Karakteristik Benua Antartika

Diposting pada

Antartika, dari bahasa Yunani antarktikos lawan kata arktik atau anti-arktik, merupakan benua yang terdapat di bagian Selatan Bumi dengan luas kurang lebih 13.200.000 km². Menjadikan Antartika sebagai benua terluas kelima setelah Eurasia, Afrika, Amerika Utara dan Amerika Selatan. Sekalipun termasuk benua terluas, populasi Antartika menjadi yang terkecil karena secara umum dihuni oleh para peneliti dan ilmuwan yang menempati wilayah tersebut dalam jangka waktu tertentu.

Karakteristik-Benua-Antartika

Antartika merupakan zona bebas tanpa kepemilikan oleh negara manapun, walaupun masih terdapat beberapa negara yang berusaha mengajukan klaim atas wilayah tersebut.Benua ini memiliki ketinggian tanah rata-rata tertinggi, kelembaban rendah, suhu ekstrem terendah di antara semua benua di bumi, dan menjadikannya benua tertandus.


Legenda menyatakan Antartika sudah ada sejak masa kuno sejak jaman Ptolomeus (abad ke-1 M) sekalipun legenda dan mitos tentang suatu daerah yang disebut Terra Australis atau yang disebut juga ‘Tanah Selatan’ ini masih belum terbukti kebenarannya. Asal usul nama Antartika sendiri berawal dari keyakinan tentang daratan yang tidak akan ditemukan lebih jauh dari selatan Australia, dimana saat itu Australia terkenal sebagai ujung dari bagian selatan dunia.


Penemu Benua Antartika

Penggambaran pertama benua ini dibuat oleh Laksamana Piri Reis pada tahun 1513.Dugaan adanya Terra Australis ini juga menjadi dasar James Cook menjelajahi benua besar pada tahun 1773. Cook melintasi lingkaran Antartika sekitar 75 mil dari Pantai Antartika. Tetapi penemuan pertama yang diketahui umum terjadi pada tahun 1820 dan pendaratan pertama tercatat pada tahun 1821.


Terdapat 3 nama yang tercatat sebagai penemu benua Antartika pada abad ke-18 sekalipun dilakukan secara terpisah, yaitu:

  1. Kapten Fabian von Bellingshausen dari Angkatan Laut Rusia pada bulan Januari 1820 melaporkan hamparan es luas yang berjarak 32 kilometer dari Semenanjung Antartika.
  2. Kapten Edward Bansfield dari Angkatan Laut Inggris juga diduga mellihat Semenanjung Antartika pada bulan yang sama.
  3. Nathaniel Brown, pelaut Amerika melaporkan melihat daratan es dalam perjalanan perburuan laut pada bulan November 1820.

Sebelumnya terdapat juga catatan pada tahun 1532 oleh Oronteus Finaeus yang menggambarkan peta dunia dengan Antartika sebagai salah satu daratan benua dengan detail garis pantai yang hampir sama dengan Antartika di masa sekarang. Tidak ada catatan sebelumnya bahwa benua tersebut ditemukan karena sampai saat inipun Antartika masih tertutup es abadi dengan ketebalan rata-rata mencapai 1.6 km.


Pendaratan pertama di Antartika didokumentasikan oleh John Davis di Teluk Hughes, dekat Cape Charles di Antartika Barat pada Februari 1821.Sekalipun beberapa sejarawan membantah laporan tersebut.Yang diakui adalah pencatatan dan pendaratan pertama di Cape Adair pada tahun 1895.


Dua hari setelah penemuan pantai barat Kepulauan Balleny pada bulan Januari 1840, beberapa anggota awak ekspedisi Jules Dumont d’Urville mendarat di pulau tertinggi Antartika sekitar 4 kilometer dari Cape Geodesie di pantai Daratan Adelie.


Tahun 1841, penjelajah James Clark Ross melewati area yang sekarang dikenal sebagai Laut Ross dan menemukan Pulau Ross. Ross berlayar sepanjang dinding besar es yang kemudian diberi nama Lapisan Es Ross.


Tahun 1907, selama Ekspedisi Nimrod yang dipimpin Ernest Shackleton, kelompok yang dipimpin oleh Edgeworth David menjadi orang pertama yang mendaki Gunung Erebus dan mencapai Kutub Magnetic Selatan. Pada Desember 1908 sampai Februari 1909, Shackleton menjadi manusia pertama yang melintasi Lapisan Es Ross, pertama melintasi Pegunungan Transantartika ( melalui Gletser Beardmore ), pertama menginjakkan kaki di Dataran tinggi Kutub Selatan.


Manusia pertama yang mencapai Kutub Selatan adalah penjelajah Norwegia bernama Ronald Amundsen bersama penjelajah Inggris Robert Falcon Scott.Amundsen menancapkan bendera Norwegia di Antartika pada tanggal 14 Desember 1911, menggunakan rute dari Teluk Paus dan naik ke Gletseer Axel Heiberg. Namun Amundsen menghilang pada bulan Juni 1928 saat berpartisipasi dalam misi penyelamatan di Laut Barents.


Richard Evelyn Byrd memimpin beberapa pelayaran ke Antartika dengan pesawat pada tahun 1930-an sampai 1940-an. Beliau dikenal dengan menerapkan mekanik transportasi darat di Antartika dan melakukan penelitian geologi dan biologi.


Pada 31 Oktober 1956, Angkatan Laut Amerika Serikat yang dipimpin Laksamana George J. Dufek berhasil mendarat di Antartika menggunakan pesawat.


Letak dan Luas Benua Antartika

Letak-dan-Luas-Benua-Antartika

Secara astrono”mis, benua Antartika terletak pada 66.5⁰LS – 90⁰LS. Berdasarkan letak astronomis tersebut, maka kita bisa menarik kesimpulan bahwa benua Antartika secara geografis terletak di kutub selatan bumi.  Di permukaan bumi, benua Antartika dikelilingi oleh samudera-samudera besar di dunia, yaitu samudera atlantik, samudera hindia dan samudera Pasifik. Luas benua antartika mencapai 15.500.000 km². Dengan ukuran tersebut, maka benua antartika lebih luas dibandingkan benua australia. Sekitar 98% dari wilayah benua antartika tertutupi oleh es.


Karakteristik Benua Antartika

Karakterisitik Benua Antartika dapat di identifikasi sebagai berikut:

  • Hampir seluruh permukaannya tertutup es dan salju, dengan ketebalan rata-rata 2.440 m.
  • Tidak dihuni manusia karena tmperaturnya terlalu dingin.
  • Dikelilingi oleh samudera-samudera besar, yaitu Samudera Pasifik, Samudera Atlantik, dan Samudera Hindia.
  • Terdapat banyak Gunung seperti Gunung Vinson Massif (5.140 m), Gunung Kirkpatrick (4.528m), Gunung Markham (4.350 m), Gunung jackson (4.189 m) dan Gunung Weda (3.742 m).
  • Iklimnya merupakan paduan antara badai salju , udara yang sangat dingin dan tiupan angin yang kencang.
  • Suhu pada bulan Juni mencapai – 400 C sampai 00 C dan di bagian pedalaman mencapai – 700 C.

Batas Wilayah Benua Antartika

Beberapa negara mengklaim daratan Antartika dan membagi daaerah tersebut antara lain Australia, Selandia Baru, Inggris, Norwegia, Prancis, Argentina dan Cili. Tak jarang batas wilayah yang diklaim satu negara masih berbatasan atau bahkan termasuk ke dalam wilayah negara lain.


Amerika serikat tidak mengklaim satupun wilayah di Antartika tapi mendirikan pusat riset bernama McMurdo staosun yang menjadi pangkalan riset terbesar di benua itu.Dihuni oleh 1000 ilmuwwan, pilot, spesialis dan para ahlli selama musim paanas, dan kurang lebih 200 orang di musim dingin.


Sebelumnya banyak yang menganggap Solveig Gunbjorg Jacobsen menjadi manusia pertama yang dilahirkan di Antartika, tepatnya di Grytviken – Pulau Georgia Selatan pada Oktober 1913.Tetapi karena pulau itu tidak dianggap sebagai wilayah Antartika, maka Emilio Marco Palma dari Argentina adalah bayi pertama yang lahir di Antartika pada bulan Januari 1978.

Pada abad ke-20, beberapa neg


ara yang melakukan observasi dan penelitian mengklaim beberapa wilayah sebagai bagian dari negara asal.Sekalipun perjanjian Antartika tidak mengakui klaim wilayah tersebut, beberapa negara tetap menyebutkan wilayah observatorium atau stasiun penelitian mereka sebagai wilayah negara.


1. Batas willayah Antartika yang diklaim:

  1. Argentina: 25°B sampai 74°B; sebagian meliputi wilayah Cili dan Britania. Antartida Argentina diklaim pada tahun 1943 sebagai wilayah provinsi Terra Fuega, Antarctica dan kepulauan Antlantika Selatan
  2. Australia: 160°T sampai 142°T dan 136°T sampai 45°T. diklaim tahun 1933
  3. Britania Raya: 20°B sampai 80°B; meliputi wilayah Argentina dan Chili. Diklaim tahun 1908
  4. Chili: 53°B sampai 90°B; meliouti wilayah Argentina dan Britania. Diklaim tahun 1940
  5. Perancis: 142°T sampai 136°T. Tanah Adelie, diklaim tahun 1924
  6. Selandia Baru: 150°B sampai 160°B. Dependensi Ross, diklaim tahun 1923
  7. Norwegia: 45°T ssampai 20°T. Tanah Dronning Maudland termasuk Pulau Peter I, diklaim tahun 1938

Wilayah antara 90°B dan 150°B belum diklaim oleh negara manapun.


2. Batas wilayah yang pernah diklaim pada masa lalu

  • Afrika Selatan: antara 1963 sampai 1994
  • Brasilia: 28°B sampai 53°B; meliputi wilayah Argentina, Britania, Chili. Diklaim pada tahun 1986
  • Jerman: 20°T sampai 10°B; sekarang diambil alih Norwegia. Antara tahun 1939 sampai 1945 dikenal sebagai Neuschwabenland

Perjanjian internasional menyangkut Antartika ditandatangani pada tahun 1959 dan mulai berlaku pada tahun 1961 menetapkan bahwa Kutub Selatan hanya boleh dimanfaatkan sebagai zona bebas / zona netral untuk ekplorasi dan riset keilmuan. Perjanjuan itu juga melarang pembangunan fasilitas militer, percobaan nuklir dan pembuangan limbah radioaktif.


Keadaan Alam Benua Antartika

Antartika merupakan tempat yang paling dingin dan paling tandus di permukaan bumi. Hampir seluruh daerah Antartika tertutup es dengan ketebalan mecampai 3 km bahkan lebih. Karena berat, es itu sendiri secara perlahan terdorong ke pantai yang kemudian patah menjadi pecahan gunng es di lautan es selatan. Di benua ini juga terdapat pegunungan raksasa, yaitu pegunungan Transantartika yang memanjang hampir 5.000 km. Pegunugan ini membagi Benua Antartika menjadi dua wilayah utama yaitu Antartika Timur (Antartika besar) dan Antartika barat (Antartika Kecil) Antartika barat merupakan bagian dari deretan Pegunungan Andes di Amerika Selatan.


Lebih dari 99% wilayah Antartika tertutup es yang mengandung sekitar 70% dari air tawar di dunia. Es yang tebal menutupi daerah-daerah tinggi dari Antartika dengan ketinggian sekitar 2.300 m. Titik tertinggi adalah Vinson Massif (4.897 m) dan titik terendah adalah Palung Bently Subglacial (2.538 m di bawah permukaan laut) yang terletak di Antartika barat. Palung ini tertutup oleh lapisan es dengan ketebalan lebih dari 3.000 m.


Antartika memiliki kandungan sumber daya alam cukup melimpah. Bahan tambang yang terdapat di Antartika antara lain emas, perak, besi, kromium, minyak bumi, gas alam, uranium, titanium, dan batu bara. Walaupun di Antartika terdapat banyak bahan tambang, saat ini upaya penambangan belum dilakukan. Kondisi alam di Antartika tidak memungkinkan untuk melakukan penambangan.


Lembaran lapisan es di atas perairan mendukung sekitar 10% dari total luas Benua Antartika. Ross Ice Shelf (Selat Es Ross) dan Ronne Ice Shelf (Selat Es ROnne) merupakan dua lapisan es perairan yang paling luas. Tidak semua wilayah Antartika tertutup es, di antaranya sebagian besar lahan di Semenanjung Antartika, Wilkes Land, Southern Victoria Land, banyak tempat di Pulau Ross dan puncak serta lembah Pegunungan Transantartika dan Pegunungan Ellsworth yang beruap kenampakan batuan.


Iklim Benua Antartika

Antartika merupakan tempat terdingin di Bumi dengan suhu mencapai -85° dan -90° Celsius di musim dingin, dan 30° lebih tinggi di musim panas. Bagian tengahnya dingin dan kering serta hanya mengalami sedikit curah hujan. Turunnya salju juga terjadi di bagian pesisir, dengan catatan tertinggi 48 inchi dalam 48 jam. Hampir semua benua ini diselimuti es setebal rata-rata 2,5 kilometer. Tergantung pada lintangnya serta waktu malam atau siang yang konstan, membuat iklim yang biasa dialami manusia tidak terdapat di benua ini.


Sebagaian besar wilayah di benua ini mengalami suhu di bawah nol yang berlangsung hampir sepanjang waktu. Suhu rata-rata pada musim dingin berada antara -40’C dan -70’C di wilayah pedalaman sedangkan untuk wilayah pantai suhunya mencapai -20’C dan -30’C. Di wilayah ini juga sering terjadi angin topan dan hujan salju.


Penduduk Benua Antartika

Penduduk-Benua-Antartika

Kipp Benua Antartika tidak mempunyai penduduk tetap. Manusia yang berada di Antartika pada umumnya adalah para ilmuan yang datang melakukan penelitian dan para wisatawan. Populasi manusia di musim dingin mencapai 1.000 jiwa. Sementara populasi pada musim panas mencapai sekitar 4.000 jiwa.Orang yang tinggal di Antartika biasanya menggunakan zona waktu negara asalnya.


Meskipun tidak ada pemukim tetap, 29 negara yang menandatangani Traktat Antartika mempunyai stasiun riset yang umumnya selalu dipakai sepanjang tahun. Emilio Marcos Palma (lahir 7 Januari, 1978) sampai sekarang adalah orang pertama yang lahir di Antartika. Ia adalah seorang warga negara Argentina. Lalu pada tahun 1986/ 1987 di stasiun Chili lahir pula seorang anak lelaki dan perempuan.


Flora dan Fauna Benua Antartika

Flora-dan-Fauna-Benua-Antartika

Beberapa flora yang ada di Benua Antartika diantaranya adalah spesies alga  (ganggang) dan lumut.  Sementara fauna yang hidup di wilayah ini adalah serangga, albatros ,penguin, kril  (sejenis udang), cumi -cumi, anjing laut, dan ikan paus.


Wisata Benua Antartika

Wisata-Benua-Antartika

Antartika sudah mempunyai jasa layanan telepon nirkabel. Di Pangkalan Marambio milik Argentina terdapat sebuah menara selular yang memakai teknologi AMPS dan di Pulau Raja George terdapat sebuah menara GSM Entel Chili. Selain alat ini, komunikasi terbatas pada koneksi satelit. Kode telpon internasional untuk Antarktika ialah  +672. Ada dua maskapai penerbangan yang melayani penerbangan melintasi Antartika untuk menikmati suatu pemandangan dari udara yakni Qantas Airlines dan Air New Zealand. Tapi sesudah kecelakaan pesawat Air New Zealand penerbangan TE-901 yang menabrak gunung Erebus pada tanggal 28 November 1978, penerbangan menikmati pemandangan Antartika dari udara ini kemudian dihentikan.


Kondisi Lingkungan dan Potensi Alam Benua Antartika

Kerja sama internasional untuk Antarktika dimulai dengan ekspedisi ilmiah pada akhir tahun 1050-an. Pada masa itu, selama masa Perang Dingin antara Amerika dan Soviet terdapat kekhawatiran bahwa Antarktika akan dipakai untuk kepentingan militer. Sebagai hasilnya, muncullah Perjanjian Antarktika pada tahun 1961 yang menjamin bahwa benua itu dipakai untuk tujuan damai.


Pada masa sekarang, ketakutan tentang polusi sudah membawa Antarktika menjadi berita utama lagi. Alasannya yakni bahwa polusi sudah mencapai Antarktika dan sepertinya akan bertahan selamanya. Iklim Antarktika tidak akan menyebarkan polusi, melainkan akan memeliharanya. Polusi juga mengancam ekologi yang berproduktivitas tinggi di sekitar lautan bagian selatan.


Di bawah es dan salju di Antarktika sudah ditemukan timbunan emas, bijih besi, dan logam-logam lainnya yang sangat berharga. Sebagai hasilnya, beberapa negara enggan melarang penambangan dan jenis pengambilan mineral lainnya di Antarktika. Kemungkinan dari pertambangan dengan skala besar di Antarktika sudah diperingatkan oleh para pencinta lingkungan dunia. Mereka berargumen bahwa Antarktika harus dinyatakan sebagai taman dunia, bebas dari segala bentuk pengembangan ataupun pertambangan.


Misteri Benua Antartika

Berikut ini terdapat beberapa misteri benua antartika, terdiri atas:


  1. Pembuatan Peta Antartika oleh Oronteus Finaeus

Pembuatan-Peta-Antartika-oleh-Oronteus-Finaeus

Penggambaran benua Antartika oleh Oronteus Finaeus. Sebelumnya Finaeus hanya penggambar peta biasa.Yang menjadikannya terkenal adalah penggambarannya tentang peta dunia pada tahun 1532, dimana Finaeus menambahkan Antartika sebagai benua ke-6. Padahal pada masa itu belum terdapat catatan apapun mengenai penemuan dan pendaratan manusia di Antartika (Kutub Selatan). Bahkan detail gambaran Finaeus mengenai garis pantai Antartika saat itu masih sama dengan gambaran garis pantai di masa sekarang.


Oronce Fine dilahirkan di Briancon tahun 1494 dan dibesarkan di Paris.Sempat masuk penjara pada tahun 1518.Selain menjadi ahli matematika, Finaeus juga mendapat gelar medis pada tahun 1522 dari universitas Navarre di Paris. Tahun 1524 Finaeus kembali masuk penjaara karena membuat sebuah jam matahari dari bahan gading.


Pada abad ke-16 di masa banyak orang menyukai karya para ahli matematika, Finaeus akhirnya diangkat dan diperkerjakan sebagai ahli perbentengan dan pertahanan di Benteng Milan, Italia.


Peta itu dibuat tahun 1532, ditemukan di Perpustakaan Congress, Waashington DC pada tahubn 1960 oleh Charles Hapgood. Hampir sama persis dengan pemetaan Piri Reis, Antarctica ditunjukkann dengan es yang bebas mengalir seperti sungai, pola pengeringan dan batas garis pantai. Peta tersebut lebih akurat dibanding peta lain, bahkan lebih akurat dari peta yang dibuat sampai tahun 1800-an.


  1. Danau yang Tidak Pernah Membeku

Danau-yang-Tidak-Pernah-Membeku

Kutub selatan adalah daratan es abadi.Hampir seluruh permukaannya tertutup oleh es dan salu dengan ketebalan ratusan sampai ribuan meter.Suhu 50-60 derajat dibawah nol membuat segala sesuatu kehilangan bentuk kehidupannya. Di alam yang ekstrem ini terdapat satu misteri yang sampai sekarang belum terpecahkan yaitu adanya satu danau yang tidak membeku.


Ditemukan pertama kalli oleh sarjana Jepang pada tahun 1960, suhu air di satu bagian bawah lapisan es mencapai suhu 0°C dengan peningkatan suhu sesuai tingkat kedalaman air. Di kedalaman sepanjang 16 m suhu air mengalami peningkatan menjadi 7.7°C, dan terus naik sampai kedalaman 40m.di kedalaman 60 m kenaikan suhuu melonjak drastis sampai 25°C.


Dalam kurun waktu 1974-1976 dilakukan penelitian dan perekaman berkali-kali melalui satelit bumi, dan ditemukan luasan danau tersebut mencapai 480.36 ribu m². Pada tahun 1981, Uni Sovyet dan Amerika Serikat bekerja sama mengirimkan para ahli untuk meneliti keadaan danau tersebut. Peneliti menemukan gelembung udara yang tak terhitung banyaknya dengan suhu yang lebih tinggi.


Teori mengemukakan suhu tinggi tersebut terjadi karena adanya percampuran antara suhu air dan tekanan atmosfer. Suhu air di kedalaman 500 meter yang tidak langsung bersentuhan dengan udara dingin akan menyebabkan suhu permukaannya lebih tinggi. Perbedaan tersebut membuat air bergerak secara vertikal dan membentuk pusaran. Berdasarkan kekuatan pusaran air inilah, air laut dari kedalaman 500 meter yang terangkat ke atas menjadi danau yang tidak pernah membeku.


  1. Penemuan Bangunan Swastika

Penemuan-Bangunan-Swastika

Pada Januari 2014, Rusia menemukan satu peninggalan bangunan berbentuk swastika di bawah lapisan es Antartika. Penelitian yang dilakukan di danau bawah laut terbesar sedalam 3.8 kilometer tersebut menemukan bangunan dengan lebar sekitar 100 meter lebih.


Bentuk bangunan swastika itu dipercaya merupakan bangunan milik Jerman saat sebelum Perang Dunia II, dimana Antartika disebut sebagai basis militer rahasia Nazi yang dibangun sejak tahun 1930. Grand Admiral Karl Dontiz juga pernah mengungkapkan hal tersebut. Antartika akan menjadi dunia baru bagi anggota Nazi dan Fuhrer setelah masa perang selesai.


Rusia yang tertarik pada penelitian Antartika mengatakan operasi mereka berkaitan dengan operasi ‘High Jump’, dimana serangan terhadap Antartika pernah dilakukan oleh pihak Amerika dan Australia.Salah satu petinggi Amerika, Admiral Byrd yang pernah terlibat dalam penyerangan tersebut menyatakan bahwa mereka dihadang oleh pesawat-pesawat berbentuk piring terbang dengan logo swastika.


Saat itu, pesawat Jerman yang berbentuk piring terbang tidak mungkin dihadapi oleh pesawat dengan teknologi yang dimiliki semua negara.Dikatakan bahwa pesawat-pesawat Jerman tersebut adalah teknologi yang tidak berasal dari bumi dan sampai saat ini menjadi misteri bagi dunia.


Berdasarkan data catatan Angkatan Laut Jerman pada April 1945, kapal selam Jerman U530 berangkap dari Pelabuhan Kiel dan mencapai Kutub Selatan. Di sana mereka membangun stasiun dalam gua es di bawah Antartika. Semua data catatan rahasia negara dibawa ke stasiun bawah laut tersebut.


Beberapa isu yang tidak pernah dibahas tetapi menjadi rahasia publik adalah operasi Antartika tersebut merupakan salah satu upaya Jerman untuk tetap dapat berkuasa bahkan setelah PD II berakhir. Salah satu operasi terbesar adalah kapal selam U977 yang membawa kode genetik para pemimpin Jerman yang akan dibangkitkan kembali melalui proses cloning.


Adolf Hitler dikenal terobsesi dengan Swabia, suatu lokasi dengan koordinal 20°T dan 10°B, sebuah pulau bernama Queen Maud Land. Hitler pernah menyatakan bahwa Queen Maud Land suatu saat akan menjadi tempat tinggal utama bagi ras Arya dan menjadi ibukota para Nazi di masa depan.


Tetapi, berdasarkan penelitian dan data Angkatan Laut Rusia, bangunan dibawah Danau Vostok tersebut bukan dibuat oleh Nazi, tapi merupakan peninggalan peradaban yang lebih tua. Logo swastika merupakan lambang peradaban agama Hindu yang sudah ada sejah zaman prasejarah, dan dipercaya Nazi menggunakan logo swastika berdasarkan pemahaman Hitler akan kebijaksanaan yang terkandung dalam kepercayaan kuno tersebut. Peneliti Rusia juga mempercayai bangunan tersebut merupakan peninggalan berusia 7000 tahun lebih.


Berdasarkan data dari peta Finaeus ( 1531 M ) dan Piri Reis ( 1513 M ), Rusia mengadakan penelitian di benua Antartika untuk menemukan legenda tanah tersembunyi yang ada di bagian selatan bumi. Dalam peta digambarkan keberadaan Queen Maud Land sebagai pulau yang bebas es, tersembunyi dari hamparan es, berpemandangan indah dimana terdapat sungai dan gunung-gunung tinggi yang dipercaya sebagai bagian dari daratan Argatha. Legenda ini sudah dikenal oleh Rusia sejak masa lalu, karena posisinya yang berada di bagian utara bumi yang kondisi topografi dan iklimnya menyerupai bagian selatan.


Selama 20 tahun penelitian tertutup, Rusia mengatakan bahwwa penemuan tersebut merupakan salah satu tonggak sejarah pembuktian keberadaan ‘negeri’ yang hilang dari peradaban masa lalu. Bangunan swastika tersebut merupakan warisan dunia yang akan membuka lebih banyak petunjuk mengenai sejarah manusia dan peradaban di bumi.


  1. Penemuan Spesies Baru

Penemuan-Spesies-Baru

Penelitian bawah laut Antartika menemukan beberapa species baru yang belum dikenal.Species-species hewan tersebut ditemukan disekitar ventilasi hidrotermal yang panas dan gelap.


Penelitian dari tim gabungan Universitas Oxford, University of Southampton dan British Antartic Survey tersebut menemukan spesies baru kepiting yeti, bintang laut, anemon laut, teritip dan gurita.


Survey tersebut juga mengungkapkan suatu dunia yang hilang mengenai keberadaan makhluk hidup di Antartika, karena sebelumnya diketahui tidak adanya bentuk kehidupan di benua Selatan tersebut karena pengaruh suhu beku dan iklim ekstrim yang ada.


Penggunaan Remotely Operated Vehicle (ROV) menampilkan sebuah koloni kepting yeti yang mendominasi ekosistem di ventilasi hidrotermal Antartika. Di kedalaman 2400 m, ROV juga menemukan sejumlah binatang pemangsa dan species gurita pucat yang belum dikenal.


Saat ini dimana bumi mengalami pemanasan global, Antartika menghadapi kondisi dimana ketinggian air laut meningkat dan menyebabkan pencairan gletser yang membuat lapisan es menipis. Temuan ini menunjukkan potensi kehilangan lapisan es di seluruh Antartika, sama seperti kondisi 8.000 tahun lalu dimana gletser Antartika menipis secara cepat.


Diperkirakan selama dua dekade, Antartika telah kehilangan lapisan es dengan cepat.Selama tidak adanya perubahan pola hidup yang mempengaruhi pemanasan global, ada kemungkingan suatu saat di masa datang Antartika tidak lagi tertutup es dan menyebabkan kenaikan permukaan air laut.


Analisa dan penelitian menunjukkan peningkatan kadar karbon dioksida dan metana pada atmosfer sudah terjadi sejak 11.000 sampai 8.000 tahun lalu saat jaman es terakhir. Perubahan ini juga menyebabkan perkembangan kehidupan di daerah lain terjadi. Fenomena ini hampir sama dengan hulu gletser Greenland yang mengalami perubahan dan pencairan, sementara wilayah lain yang semula kering menjadi membeku, seperti turunnya salju di Arab Saudi.


Demikianlah pembahasan mengenai Karakteristik Benua Antartika – Sejarah, Penemu, Letak, Luas, Batas, Pembagian, Keadaan, Iklim, Penduduk, Flora, Fauna, Wisata dan Misteri semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,,, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂


Baca Juga Artikel Lainnya:

  1. Karakteristik Benua Australia
  2. Benua Australia
  3. “Lempeng Indo – Australia” Definisi & ( Sejarah Terbentuk – Batas Lempeng )
  4. “Ciri-Ciri Benua Amerika” Definisi & ( Bentang Alam – Iklim – Penduduk )
  5. Peta Benua Eropa
  6. Peta Benua Asia
  7. Terbentuknya Kepulauan Indonesia
Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan