Manajemen Pengetahuan

Diposting pada

Pengertian Manajemen pengetahuan

Manajemen Pengetahuan -Pengertian, Manfaat, Model, Faktor, Contoh – Manajemen pengetahuan (Knowledge Management) adalah satu set alat, teknik, dan strategi untuk mempertahankan, menganalisis, mengorganisasi, meningkatkan, dan berbagi pemahaman dan pengalaman. Pemahaman dan pengalaman semacam itu terbangun pengetahuan, baik diwujudkan dalam individu atau yang melekat dalam proses dan aplikasi nyata dari sebuah organisasi. Fokus dari MP adalah untuk menemukan cara-cara baru untuk menyalurkan data mentah ke dalam bentuk informasi yang berguna, sampai menjadi pengetahuan.


Manajemen-Pengetahuan

Cut Zurnali 2008 mengungkapkan istilah manajemen pengetahuan pertama kali digunakan oleh Wiig pada tahun 1986, saat menulis buku pertamanya pada topik Knowledge Management Foundations, yang diterbitkan pada tahun 1993. Baru-baru ini, konsep manajemen pengetahuan mendapat perhatian luas. Ini berarti proses dalam mengubah informasi dan aset intelektual dalam nilai bertahan.


Manajemen Pengetahuan adalah suatu keanehan organisasi-organisasi tertentu, ketika perhatian dasarnya adalah eksploitasi dan pengembangan aset pengetahuan organisasi dengan tujuan organisasi lebih lanjut. Manajemen pengetahuan bukanlah sesuatu yang lebih baik (hal yang lebih baik, tetapi untuk mengetahui bagaimana melakukan hal-hal yang lebih baik hal-hal yang lebih baik.


Kegiatan pengelolaan pengetahuan (MP) biasanya dikaitkan dengan tujuan organisasi seperti untuk mencapai hasil tertentu seperti pengetahuan bersama, peningkatan kinerja, keunggulan kompetitif, atau tingkat yang lebih tinggi inovasi.


Baca Juga : Kondusif : Pengertian, Contoh Dan Dalam Sosiologi, Pembelajaran


Secara umum, motivasi organisasi untuk menerapkan Manajemen Pengetahuan antara lain :

Menciptakan pengetahuan yang berkaitan dengan pengembangan produk dan layanan yang tersedia dalam bentuk eksplisit.

Mencapai siklus pengembangan produk baru lebih cepat.

Memfasilitasi dan mengelola inovasi dan pembelajaran organisasi.

Nakal-memanfaatkan keahlian orang di seluruh organisasi.

Meningkatkan konektivitas jaringan antara swasta internal dan eksternal.

Mengelola lingkungan bisnis dan memungkinkan karyawan untuk mendapatkan informasi yang relevan dan ide-ide yang berkaitan dengan pekerjaan mereka.

Mengelola modal intelektual dan aset intelektual di tempat kerja.


Pengetahuan bukan hanya informasi. Pengetahuan tidak bersarang dalam wadah di mana ia menyimpan informasi seperti database, tetapi pengguna dalam informasi yang relevan. Ada beberapa hal yang membedakan antara pengetahuan, informasi, dan data. Memahami perbedaan antara mereka sangat penting dalam memahami MP.


Transfer pengetahuan salah satu aspek dari manajemen pengetahuan dalam berbagai bentuk, telah lama dilakukan. Contohnya adalah melalui diskusi senilai pekerjaan, magang, perpustakaan perusahaan, program pelatihan profesional, dan mentoring. Namun demikian, sejak akhir abad ke-20, teknologi tambahan telah diterapkan untuk melakukan tugas ini, seperti basis pengetahuan, sistem pakar, dan repositori pengetahuan.


Pengertian Manajemen Pengetahuan Menurut Ahli

  • Singh Henczel pada tahun 2007, Cut Zurnal

Berpendapat bahwa untuk menentukan pengetahuan yang benar-benar sulit karena menggabungkan banyak berwujud seperti pengalaman pengalaman, intuisi intuisi, penilaian penghakiman, keterampilan keahlian, pelajaran dan pelajaran, yang berpotensi meningkatkan berbagai tindakan.


Pengetahuan adalah keadaan kognitif pikiran dicapai dengan menggabungkan pemahaman dan kognisi pemahaman dan kognisi. Hal ini sering ditampilkan sebagai persiapan dan dokumentasi pengetahuan seperti hak paten, database, manual, laporan, prosedur, dan kertas putih.


Baca Juga : Asumsi : Pengertian Dalam Ekonomi, Filsafat, Penelitian Dan Penyampaian


  • Menurut Dimttia dan Oder pada tahun 2001

Manajemen pengetahuan adalah tentang penggalian dan mengorganisir pengetahuan untuk mengembangkan organisasi yang menguntungkan dan lebih efisien. Secara rinci Dimttia dan Oder menjelaskan bahwa manajemen pengetahuan adalah proses menangkap keterampilan organisasi kolektif, tidak peduli di mana pengetahuan yang baik dalam database, di koran, atau di kepala orang, dan kemudian mendistribusikan pengetahuan bahwa di mana pun yang mungkin mengarah pada pencapaian terbesar.


  • Menurut Wiig, 1999

Membangun manajemen pengetahuan adalah sistematis, eksplisit dan disengaja, pembaharuan, dan penerapan pengetahuan untuk memaksimalkan efektivitas berkaitan dengan pengetahuan organisasi dan aset pengetahuan organisasi mengembalikan kembali.


  • Menurut Townley 2001

Manajemen pengetahuan adalah serangkaian proses menciptakan dan berbagi pengetahuan di seluruh organisasi untuk mengoptimalkan pencapaian misi dan tujuan organisasi. Dengan demikian, manajemen pengetahuan adalah tentang meningkatkan penggunaan pengetahuan organisasi melalui praktek manajemen informasi dan pembelajaran organisasi untuk mencapai keunggulan kompetetitif dalam pengambilan keputusan.


Jenis-Jenis Knowledge

Menurut Polanyi yang dikutip oleh Dalkir (2011, p9) ada dua jenis knowledge yaitu:

  • Tacit knowledge

Suatu bentuk pengetahuan yang sulit untuk diartikan dalam bentuk kata, teks maupun gambar.

  • Explicit Knowledge

Konten representasi yang telah ditangkap dalam beberapa sumber.

Perbedaan antara Tacit Knowledge dan Explicit Knowledge


Baca Juga : Konvensi : Pengertian Menurut Para Ahli, Ciri, Jenis Dan Contoh


Menurut Tobing (2007, p9), ada dua jenis knowledge antara lain:

  • Explicit Knowledge

Segala bentuk knowledge yang sudah direkam dan didokumentasikan sehingga lebih mudah untuk di distribusikan dan di kelola. Contoh: e-mail, surat, laporan, artikel, manual,buku, dokumen.


  • Tacit Knowledge

Knowledge yang terletak di dalam pikiran (otak) atau melekat di dalam diri seseorang yang diperolehnya melalui pengalaman dan pekerjaannya. Contoh: Gagasan, persepsi, cara berpikir, wawasan, keahlian atau kemahiran.

Menurut Chaffey (2007, p486), Ada dua jenis pengetahuan dengan cara pendekatan berbeda yang dapat digunakan untuk menyebarluaskan setiap jenis pengetahuan dalam sebuah organisasi, yaitu:


  • Explicit knowledge

Merupakan rincian proses dan prosedur yang dapat segera diungkapkan dan dicatat dalam suatu system informasi.

  • Tacit knowledge

Suatu pengetahuan yang tidak berwujud dan tidak dicatat karena merupakan bagian dari pikiran manusia.


Sistem Manajemen Pengetahuan Model Konseptual

Dalam rangka mendorong informasi proses individu untuk menciptakan pengetahuan, maka proses belajar pun harus memiliki makna. Sebuah perspektif yang jelas pengetahuan untuk dikembangkan adalah kebutuhan untuk merangsang komitmen untuk penciptaan dan pengoperasian pengetahuan tersebut. Berbagi pandangan kerja sebagai “peta mental” yang memandu individu dalam tiga bidang yang berhubungan, yaitu:


The world in which they live “dunia tempat mereka hidup”.

The world in which they must live “dunia tempat mereka harus hidup”.

Knowledge that needs to be developed in order to follow the pathway between these two worlds “pengetahuan yang perlu untuk dikembangkan agar untuk mengikuti lorong antara kedua dunia tempat mereka hidup dan dunia tempat mereka harus hidup”.


Baca Juga : Standar Nasional Pendidikan


Kategori Manajemen Pengetahuan

  • Tacit Knowledge

Pada dasarnya tacit knowledge bersifat personal, dikembangkan melalui pengalaman yang sulit untuk diformulasikan dan dikomunikasikan (Carrillo et al.,2004). Tacit knowledge tidak dinyatakan dalam bentuk tulisan, melainkan sesuatu yang terdapat dalam benak orang-orang yang bekerja di dalam suatu organisasi.


  • Menurut Polanyi (1966) tacit knowledge secara umum dijabarkan sebagai:
  1. Pemahaman dan aplikasi pikiran bawah sadar.
  2. Susah untuk diucapkan.
  3. Berkembang dari kejadian langsung dan pengalaman.
  4. Berbagi pengetahuan melalui percakapan (story-telling).

Berdasarkan pengertiannya, maka tacit knowledge dikategorikan sebagai personal knowledge atau dengan kata lain pengetahuan yang diperoleh dari individu (perorangan).


  • Explicit Knowledge

Explicit knowledge bersifat formal dan sistematis yang mudah untuk dikomunikasikan dan dibagi (Carrillo et al., 2004). Menurut pernyataan Polanyi (1966) pada saat tacit knowledge dapat dikontrol dalam benak seseorang, explicit knowledge justru harus bergantung pada pemahaman dan aplikasi secara tacit, maka dari itu semua pengetahuan berakar dari tacit knowledge.


  • Secara umum explicit knowledge dapat dijabarkan sebagai :
  1. Dapat diucapkan secara tepat dan resmi
  2. Mudah disusun, didokumentasikan, dipindahkan, dibagi, dan dikomunikasikan

Penerapan explicit knowledge ini lebih mudah karena pengetahuan yang diperoleh dalam bentuk tulisan atau pernyataan yang didokumentasikan, sehingga setiap karyawan dapat mempelajarinya secara independent.


Elemen Pokok Knowledge

  • People

Yang berarti Knowledge Management berasal dari orang. People merupakan bentuk dasar untuk membentuk knowledge baru. Tanpa ada orang tidak akan ada knowledge.

  • Technology

Merupakan infrastruktur teknologi yang standar, konsisten, dan dapat diandalkan dalam mendukung alat-alat perusahaan.

  • Processes

Yang terdiri dari menangkap, menyaring, mengesyahkan, mentransformasikan, dan menyebarkan knowledge ke seluruh perusahaan dilengkapi dengan menjalankan prosedur dan proses tertentu.


Baca Juga : Cara Menghitung Persen : Pengertian Dan ( Rumus – Contoh )


Tipe Proyek Manajemen Pengetahuan

Studi yang dilakukan oleh Davenport (Davenport & De Panjang 1999) mengidentifikasi empat jenis utama dari proyek manajemen pengetahuan yang berkaitan dengan poin hit-nya:


  • Menciptakan simpanan pengetahuan

Penekanannya adalah pada menangkap pengetahuan dan memperlakukan pengetahuan sebagai entitas yang terpisah dari orang-orang yang membuat dan menggunakannya. Jadi yang dilakukan adalah membuat dokumen yang berisi pengetahuan yang telah direkam dan disimpan di sebuah toko di mana ia bisa dengan mudah diakses.


  • Meningkatkan akses terhadap pengetahuan dan transfer atasnya

Menekankan pada aktivitas menyediakan akses ke pengetahuan atau untuk memfasilitasi transfer pengetahuan antara individu. Dalam hal ini, kesulitan biasanya terletak pada bagaimana menemukan orang-orang dengan pengetahuan yang dibutuhkan untuk secara efektif dan kemudian mentransfernya ke orang lain.


Hal ini juga akan tergantung pada peningkatan kemampuan teknologi organisasi yang bersangkutan. Kegiatan proyek ini biasanya didasarkan komunal, seperti bentuk: komunitas online atau komunitas tatap muka, workshop, seminar, sistem desktop video conferencing, scan dokumen dan perangkat bersama lainnya.


  • Menyuburkan lingkungan pengetahuan

Kegiatan yang berkaitan proyek membangun lingkungan berkontribusi pada penciptaan, diseminasi, dan menggunakan pengetahuan yang lebih efektif. Kegiatan dimasukkan di sini, seperti pembentukan kesadaran dan sosialisasi terkait perhatian pentingnya berbagi pengetahuan. Hal ini juga termasuk adalah bagaimana mengubah perilaku dan memberikan insentif untuk berbagi pengetahuan.


  • Mengelola pengetahuan sebagai suatu aset

Fokus di sini adalah memperlakukan pengetahuan serta aset lainnya dalam neraca. Namun sifat pengetahuan yang tidak konkret berwujud memang membuatnya sangat sulit untuk diubah dan diperkirakan dalam konteks keuangan.


Tujuan Penerapan Knowledge Manajemen

  • Pelaksanaan manajemen pengetahuan atau manajemen pengetahuan akan memberikan pengaruh positif terhadap proses bisnis perusahaan baik secara langsung maupun tidak langsung, beberapa manfaat dari manajemen pengetahuan atau manajemen pengetahuan untuk perusahaan seperti:
  • Menghemat waktu dan biaya. Dengan sumber pengetahuan yang terstruktur dengan baik, maka perusahaan akan mudah untuk menggunakan pengetahuan itu untuk konteks lain, sehingga perusahaan akan dapat menghemat waktu dan biaya.
  • Peningkatan aset pengetahuan. Sumber pengetahuan akan memberikan kemudahan kepada setiap karyawan untuk menggunakannya, sehingga proses pemanfaatan pengetahuan di lingkungan perusahaan akan meningkat, yang pada akhirnya kreativitas dan inovasi proses akan terdorong lebih luas dan setiap karyawan dapat meningkatkan kompetensinya.
  • Kemampuan beradaptasi. Perusahaan akan dapat dengan mudah beradaptasi dengan lingkungan bisnis yang berubah terjadi.
  • Peningkatan produktfitas. Ada pengetahuan dapat digunakan kembali untuk proses atau produk yang akan dikembangkan, sehingga produktivitas perusahaan akan meningkat.

Keuntungan Dalam Manajemen Pengetahuan Terapkanya

  • Memiliki nilai sebagai alat untuk manajemen atau saluran komunikasi dengan staf dan administrator.

Melalui Standard Operation Procedure, seluruh staf dan karyawan akan mengetahui dengan jelas, mencoba memahami tujuan dan sasaran, serta kebijakan perusahaan dan prosedur. Dengan demikian setiap orang dalam organisasi akan menerima pesan yang jelas dari Standard Operation Procedure.


  • Standard Operation Procedure

Juga dapat digunakan sebagai alat atau referensi untuk melakukan pelatihan bagi staf dan karyawan, serta untuk karyawan baru.


Baca Juga : Komprehensif : Pengertian Dan ( Penggunaan – Contoh )


  • Standard Operation Procedure dapat mengurangi waktu yang terbuang

Sehingga diharapkan dapat meningkatkan produktivitas tenaga kerja baik untuk manajemen maupun bagi staf dan karyawan. Jika tidak ada pekerjaan manual, sehingga jika ada kesulitan sesuatu dalam menyelesaikan pekerjaan harus dicari cara pertama untuk memecahkan, atau didiskusikan terlebih dahulu dengan rekan-rekan dan atasan, dan ini berarti buang-buang waktu. Lain halnya bila cara solusi yang tersedia secara tertulis, maka akan pelaksanaan lebih cepat dan lebih banyak waktu disimpan, dan dapat digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan yang lain.


  • Dengan bantuan pengawasan yang dilakukan dalam proses kerja

Standard Operation Procedure dapat dilaksanakan lebih konsisten, dan memastikan penciptaan produk standar, bahkan jika dilakukan oleh orang-orang yang berbeda dan tidak pada pelaksanaan waktu yang sama.


Proses Knowledge Management (Manajemen Pengetahuan) Dalam Organisasi

Pengembangan knowledge managemen pada kondisi sekarang ini, organisasi biasanya menggunakan media-media sebagai sarana komunikasi antar sumber daya manusia yang ada di organisasi dan pihak-pihak yang berkepentingan.

  1. Rapat secara berkala
  2. Diskusi secara berkala
  3. Pertemuan bulanan
  4. Intranet
  5. Surat edaran/ surat keputusan
  6. Papan pengumuman
  7. Intranet/ media massa.

Untuk mendukung proses aktivitas dan pengembangan sumber daya manusia di suatu organisasi yang merupakan perwujudan dari model socialzation, externalization, combination, internalization (SECI) , menurut Nonaka dan Takeuchi (2004, dalam Setiyoso, et.al, 2009) digunakan perangkat teknologi informasi yang ada di organisasi melalui empat cara konversi yaitu sosialisasi, eksternalisasi, internalisasi, & kombinasi.


Menurut Setiarso (2009, p35) untuk mendukung proses aktivitas dan pengembangan SDM disuatu perusahaan merupakan perwujudan dari model SECI (Socialization, Externalization, Combination, Internalization) milik Nonaka, digunakan perangkat teknologi yang ada di perusahaan. Berikut adalah penjelasan dari SECI:


  • Sosialisasi

Proses sosialisasi antar SDM di perusahaan salah satunya dilakukan melalui pertemuan tatap muka (rapat, diskusi, dan pertemuan bulanan). Dengan demikian SDM dapat saling berbagi knowledge dan pengalaman yang dimilikinya sehingga tercipta knowledge baru. Rapat dan diskusi yang dilakukan secara berkala harus memiliki notulen rapat. Notulen rapat ini kemudian menjadi bentuk explicit (dokumentasi) dari knowledge.


Di dalam sistem KM yang akan dikembangkan, fitur-fitur Collaboration, seperti e-mail, diskusi elektronik, communities of practice memungkinkan pertukaran tacit knowledge yang dimiliki seseorang sehingga perusahaan semakin mampu belajar serta melahirkan ide-ide baru, kreatif, dan inovatif. Perusahaan telah mendorong penggunaan intranet dan e-mail kepada seluruh karyawannya. Hal ini baik untuk dilakukan karena bermanfaat untuk meningkatkan koordinasi, mempercepat proses aktivitas, dan menumbuhkan budaya belajar.


  • Eksternalisasi

Sistem KM akan sangat membantu proses eksternalisasi ini,yaitu proses untuk mengartikulasikan tacit knowledge akan menjadi suatu konsep yang jelas. Dukungan terhadap proses eksternalisasi ini, dapat diberikan dengan mendokumentasikan notulen rapat (bentuk eksplisit dari knowledge yang tercipta saat diadakannya pertemuan) ke dalam bentuk elektronik untuk kemudian dapat dipublikasikan kepada yang berkepentingan. Perusahaan telah mendatangkan expert untuk melakukan serangkaian kegiatan sesuai dengan bidang keahliannya, yang tidak dimiliki oleh perusahaan. Dengan mendatangkan expert, akan terdapat knowledge baru dalam perusahaan yang dapat dipelajari, dikembangkan dan dimanfaatkan untuk meningkatkan kompetensi sumber daya.


Baca Juga : Contoh Pamflet


  • Kombinasi

Proses konversi knowledge melalui kombinasi adalah mengkombinasikan berbagai explicit knowledge yang berbeda untuk disusun ke dalam sistem KM. Media untuk proses ini dapat melalui intranet (forum diskusi), database perusahaan dan internet untuk memperoleh sumber eksternal. Fitur-fitur enterprise portal seperti knowledge organization system yang memiliki fungsi untuk pengkategorian informasi (taksonomi), pencarian, dan sebagainya sangat membantu dalam proses ini.


Data yang telah tersimpan dalam system dianalisis terutama untuk analisis data kondisi daerah, keuangan, operasional, serta yang bersifat strategis, seperti pembuatan indikator-indikator kinerja. Demikian pula content management memiliki fungsi untuk mengolah informasi perusahaan baik terstruktur (database) maupun tidak terstruktur (dokumen, laporan, notulen) dapat mendukung proses kombinasi ini.


  • Internalisasi

Semua dokumen data, informasi dan knowledge yang sudah didokumentasikan dapat disebarkan, dan terjadilah peningkatan knowledge SDM. Sumber-sumber explicit knowledge dapat diperoleh melalui media intranet (database perusahaan), surat edaran atau surat keputusan, papan pengumuman dan internet serta media massa sebagai sumber external untuk dapat mendukung proses ini sistem perlumemiliki alat bantu pencarian dan pengambilan dokumen.


Content Management, selain mendukung proses kombinasi, juga dapat memfasilitasi proses internalisasi pemicu untuk proses ini adalah penerapan “learning by doing”. Fitur-fitur terdapat pada fungsi learning akan sangat membantu terlaksananya proses ini. Selain itu pendidikan dan pelatihan (training) dapat mengubah pelajaran tertulis (explicit knowledge) menjadi tacit knowledge pada karyawan.


Peranan Manajemen Pengetahuan

Penerapan manajemen pengetahuan di dalam setiap perusahaan yang berbasis pengetahuan akan berdampak kepada :

  • Cara kerja baru berkolaborasi, cara baru dalam merajut keahlian untuk tujuan-tujuan khusus;
  • Cara baru dalam mengelola karyawan;
  • Cara baru melatih dan mendidik dalam perusahaan;
  • Cara dan metode baru untuk mendapatkan pengetahuan, mengorganisasi, dan mengotomasikan serta penyebarannya;
  • Fokus baru bagi ilmu manajemen atas pengorganisasian pekerjaan dengan perspektif pengetahuan, manajemen pengetahuan untuk memfasilitasi pertumuhan dan inovasi serta rincian penting pengelolaan pengetahuan;
  • Fokus baru bagi penyusunan strategi dalam mengembangkan pengetahuan dan modal intelektual dan berhubungan dengan peluang dan kaitannya dengan pengembangan kemampuan untuk merealisasikan dan menangkap kemungkinan-kemungkinan yang ada.

Dalam manajemen pengetahuan terdapat 6 (enam) karakteristik perusahaan yang menjadikan pengetahuan sebagai basis kompetensinya yaitu:

  • Kreativitas dan ide sebagai dasar di dalam berkreasi dan melakukan inovasi
  • Para anggotanya berpengetahuan, terampil dan kompeten dalam bidang pekerjaan masing-masing.
  • Adanya hubungan dan rasa saling percaya dalam berbagi pengetahuan
  • Data menjadi sangat esensial dalam menjalankan tugas operasional
  • Memberi perhatian kepada orang dan bagaimana mereka dapat bekerja bersama untuk mencapai kinerja perusahaan.
  • Perusahaan mengelola sendiri pengetahuannya.

Dari sekian banyak keuntungan dan manfaat sebagaimana diatas, Anantatula (2005) menyimpulkan keuntungan dan manfaat yang diharapkan oleh organisasi adalah :

  • Meningkatkan kolaburari dalam organisasi,
  • Meningkatkan keterampilan karyawan,
  • Meningkatkan mutu, produk, dan layanan.

Faktor-Faktor Penting Implementasi Manajemen Pengetahuan

Berikut adalah beberapa faktor yang mendukung implementasi manajemen pengetahuan di sebuah organisasi.

  • Manusia

Pada dasarnya manajemen pengetahuan berada dalam pikiran manusia. Manusia jugalah yang merupakan pelaku dari proses-proses yang ada dalam manjemen pengetahuan. Jika konsep manajemen pengetahuan tidak bisa dijalankan maka faktor utamanya adalah manusia atau orang-orang yang ada di organisasi.


  • Kepemimpinan

Melalui kepemimpinan dapat dibangun sebuah visi yang kuat yang dapat menggerakkan seluruh anggota organisasi untuk mencapai visi organisasi. Seorang pemimpin harus menampakkan tindakan nyata, tidak hanya sekedar retorika. Maka seorang pemimpin harus mengerahkan kapasitas intelektual yang dimilikinya dan terjun langsung untuk mengawal jalannya manajemen pengetahuan. Untuk itulah seorang pemimpin dengan kepemimpinannya yang baik harus memiliki determinasi . yang tinggi terhadap capaian organisasi.


  • Teknologi

Teknologi informasi tidak bisa dihindari, maka sebuah organisasi harus memaksimalkan fungsi tenologi informasi dalam menjalankan manajemen pengetahuan. Sebuah organisasi yang ada pada zaman teknologi informasi sebagaimana yang disampaikan oleh Alfin Toffler maka organisasi tersebut akan tertingal dan kolaps.


  • Organisasi

Organisasi berkaitan dengan aspek operasional dari aset-aset pengetahuan, termasuk fungsi-fungsi, proses-proses, struktur organisasi formal dan informal, ukuran dan indikator pengendalian, proses penyempurnaan, dan rekayasa proses bisnis. Olehkarena itu organisasi harus fleksibel menyikapi perubahan.


  • Belajar

Peran learning organization sangat penting dalam implementasi manajemen pengetahuan terutama dengan lima aktifitas LO yang diharapkan, yaitu: penyelesaian masalah secara sistematis, pengujicobaan pendekatan-pendekatan baru, belajar dari pengalaman masa lalu, belajar dan praktek, transfer pengetahuan secara cepat dan efisien ke seluruh organisasi.


Langkah Strategik Implementasi Manajemen Pengetahuan

Langkah strategik implementasi manajemen pengetahuan, menurut Tiwana (2000) adalah sebagai berikut :

  • Analisis Infrastruktur
  • Mengaitkan Manajemen Pengetahuan dengan Strategi Bisnis
  • Mendesain Infrastruktur Manajemen Pengetahuan
  • Mengaudit Aset dan Sistem Pengetahuan yang Ada
  • Mendesain Tim Manajemen Pengetahuan
  • Menciptakan Blueprint Manajemen Pengetahuan
  • Pengembangan Sistem Manajemen Pengetahuan
  • Prototype dan Uji Coba
  • Perubahan, Kultur, dan Struktur Penghargaan
  • Evaluasi Kinerja, Mengukur ROI, dan Perbaikan Sistem Manajemen Pengetahuan

Dari langkah implementasi manajemen diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa kesuksesan implementsai manajemen pengetahuan sangat tergantung pada beberapa aspek, yaitu infrastruktur teknologi, struktur, system penghargaan, dan kultur. Selain aspek tersebut dalam mengimplementasikan manajemen pengetahuan memiliki beberapa factor pendukung saling berkaitan satu sama lain. Adapun factor pendukung implementasi menejemen pengetahuan menurut beberapa pakar dan ahli (dalam sangkala, 2007) sebagai berikut:


  1. Kondisi social

Menurut Davis (1998), dinyatakan bahwa efektifitas manajemen pengetahuan memerlukan perubahan fundamental dalam organisasi dalam melakukan kegiatanya. Pendapat lainya dikemukakan oleh Krogh (1998), kondisi social yang seharusnya tercipta dan dibangun terus menerus oleh organisasi untuk mendorong penciptaan pengetahuan.


  1. Kondisi Organisasi.

Proses penciptaan pengetahua, selain ditentukan oleh koondisi social juga sakngat ditentukan kondisi organisasi

  1. Kondisi teknologi.

Adanya teknologi informasi dan komunikasi dalam memfasilitasi dan menciptakan pengetahuan adalah untuk menghubungkan orang dengan orang lain untuk mengeksplisitkan pengetahuan.


  1. Penyelarasan Strategi Manajemen Pengetahuan dengan Strategi Organisasi.

Dalam mengimplementasikan terhadap ide-ide pengetahuan harus terintegrasi dalam proses penyusunan strategi manajemen pengetahuan dengan strategi organisasi, karena strategi manajemen pengetahuan merupakan bagian satu kesatuan dari strategi organisasi.


Demikian Ulasan Tentang Manajemen Pengetahuan -Pengertian, Manfaat, Model, Faktor, Contoh Semoga Dapat Bermanfaat Bagi Sahabat Setia DosenPendidikan.Com Amin … 😀

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan