Komprehensif Adalah

Diposting pada

Definisi Komprehensif

Komprehensif Adalah – Pengertian, Penggunaan, Contoh, Metode – Sebenarnya apa yang dimaksud dengan komprehensif..?? Dalam hal ini pastinya kita pertanya-tanya bukan,, nah dalam hal ini secara umum, arti komprehensif sendiri merupakan segala sesuatu yang sifatnya luas dan lengkap yang meliputi berbagai aspek atau ruang lingkup yang luas. Namun untuk lebih memahaminya simak ulasan selengkapnya dibawah ini.


Pengertian Komprehensif

Pengertian komprehensif adalah memiliki wawasan yang luas akan sesuatu dan melihatnya dari berbagai aspek sehingga dapat memahami suatu permasalahan secara menyeluruh dan menyelesaikannya dengan baik.

Adapun menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia “KBBI” pengertian komprehensif ialah:

  • Bersifat mampu menangkap “menerima” dengan baik.
  • Luas dan lengkap “tentang ruang lingkup atau isi”.
  • Mempunyai dan memperlihatkan wawasan yang luas.

Komprehensif-Adalah


Baca Juga: Kondusif : Pengertian, Contoh Dan Dalam Sosiologi, Pembelajaran


Istilah “komprehensif” sendiri diambil dari bahasa Inggris yakni “Comprehensive” yang memiliki arti lengkap, luas, menyeluruh, teliti dan meliputi banyak hal. Yang pada dasarnya istilah komprehensif digunakan untuk menyatakan kondisi dimana sesuatu dapat menjelaskan keterangan secara lengkap dan luas serta memberikan wawasan yang lebih.


Dalam Penggunaan Istilah Komprehensif

Istilah komprehensif cukup sering digunakan dalam berbagai bidang kehidupan, misalnya filsafat, akuntansi, kebidanan dan lain sebagainya. Adapun arti komprehensif di beberapa bidang ialah sebagai berikut:


  • Komprehensif Di Bidang Filsafat

Yaitu suatu cara berpikir filsafat yang mengkaji segala sesuatu dengan menyeluruh sehingga tidak terdapat lagi bagian yang tersisa ataupun berada di luarnya.


  • Komprehensif Di Bidang Kebidanan

Yaitu penanganan yang dilakukan secara berkesinambungan kepada bayi dan ibu sejak bayi tersebut dalam kandungan hingga dilahirkan.


  • Komprehensif Di Bidang Akuntansi

Yaitu suatu prinsip pembuatan laporan laba dan rugi dengan tujuan untuk mengukur tingkat keberhasilan kinerja suatu perusahaan dalam periode tertentu.


Baca Juga: Asumsi : Pengertian Dalam Ekonomi, Filsafat, Penelitian Dan Penyampaian


Contoh Komprehensif

Nah adapun sebagai contoh, coba kita perhatikan beberapa kalimat berikut ini:

  • “Rumah Sakti X memberikan pelayanan komprehensif kepada para pasiennya”. Arti komprehensif pada kalimay tersebut mengandung arti bahwa Rumah Sakti X memberikan pelayanan yang menyeluruh mulai dari upaya preventif, kuratif, serta rehabilitatif bagi pasien.
  • “Berita komprehensif yang disajikan oleh situs X akhirnya membuat masyarakat memahami masalah secara keseluruhan”. Pengertian komprehensif pada kalimat tersebut adalah laporan berita mengenai suatu fakta yang disajikan secara menyeluruh yang dikaji dari berbagai aspek sehingga dihasilkan suatu kesimpulan.
  • “Perusahaan X melaporkan laba komprehensif yang didapatkan pada tahun 2018”. Pengertian komprehensif pada kalimat tersebut adalah keuntungan perusahaan yang dipengeruhi berbagai faktor di luar operasional normal perusahaan, misalnya keuntungan dari perubahan nilai tukar mata uang.
  • “Setiap kampus pasti mengadakan ujian komprehensif bagi seluruh mahasiswa semester akhir”. Pengertian komprehensif pada kalimat ini adalah ujian yang meliputi semua aspek pada bidang ilmu tertentu, dengan ujian ini dapat dilihat apakah seorang mahasiswa layak untuk lulus atau tidak.

  • Contoh Pola Pikir Komprehensif

Pola pikir yang juga perlu dimiliki oleh manusia adalah pola pikir komprehensif. Pengertian komprehensif sendiri, berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah luas meliputi banyak hal. Pola pikir komprehensif adalah pola pikir yang terbuka, tidak eksklusif (tertutup). Di dalamnya ada sikap menghargai pemikiran orang lain dan mampu menampung kepelbagaian.


Pola pikir proaktif, kreatif, dan positif juga menjadi bagian dan pola pikir komprehensif sebagai suatu pola pikir yang utuh dan terbuka. Apabila dilihat hubungan antara 4 pola pikir tersebut diketahui bahwa pola pikir komprehensif terbentuk atas pola pikir proaktif, kreatif, dan positif.


Ketiga pola pikir itu pun berkaitan erat. Pola pikir positif dan kreatif . Mampu  menciptakan pola pikir proaktif. Sedangkan pola pikir kreatif mampu menimbulkan pola pikir positif. Demikian pula sebaliknya, pola pikir positif akan dapat menumbuhkan pola pikir kreatif, karena biasanya orang yang “positive thinking” akan mempunyai kehidupan yang menyenangkan. Keadaan ini dapat merangsang kreativitas seseorang.


Manfaat Pola Pikir Komprehensif

Keempat pola pikir tersebut sangat bermanfaat bagi kehidupan seseorang apabila dikembangkan. Misalnya, pola pikir proaktif akan sangat berguna di bidang kepemimpinan. Bagi kalian yang suka terlibat dalam sebuah organisasi sangat perlu memiliki sikap proaktif untuk menjalankan visi dan misi organisasi supaya dapat berjalan lancar. Tanpa mau menjadi proaktif, seorang pemimpm tidak akan dapat menjalankan kepemimpmnan secara efektif dan efisien.


Sedangkan untuk pola pikir kreatif sangat bermanfaat di bidang seni. Mereka yang suka mencoret-coret tembok di sembarang tempat perlu mengembangkan diri secara benar dan tepat. Misalnya, dengan masuk ke dalam sanggar seni. Bagi orang-orang yang menyadari kebutuhan akan keberadaan orang lain, mereka perlu membangun sikap positif dan komprehensif. Tanpa sikap tersebut manusia tidak akan mampu menjalin relasi dengan sesamanya secara baik. Terlebih bagi mereka yang mempunyai perbedaan latar belakang sosial, agama, suku bangsa dan perbedaanperbedaan yang lain. Tentang menjalirt relasi dengan orang lain akan dibahas dalam materi pelajaran selanjutnya.


Pemahaman Komprehensif

Pemahaman Komprehensif/menyeluruh dapat difahami bahwa setiap masalah kesehatan yang ada perlu didekati permasalahannya melalui pemikiran :

  1. Setiap kejadian kontak antara pasien dan tim kesehatan, maka seluruh masalah kesehatan seharusnya dapat diketahui, disimpulkan, ditangani secara proporsional. Tidak hanya sebatas masalah kesehatan yang dikeluhkan/ ditampilkan saat itu oleh pasien, namun juga dilakukan eksplorasi terhadap berbagai masalah kesehatan dan keluhan kesehatan yang kurang “diprioritaskan “oleh pasien.  Hal tersebut dapat digali oleh tim kesehatan secara  “hipotetis” atau wawancara tuntas ( exhousted).
  2. Setiap kejadian kontak antara pasien dan tim kesehatan, maka masalah kesehatan/keluhan kesehatan perlu di dekati melalui, sisi upaya  : Pencegahan (promotif/preventiv), Pengobatan (kuratif), Rehabilitatif.

Baca Juga: Konvensi : Pengertian Menurut Para Ahli, Ciri, Jenis Dan Contoh


Program Bimbingan dan Konseling Komprehensif

Herr (2001) menggambarkan bagaimana profesi konseling sekolah muda berkembang dalam menanggapi inisiatif menonjol kebijakan nasional, tren ekonomi, menekan kebutuhan sosial, dan gerakan reformasi sekolah. Namun, sebagian besar pendukung berlaku untuk reformasi sekolah nasional, oleh dan besar, membayar sedikit perhatian untuk kebutuhan dan minat siswa pribadi atau emosional.


Sebaliknya, para pendukung reformasi bicara tentang meningkatkan standar akademik, memperpanjang hari sekolah, menerapkan kurikulum negara-mandat, memegang sekolah lebih bertanggung jawab untuk prestasi siswa berdasarkan tes standar, dan memberikan sekolah “rapor.”


Program bimbingan sekolah dan konseling hampir tidak pernah disebutkan dalam laporan yang diterbitkan terkemuka yang menggambarkan kondisi sekolah bangsa dan perlunya reformasi. Biasanya, program bimbingan dikecualikan ketika implikasi untuk keunggulan pendidikan dijelaskan. Program bimbingan tampak iklan-dendum guru dan upaya administratif, tapi tidak penting khusus dalam hal kurikulum dan layanan sekolah secara keseluruhan. Konselor adalah pembantu yang tidak diketahui.


Setiap sekolah memiliki program bimbingan. Beberapa lebih terorganisir dan lebih komprehensif dari yang lain. Untuk memulai, kantor administrasi sekolah adalah sumber resmi dari otoritas dan bertanggung jawab untuk pengelolaan dan pengawasan operasi umum sekolah. Administrator bangunan, seperti kepala sekolah dan asisten mereka, biasanya berfokus pada disiplin sekolah, hubungan masyarakat, dan memastikan kebijakan dan prosedur sekolah dewan sekolah yang diikuti.


Layanan dukungan terdiri dari berbagai pembantu, termasuk petugas kehadiran, perawat, psikolog sekolah, spesialis media, dan konselor sekolah. Tergantung pada ukuran sekolah, mungkin ada spesialis kurikulum yang membantu mengembangkan, mengkoordinasikan, dan mengawasi pengiriman kursus dan konten masing-masing.


Baca Juga: 11 Pengertian, Unsur Dan Tujuan Penelitian Menurut Para Ahli Lengkap


Konselor sekolah harus memberikan kepemimpinan yang diperlukan untuk mengembangkan program bimbingan komprehensif. Melalui kerjasama dan konsultasi dengan profesional lain di sekolah, konselor mempengaruhi iklim pembelajaran. Mereka adalah pendukung bagi siswa dan berusaha untuk meningkatkan prestasi siswa melalui layanan bimbingan dan konseling.


Program bimbingan dan konseling komprehensif telah berusaha untuk mengubah dan menghidupkan kembali peran, tugas, dan fungsi yang dilakukan oleh konselor sekolah. Kebutuhan penting untuk mengubah konseling sekolah dari marjinal, layanan perifer untuk program pusat untuk misi masing-masing sekolah telah dengan baik diakui (Brown & Trusty, 2005; Gysbers, 2001; Gysbers & Henderson, 2000; Dollarhide& Saginak 2008; Schmidt, 2008)


Pada tahun 2001, The American School Counselor Association (ASCA) mensponsori pertemuan puncak nasional pemimpin profesional untuk meninjau dan membahas elemen yang paling penting dari model untuk program konseling sekolah. Pertimbangan khusus diberikan kepada Standar Nasional ASCA yang dikembangkan pada tahun 1997. Setelah tinjauan luas dan sintesis model negara, kabupaten, dan situs, ASCA diuraikan model nasional yang memberikan kerangka sekitar yang program bimbingan sekolah dan konseling dapat dikembangkan. Pendekatan perkembangan itu diwujudkan dalam model dengan penekanan pada penyediaan layanan bimbingan bagi semua siswa di sekolah, daripada beberapa yang dipilih.


Model seperti itu dapat berfungsi sebagai template untuk pengembangan program konseling sekolah. Konselor dapat beradaptasi kerangka kerja untuk program mereka saat ini dan intervensi. Pertimbangan khusus dapat diberikan kepada sejarah sekolah, demografi make up dan kebutuhan masyarakat, keahlian fakultas, dan sumber daya kabupaten.


Model ini fleksibel karena tampaknya tidak mungkin untuk mengembangkan satu program ideal yang bisa digunakan di seluruh bangsa di setiap sekolah. Ada terlalu banyak varians antara negara-negara, masyarakat, dan sekolah, serta kebutuhan siswa dan kepentingan di tingkat usia dan kelas. Namun, model ASCA mengidentifikasi domain fundamental, standar, kompetensi siswa, dan orang-orang bertanggung jawab untuk menyampaikan program, serta peran dan fungsi seorang konselor profesional.


Semua program bimbingan komprehensif memiliki filosofi yang ditulis, dasar pemikiran, dan kurikulum konseling. Bersertifikat konselor sekolah profesional memberikan kepemimpinan untuk mengatur program konseling sekolah perkembangan yang komprehensif, yang menawarkan berbagai kegiatan dan layanan. Jantung kerja konselor sekolah dibangun di sekitar konseling individu dan kelompok kecil, bimbingan kelompok besar, pelatihan pembantu sebaya dan proyek, konsultasi, dan koordinasi program. Ini juga mungkin dipandang sebagai intervensi konselor dan mereka dapat menampilkan pendekatan tim di mana semua personil sekolah yang terlibat (Baker, 2000; Borders & Drury, 1992; Paisley & Borders, 1995; Paisley & McMahon, 2001).


Teori perkembangan dan prinsip-prinsip yang jelas dalam semua komponen dari program konseling sekolah yang komprehensif. Program ini proaktif dan preventif di alam. Tujuannya adalah untuk mempromosikan pengembangan pribadi dan akademik dengan membantu siswa dalam memperoleh pengetahuan, keterampilan, perilaku, dan sikap yang diperlukan untuk pemecahan masalah dan pengambilan keputusan dalam rangka untuk menguasai tugas-tugas perkembangan dan menjadi sukses (Outerbridge, 1999).


Herr dan Cramer (1996) adalah di antara yang pertama untuk mengusulkan pendekatan sistem yang terkait hasil yang diinginkan untuk elemen tertentu dalam program bimbingan dan konseling komprehensif. Diasumsikan kemampuan program untuk mempromosikan pertumbuhan mahasiswa dimaksimalkan ketika fit bersyarat antara peserta didik dan kurikulum ditingkatkan. konselor sekolah didakwa dengan menghubungkan sumber daya khusus untuk berbagai jenis peserta didik, kondisi sekolah yang berbeda, dan mempromosikan berbagai jenis pengembangan siswa.


Norman C. Gysbers dan rekan-rekannya telah mengembangkan dan menyempurnakan model program pembinaan yang komprehensif untuk tiga dekade terakhir. Ini fitur rencana organisasi yang telah diadopsi oleh banyak sekolah di seluruh bangsa. Dasar dari model ini bersarang di pengembangan diri dari rentang hidup seseorang dengan penekanan pada pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diperlukan untuk pengembangan karir. Dengan demikian, model ini menekankan tiga domain dari pertumbuhan dan perkembangan manusia:


Baca Juga:Pengertian, Tujuan Dan Unsur Dalam Membuat Resensi Buku


  1. Pemahaman diri dan keterampilan interpersonal. Membantu siswa untuk mengembangkan kesadaran dan penerimaan diri mereka sendiri dan orang lain dan untuk mengembangkan standar pribadi dan rasa tujuan dalam hidup.
  2. Peran kehidupan, pengaturan, dan acara. Menekankan pengetahuan dan pemahaman tentang keterkaitan berbagai peran kehidupan.
  3. Perencanaan karir hidup. Menilai nilai-nilai pribadi yang berkaitan dengan rencana karir kehidupan calon dan keputusan.

Model ini lebih lanjut terdiri dari empat komponen program interaktif yang menggambarkan kegiatan utama dan tanggung jawab personel yang terlibat dalam program bimbingan. Yaitu:

  1. Kurikulum bimbingan, atau ruang kelas terstruktur kegiatan, diselenggarakan di sekitar domain kompetensi siswa;
  2. Perencanaan individu, termasuk kegiatan untuk membantu siswa dalam memantau dan memahami pertumbuhan dan perkembangan mereka;
  3. Layanan responsif, dengan informasi seperti mencari, konseling krisis, dan konsultasi dengan guru dan orang tua.
  4. Dukungan sistem, dengan kegiatan diarahkan manajemen program dan operasi. (Gysbers & Henderson, 2000).

Baca Juga: “Diakronik” Pengertian & ( Ciri – Contoh – Kesimpulan )


Salah satu tema sentral yang menghubungkan karya sebelumnya sampai sekarang telah menjadi komitmen jangka panjang untuk menentukan pekerjaan penting dari konselor sekolah di sekitar kegiatan yang dapat ditampilkan untuk membawa hasil siswa yang diinginkan. Program bimbingan dan konseling komprehensif telah dikonseptualisasikan sebagai sistem berbasis hasil yang membangun peran konselor penting di sekitar hasil penting yang harus dicapai oleh semua siswa (ASCA, 1999b; Gysbers & Henderson, 2000; Herr, 2001; Johnson & Johnson, 1982).


Johnson dan Johnson (1982), beberapa tahun lalu, membuat kasus yang kuat untuk melihat bimbingan sekolah dan konseling sebagai program berbasis hasil. Mereka percaya jika hasil penting diinginkan dapat didefinisikan, maka proses untuk mencapai tujuan-tujuan ini dapat diidentifikasi. Selanjutnya, peran konselor dan elemen program harus berevolusi dan beradaptasi untuk memaksimalkan hasil akhirnya. Demikian juga, VanZandt & Hayslip (2001) menganjurkan konselor bergerak ke arah program daripada model yang layanan dan untuk fokus pada tiga jenis hasil: hasil program, siswa, dan konselor.

 


Mendefinisikan pekerjaan penting dari konselor sekolah membutuhkan praktisi dan pendidik konselor untuk terus bertanya dan re-konsep jawaban atas beberapa pertanyaan mendasar. Perkembangan berkelanjutan profesi tergantung pada kemampuan untuk meningkatkan jawaban pertanyaan-pertanyaan seperti (Ellis, 1991):

  • Bagaimana konselor peran, tugas, fungsi, dan intervensi diubah menjadi manfaat yang lebih besar dan dampaknya bagi semua siswa?
  • Bagaimana konselor waktu pada tugas didistribusikan untuk memaksimalkan manfaat bagi semua siswa?
  • Bagaimana program disesuaikan untuk lebih memenuhi kebutuhan masing-masing sekolah?
  • Bagaimana program ini dapat menjadi pusat misi utama dari masing-masing sekolah?
  • Bagaimana bisa lebih baik kemitraan antara personil sekolah, orang tua, dan bisnis dan tokoh masyarakat dibentuk?
  • Bagaimana konselor advokat yang lebih baik untuk program mereka dengan lokal, negara bagian, dan pembuat kebijakan nasional?

Baca Juga: “Berpikir Kritis” Pengertian & ( Ciri – Manfaat – Kesimpulan )


Demikianlah pembahasan mengenai Komprehensif Adalah – Pengertian, Penggunaan, Contoh, Metode semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan