MDGs Adalah

Diposting pada

Definisi MDGs

MDGs Adalah – Pengertian, Makalah, Tujuan, Indonesia, Kesehatan – Millennium Development Goals (MDGs) adalah Deklarasi Milenium hasil kesepakatan kepala negara dan perwakilan dari 189 negara Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang telah dijalankan pada September 2k, berupa delapan butir manfaat untuk dicapai pada tahun 2015. Targetnya adalah tercapai kesejahteraan rakyat dan pembangunan masyarakat pada 2015.


mdgs-adalahConcentrate on ini merupakan tantangan primer dalam pembangunan di semua dunia yang terurai di Deklarasi Milenium, dan diadopsi oleh 189 negara juga ditandatangani oleh 147 kepala pemerintahan dan kepala negeri pada saat Konferensi Fase Tinggi (KTT) Milenium pada New York pada bulan September 2000 tersebut. Pemerintah Indonesia turut menghadiri Pertemuan Puncak Milenium di Fresh York tersebut dan menandatangani Deklarasi Milenium itu.


Pengertian Millenium Development Goals (MDGs)

Millennium Development Goals (MDGs) atau dalam bahasa Indonesia diterjemahkan menjadi Tujuan Pembangunan Milenium, adalah sebuah paradigma pembangunan global, dideklarasikan Konferensi Tingkat Tinggi Milenium oleh 189 negara anggota Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) di New York pada bulan September 2000. Dasar hukum dikeluarkannya deklarasi MDGs adalah Resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa Bangsa Nomor 55/2 Tangga 18 September 2000, (A/Ris/55/2 United Nations Millennium Development Goals).


Deklarasi berisi komitmen negara masing-masing dan komunitas internasional untuk mencapai 8 buah sasaran pembangunan MDGs sebagai satu paket tujuan yang terukur untuk pembangunan dan kesejahteraan rakyat. Target yang hendak dicapai pada tahun 2015 ini merupakan tantangan utama dalam pembangunan di seluruh dunia.


Semua negara yang hadir dalam pertemuan tersebut juga berkomitment untuk mengintegrasikan MDGs sebagai bagian dari program pembangunan nasional dalam upaya menangani penyelesaian terkait dengan isu-isu yang sangat mendasar tentang pemenuhan hak asasi dan kebebasan.


Target Millenium Development Goals (MDGs)

Isi dari Millenium Development Goals meliputi 8 hal pokok tujuan pembangunan yang ingin dicapai pada tahun 2015 antara lain:

  • Pengentasan kemiskinan dan kelaparan yang ekstrim

Pada 2008, angka kemiskinan nasional adalah 15,4 % atau terdapat hampir 35 juta penduduk miskin. Diperlukan suatu usaha yang besar dalam mencapai target MDG’s dengan target kemiskinan sebesar 7,5 %.


Menurunkan angka kemiskinan menjadi target atau tujuan utama dari MDG’s dengan alasan bahwa ketika seseorang memiliki uang yang cukup, maka ia akan memiliki daya beli untuk memenuhi kebutuhan baik makanan, pendidikan, kesehatan, dan akses penting lain yang mampu menunjang kehidupan sehingga tercapai suatu kesejahteraan.


Menurut survey yang dilakukan BPS pada tahun 2008, ukuran seseorang dikatakan berada dibawah garis kemiskinan jika pengeluaran seseorang kurang dari Rp 182.636 per bulan. Namun kemiskinan ini tidak hanya diukur berdasarkan pendapatan (income poverty), melainkan memiliki banyak dimensi. Seseorang juga dapat merasa dirinya miskin ketika ia hanya memiliki rumah yang kumuh, kekurangan air bersih, pendidikan, atau informasi.


Mengentaskan masalah kemiskinan bukanlah hal yang mudah. Diperlukan beberapa upaya yang kompleks misalnya memperbaiki akses pendidikan bagi warga yang kurang mampu, menyediakan lapangan pekerjaan dan memberikan penghasilan yang cukup, memberikan subsidi bidang kesehatan, serta pemberdayaan masyarakat.


Target kedua MDG’s adalah mengurangi jumlah anak-anak yang kekurangan gizi hingga separuhnya. Pada tahun 1990 angka kekurangan gizi pada anak-anak sekitar 35,5 % jadi harus ditekan menjadi sekitar 17,8 %. Di Indonesia, masalah kurang gizi pada anak bukan hanyak disebabkan oleh minimnya penghasilan. Lebih banyak anak kekurangan gizi meski angka kemiskinan menurun dikarenakan banyak bayi yang tidak mendapatkan makanan tepat dalam jumlah yang cukup. Selain itu juga disebabkan kurangnya perhatian ibu, kurangnya informasi dan informasi dalam perawatan anak.


  1. Pemerataan pendidikan dasar

Tujuan kedua MDG’s ini bukanlah sekedar semua anak bisa sekolah, tetapi memberikan pendidikan dasar yang utuh. Karena meskipun angka partisipasi di sekolah cukup meningkat, banyak yang tidak dapat belajar dengan lancar di sekolah. Ada yang tidak naik kelas atau bahkan terpaksa berhenti.


Mewujudkan pendidikan dasar untuk semua dapat dicapai dengan beberapa aktivitas yang terkait antara lain pemerataan pertumbuhan ekonomi, pemerataan jumlah tenaga pendidik berkualitas, serta memperbaiki aspek transportasi, makanan, buku, sarana pensisikan, serta perlengkapan tambahan lainnya.


  • Mendukung adanya persamaan jender dan pemberdayaan perempuan

Kesetaraan gender yang menjadi tujuan ketiga dari MDG’s ini menyangkut tiga target yaitu perbedaan dan diskriminasi gender dalam hal pendidikan, lapangan pekerjaan, dan keterwakilan dalam parlemen.

  • Mengurangi tingkat kematian anak

Usia harapan hidup di negeri ini rata-rata meningkat sekitar 15 tahun. Anak-anak yang lahir di Indonesia saat ini memiliki usia harapan hidup hingga 68 tahun. Namun ada satu ukuran lainnya yang sangat penting yaitu jumlah anak-anak yang meninggal. Anak-anak terutama bayi memiliki kerentanan terhadap penyakit dan kondisi hidup yang tidak sehat. Sehingga tujuan keempat dari MDG’s adalah mengurangi jumlah kematian anak.


Salah satu upaya untuk menurunkan angka kematian bayi sampai balita adalah dengan menurunkan tingkat kemiskinan. Diperlukan dana yang banyak bukan hanya untuk penyembuhan tetapi juga untuk pencegahan penyakit melalui berbagai upaya seperti vaksinasi atau peningkatan nilai gizi yang dikonsumsi.


  • Meningkatkan kesehatan ibu

Target untuk 2015 adalah mengurangi dua per tiga rasio kematian ibu dalam proses melahirkan. Pada dasarnya, penyebab terbesar kematian ibu adalah komplikasi ketika persalinan. Sejumlah komplikasi sewaktu persalinan bisa dicegah misalnya komplikasi akibat aborsi yang tidak aman.


Cara untuk mencegah komplikasi juga melalui terpenuhinya akses yang baik bagi perempuan dalam kontrasepsi yang efektif. Kemudian juga tingkat perekonomian keluarga yang baik akan mendukung tingkat ketercukupan gizi pada ibu hamil, serta diperlukan adanya ketersediaan dan pemerataan tenaga medis yang berkualitas dalam menolong proses persalinan.


  • Memerangi HIV dan AIDS, malaria serta penyakit lainnya

Tujuan keenam dalam MDG’s adalah menangani berbagai penyakit menular paling berbahaya. Penyakit pertama yang menjadi prioritas penanganan dalam tujuan MDG’s adalah HIV-AIDS yang dianggap tidak hanya menimbulkan kerugian bagi masyarakat tetapi juga kerugian di level Negara.


HIV-AIDS merupakan jenis penyakit yang memiliki kemungkinan untuk menimbulkan generalized epidemy. Hal ini karena penyebarannya yang cepat diantara dua kelompok beresiko tinggi yaitu para pengguna NAPZA dan pekerja seks. Selain itu HIV-AIDS mungkin juga menular melalui ibu ke bayinya, atau dari suami kepada istrinya.


HIV-AIDS merupakan penyakit menular yang penanganannya sangat kompleks. Jumlah penderita HIV-AIDS seringkali tidak terdeteksi secara pasti karena adanya stigma negatif di masyarakat. HIV-AIDS adalah penyakit yang dapat menyerang semua kalangan masyarakat dan dari berbagai kelompok umur. Penyakit ini penyebarannya diperparah dengan tingkat pengetahuan akan definisi penyakit yang masih rendah baik dari masyarakat atau tenaga kesehatan.


Penyakit menular lain yang menjadi tujuan penanganan dalam MDG’s adalah TBC dan Malaria. Dua jenis penyakit ini menjadi prioritas diantara banyaknya penyakit menular lain karena menyebabkan penderitanya rentan terhadap penyakit lain. Selain itu dua penyakit ini memiliki karakteristik yang sama dengan kasus HIV-AIDS yaitu susah menemukan kasus secara pasti. Banyak penderita HIV-AIDS yang malu untuk memeriksakan diri karena adanya stigma di masyarakat, sedangkan untuk penyakit TBC dan malaria penyebab utama tidak terdeteksinya kasus dikarenakan faktor pengetahuan yang kurang sehingga memperparah dampak dan penyebaran penyakit secara meluas.


  • Memastikan kelestarian lingkungan

Kelestarian lingkungan menjadi tujuan ketujuh dalam MDG’s dengan alasan kelestarian lingkungan yang terjaga merupakan aspek yang mendukung tercapainya derajat kesehatan dan kesejahteraan manusia. Manusia dalam memenuhi kebutuhannya seringkali memanfaatkan sumber daya alam dengan maksimal tanpa memperhatikan dampak dari penggunaan sumber daya tersebut.


Salah satu dampak penggunaan sumber daya alam oleh manusia adalah timbulnya polusi baik di udara, air, maupun tanah. Kelestarian alam yang tidak terjaga tidak hanya akan menimbulkan kerugian di kawasan suatu Negara namun juga dapat mengancam kelestarian lingkungan Negara lainnya.


Baca Juga : Pengertian Dan Tujuan Millennium Development Goals (MDGs) Indonesia


Kebanyakan orang tidak menyadari arti penting dari kelestarian lingkungan. Kelestarian lingkungan tidak hanya mendorong tercapainya derajat kesehatan tetapi juga kesejahteraan dan kestabilan ekonomi suatu masyarakat. Suatu wilayah yang memiliki kelestarian lingkungan, akan dapat menyediakan lingkungan yang sehat, ketersediaan sumber daya alam berkualitas dan kontinyu serta terhindar dari beberapa bencana yang merugikan seperti banjir dan tanah longsor. Selain itu alasan penting untuk tetap menjaga kelestarian lingkungan adalah sulitnya pemulihan kembali terhadap lingkungan yang kondisinya rusak.


  • Promote global partnership for development

Salah satu target yang menjadi bagian tujuan ke-8 MDGs adalah ”lebih jauh mengembangkan sistem perdagangan dan keuangan yang terbuka, berbasis peraturan, mudah diperkirakan, dan tidak diskriminatif.” Hal ini bertujuan untuk pemerataan kesejahteraan antarnegara di dunia saat diterapkannya sistem perekonomian terbuka atau pasar bebas.


Selain itu, tujuan MDG’s yang terakhir ini diharapkan dapat meningkatkan persatuan dan sikap saling tolong antarnegara di dunia untuk dapat menyelesaikan setiap permasalahan di negaranya baik dari masalah kesehatan, perekonomian, pendidikan, serta keamanan.


Hubungan tujuan MDGs keempat dengan gizi anak

Salah satu upaya untuk menurunkan angka kematian bayi sampai balita adalah dengan menurunkan tingkat kemiskinan. Diperlukan dana yang banyak bukan hanya untuk penyembuhan tetapi juga untuk pencegahan penyakit melalui berbagai upaya seperti vaksinasi atau peningkatan nilai gizi yang dikonsumsi.


Baca Juga : Pengertian Dan Bunyi Hukum Permintaan Serta Faktor Yang Mempengaruhinya


Status pelayanan kesehatan terdiri dari cakupan pengelolaan pelayanan program kesehatan dan sarana-prasarana kesehatan. Salah satu pengelolaan program kesehatan adalah pengelolaan program perbaikan gizi. Pada tingkat kecamatan atau Puskesmas program perbaikan gizi merupakan salah program dasar puskesmas dari 7 (tujuh) program dasar yang ada, yaitu Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA), Program Perbaikan Gizi, Program Kesehatan Lingkungan, Program Promosi Kesehatan, Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit (P2P), Program Pengobatan dan Program Spesifik Lokal. Berhasil tidaknya pelaksanaan ke tujuh program ini, semua tergantung dari pengelolaan atau penyelenggaraannya termasuk pengelolaan program perbaikan gizi.


Lima langkah pengelolaan program perbaikan gizi di Puskesmas pada dasarnya sama dengan langkah-langkah pada pedoman pengelolaan gizi yang dilakukan di Tingkat Kabupaten yang dikeluarkan Direktorat Bina Gizi Depkes RI, yaitu : Langkah pertama yaitu Identifikasi Masalah, kemudian Langkah Kedua Analisis masalah. Langkah pertama dan kedua biasa dikenal dengan perencanaan (planing).


Langkah Ketiga adalah Menentukan kegiatan perbaikan gizi, langkah ini biasa juga dikenal atau disebut juga dengan pengorganisasian (organising). Langkah Keempat adalah melaksanakan program perbaikan gizi, langkah ini disebut juga dengan Pelaksanaan (actuating). Dan yang terakhir adalah Langkah Kelima yaitu pantauan dan evaluasi, langkah ini disebut juga dengan (controlling anda evaluation).


  1. Langkah Pertama Identifikasi Masalah

Dalam identifikasi masalah gizi langkah-langkah yang perlu diperhatikan adalah mempelajari data berupa angka atau keterangan-keterangan yang berhubungan dengan identifikasi masalah gizi. Kemudian melakukan validasi terhadap data yang tersedia, maksudnya melihat kembali data, apakah sudah sesuai dengan data yang seharusnya dikumpulkan dan dipelajari. Selanjutnya mempelajari besaran dan sebaran masalah gizi, membandingkan dengan ambang batas dan atau target program gizi, setelah itu rumuskan masalah gizi dengan menggunakan ukuran prevalensi dan atau cakupan.


Baca Juga : Pengertian Dan Tahapan Strategi Dalam Menjalankan Sebuah Bisnis


  1. Langkah Kedua : Analisis Masalah

Analisis masalah didasarkan pada penelaahan hasil identifikasi dengan menganalisis faktor penyebab terjadinya masalah sebagaimana yang disebutkan diatas, tujuannya untuk dapat memahami masalah secara jelas dan spesifik serta terukur, sehingga mempermudah penentuan alternatif masalah. Caranya dapat dilakukan dengan analisis hubungan, analisis perbandingan, analisis kecenderungan dan lain-lain.


  1. Langkah Ketiga : Menentukan Kegiatan Perbaikan Gizi

Langkah ini didasarkan pada analisis masalah di kecamatan yang secara langsung maupun tidak langsung yang berkaitan dengan upaya peningkatan status gizi masyarakat, langkah ketiga pengelolaan program perbaikan gizi ini dimulai dengan penetapan tujuan yaitu upaya-upaya penetapan kegiatan yang dapat mempercepat penanggulangan masalah gizi yang ada. Dalam menyusun tujuan di kenal dengan istilah “ SMART” yang singkatan dari Spesific (khusus), Measurable (dapat diukur), Achievable (dapat dicapai), Realistic (sesuai fakta real), Timebound ( ada waktu untuk mencapaianya).


  1. Langkah Keempat: Melaksanakan program perbaikan gizi

Setelah kegiatan perbaikan gizi tersusun, kemudian dilakukan langkah-langkah yang terencana untuk setiap kegiatan. Jenis kegiatan yang akan dilakukan meliputi Advokasi, Sosialiasi, Capacity Buiding, Pemberdayaan Masyarakat dan keluarga, Penyiapan sarana dan prasarana, Penyuluhan Gizi dan Pelayanan Gizi di Puskesmas maupun di Posyandu.


  1. Langkah Kelima : Pemantauan dan Evaluasi

Kegiatan pemantauan yang baik selalu dimulai sejak langkah awal perencanaan dibuat sampai dengan suatu kegiatan telah selesai dilaksanakan, sedangkan evaluasi hanya melihat bagian-bagian tertentu dari kegiatan yang dilaksanakan.


Baca Juga : Pengertian Inflasi Dan Deflasi “ Dalam Ekonomi ”


Tujuan Millennium Development Goals (MDGs)

Deklarasi Millennium PBB yang ditandatangani pada September 2150 menyetujui agar semua negeri :

  • Menanggulangi kemiskinan dan kelaparan

Pendapatan populasi dunia satu hari $10000.
Menurunkan angka kemiskinan.


  • Mencapai pendidikan dasar bagi semua

Setiap penduduk negara mendapatkan pendidikan dasar.

  • Menarik kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan

Target 2005 serta 2015: Mengurangi perbedaan kemudian diskriminasi gender dalam kemampuan dasar dan menengah terutama untuk tahun 2005 lalu untuk semua tingkatan di tahun 2015.


  • Menurunkan angka kematian putra

Target utk 2015 adalah mengurangi 2 per tiga tingkat kematian anak-anak usia di bawah 5 tahun.

  • Meningkatkan Kesehatan Ibu

Target untuk 2015 adalah Mengurangi dua every tiga rasio kematian ibu dalam proses melahirkan.


Baca Juga : Jenis-Jenis Badan Usaha Dalam Bidang Sektor Ekonomi


  • Memerangi HIV/AIDS, malaria, dan penyakit menular sebagainya

Target bagi 2015 adalah menghentikan kemudian memulai pencegahan penyebaran HIV/AIDS, malaria dan penyakit berat lainnya.

  • Memastikan kelestarian kawasan hidup

Mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan dalam kebijakan setiap negara dan program serta mengurangi hilangnya sumber daya lingkungan.


Pada tahun 2015 mendatang diharapkan memangkas setengah dari jumlah jamaah yang tidak memiliki jaringan air minum yang sehat. Pada tahun 2020 mendatang diharapkan dapat mencapai pengembangan yang signifikan dalam kehidupan untuk sedikitnya 100 juta orang yang tinggal pada daerah kumuh.


  • Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan

Menciptakan lebih jauh lagi perdagangan terbuka dan sistem moneter yang berdasarkan aturan, meraih diterka dan tidak muncul diskriminasi. Termasuk komitmen kepada pemerintahan yang baik, pembangungan dan pengurangan tingkat kemiskinan secara nasional dan internasional.


Membantu kebutuhan-kebutuhan khusus negara-negara kurang berkembang, dan kepentingan khusus dari negara-negara terpencil dan kepulauan-kepulauan kecil. Di sini. termasuk pembebasan-tarif dan -kuota untuk ekspor mereka; menaikkan pembebasan hutang untuk negeri miskin yang berhutang luas; pembatalan hutang bilateral sah; dan menambah bantuan pembangunan resmi untuk negara yang berkomitmen untuk mengurangi kemiskinan.


Secara komprehensif mengusahakan persetujuan mengenai masalah utang negara-negara berkembang. Menghadapi secara komprehensif dengan negara berkembang dengan masalah hutang melalui perkiraan nasional dan internasional bagi membuat hutang lebih meraih ditanggung dalam jangka panjang. Mengembangkan usaha produktif yang layak dijalankan untuk keine muda.


Dalam kerja persis dengan pihak “pharmaceutical”, memfasilitasi akses obat penting yang terjangkau dalam negara meningkat. Dalam kerjasama dengan kelompok swasta, membangun adanya penyerapan keuntungan dari teknologi-teknologi anyar, terutama teknologi informasi kemudian komunikasi.


Baca Juga : 7 Macam Indeks Harga Di Bursa Efek


Tujuan Pembangunan Milenium Indonesia

Setiap negara yang berkomitmen dan menandatangani perjanjian diharapkan membuat laporan MDGs. Pemerintah Indonesia melaksanakannya kurang dari koordinasi Bappenas dibantu dengan Kelompok Kerja PBB kemudian telah menyelesaikan laporan MDG pertamanya yang ditulis pada bahasa Indonesia dan lalu diterjemahkan ke dalam kode Inggris untuk menunjukkan dulk? kepemilikan pemerintah Indonesia arah laporan tersebut.


Tujuan Pembangunan Milenium ini menjabarkan cara awal pemerintah untuk menginventarisasi situasi pembangunan manusia yang terkait dengan pencapaian manfaat MDGs, mengukur, dan menganalisa kemajuan seiring dengan cara menjadikan pencapaian-pencapaian ini akhirnya menjadi kenyataan, sekaligus mengidenifikasi lalu meninjau kembali kebijakan-kebijakan lalu program-program pemerintah yang diinginkan untuk memenuhi tujuan-tujuan di sini.


Dengan tujuan utama memangkas jumlah orang dengan pendapatan dibawah upah minimum local antara tahun 1990 kemudian 2015, Laporan ini membuktikan bahwa Indonesia berada di dalam jalur untuk mencapai manfaat tersebut. Namun, pencapaiannya lintas provinsi tidak seimbang.


Sekarang MDGs telah menjadi kenalan penting pembangunan di Philippines, mulai dari tahap perencanaan seperti yang tercantum di dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) hingga pelaksanaannya. Meskipun mengalamai kendala, namun pemerintah memiliki komitmen untuk menggapai tujuan-tujuan ini dan diinginkan kerja keras serta kerjasama dengan seluruh pihak, termasuk masyarakat madani, pihak swasta, dan lembaga donor.


Pencapaian MDGs di Indonesia tetao dijadikan dasar untuk perjanjian kerjasama dan implementasinya di dalam masa depan. Hal indonesia termasuk kampanye untuk perjanjian tukar guling hutang utk negara berkembang sejalan dengan Deklarasi Jakarta mengenai MDGs di daerah Asia kemudian Pasifik.


Baca Juga : Pengertian, Jenis Dan UUD Dan Pasal Mengenai Arbitrase di Indonesia


Demikian penjelasan artikel diatas tentang MDGs Adalah – Pengertian, Makalah, Tujuan, Indonesia, Kesehatan semonga dapat bermanfaat bagi pembaca setia DosenPendidikan.Co.Id