Mikrobiologi Adalah

Diposting pada

Pengertian Mikrobiologi

Mikrobiologi Adalah – Pengertian, Makalah, Sejarah, Runga Lingkup – Mikrobiologi adalah salah satu cabang ilmu yang mendasari kegiatan mikrobiologi itu berjalan lancar, seperti alat-alat leboratiorium mikrobiologi yang harus mendukung. Makhluk hidup yang ada dibumi tidak hanya terdiri dari makhluk hidup yang ada dilhat oleh mata telanjang saja, tetapi juga ada mikroorganisme yang berukuran kecil dan hanya dapat dilihat menggunakan teknik dan peralatan khusus yaitu dengan alat laboratorium mikroskop atau dengan suatu medium untuk pertumbuhannya


Mikroorganisme berukuran kecil yang merupakan jasad hidup yang dapat mempengaruhi kehidupan manusia baik secara langsung maupun tidak langsung, yang dapat berperan sebagai kawan maupun lawan. Mikroorganisme dapat berkembang biak secara alami atau dengan campuran tangan manusia. Mikroorganisme yang dikembangkan oleh manusia diantaranya melalui pertumbuhan menggunakan media.


Pertumbuhan sel dengan adanya suatu penambahan volume sel serta bagian-bagian lainnya, dapat juga diartikan sebagai penambahan kuantitas isi dan kandungan di dalam sel. Sedangkan pertumbuhan populasi merupakan akibat pertumbuhan individu. Misalnya, dari satu sel menjadi dua, dari dua sel menjadi empat, dari sempat sel menjadi delapan sel.. Media berperan sebagai wadah atau tempat zat hara yang digunakan oleh mikroorganisme untuk pertumbuhan, sintesis sel, keperluan energi dalam metabolisme dan pergerakan.


Hal inilah yang melatarbelakangi dibuatnya makalah untuk memenuhi tugas dan pembaca mampu dalam memahami dan mengerti apa saja konsep, prinsip dan permasalahan dalam pembelajaran mikrobiologi ini lebih lanjutnya lagi, baik dalam media pertumbuhan dan metode serta kultur pertumbuhan mikroba. Seyogianya menjadikan pengalaman dasar untuk pembelajaran selanjutnya. Jadi judul makalah ini “Pertumbuhan Mikroba”.


mikrobiologi-adalah

Mikrobiologi dimulai sejak ditemukannya mikroskop dan menjadi bidang yang sangat penting dalam biologi setelah Louis Pasteur dapat menjelaskan proses fermentasi anggur anggur dan membuat vaksin rabies biologi perkembangan pesat pada abad ke-19, khususnya berpengalaman dalam bidang ini dan memberikan landasan bagi pembukaan bidang penting lainnya: biokimia.


Penerapan mikrobiologi di bidang entri hadir dan tidak dapat dipisahkan dari cabang lain yang diperlukan juga dalam bidang farmasi, kedokteran, pertanian, gizi, teknik kimia, bahkan untuk astrobiologi dan arkeologi.


Baca Juga : Jenis Lumut Tanduk (Bryophyta) Dan Manfaatnya Sebagai Hortikultura


Sejarah Singkat Mikrobiologi

Robert Hooke (1635-1703) adalah seorang ahli matematika, sejarawan alam, dan ahli mikroskopi Inggris. Dalam bukunya yang terkenal, Micrographia (1665), Hooke mengilustrasikan struktur buah dari jenis jamur ini adalah deskripsi pertama dari mikroorganisme yang dipublikasikan.

Orang pertama yang melihat bakteri adalah Antoni van Leeuwenhoek (1632-1723), pembuat Belanda mikroskop amatir. Pada 1684, van Leeuwenhoek menggunakan mikroskop yang sangat sedikit dari karyanya sendiri untuk mengamati berbagai mikroorganisme dalam bahan-bahan alami.


Mikroskop Leeuwenhoek digunakan pada waktu itu dalam bentuk bikonveks berbentuk kaca pembesar tunggal dengan spesimen ditempatkan di sudut bukaan kecil di dudukan logam.

Perangkat ini diadakan dekat dengan mata dan objek di sisi lain lensa disesuaikan untuk mendapatkan fokus. Dengan alat itu, Leewenhoek mendapatkan kontras yang tepat antara bakteri mengambang di latar belakang sehingga dapat dilihat dan dibedakan.

Ia menemukan bakteri pada 1676 saat mempelajari lada infus dan air (pepper-infus air). Van Leeuwenhoek melaporkan temuannya dalam sebuah surat kepada Royal Society of London, yang diterbitkan dalam bahasa Inggris pada 1684. Ilustrasi van Leewenhoek temuan mikroorganisme yang dikenal sebagai “animalcules wee”.


  • Era Pasteur

Pada tahun-tahun sejak, observasi lain yang menegaskan pengamatan van Leeuwenhoek, namun peningkatan pemahaman sifat dan keuntungan mikroorganisme berjalan sangat lambat sampai 150 tahun kemudian.

Baru pada abad ke-19, yaitu setelah produksi mikroskop meningkat pesat, maka rasa ingin tahu manusia akan mikroorganisme mulai tumbuh lagi.

Louis Pasteur secara luas dikenal untuk berhasil menumbangkan teori generasi spontan, organisme hidup terjadi. Pasteur percobaan menggunakan disterilkan labu kaldu dan leher angsa membuktikan mikroorganisme.


  • Era Robert Koch

Sejak abad ke-16, telah diketahui bahwa ada agen penyebab penyakit menular. Setelah penemuannya, diyakini bahwa mikroorganisme adalah agen yang dimaksud, namun tidak pernah ada bukti apa pun.

Robert Koch (1842-1910), seorang dokter Jerman adalah orang pertama yang menemukan konsep hubungan antara penyakit menular dan mikroorganisme untuk memasukkan eksperimental.Konsep bukti yang diajukan oleh Koch dikenal sebagai Postulat Koch dan sekarang penentuan standar emas penyakit menular .


  • Era Mikrobiologi Umum

Mikrobiologi umum mengacu pada aspek-aspek non-medis mikrobiologi. Dua raksasa yang dikenal di era ini adalah Beijerinck dan Winogradsky. Kedua mulai aspek mikrobiologi lingkungan.


Pengertian dari Pertumbuhan Mikroba

Pertumbuhan merupakan proses bertambahnya ukuran atau subtansi atau masa zat suatu organisme, misalnya makhluk makro ini dikatakan tumbuh ketika bertambah tinggi, bertambah besar atau bertambah berat. Pada organisme bersel satu pertumbuhan lebih diartikan sebagai pertumbuhan koloni, yaitu pertambahan jumlah koloni, ukuran koloni yang semakin besar atau subtansi atau masssa mikroba dalam koloni tersebut semakin banyak (Anonim, 2010:10).


Baca Juga : 5 Macam Dan Pengertian Simbiosis Lengkap Dengan Contohnya


Mikroorganisme atau mikroba adalah organisme yang berukuran sangat kecil (biasanya kurang dari 1 mm) sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme ini bersifat uniselular meskipun beberapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang dan ada beberapa spesies multisel tidak terlihat mata telanjang. Contohnya seperti virus, bakteri, PPLO, alga dan jamur.


Jadi, dapat dikatakan pengertian dari pertumbuhan pada mikroba sebagai pertambahan jumlah sel mikroba itu sendiri. Pertumbuhan merupakan suatu proses kehidupan yang irreversible artinya tidak dapat dibalik kejadiannya. Sebagai hasil pertambahan ukuran dan pembelahan sel atau pertambahan jumlah sel maka terjadi pertumbuhan populasi mikroba (Iqbalali, 2008).


Fungsi dari media pertumbuhan mikroba

Media berfungsi sebagai tempat pembiakan, sumber makanan, dan penyedia nutrisi bagi mikroorganisme yang akan dibiakan serta media juga berfungsi untuk membiakkan, mengasingkan, mengirimkan dan meyimpan mikroorganisme dalam waktu yang lama di laboratorium. Media juga dapat digunakan untuk mempelajari sifat-sifat pertumbuhan mikroorganisme, serta sifat biokimiawi. Di dalam laboratorium mikrobiologi kedokteran media juga dapat digunakan untuk pembuatan antigen, toksin dan untuk pasasi kuman dengan tujuan perubahan virulensi (Anonim, 2010:9).


Syarat suatu pertumbuhan mikroba

Menurut Partono (1993) bahwasanya diperlukan syarat dalam suatu pertumbuhan. Dimana mikroorganisme untuk pertumbuhannya memerlukan nutrisi dan factor lingkungan untuk kelangsungan hidupnya. Mikroorganisme memerlukan komponenkomponen tertentu untuk pertumbuhannya, yaitu :


Baca Juga : Pengertian Lingkungan Hidup Dan 10 Faktor Penyebab Kerusakannya 


  1. Energi, mikroorganisme dapat dibedakan menjadi dua kelompok berdasarkan kebutuhan energinya, yaitu : mikroorganisme fototrof dan kemotrof. Mikroorganisme fototrof menggunakan cahaya matahari sebagai sumber energinya, sedangkan mikroorganisme kemotrof sumber energi berasal dari oksidasi senyawa organik seperti glukosa atau senyawa anorganik seperti H2S atau NaNO2.
  2. Sumber karbon, berdasarkan kebutuhan karbonnya mikroorganisme dapat dibedakan menjadi 2 kelompok, yaitu : mikroorganisme autotrof dan heterotrof. Mikroorganisme autotrof adalah mikroorganisme yang menggunakan karbon anorganik (CO2) sebagai sumber karbonnya, sedangkan mikroorganisme heterotrof memerlukan sumber karbon organik, misalnya glukosa.
  3. Sumber nitrogen, mikroorganisme mengambil sumber N dalam bentuk gas nitrogen, amonium, garam nitrat atau berupa N dari senyawa organic.
  4. Elemen non metal, terutama sulfur dan fosfor.
  5. Elemen metal, terdiri dari Ca2+,Zn2+ +, Na, Cu2+,, Mn2+ ,Mg2+, Fe2+ dalam bentuk garam-garam anorganik. Ion-ion ini berperan penting dalam osmoregulasi, mengatur aktivitas enzim, dan transfer elektron.
  6. Vitamin, penting dalam pertumbuhan sel dan diperlukan dalam jumlah sedikit. Juga berperan sebagai koenzim.
  7. Air, semua sel memerlukan air dalam mediumnya sebagai pelarut, sehingga nutrien dengan berat molekul rendah dapat melewati membran sel.

elemen-berbagai-mikrobaTabel. elemen berbagai mikroba


Macam-macam waktu generasi pertumbuhan mikroba

Waktu generasi adalah waktu yang diperlukan oleh mikroorganisme untuk meningkatkan jumlah sel menjadi dua kali lipat jumlah semula. Selang waktu yang dibutuhkan bagi sel untuk membelah diri menjadi dua kali lipat disebut sebagai waktu generasi. Waktu generasi pada setiap bakteri tidak sama, ada yang hanya memerlukan 20 menit bahkan ada yang memerlukan sampai berjam-jam atau berhari-hari (Sumarsih,2003).


Pertumbuhan dapat diamati dari meningkatnya jumlah sel atau massa sel. Pada umumnya maka pertumbuhan dapat diukur dari bertambahnya jumlah sel. Waktu yang diperlukan oleh sejumlah sel atau massa sel menjadi dua kali jumlah/massa sel semula disebut doubling time atau waktu penggandaan. Waktu penggandaan tidak sama antara berbagai mikrobia, dari beberapa menit, beberapa jam sampai beberapa hari tergantung kecepatan pertumbuhannya. Kecepatan pertumbuhan merupakan perubahan jumlah atau massa sel per unit waktu (Sumarsih, 2003). Rumus dari waktu generasi adalah sebagai berikut:


Martinus Beijerinck dan Teknik Pengayaan Budaya

Beijerinck Martinus (1851-1931) adalah seorang profesor Belanda yang memberikan kontribusi besar terhadap teknik kultur pengayaan. Dalam teknik ini, mikroorganisme diisolasi dari alam dan ditumbuhkan di laboratorium dengan memanipulasi nutrisi dan kondisi inkubasi. Dengan menggunakan teknik ini, Beijerinck berhasil mengisolasi kultur murni berbagai mikroorganisme air dan tanah untuk pertama kalinya.


Baca Juga : Pengertian 3 Macam Metabolisme Pada Manusia


Sergei Winogradsky dan Konsep Kemolitotrofi

Sergei Winogradsky kerja (1856-1953), Rusia, mirip dengan yang dilakukan Beijerinck, namun ia mempelajari bakteri yang terlibat dalam siklus nitrogen dan sulfur siklus. Konsep kemolitotrofi inisiasi terkait dengan hubungan antara oksidasi senyawa anorganik dengan konservasi energi. Dengan menggunakan teknik pengayaan, Winogradsky berhasil bakteri pengikat nitrogen mengisioalsi, Clostridium anaerobik pasteurianum, dan sebagai cikal bakal konsep fiksasi nitrogen.


Mikrobiologi Modern

Memasuki abad ke-20, mulai mengembangkan dua cabang mikrobiologi yang masih saling berhubungan: mikrobiologi dasar (basic) dan mikrobiologi (diterapkan) diterapkan. Dasar mikrobiologi mengacu penemuan-penemuan baru di bidang ini. Sementara mikrobiologi diterapkan mengacu pada aspek pemecahan masalah (problem solving) yang berhubungan dengan bidang ini. Sejak penemuan DNA, konsep lapangan memasuki era mikrobiologi molekuler. Keberhasilan sekuensing DNA ditemukan hubungan filogenetik (evolusi) di antara berbagai jenis bakteri.


Baca Juga : Kelenjar Ludah (Saliva)


Lingkup Mikrobiologi

Mikrobiologi merupakan cabang ilmu yang mempelajari biologi mikroba yang memerlukan mendukung ilmu seperti kimia, fisika, dan biokimia. Mikrobiologi dapat dibagi menjadi beberapa sub-disiplin berdasarkan semacam sub orientasi, yaitu:


Orientasi Taksonomi

  • Ilmu pengetahuan virus

Studi tentang struktur, komposisi dan klasifikasi virus.

  • Bakteriologi

Studi tentang struktur, komposisi dan klasifikasi organisme hidup termasuk bakteri.

  • Mikologi

Ilmu yang mempempelajari tentang komposisi dan struktur kehidupan klasifikasi maklhuk termasuk jamur.

  • Phycology atau Algologi

Ilmu yang mempalajari tentang struktur, komposisi dan klasifikasi makhluk termasuk alga atau ganggang.

  • Protozoology

Studi tentang struktur, komposisi dan klasifikasi makhluk hidup termasuk protozoa.


Baca Juga : Limbah Organik adalah


Orientasi Habitat

  • Mikrobiologi air

Studi mata pencaharian dan peran mikroba dalam air.

  • Mikrobiologi Tanah

Studi mata pencaharian dan peran mikroba dalam tanah.

  • Mikrobiologi Laut

Mempalajari ilmu peri kehidupan mikroba yang hidup di habitat air laut.


Istilah Ini Digunakan Dalam Anti-mikroorganisme

  • Bakteriostatik

Kemampuan untuk menghambat proliferasi bakteri sementara. Jadi ketika zat ini tidak ada, bakteri dapat berkembang biak kembali

  • Bakterisida

Bahan kimia yang membunuh bakteri secara permanen. Desinfektan: Bahan – bahan kimia yang digunakan untuk membunuh mikroorganisme patogen yang ada di benda mati.

Steril: Bebas dari kehidupan mikroorganisme patogen. Septic: Kehadiran bakteri patogen dalam jaringan hidup yang dalam proses infeksi.


Mekanisme Kerja Zat Anti-Mikroorganisme

  • Kerusakan DNA,
  • Denaturasi protein,
  • Gangguan dari kelompok Sulfhidirl,
  • Antagonisme Kimia,
  • Perusakan dinding sel bakteri

Baca Juga : Tulang Mandibula


Faktor – faktor yang mempengaruhi ketahanan mikroorganisme substansi – substansi Antimikroorganisme

  • Elemen – elemen fisik, yang meliputi:
  1. Panas,
  2. Iradiasi sinar UV,
  3. Pada suhu pendingin standar,

  • Elemen – elemen kimia, yang meliputi:
  1. Alkohol,
  2. Ion logam berat,
  3. Deterjen,
  4. Oksidator,

Demikian Pembahasan Tentang Mikrobiologi Adalah – Pengertian, Makalah, Sejarah, Runga Lingkup Semoga Bermanfaat Buat Para Sahabat Setia Dosenpendidikan.Com … 😀