Pengertian Identitas Nasional

Diposting pada

Identitas Nasional

Pengertian Identitas Nasional – Makalah, Karateristik Dan Contoh – Setiap orang dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak-hak yang sama. Mereka dikaruniai akal dan budi pekerti serta kehendaknya untuk bergaul satu sama lain. Dalam perjalanan sejarah pernyataan ini tidak pernah dilakukan dengan benar. Seseorang akan selalu terpengaruh dan tergantung pada orang lain. Akhirnya mereka berhubungan membentuk sebuah keluarga, komunitas dan membangsa.

Pengertian-Identitas-Nasional


Akibat pengaruh-pengaruh dan hubungan-hubungan tersebut maka akan terjadi keseragaman bangsa dan terjadi upaya bangsa yang unggul mempengaruhi budaya bangsa primitif. Hal itu akan mengakibatkan hilangnya jati diri sebuah bangsa. Namun, jati diri bangsa tidak akan hilang bila bangsa tersebut masih tetap kuat mempertahankannya. Jati diri yang sudah melekat tidak akan mudah hilang oleh karena pengaruh lain.


Pengertian Integrasi Nasional

Integrasi nasional memiliki pengertian penyatuan masyarakat-masyarakat kecil yang berbeda menjadi lebih utuh untuk menjadi suatu bangsa. Integrasi nasional di Indonesia sangat kompleks dan multidimensional sehingga diperlukan keadilan dan kebijakan yang diterapkan pemerintah dengan tidak membedakan ras, suku, dan agama.


Pengertian Identitas Nasional

Identitas meliputi nilai, norma, dan simbol ekspresif sebagai ikatan sosial untuk membangun solidaritas dan kohensivitas sosial. Identitas merupakan harga diri dan “senjata” untuk menghadapi kekuatan luar yang memberikan justifikasi bagi tindakan masa lalu, menjelaskan tindakan masa sekarang, dan pedoman untuk menyeleksi pilihan ke depan.


Identitas Nasional Indonesia

Identitas nasional Indonesia merupakan jati diri yang membentuk bangsa yang terdiri atas berbagai suku, adat istiadat, kebudayaan, agama, serta berdiam diri di suatu wilayah yang terdiri dari beribu-ribu pulau. Sedangkan jati diri bangsa dapat diartikan sebagai totalitas penampilan bangsa yang utuh dengan mendapatkan muatan dari masyarakat sehingga dapat membedakan bangsa kita dengan bangsa lain. Usaha untuk mengukuhkan jati diri sangat diperlukan karena hal itu merupakan salah satu karakter penting dalam pembangunan sebuah negara.


Pembentukan jati diri bangsa

Pembentukan jati diri bangsa bisa melalui dua pandangan:

  1. Mengartikan jati diri bangsa sebagai konsep theologis, identik dengan fitrah manusia, maka jati diri bangsa merupakan kualitas universal yang inheren pada semua manusia yang ada didalamnya.
  2. Melihat jati diri bangsa sebuah konsep politik, khususnya budaya politik, dengan asumsi dasar, menjadi bangsa Indonesia tidak sekedar masalah kelahiran saja tetapi juga pilihan yang rasional. Pilihan sejak pendiri bangsa ini mengikrarkan diri untuk bersatu.

Membentuk identitas nasional dapat dilakukan dengan membangun pondasi yang kokoh dalam berbangsa dan bernegara. Pertama kali yang harus dilakukan adalah menemukan jati diri sebagai manusia, kemudian memperbaiki dan mengembangkan jati diri individu melalui sikap jujur, terbuka, berani mengambil risiko, bertanggung jawab, sepakat dan berbagi.


Baca Juga: “Identitas Nasional” Pengertian & ( Fungsi – Hakikat – Unsur – Contoh )


Multinasionalisme Indonesia WajahIdentitas Nasional


Pengertian Multinasionalisme Indonesia

Nasionalisme dapat diartikan sebagai paham untuk mencintai bangsa dan negara sendiri. Ada juga yang mengatakan bahwa nasionalisme merupakan produk sintesis dari kolonialisme. Nasionalisme lahir dari respon secara psikologis politis dan ideologis terhadap peristiwa yang mendahuluinya yaitui mperialisme


Aspek Nasionalisme

Secara analitis nasionalisme mempunyai tiga aspek,

  1. Aspek kognitif, menunjukan adanya pengetahuan akan situasi atau fenomena kolonial pada segala porsinya.
  2. Aspek Nilai, menunjukan adanya keadaan yang dianggap berharga untuk memperoleh hidup bebas dari kolonialisme
  3. Aspek afektif, tindakan kelompok yang menunjukan situasi yang dapat menyenangkan atau menyusahkan bagi pelakunya, misalnya berbagai diskriminasi pada masyarakat kolonial.

Ciri Khas Nasionalisme Indonesia Menurut Frans Magnis Suseno

  1. Bhineka Tunggal Ika
  2. Etis
  3. Universalistik
  4. Terbuka secara kultural dan religious
  5. Percaya diri

Baca Juga: “NKRI ( Negara Kesatuan Republik Indonesia )” Pengertian & ( Tujuan – Fungsi – Bentuk )


Hubungan antara Nation State dengan Nasionalisme

Nasionalisme adalah perluasan dan penyebaran kesadaran berbangsa dan bernegara atau terbentuknya suatu Negara kebangsaan, sedangkan terbentuknya karakter nasional merupakan upaya berencana dan berlanjut untuk menanamkan kesadaran pada masyarakat bahwa walaupun beraneka ragam etnik, ras, agama dan budaya, namun mereka adalah satu bangsa. Jadi, antara nasionalisme pembangun karakter bangsa dan Negara kebangasaan merupakan wujud dari aktualisasi nasionalisme.


Unsur Pembentuk Identitas Nasional

Aspek Alamiah, Terdiri Atas

  • Suku bangsa

Bangsa Indonesia terdiri atas ratusan suku bangsa yang mempunyai adat istiadat, bahasa, budaya daerah yang berbeda-beda, dan mendiami ribuan pulau di wilayah nusantara. Menurut Koentjaraningrat, suku bangsa merupakan kelompok sosial atau kesatuan hidup manusia yang mempunyai sistem interaksi dan sistem norma yang mengatur interaksi tersebut. Adanya komunitas dan rasa identitas yang menyatukan semua anggota serta memilik sistem kepemimpinan sendiri.


  • Wilayah nusantara

Terdiri dari beribu-ribu pulau besar dan kecil, yang tersebar dan membentang di khatulistiwa serta terletak di posisi silang yang strategis. Secara kontekstual wilayah nusantara mengandung keunggulan dan kelemahan juga kerawanan. Kondisi dan konsteplasi perlu dicermati secara utuh dalam perumusan kebijakan politik.


Baca Juga: Pengertian Fungsi Dan Tujuan Wawasan Nusantara


Aspek Sosial

  • Agama

Di Indonesia terdapat enam agama yang diakuui oleh negara,dan masih banyak alairan kepercayaan oleh masyrakat secara ekslusif,serta melaksanakan tata ibadah menurut kepercayaannya itu.kenyataan terpahit umat beragama di Indonesia adalah konflik antar mereka sepanjang sejarah kemerdekaan Indonesia.konflik yang awalnya bersifat sosial,ekonomi politik berkembang menjadi nuansa beragama.di Indonesia kaum agamawan pun memikul tanggung jawabdalam penegakan hukum untuk hal ini.


  • Budaya

Budaya adalah hasil kegiatan penciptaan batin(akal budi) manusia seperti kepercayaan, kesenian, dan adat istiadat. Kebudayaan digunakan sebagai rujukan untuk bertindak dalam menghadapi lingkungan. Intinya kebudayaan merupakan patoka nilai-nilai etikan dan moral.

Pluralisme kebudayaan yang menjadikan konsep bhineka tunggal ika semakin populer di masyarakat. Kebudayaan nasional perlu diisi oleh nilai nasional sebagai pedomanbagi kehidupan berbangsa dan bernegara.


Baca Juga: Pengertian Lembaga Ketahanan Nasional Indonesia


Pembentukan identitas bangsa sebagai pola pikir(mindset) dan sikap mental untuk memajukan adab dan kemampuan bangsa tugas utama pembangunan kebudayaan nasional.

Pengembangan budaya pluralisme merupakan kenyataan hidup(living reality) yang tidak mungkin diabaikan, bahkan perlu dihormati sebagai ramuan dasar untuk membangun kemanunggalan sikap dan perilaku dan menjadi identitas serta menjadi kebangaan indonesia yang dilandasi oleh pancasila.nilai-nilai dalam pancasila tuntunan dasar dari segenap sikap, perilaku, dan gaya hidup bangsa Indonesia.


  • Bahasa

Di Indonesia terdapat beragam bahasa daerah yang mewakili banyaknya suku bangsa,maka diperlukan pernyataan bahasa untuk memudahkan komunikasi antar suku.


Menurut Aldous Huxley, tanpa kemampuan berbahasa maka manusia tak mungkin mengembangkan kebudayaannya, sebab tanpa mempunyai bahasa maka hilang pulalah kemampuan untuk meneruskan nilai-nilai budaya dari generasi satu kepada generasi lainnya.

Tahun 1928 bahasa melayu yang merupakan bahasa transaksi perdagangan berbagai etnis yang mendiami kepulauan nusantara dijadikan bahasa melayu Indonesia melalui sumpah pemuda. Bahasa Indonesia ditetapkan sebagai bahasa nasional, serta sekarang dalam kehidupan kenegaraan dijadikan bahasa negara.


  • Ideologi Pancasila

Pancasila sebagai ideologi negara indonesia dimuat dalam pembukaan UUD 1945 sebagai sistem idea secara normatif memberikan persepsi, landasan, serta pedoman tingkah laku bagi suatu masyarakat bangsa dalam kehidupannya untuk mencapai tujuan yang dicita-citakan bangsa dan negara. Dalam ideologi pancasila tercantum pemikiran konprehensif integral dari situasi kehidupan bangsa di Nusantara yang sebrba majemuk dan menganut integralistik.


Ideologi pancasila dijadikan pandangan hidup(way of life) dari bangsa Indonesia, dasar filsafat NKRI(philospohy of state0, dan norma dasar negara(staatfundamentals-norm)dalam menjalankan segala aktivitas kehidupan dalam tatanan berbangsa dan bernegara.


Baca Juga: Pengertian Asas Kewarganegaraan Indonesia Menurut UUD


  • Integrasi Nasional

Menurut Sumarsono dkk. pengertian Integrasi Nasional merupakan komunitas dan interaksi suku bangsa yang mendiami bumi nusantara sejak tahun 1928 dalam semangat Sumpah Pemuda, aspirasi ini terwujud secara sah dan diakui olah bangsa-bangsa lain didunia melalui proklamasi kemerdekaan 17 agustus 1945.


Keanekaragaman budaya merupakan sebagai faktor merekat integrasi nasional merupakan kerangka berfikir secara filosofis segenap bangsa yang mengacu pada Wawasan Nusantara.


Peran Integrasi Nasional

Untuk mewujudkan identitas nasional, diperlukan integrasi Nasional yang kokoh.integrasi tersebut adalah integrasi kebudayaan dan integrasi sosial yang berwujud pluralisme.integrasi sosial ialah penanggulangan masalah konflik melalui modifikasi dan koordinasi dari unsur-unsur kebudayaan baru dan lama merupakan penyatupaduan kelompok masyarakat yang aslnya berbeda, menjadi kelompok besar dengan cara melenyapkan perbedaan dan jati diri masing-masing.


Integrasi Nasional adalah penyatuan bagian-bagian yang berbeda dari suatu masyarakat menjadi suatu keseluruhan yang lebih utuh atau memadukan masyarakat-masyarakat kecil yang banyak jumlahnya menjdai suatu bangsa. Selai itu dapat pula diartikan bahwa intgrasi bangsa merupakan kemampuan pemerintah yang semakin meningkat untuk menerapkan kekuasaan di seluruh wilayah.


Masalah integrasi nasional di Indonesia sangat kompleks dan multidimensional. Untuk mewujudkannya diperlukan keadilan dan kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah denga tidak suku,agama,ras, dan antar golongan.Ancaman utama setiap bangsan adalah diintegrasi yang tidak saja terjadi pada faktor sosial, yaitu ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, dan pertahana keamanan tetapi juga dapat merambat kearah perpecahan fisik atau wilayah. Salah satu upaya mencegah terpecahnya wilayah, setiap bangsa hendaknya memeliki wawasan yang sama atas wilayah yang diklaim sebagai miliknya dan harus dipertahankan hingga akhir hayatnya.


Baca Juga: Pengertian Azas Ketahanan Nasional Indonesia Menurut UUD


Demikianlah pembahasan mengenai Pengertian Identitas Nasional – Makalah, Karateristik Dan Contoh semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂