Keragaman adalah

Diposting pada

Bangsa Indonesia adalah bangsa majemuk yang terdiri dari berbagai suku bangsa, agama dan bahasa. Kemajemukan ini terjalin dalam satu ikatan bangsa indonesia sebagai satu kesatuan bangsa yang utuh dan berdaulat.

Pengertian-Keragaman

Pengertian Keragaman

Keragaman adalah suatu kondisi dalam masyarakat dimana terdapat perbedaan dalam berbagai bidang terutama suku bangsa, ras, agama, idelogi, budaya “masyarakat yang manjemuk”. Keragaman dalam masyarakat adalah sebuah keadaan yang menunjukkan perbedaan yang cukup banyak macam atau jenisnya dalam masyarakat.


Keragaman disini memiliki makna sebagai suatu kondisi dalam masyarakat dimana terdapat perbedaan-perbedaan dalam berbagai bidang, terutama suku bangsa dan ras, agama dan keyakinan, ideology, adat kesopanan, serta situasi ekonomi. Sedangkan kesedarajatan memiliki makna sebagai suatu kondisi dimana dalam perebdaan dan keragaman yang ada manusia tetap memiliki satu kedudukan yang sama dan satu tingkatan hierarki.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Penjelasan Macam-Macam Konflik Sosial Menurut Para Ahli


Faktor Penyebab Keberagaman

Keberagaman bangsa Indonesia dapat dibentuk oleh banyaknya jumlah suku bangsa yang tinggal di wilayah Indonesia dan tersebar di berbagai pulau dan daerah. Setiap suku bangsa memiliki ciri khas dan karakteristik sendiri pada aspek sosial dan budaya. Menurut penelitian badan statistik auat BPS, yang di lakukan tahun 2010,di Indonesia terdapat 1.128 suku bangsa. Keberagaman yang ada pada masyarakat, bisa saja menjadi tantangan hal itu disebabkan karena orang yang mempunyai perbedaan pendapat bisa lepas kendali.


Munculnya perasaan kedaerahan dan kesukuan yang berlebihan dan dibarengi tindakan yang dapat merusak persatuan, hal tersebut dapat mengancam keutuhan NKRI. Karean itu adanya usaha untuk dapat mewujudkan kerukunan bisa dilakukan dengan menggunakan dialog dan kerjasama dengan prinsip kebersamaan, kesetaraan, toleransidan juga saling menghormati satu sama lain.


Keberagaman masyarakat Indonesia disebabkan oleh beberapa hal, di antaranya sebagai berikut :

  1. Letak strategis wilayah Indonesia
  2. Kondisi negara kepulauan
  3. Perbedaan kondisi alam
  4. Keadaan transportasi dan kumunikasi
  5. Penerimaan masyarakat terhadap perubahan

Macam-Macam Keragaman

Ada tiga macam istilah yang digunakan untuk menggambarkan masyarakat yang majemuk yang terdiri dari ras, agama, bahasa dan budaya yang berbeda yaitu masyarakat pural, masyarakat heterogen dan masyarakat multikultural.

  1. Pluralitas yakni mengandaikan adanya hal-hal yang lebih dari satu.
  2. Heterogen yakni menunjukan bahwa keberadaan yang lebih dari satu itu berbeda-beda, bermacam-macam dan bahkan tidak dapat disamakan.
  3. Multikultural yakni inti dari multikulturalisme ialah kesediaan menerima kelompok lain secara sama sebagai kesatuan tanpa memperdulikan perbedaan budaya, etnik, gender, bahasa maupun agama. Multikulturalisme memberikan penegaasan bahwa dengan segala perbedaaannya itu mereka ialah sama di ruang publik, menekankan pengakuan dan penghargaan pada perbedaan.

Unsur Keragaman Dalam Masyarakat

Berikut ini terdapat beberapa unsur-unsur keragaman dalam masyarakat, terdiri atas:


  • Suku Bangsa Dan Ras

Suku bangsa yang menempati wilayah Indonesia dari sabang sampai merauke sangat beragam, sedangkan perbedaan ras muncul karena adanya pengelompokan besar manusia yang memiliki ciri-ciri biologis lahirlah yang sama seperti rambut, warna kulit, ukuran tubuh, mata, ukuran kepala dan lain sebagainya.


  • Agama Dan Keyakinan

Agama menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia ialah sistem atau prinsip kepercayaan kepada Tuhan atau juga disebut nama lainnya dengan ajaran kebhaktian dan kewajiban-kewajiban yang bertalian dengan kepercayaan tersebut.


  • Ideologi Dan Politik

Ideologi ialah kumpulan ide atau gagasan, kata ideologi sendiri diciptakan oleh Destutt de Tracy pada akhir abad ke-18 untuk mendefinisikan “sains tentang ide”. Ideologi dapat dianggap sebagai visi yang komprehensif, sebagai cara memandang segala sesuatu “banding Weltanschauung”, secara umum “lihat ideologi dalam kehidupan sehari-hari” dan beberapa arah filosofis “lihat ideologi politis” atau sekelompok ide yang diajukan oleh kelas yang dominan pada seluruh anggota masyarakat.


Yang tujuan utama dibalik ideologi ialah untuk menawarkan perubahan melalui proses pemikiran normatif. Ideologi ialah sistem pemikiran abstrak “tidak hanya sekedar pembentukan ide” yang diterapkan pada masalah publik sehingga membuat konsep ini menjadi inti politik. Secara implisit setiap pemikiran politik mengikuti sebuah ideologi walaupun tidak diletakkan sebagai sistem berpikir yang eksplisit “definisi ideologi marxisme”.


  • Tatakrama

Tatakrama yang dianggap arti bahasa jawa yang berarti “adat sopan santun, basa basi” pada dasarnya ialah segalan tindakan, perilaku, adat istiadat, tegur sapa, ucap dan cakap sesuai kaidah atau norma tertentu.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Pengertian Komunitas Menurut Para Ahli


  • Kesenjangan Ekonomi Dan Sosial

Masyarakat Indonesia merupakan masyarakat yang manjemuk dengan bermacam tingkat, pangkat dan strata sosial. Kesenjangan ekonomi antara masyarakat level atas dan bawah yang cukup lebar. Hal ini menjadi salah satu sumber konflik dan mudah sekali tersulut di masyarakat “ada stagnasi perkembangan ekonomi mikro karena kebijakan yang belum berpihak ke masyarakat bawah”. Anggaran negara itu belum sepenuhnya menetes ke masyarakat level bawah seperti nelayan, petani, masyarakat pesisir dan pedagang kecil.


Makna Keragaman

Keragaman berasal dari kata ragam . berdasarkan KBBI ragam berarti :

  1. sikap, tingkah laku, cara
  2. macam, jenis
  3. musik, lagu, langgam
  4. warna, corak
  5. laras (tata bahasa)

Keragaman disini memiliki makna sebagai suatu kondisi dalam masyarakat dimana terdapat perbedaan-perbedaan dalam berbagai bidang, terutama suku bangsa dan ras, agama dan keyakinan, ideology, adat kesopanan, serta situasi ekonomi.


  • MAKNA KESEDERAJATAN

Kesederajatan berasal dari kata sederajat yang menurut (KBBI) artinya adalah sama tingakatan (pangkat, kedudukan). Dengan demikian konteks kesederajatan disini adalah suatu kondisi dimana dalam perbedaan dan keragaman yang ada pada manusia tetap memiliki satu kedudukan yang sama dan satu tingkatan Hierarki. termasuk perlakuan yang sama dalam bidang apapun tanpa membedakan jenis kelamin, keturunan, kekayaan, suku bangsa, daan lainnya. Dalam pandangan Islam, kedudukan manusia itu sama dalam segala hal, dan yang paling mulia kedudukannya dimata Tuhan, adalah didasarkan pada ketaqwaannya dan keimananya.


  • KESETARAAN SOSIAL

Kesetaraan sosial adalah tata politik sosial di mana semua orang yang berada dalam suatu masyarakat atau kelompok tertentu memiliki status yang sama. Setidaknya, kesetaraan sosial mencakup hak yang sama di bawah hukum, merasakan keamanan, memperolehkan hak suara, mempunyai kebebasan untuk berbicara dan berkumpul, dan sejauh mana hak tersebut tidak merupakan hak-hak yang bersifat atau bersangkutan secara personal. hak-hak ini dapat pula termasuk adanya akses untuk mendapatkan pendidikan, perawatan kesehatan dan pengamanan sosial lainnya yang sama dalam kewajiban yang melibatkan seluruh lapisan masyarakat.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Masyarakat Multikultural


  • MAKNA KEINDAHAN

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, keindahan diartikan sebagai keadaan yang enak dipandang, cantik, bagus benar atau elok.


Keindahan adalah sesuatu yang mendatangkan rasa sedang bagi yang melihatnya (Leo Tolstoy, pujangga Rusia), keindahan adalah sesuatu yang mendatangkan rasa senang (Humo, pujangga Inggris), dan keindahan adalah sesuatu yang paling banyak mendatangkan rasa senang (Hemsterhuis, pujangga Belanda). Keindahan adalah susunan yang teratur dari bagian yang erat antara satu dengan lainnya (Baumgarten, pujangga Jerman), keindahan adalah sesuatu yang memiliki proporsi yang harmonis (Shaftesbury, pujangga Jerman), Keindahan adalah keserasian obyek dengan tujuannya (Emmanuel Kant).


Keindahan atau keserasian diwujudkan dalam bentuk ukuran, perpaduan, pertentangan atau keseimbangan. Ukuran segi panjang yang indah adalah 3 berbanding 5, perpaduan kulit yang gelap dengan baju yang berwarna lembut adalah serasi, pertentangan tinggi rendah atau keras lembutnya suara musik adalah indah dan keseimbangan yang tercipta dari seorang yang bertubuh tinggi mengenakan baju bergaris horisontal atau orang yang pendek mengenakan baju bergaris vertikal adalah serasi.


Keindahan dalam arti artistik bersifat subyektif, artinya keindahan tersebut merupakan hasil hubungan antara pikiran dengan benda yang diamati. Keindahan artistik ditentukan oleh unsur dinamis berupa kesan yang berubah akibat dunia yang selalu berubah-ubah.Unsur dinamis menyebabkan keindahan artistik juga dinamis, artinya kendahan dinilai sesuai dengan tempat dan jamannya. Dengan demikian, keindahan dalam arti artistik merupakan hasil hubungan antara pikiran dengan benda yang diamati yang selalu berubah kesannya sesuai tempat dan jamannya.


  • NILAI ESTETIK

Menurut KBBI nilai adalah hargaharga uangangkabanyak sedikitnya isi; kadar; mutu: sifat-sifat (hal-hal) yg penting atau berguna bagi kemanusiaansesuatu yg menyempurnakan manusia sesuai dengan hakikatnya. Sedangkan estetik adalahmengenai keindahan; menyangkut apresiasi keindahan (alam, seni, dan sastra)mempunyai penilaian terhadap keindahan.


Pengertian nilai menurut Djahiri, nilai (Value) adalah harga, makna, isi dan pesan, semangat, atau jiwa yang tersurat dan tersirat dalam fakta, konsep, dan teori sehingga bermakna secara fungsional. Sedangkan Darajat, dkk memberikan pengertian bahwa nilai adalah suatu perangkat keyakinan ataupun perasaan yang diyakini sebagai suatu identitas yang memberikan corak yang khusus kepada pola pemikiran perasaan, keterikatan, maupun perilaku.


Sejalan dengan pengertian Darajat, Una (dalam Thoha, 1996 : 60) menjelaskan bahwa nilai adalah suatu tipe kepercayaan yang berbeda dalam ruang lingkup sistem kepercayaan dalam mana seseorang bertindak atau menghindari suatu tindakan, atau mengenai suatu yang pantas atau tidak pantas dikerjakan.


Nilai yang berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam pengertian keindahan disebut nilai estetik.


  • KONTEMPLASI DAN EKSTENSI KONTEMPLASI

Kontemplasi adalah dasar dalam diri manusia untuk menciptakan sesuatu yang indah yang merupakan suatu proses bermeditasi merenungkan atau berpikir penuh dan mendalam untuk mencari nilai-nilai, makna, manfaat dan tujuan atau niat suatu hasil penciptaan.Ekstansi adalah dasar dalam diri manusia untuk menyatakan, merasakan dan menikmati sesuatu yang indah.


Apabila kontemplasi dan ekstansi itu dihubungkan dengan kreativitas, maka kontemplasi itu faktor pendorong untuk menciptakan keindahan, sedangkan ekstansi merupakan faktor pendorong untuk merasakan, menikmati keindahan. Karena derajat atau tingkat kontemplasi dan ekstansi itu berbeda-beda antara setiap manusia, maka tanggapan terhadap keindahan karya seni juga berbeda-beda.


Manusia menciptakan berbagai macam peralatan untuk memecahkan rahasia gejala alami tersebut. Semuanya ini dilakukan dan hanya bisa terjadi berdasarkan resep atau pemikiran pendahuluan yang dihasilkan oleh kontemplasi. Siklus kehidupan manusia dalam lingkup pandangan ini menunjukkan bahwa kontemplasi selain sebagai tujuan juga sebagai cara atau jalan mencari keserba sempurnaan kehidupan manusia.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Kebudayaan adalah


Impelmentasi Keragaman

Berikut ini terdapat beberapa impelementasi keragaman, terdiri atas:


A. IMPLEMENTASI KEBERAGAMAN AGAMA

Agama merupakan sebuah koleksi terorganisir dari kepercayaan, sistem budaya, dan pandangan dunia yang menghubungkan manusia dengan tatanan/perintah dari kehidupan. (Sumber : Wikipedia Bahasa Indonesia) Agama juga merupakan sistem yang mengatur tata keimanan (kepercayaan) dan peribadatan kepada Tuhan Yang Mahakuasa serta tata kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dan manusia serta lingkungannya. (Sumber : Kamus Besar Bahasa Indonesia).


Implementasi Menghargai Keberagaman Agama dalam Wawasan Nusantara pada Kehidupan Sehari-hari sebagai berikut:

  1. Menghormati  dan menghargai hak-hak penganut agama lain. Hak adalah kekuasaan untuk melakukan sesuatu. Namun, kekuasaan tersebut dibatasi oleh undang-undang. Pembatasan ini harus dilakukan agar pelaksanaan hak seseorang tidak sampai melanggar hak orang lain.
  2. Menjalankan semua kewajibannya sebagai warga Negara dan umat beragama dengan baik. Kewajiban adalah sesuatu yg dilakukan dengan tanggung jawab. Kewajiban merupakan hal yang harus dikerjakan atau dilaksanankan. Jika tidak dilaksanankan dapat mendatangkan sanksi bagi yang melanggarnya.
  3. Saling membantu atau bergotong royong dalam kegiatan kemasyarakatan tanpa memandang agama sebagai pembatasnya.

B. IMPLEMENTASI KEBERAGAMAN ADAT ISTIADAT

Penerapan adat istiadat yang berlaku pada dasarnya berkaitan dengan pengguna hak dan pemenuhan kewajiban. Berikut ini adalah penerapan adat istiadat di berbagai lingkungan antara lain:


  1. Lingkungan Keluarga

Beberapa contoh penerapan adat istiadat dan aturan lain dalam kehidupan keluarga antara lain ;

  • Setelah bangun tidur menata kembali tempat tidur.
  • Mengerjakan tugas di rumah yang menjadi tanggung jawabnya.
  • Menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi yang lebih muda.
  • Menjaga nama baik keluarga.
  • Mentaati dan mematuhi peraturan yang ada dalam keluarga yang sudah menjadi kesepakatan bersama.
  • Lingkungan Sekolah

Beberapa contoh penerapan adat istiadat  dalam lingkungan sekolah:

  1. Berbakti kepada guru dengan cara melaksanakan perintah dan nasihat-nasihat yang baik.
  2. Menghormati guru, karyawan, dan pegawai sekolah lainnya.
  3. Mematuhi peraturan dan tata tertib yang ada di sekolah.
  4. Terus terang dan jujur dalam mengikuti pelajaran.
  5. Belajar dengan tekun dan disiplin.
  6. Saling menyayangi antara sesama.

  1. Lingkungan Masyarakat

Penerapan adat istiadat dalam masyarakat bertujuan untuk menciptakan kehidupan masyarakat yang tertib, aman dan damai. Apabila semua warga menaati dan mematuhi adat istiadat yang berlaku dalam masyarakat maka hubungan antar warga pun akan terjalin dengan baik. Sehingga akan mampu mewujudkan tujuan bersama. Beberapa contoh penerapan norma dan peraturan dalam kehidupan masyarakat antara lain;

  1. Tolong-menolong dengan tetangga di lingkungan masyarakat sekitar kita.
  2. Menghormati dan menghargai tetangga dengan cara saling bertegur sapa.
  3. Mematuhi segala peraturan dan hukum yang berlaku.
  4. Bersama-sama menjaga kebersihan dan keamanan lingkungan.
  5. Ikut meningkatkan mutu kehidupan masyarakat.

C. IMPLEMENTASI KEBERAGAMAN SUKU BANGSA

Bhinneka Tunggal Ika merupakan semboyan bangsa kita yang mengungkapkan persatuan dan kesatuan yang berasal dari keanekaragaman. Walaupun kita terdiri atas berbagai suku yang beranekaragam budaya daerah, namun kita tetap satu bangsa Indonesia, memiliki bahasa dan tanah air yang sama, yaitu bahasa Indonesia dan tanah air Indonesia. Begitu juga bendera kebangsaan merah putih sebagai lambang identitas bangsa dan kita bersatu padu di bawah falsafah dan dasar negara Pancasila.


Dalam mengembangkan sikap menghormati terhadap keragaman suku bangsa, dapat terlihat dari sifat dan siksp dalam kehidupan sehari-hari, diantaranya adalah sebagai berikut :

  1. Kehidupan bermasyarakat tercipta kerukunan seperti halnya dalam sebuah keluarga.
  2. Antara warga masyarakat terdapat semangat tolong menolong, kerjasama untuk menyelesaikan suatu masalah, dan kerjasama dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.
  3. Dalam menyelesaikan urusan bersama selalu diusahakan dengan melalui musyawarah.
  4. Terdapat kesadaran dan sikap yang mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan. Sikap dan keadaan seperti tersebut di atas harus dijunjung tinggi serta dilestarikan.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : “Macam-Macam Agama” Dalam Suatu Kebudayaan


Untuk lebih memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa, kita dapat melaksanakan pertukaran kesenian daerah dari seluruh pelosok tanah air. Dengan adanya kegiatan pertukaran kesenian daerah tersebut dan memberikan manfaat bagi bangsa Indonesia, antara lain:

  • Dapat saling pengertiaan antarsuku bangsa
  • Dapat lebih mudah mencapai persatuan dan kesatuan
  • Dapat mengurangi prasangka antar suku
  • Dapat menimbulkan rasa kecintaan terhadap tanah air dan bangsa

D. IMPLEMENTASI KEBERAGAMAN BUDAYA

Kita mengetahui bahwa Indonesia memiliki wilayah yang sangat luas dan penduduknya terpencar-pencar di berbagai pulau. Tiap penduduk tinggal di lingkungan kebudayaan daerahnya masing-masing. Ini artinya, di Indonesia terdapat banyak ragaman kebudayaan. Perbedaan tersebut antara lain dalam hal:

  1. Cara berbicara
  2. Cara berpakaian
  3. Mata pencaharian
  4. Adat istiadat

Keanekaragaman budaya jangan dijadikan sebagai perbedaan, tetapi hendaknya dijadikan sebagai kekayaan bangsa Indonesia. Kita selaku bangsa Indonesia mempunyai kewajiban untuk selalu melestarikan kebudayaan yang beraneka ragam tersebut.


Di samping itu, dengan mendalami kebudayaan yang beraneka ragam tersebut, wawasan kita akan bertambah sehingga kita tidak akan menjadi bangsa yang kerdil. Kita dapat menjadi bangsa yang mau dan mampu menghargai kekayaan yang kita miliki, yang berupa keanekaragaman kebudayaan tersebut.


Dalam rangka pembinaan kebudayaan nasional, kebudayaan daerah perlu juga kita kembangkan, karena kebudayaan daerah mempunyai kedudukan yang sangat penting. Pembinaan kebudayaan daerah dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:

  1. Pertukaran kesenian daerah
  2. Pembentukan organisasi kesenian daerah
  3. Penyebarluasan seni budaya, antara lain melalui radio, tv, surat kabar serta majalah
  4. Penyelenggaraan seminar mengenai seni budaya daerah
  5. Membentuk sanggar tari daerah
  6. Mengadakan pentas kebudayaan

Daftar Pustaka:

  1. Alam S, dan henry hidayat. 2006. Ilmu pengetahuan social. Penerbit erlangga

Demikianlah pembahasan mengenai Keragaman adalah – Pengertian, Faktor, Macam, Unsur, Makna dan Implementasi semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan