Preventif dan Represif

Diposting pada

Preventif dan Represif – Pengertian, Contoh dan Tujuan – Untuk pembahasan kali ini kami akan memberikan ulasan mengenai Preventif dan Represif yang dimana dalam hal ini meliputi Pengertian Preventif dan Represif, contoh dan tujuan. Nah agar lebih dapat memahami dan mengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

Preventif-dan-Represif

Pengertian Preventif

Preventif adalah suatu tindakan pengendalian sosial yang dilakukan untuk mencegah atau mengurangi kemungkinan terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan di masa mendatang.


Tindakan preventif “pencegahan” dilakukan manusia, baik secara pribadi maupun berkelompok untuk melindungi diri mereka dari hal buruk yang mungkin terjadi. Karena tujuannya mencegah dan mengurangi kemungkinan terjadinya hal yang tak diinginkan, maka umumnya tindakan preventif biayanya lebih murah ketimbang biaya penanggulangan atau mengurangi dampak dari suatu peristiwa buruk yang sudah terjadi.

Baca Artikel Terkait Tentang MateriPengertian Dan Macam-Macam Bentuk Pengendalian Sosial


Kata preventif banyak digunakan dalam banyak bidang, misalnya bidang sosial dan kesehatan. Namun pada dasarnya memiliki arti yang sama yaitu upaya atau tindakan pencegahan.


Contoh Tindakan Preventif

Mengacu pada pengertian preventif ada banyak sekali contoh kasus tindakan preventif yang dilakukan manusia, baik secara individu maupun kelompok. Berikut ini ialah beberapa contoh usaha preventif tersebut:

  1. Tindakan pencegahan penyalahgunaan NAPZA ini merupakan tindakan preventif untuk mencegah penyalahgunaan narkoba di masyarakat, misalnya melalui penyuluhan, mengadakan kegiatan bermanfaat dan lain-lain.
  2. Usaha preventif untuk mencegah kerusakan gigi dengan cara membersihkan gigi secara teratur dan mengurangi asupan makanan yang bisa merusak gigi.
  3. Tindaka orang tua membatasi anaknya yang dibawah umur dalam menggunakan gadget, merupakan tindakan preventif agar si anak tidak kecanduan bermain gadget.
  4. Mencegah terjadinya banjir dengan melakukan pembersihan saluran air dan membuat sampah pada tempatnya.
  5. imunisasi terhadap bayi, anak balita dan ibu hamil untuk mencegah terjadinya anomali penyakit berbahaya.
  6. Berkendara dengan hati-hati dan mematuhi rambu lalu lintas untuk mencegah terjadinya kecelakaan lalu lintas.

Sadar atau tidak, umumnya manusia sering melakukan tindakan preventif untuk mencegah terjadinya hal-hal buruk di masa mendatang. Tindakan preventif dilakukan karena kita menyadari dan mengetahui akan adanya potensi terjadinya sesuatu bila tidak diantisipasi.


Pengertian Represif

Represif adalah suatu tindakan pengendalian sosial yang dilakukan setelah terjadinya suatu pelanggaran atau peristiwa buruk. Dengan kata lain tindakan dilakukan setelah peristiwa terjadi misalnya pelanggaran. Tindakan represif dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan cara:

Baca Artikel Terkait Tentang MateriAssessment Adalah


Persuasif

Tindakan persuasif adalah bentuk pengendalian sosial yang dilakukan dengan cara membujuk atau mengarahkan individu atau masyarakat agar mematuhi nilai-nilai dan norma yang berlaku. Hal ini dilakukan dengan cara sosialisasi dan pengarahan. Berikut ini beberapa contoh tindakan persuasif:

  • Himbauan dan arahan dari pemerintah agar masyarakat menjaga kebersihan lingkungan melalui media Televisi, Internet atau spanduk.
  • Seorang dokter gigi memberikan himbauan dan nasehat kepada pasien agar rajin membersihkan gigi.
  • Nasehat seorang guru kepada para muridnya untuk belajar dengan giat dan mengerjakan tugas agar bisa mengerjakan ujian.

Koersif

Koersif ialah bentuk pengendalian sosial yang sifatnya keras dan tegas. Dengan kata lain, tindakan yang dilakukan untuk mengendalikan sosial ialah dengan cara kekerasan dan memberikan sanksi tegas. Nah berikut ialah beberapa contoh tindakan koersif:

  1. Polisi lalu lintas memberikan surat tilang kepada pengendara yang melanggar aturan.
  2. Satpol PP menangkap pedagang kaki lima yang berjualan di lokasi umum yang bukan tempatnya.
  3. Guru memberikan hukuman kepada murid yang tidak mengerjakan tugasnya.
  4. Manajer memberhentikan karyawan yang melakukan pelanggaran berat di tempat kerja.

Tujuan Preventif Dan Represif

Dari penjelasan pengertian preventif dan represif di atas kita dapat mengetahui bahwa tujuan dari keduanya sedikit berbeda namun pada dasarnya tujuannya sama yakni untuk pengendalian sosial. Berikut ini ialah beberapa tujuan pengendalian sosial:

  • Untuk menjaga keamanan dan ketertiban di masyarakat.
  • Untuk mencegah atau mengurangi kemungkinan terjadinya pelanggaran nilai dan norma sosial di masyarakat.
  • Mengambangkan budaya rasa malu pada masyarakat.
  • Menciptakan dan menegakkan hukum di masyarakat.
  • Agar pelaku pelanggar atauran sosial kembali mematuhi atauran yang berlaku.
  • Agar tercipta keserasian dan kenyamanan di dalam masyarakat.

Baca Artikel Terkait Tentang MateriPengawasan Adalah


Perbedaan Pengendalian Preventif dan Represif

Berikut ini terdapat beberapa perbedaan pengendalian preventif dan resresif, terdiri atas:


1. Tujuan

Pengendalian preventif memiliki tujuan untuk melakukan langkah pencegahan terhadap berbagai pelanggaran norma, sedangkan pengendalian represif miliki tujuan untuk penindakkan terhadap pelanggaran norma, agar menimbulkan efek jera buat para pelakunya. Dari keduanya dapat disimpulkan bahwa tujuan pengendalian sosial adalah untuk menciptakan sebuah kedamaian di masyarakat dan menciptakan kehidupan yang rukun di lingkungan masyarakat. Konflik sosial memang seringkali terjadi di lingkungan masyarakat dan konflik sosial membuat banyak sekali permasalahan, hal ini dapat dicegah serta ditindak dengan adanya pengendalian sosial.


2. Penerapan

Pengendalian preventif diterapkan untuk mencegah terjadinya pelanggaran norma sosial dan pengendalian represif diterapkan sebagai langkah penindakkan terhadap sebuah pelanggaran norma. Langkah pencegahan memang harus dilakukan, agar perilaku masyarakat menjadi lebih teratur dan memiliki kontrol dalam setiap tindakannya. Bagi masyarakat yang terlanjur melakukan pelanggaran norma, perlu ada penindakkan yang jelas pada setiap pelanggaran dan setiap masyarakat yang berulah akan merasakan efek jera. Kedua pengendalian sosial ini sangatlah tepat dan menjadi jenis pengendalian sosial yang banyak diterapkan di Indonesia.


3. Efek yang Ditimbulkan

Pengendalian preventif akan memiliki efek pencegahan terhadap masyarakat, jadi masyarakat akan memiliki batasan dalam berperilaku dan memiliki aturan yang jelas dalam bertindak. Sedangkan pengendalian represif akan menimbulkan efek jera bagi para pelakunya dan akan mencoba menjauhkan diri dari perilaku yang sama. Ada banyak sekali sifat pengendalian sosial yang terjadi di lingkungan masyarakat dan berbagai efek pengendalian sosial bisa terjadi dengan berbagai macam kondisi. Setiap pengendalian sosial pasti memiliki sisi positif maupun negatifnya, namun pada dasarnya tujuan semua pengendalian sosial adalah untuk mengendalikan berbagai perilaku masyarakat dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Artikel Terkait Tentang MateriPenyimpangan Sosial


4. Sisi Negatif

Pengendalian preventif memiliki sisi negatif bagi masyarakat seperti hilangnya kebebasan masyarakat dalam berperilaku dan kebebasan masyarakat untuk berekspresi menjadi terhambat. Sedangkan pengendalian represif memiliki dampak negatif bagi masyarakat yaitu ketakutan dan dendam terhadap masyarakat yang memberikan sangsi. Salah satu ciri-ciri pengendalian sosial yang bersifat negatif adalah tidak menimbulkan efek jera, namun malah menimbulkan masalah baru yang lebih besar dan pengendalian yang dijalankan di masyarakat belum tentu tersampaikan dengan baik. Ada berbagai konflik yang bisa saja timbul di lingkungan, akibat dari penerapan pengendalian sosial yang kurang tepat.


Demikianlah pembahasan mengenai Preventif dan Represif – Pengertian, Tujuan, Contoh & Perbedaan semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan