Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli

Diposting pada

31 Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli dalam Bukunya – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Motivasi yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian menurut para ahli, untuk lebih memahami dan mengerti simak ulasan dibawah ini.

Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli

Pengertian Motivasi

Motivasi adalah suatu dorongan kehendak yang menyebabkan seseorang melakukan suatu perbuatan untuk mencapai tujuan tertentu. Dalam hal ini motivasi berasal dari kata motif yang berarti “dorongan” atau rangsangan atau “daya penggerak” yang ada dalam diri seseorang.


Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli

Adapun pengertian motivasi menurut para ahli yang diantaranya yaitu:


  1. Menurut Sardiman (2006:73)

motivasi merupakan daya penggerak dari dalam untuk melakukan kegaiatan untuk mencapai tujuan.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Pengertian Psikologi Menurut Para Ahli


  1. Menurut Mulyasa (2003:112)

motivasi adalah tenaga pendorong atau penarik yang menyebabkan adanya tingkah laku ke arah suatu tujuan tertentu. Peserta didik akan bersungguh-sungguh karena memiliki motivasi yang tinggi. Seorang siswa akan belajar bila ada faktor pendorongnya yang disebut motivasi.


  1. Dimyati dan Mudjiono (2002:80)

mengutip pendapat Koeswara mengatakan  bahwa siswa belajar karena didorong kekuatan mental, kekuatan mental itu berupa keinginan dan perhatian, kemauan, cita-cita di dalam diri seorang  terkadang adanya keinginan yang mengaktifkan, menggerakkan, menyalurkan dan mengarahkan sikap dan perilaku individu dalam belajar.


  1. Menurut Mc. Donald (dalam Sardiman 2007: 73)

menyebutkan bahwa motivasi sebagai perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya “feeling” dan didahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan. Dari pengertian Mc. Donald ini mengandung tiga elemen penting yaitu:


Bahwa motivasi itu mengawali terjadinya perubahan energi pada diri setiap individu manusia (walaupun motivasiitu muncul dari dalam diri manusia), penampakannya akan menyangkut kegiatan fisik manusia, Motivasi di tandai dengan munculnya, rasa/”feeling” yang relevan dengan persoalan-persoalan kejiwaan, efeksi dan emosi serta dapat menentukan tinggkah-laku manusia, Motivasi akan dirangsang karena adanya tujuan dan tujuan ini akan menyangkut soal kebutuhan.


  1. Menurut Sardiman (2007: 73)

menyebutkan motif dapat diartikan sebagai daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Motif dapat dikatakan sebagai daya penggerak dari dalam dan di dalam subjek untuk melakukan aktifitas-aktifitas tertentu demi mencapai suatu tujuan. Bahkan motif dapat dikatakan sebagai suatu kondisi intern (kesiapsiagaan).


Berawal dari kata motif itu, maka motivasi dapat diartikan sebagai daya penggerak yang telah menjadi aktif. Motif menjadi aktif pada saat-saat tertentu, terutama bila kebutuhan untuk mencapai tujuan sangat dirasakan atau mendesak.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : 6 Pengertian Komunitas Menurut Para Ahli


  1.  Menurut Azwar (2000: 15)

motivasi adalah rangsangan, dorongan ataupun pembangkit tenaga yang dimiliki seseorang atau sekolompok masyarakat yang mau berbuat dan bekerjasama secara optimal dalam melaksanakan sesuatu yang telah direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.


  1. Menurut Malayu (2005: 143)

motivasi berasal dari kata latin movere yang berarti dorongan atau pemberian daya penggerak yang menciptakan kegairahan kerja seseorang agar mereka mau bekerja sama, bekerja efektif, dan terintegrasi dengan segala daya upayanya untuk mencapai kepuasan. Motivasi (motivasion) dalam manajemen hanya ditujukkan pada sumber daya manusia umumnya dan bawahan khususnya. Pentingnya motivasi karena motivasi adalah hal yang menyebabkan, menyalurkan, dan mendukung prilaku manusia, supaya mau bekerja giat dan antusias mencapai hasil yang optimal.


  1. Menurut Edwin B Flippo (dalam malayu 2005: 143)

menyebutkan bahwa motivasi adalah suatu keahlian, dalam mengarahkan pegawai dan organisasi agar mau bekerja secara berhasil, sehingga para pegawai dan tujuan organisasi sekaligus tercapai.


  1. Menurut Sartain

Motivasi adalah suatu pertanyaan yang komplek dimana dalam suatu organisme yang mengarahkan tingkah laku terhadap suatu tujuan (goal ) atau perangsang.


  1. Menurut Chifford T. Morgan

motivasi bertalian dengan tiga hal yang sekaligus merupakan aspek-aspek dari pada motivasi. Ketiga hal tersebut adalah keadaan yang mendorong  tingkah laku (Motiving states), yaitu tingkah laku yang didorong oleh keadaan tersebut (Motiving Behavior), dan tujuan dari tingkah laku tersebut (Goal or Endsof Such Behavior).

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : √ Tut Wuri Handayani : Pengertian & Arti Makna Menurut Ahlinya


  1. Menurut Fredrick J. Mc Donal

memberikan sebuah pernyataan yaitu motivasi adalah perubahan energi pada diri dari seseorang yang ditantai dengan perasaan  dan juga reaksi untuk mencapai sebuah tujuan.


  1. Amir Dien Indra Kusuma dalam bukunya

membagi motivasi menjadi dua bagian, yaitu: motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik. Motivasi intrinsik adalah motivasi yang berasal dari dalam diri anak itu sendiri, dan motivasi ekstrinsik adalah motivasi dari luar anak.


  1. Sudarman AM.

Mengemukakan bahwa motivasi intrinsik adalah motiv-motiv yang menjadi aktif atau berfungsi tidak perlu rangsangan dari luar, karena dalam diri setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu.


  1. Menurut Sumadi Suryabrata

motivasi intrinsik adalah motiv-motiv yang fungsinya tidak perlu dirangsang dari luar.


  1. Menurut Sardiman (2008:73)

motivasi merupakan daya penggerak dari dalam untuk melakukan kegaiatan untuk mencapai tujuan.


  1. Menurut Mulyasa (2004:112)

motivasi adalah tenaga pendorong atau penarik yang menyebabkan adanya tingkah laku ke arah suatu tujuan tertentu. Peserta didik akan bersungguh-sungguh karena memiliki motivasi yang tinggi. Seorang siswa akan belajar bila ada faktor pendorongnya yang disebut motivasi.


  1. Dimyati dan Mudjiono (2002:80)

mengutip pendapat Koeswara mengatakan  bahwa siswa belajar karena didorong kekuatan mental, kekuatan mental itu berupa keinginan dan perhatian, kemauan, cita-cita di dalam diri seorang  terkadang adanya keinginan yang mengaktifkan, menggerakkan, menyalurkan dan mengarahkan sikap dan perilaku individu dalam belajar.


  1. Menurut M. Ngalim Purwanto

Ada tiga fungsi motivasi dalam belajar, yaitu: Mendorong manusia untuk berbuat atau bertindak. Motif itu berfungsi sebagai penggerak atau motor yang memberi energi (kekuatan) seseorang untuk melakukan suatu tugas.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : 4 Pengertian Universal Menurut Para Ahli


  1.  Dr. S. Nasution, MA.

Bahwa motivasi adalah sebagai berikut. Mendorong manusia untuk berbuat. Jadi sebagai pengerak atau motor yang memerlukan energi.


  1. Mulyadi dalam bukunya “Psikologi pendidikan”

Mengungkapkan pendapat De Cocco, tentang masalah motivasional yang dihadapi guru dalam rangka menghadapi situasi dan memelihara suasana belajar, yaitu empat macam fungsi motivasi.


  1. Menurut Wlodkowski (1985)

Motivasi adalah suatu kondisi yang menyebabkan atau menimbulkan perilaku tertentu, dan yang memberi arah dan ketahanan (persistence) pada tingkah laku tersebut.


  1. Menurut Ames dan Ames (1984)

Motivasi adalah perspektf yang dimiliki seseorang mengenai dirinya sendiri dan lingkungannya.


  1. Menurut Cropley (1985)

Motivasi adalah tujuan yang ingin dicapai melalui perilaku tertentu.


  1. Dalyono, 2005: 55

Motivasi adalah daya penggerak/pendorong untuk melakukan sesuatu pekerjaan, yang bisa berasal dari dalam diri dan juga dari luar”.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Teks Proklamasi


  1. Dalam bukunya Ngalim Purwanto, Sartain

mengatakan bahwa motivasi adalah suatu pernyataan yang kompleks di dalam suatu organisme yang mengarahkan tingkah laku terhadap suatu tujuan (goal) atau perangsang (incentive). Tujuan adalah yang membatasi/menentukan tingkah laku organisme itu (Ngalim Purwanto, 2007 : 61).


  1. Djamarah, 1991:19-21

Mengemukakan bahwa motivasi adalah “suatu aktifitas yang dilakukan secara sadar untuk mendapatkan sejumlah kesan dari bahan yang telah dipelajari”.


  1. Menurut Slameto

belajar motivasi ”merupakan suatu proses usaha yang dilakukan oleh individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya” (Slameto, 2003 : 2).


  1. Menurut T. Hani Handoko ( 2003:252)

Mengemukakan bahwa motivasi adalah :“Keadaan pribadi seseorang yang mendorong keinginan individu untuk melakukan kegiatan tertentu guna mencapai tujuan”.


  1. Menurut H. Hadari Nawawi (2003:351)

Pengertian dari motivasi adalah :“Suatu keadaan yang mendorong atau menjadi sebab seseorang melakukan sesuatu perbuatan atau kegiatan yang berlangsung secara sadar”.


  1. Menurut A. Anwar Prabu Mangkunegara (2002:95)

Mengatakan mengenai motivasi adalah :“kondisi yang berpengaruh membangkitkan, mengarahkan dan memelihara prilaku yang berubungan dengan lingkungan kerja”.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Pengertian, Fungsi Dan Tujuan Serta Proses Evaluasi Pendidikan


  1. Menurut Henry Simamora (2004:510)

Devinisi dari motivasi adalah :“Sebuah fungsi dari pengharapan individu bahwa upaya tertentu akan menghasilkan tingkat kinerja yang pada gilirannya akan membuahkan imbalan atau hasil yang dikehendki”.


Demikianlah pembahasan mengenai 31 Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli dalam Bukunya semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂