan aturan dalam aneka macam bidang harus dilaksanakan secara membersihkan, transparan, dan profesional.

Kalimat penjelas yang tidak padu dalam paragraf di atas ialah ….

A. Kalimat 1
B. Kalimat 2
C. Kalimat 3
D. Kalimat 4
E. Kalimat 5


Pembahasan :

Sebuah paragraf intinya merupakan rangkaian kalimat yang saling bekerjasama dan membentuk satu kesatuan pokok pembahasan. Di dalam sebuah paragraf terdapat gagasan utama dan gagasan penjelas. Gagasan utama merupakan dasar pengembangan sebuah paragraf dan biasanya dituangkan dalam kalimat utama.


Sedangkan gagasan pendukung merupaka gagasan yang berfungsi memperjelas gagasan utama dan biasanya dituangkan ke dalam beberapa kalimat penjelas. Antara kalimat utama dan kalimat penjelas harus terdapat relevansi dan disusun sedemikian rupa semoga dihasilkan susunan yang padu sehingga paragraf mempunyai satu kesatuan pokok pembahasan dan tidak sumbang.


Kalimat tidak padu merupakan kalimat yang tidak mendukung inspirasi pokok atau melenceng dari topik pembahasan. Topik paragraf di atas ialah “Lemahnya penegakan huku di bidang lingkungan”, dengan demikian kalimat yang tidak padu ialah kalimat kelima, yaitu “Oleh lantaran itu, penegakan aturan dalam aneka macam bidang harus dilaksanakan secara membersihkan, transparan, dan profesional”.


Jika diperhatikan, kalimat lima memang menyinggung problem penegakan hukum, namun tidak secara spesifik memperjelas problem penegakan aturan di bidang lingkungan. Kalimat tersebut ludang keringh cocok jikalau topiknya ialah mengenai pengaplikasian penegakan aturan di segala bidang. Lagipula kalimat tersebut cenderung merupakan tanggapan dan sama sekali tidak menyimpulkan apa yang dibahas pada kalimat sebelumnya.

Jawaban : E

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : “Kalimat Majemuk Bertingkat” Pengertian & ( Fungsi – Macam – Contoh )


2. Kalimat Penjelas yang Sesuai dengan Topik

Bacalah topik dan urutan kalimat penjelas diberikut ini!


Topik : Keperingkatan Bangsa Amerika

Kalimat penjelas :

  • Indonesia mengirim cowok pelajar untuk mencar ilmu di Amerika demi kemajuan Indonesia di masa depan.
  • Dalam dunia bisnis Amerika menduduki aneka macam peringkat.
  • Majalah dikenal ibarat Fortune atau US News sering menampilkan peringkat perusahaan milik Amerika dan keuntungannya.
  • Salah satu ciri khas bangsa Amerika ialah kesukaannya meningkatkan peringkat prestasi dalam bidang apapun.
  • Di Indonesia, bangsa Amerika banyak melaksanakan bisnis.

Kalimat penjelas yang bekerjasama dengan topik tersebut ialah ….

A. Kalima (1), (2), dan (3)
B. Kalimat (2), (3), dan (4)
C. Kalimat (3), (4), dan (5)
D. Kalimat (4), (2), dan (5)
E. Kalimat (5), (4), dan (3)


Pembahasan : 

Kalimat penjelas merupakan kalimat yang mengandung gagasan penjelas, yaitu gagasan yang mendukung atau memperjelas gagasan utama. Gagasan utama biasanya terkandung dalam topik. Topik yang dipakai ialah keperingkatan Bangsa Amerika, sehingga yang dibicarakan ialah mengenai peringkat atau pencapaian Bangsa Amerika.


Dari kelima kalimat penjelas yang didiberikan, kalimat yang paling relevan dengan topik dan berfungsi memperjelas gagasan utamanya ialah kalimat (2), (3), dan (4). Ketiga kalimat tersebut menjelaskan bagaimana peringkat dan kecenderungan bangsa Amerika dalam meningkatkan peringkat mereka. Sedangan kalimat (1) dan (5) tidak relevan dengan topik sehingga kurang sempurna dipakai sebagai kalimat penjelas. Jika dipakai dalam paragraf, kedua kalimat tersebut tidak akan padu.

Jawaban : B

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : “Kalimat Ambigu” Pengertian & ( Bentuk – Contoh – Faktor )


3. Menentukan Kalimat Deskripsi sebagai Penjelas

Perhatikan topik dan penggunaan beberapa kalimat penjelas diberikut ini!

Topik : Pantai Kuta

Kalimat pejelas :

  1. Pantai ini terlihat terang lantaran letaknya hanya seratus meter dari jalan utama.
  2. Pantai Kuta terletak kurang ludang keringh sepuluh kilometer dari pusat kota.
  3. Di pantai Kuta ini, terdapat dua daerah yang telah dikompliti akomodasi penginapan.
  4. Pantai ini sering dikunjungi wisatawan asing.

Urutan kalimat deskripsi yang sesuai dengan topik tersebut ialah ….

A. (2), (1), (3), (4)
B. (1), (3), (2), (4)
C. (3), (2), (1), (4)
D. (2), (4), (1), (3)
E. (1), (3), (4), (2)


Pembahasan :

Karena topiknya ialah pantai Kuta, maka gagasan utamanya ialah mengenai Pantai Kuta. Gagasan tersebut sanggup saja mengenai letak, kondisi, atau suasana Pantai Kuta secara umum. Gagasan tersebut kemudian sanggup diperjelas dengan gagasan penjelas berupa kalimat-kalimat penjelas yang ludang keringh khusus atau detail terkait gagasan utamanya.


Keempat kalimat penjelas yang dituliskan di atas mempunyai relevansi dengan topik yang dipilih sehingga sudah sempurna digunaan sebagai penjelas. Hanya saja, kita harus mengurutkan kalimat-kalimat tersebut semoga dihasilkan kalimat deskripsi, yaitu kalimat yang menggambarkan sesuatu dengan sejelas-jelasnya sehingga pembaca seakan-akan mengalami sendiri insiden yang digambarkan.


Oleh lantaran itu, urutan kalimat harus diperhatikan sehingga informasi yang disampaikan menjadi ludang keringh teratur dan praktis dipahami. Jika dilihat menurut alur dan keterkaitan antara kalimat yang satu dengan kalimat lainnya, maka urutan yang paling sempurna untuk mendeskripsikan Pantai Kuta ialah (2), (1), (3), dan (4).


Penggambaran dimulai dengan menjelaskan letak, fasilitas, kemudian suasana atau kondisinya. Kalimat (1) merupakan lanjutan dari kalimat (2) yaitu memperjelas letak Pantai Kuta. Sedangkan kalimat (4) memperkuat kalimat (3), yaitu menjelaskan sebenarnya Pantai Kuta ramai dikunjungi oleh wisatawan lantaran sudah mempunyai akomodasi penginapan.

Jawaban : A

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Kalimat Imperatif adalah


4. Kalimat Penjelas yang Kurang Tepat

Bacalah teks diberikut ini dengan seksama!

  • Objek wisata Pangandaran menyediakan transportasi rebanyak macam untuk megampangkan wisatawan menikmati keindahan pantai.
  • Wisatawan domestik maupun mancanegara sanggup memakai transportasi untuk menikmati keindahan alam.
  • Di sepanjang tepi Pantai Pangandaran terlihat berjejer bahtera untuk disewakan.
  • Dengan biaya Rp 5.000,00 per orang, para wisatawan sanggup berputar di sekitar pantai dan meinkmati keindahan taman laut.
  • Para pedagang ikut meramaikan situasi pantai Pangandaran.

Kalimat penjelas yang tidak mendukung kalimat utama dalam paragraf tersebut ialah ….

A. Kalimat 1
B. Kalimat 2
C. Kalimat 3
D. Kalimat 4
E. Kalimat 5


Pembahasan :

Seperti yang telah dibahas pada soal sebelumnya, kalimat penjelas merupakan kalimat yang mengandung gagasan penjelas dan berfungsi memperjelas atau memperkuat kalimat utama, atau untuk menyebarkan topik pembicaraan. Sesuai dengan fungsinya, tentu kalimat penjelas haruslah relevan dengan topik yang dibicarakan dan menjelaskan gagasan utama yang ada pada kalimat (1).


Teks di atas berbicara mengenai akomodasi transportasi rebanyak macam yang disediakan di objek wisata Pangandaran. Jadi, konsentrasi pembahasannya ialah mengenai transportasi tersebut, contohnya apa jenis transportasinya, siapa yang sanggup menggunakannya, dan untuk apa transportasi itu disediakan. Nah, gagasan penjelas tersebut terdapat pada kalimat (2), (3), dan (4). Sedangkan kalimat (5) tidak relevan dengan gagasan utama alasannya ialah kalimat tersebut ludang keringh menjelaskan situasi Pantai Pangandaran daripada transportasinya.

Jawaban : E

Baca Juga Artikel yang Mungkin Berkaitan : Kalimat Tunggal adalah


5. Mengidentifikasi Kalimat yang Sumbang

Bacalah paragraf diberikut ini dengan seksama!

  1. Sebagai bangsa Indonesia, sudah semestinya kita mengenal tokoh-tokoh pahlawan, yaitu orang yang berjuang dan berjasa dalam membangun negara kita, Indonesia.
  2. Di dalam sinetron yang ditayangkan di televisi, tokoh yang berjiwa jagoan tidak digambarkan secara semestinya.
  3. Kita sanggup mengenal tokoh jagoan bangsa melalui diberita atau kisah guru, buku-buku sejarah Indonesia atau biografinya.
  4. Mengetahui tokoh dan perjuangannya sanggup memdiberikan keteladanan bagi kita.
  5. Di samping itu, untuk menambah rasa patriotik.

Kalimat sumbang dalam paragraf di aats terdapat pada ….

A. Kalimat 1
B. Kalimat 2
C. Kalimat 3
D. Kalimat 4
E. Kalimat 5


Pembahasan :

Kalimat sumbang merupakan kalimat yang tidak sesuai dengan rangkaian kalimat lain sehingga terlihat abstrak dan melenceng dari topik yang dibicarakan. Paragraf di atas secara keseluruhan membicarakan mengenai perilaku menghargai jagoan yang berjasa membangun negara. Tentu saja kata jagoan dimaksudkan untuk mereka yang telah berjuang dan rela berkorban demi meraih kemerdekaan.


Kalimat (1) merupakan kalimat utama yang mengandung gagasa pokok dalam paragraf tersebut. Kalimat (3), (4), dan (5) merupakan kalimat penjelas yang padu dan relevan menjelaskan gagasan utamanya. Sedangkan kalimat (2) memang membahas mengenai pahlawan, namun jagoan yang dimaksud berbeda dengan sosok jagoan yang berjuang melawan penjajah. Jadi, kalimat sumbang dalam paragraf di atas ialah kalimat 2.

Jawaban :  B

Demikianlah pembahasan mengenai Contoh Kalimat Penjelas – Pengertian, Ciri dan Fungsinya semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.  🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan