Rantai Makanan Dan Jaring Makanan

Diposting pada

Rantai Makanan Dan Jaring Makanan

Rantai Makanan Dan Jaring Makanan – Pengertian Dan Perbedaannya – Rantai makanan adalah peristiwa makan dan dimakan dengan urutan dan arah tertentu. Pada peristiwa tersebut terjadi perpindahan energi dari produsen ke konsumen, kemudian ke pengurai hal ini terjadi secara terus menerus. Pada ekosistem ini makhluk hidup mempunyai peran masing-masing, ada yang berperan sebagai produsen, berperan sebagai konsumen, dan ada yang berperan sebagai dekomposer atau pengurai.

rantai-makanan


Rantai makanan merupakan model yang menunjukan aliran energi nutrisi dari satu organisme ke organisme lain dalam suatu ekosistem. Panjang rantai makanan tergantung pada jumlah organisme. Tapi apakah perbedaan antara rantai makanan dengan jaring-jaring makanan?

Tentunya hal ini berhubungan satu sama lainnya, mari kita lihat penjelasan berikut ini.


Pengertian Rantai Makanan

Rantai makanan merupakan peristiwa makan dimakan antara makhluk hidup dengan urutan tertentu. Tiap tingkat dari setiap rantai makanan dalam suatu ekosistem disebut tingkat trofik. Urutan tingkat trofik dalam rantai makanan antara lain:


  • Pada tingkat pertama adalah organisme yang mampu menghasilkan zat yang menghasilkan makanan sendiri yaitu tumbuhan hijau atau organisme outotrof dengan kata lain sering disebut produsen. Dimulai dari spesies tumbuhan atau produsen (seperti pohon atau rumput).

  • Organisme yang menduduki tingkat kedua disebut konsumen yaitu makhluk hidup yang tidak bisa menghasilkan makanan sendiri dan tergantung pada organisme lain untuk bisa bertahan hidup. Konsumen terbagi menjadi konsumen primer (Konsumen I ) contohnya binatang pemakan tumbuhan herbivora seperti sapi, kambing, dan kelinci.

    Konsumen sekunder (Konsumen II) yaitu makhuluk hidup yang memakan konsumen I atau binatang pemakan daging karnivora dan Konsumen tersier (konsumen III) memakan konsumen II dan seterusnya kegiatan ini terjadi secara terus menerus yang berakhir pada trofik tertinggi atau konsumen puncak sihingga tidak ada lagi yang memakannya (seperti manusia, beruang, buaya atau paus pembunuh) mereka mati dengan sendirinya dan akan diurai.


  • Spesies detrivores (seperti cacing tanah atau kayu) sebagai spesies pengurai.
  • Spesies dekomposer (seperti jamur atau bakteri) spesies ini juga merupakan pengurai akhir.


Rantai makanan dapat menunjukan sebagai siapa mereka berhubungan satu sama lain dengan makanan yang mereka makan. Tumbuhan dan hewan membutuhkan beberapa jenis makanan untuk bertahan hidup. Tanaman memproduksi makanan mereka sendiri dengan proses fotosintesis. Karena mereka manghasilkan makanan mereka sendiri, mereka disebut sebagai produsen sedangkan makhluk yang tidak menghasilkan makanan sendiri seperti binatang dan manusia dikenal sebagai konsumen. Ruang lingkup rantai makanan hanya sebagian kecil dari proses alami yang terjadi pada makhluk hidup.


Baca Juga : Bagian-Bagian Kembang Sepatu


Dalam rantai makanan, ada tiga macam “rantai” link utama antara tingkat trofik, yaitu rantai predator, parasit rantai, dan saprofit rantai. Ada dua tipe dasar rantai makanan:


Rumput rantai makanan “grazing food chain”, yang merupakan awal dari rantai makanan di tanaman tropik awalnya. Sisa rantai makanan / detritus “detritus food chain”, yaitu rantai non-makanan mulai dari tanaman, tetapi mulai dari detritivor.


Dalam komunitas laut dalam, banyak organisme hidup dari reruntuhan bahan organik (“salju laut”) yang merupakan akumulasi kotoran dan / atau sisa-sisa hewan yang hidup di dekat permukaan laut. Rantai makanan dalam umumnya relatif singkat.


Dalam ekosistem yang unik, misalnya dalam ventilasi hidrotermal, produsen adalah bakteri kemosintetik yang dapat berubah menjadi energi kimia hidrogen sulfida dan symbiotically dengan cacing tabung. Maka cacing makan kepiting kemudian dimakan oleh gurita.


Secara umum, rantai makanan memainkan peran penting dalam analisis kesehatan ekologis. Akumulasi polutan dan dampaknya pada hewan dapat ditelusuri melalui rantai makanan dalam ekologi.


Baca Juga : Sumber Daya Alam Non Hayati


Pengertian Jaring Makanan

Jaring-jaring makanan adalah hubungan antara rantai makanan dan apa yang dimakan spesies dalam sistem ekologi, atau dengan kata lain sekumpulan dari beberapa rantai makanan yang saling berhubungan. Jaring makanan juga dikenal sebagai sistem sumber daya. Secara alami, makhluk hidup memakan lebih dari satu variasi makanan.


Misalnya, tupai makan biji, buah-buahan, dan kacang-kacangan. Tupai tersebut dimakan oleh seekor rubah atau rakun. Rubah juga memakan tikus dan belalang, dalan lain lain. Sebagian besar makhluk merupakan bagian dari beberapa rantai makanan. Sebuah jaring makanan dengan produsen dalam ekosistem dan cabang-cabang dari dalam rantai makanan yang saling berhubungan yang menunjukan siapa yang dimakan dalam ekosistem.


Perbedaan secara umum antara rantai makanan dan jaring-jaring makanan adalah rantai makanan merupakan bagian dari jaring-jaring makanan atau rantai makanan hanya proeses makan dimakan dengan sekala lebih kecil sedangkan jaring-jaring makanan merupakan proses atau sekumpulan dari rantai makanan dengan sekala yang lebih besar dan luas.


Di dalam jaring makanan, stabilitas peningkatan ekosistem dikarenakan oleh kehadiran jaring-jaring makanan yang kompleks. Rantai makanan tidak berpengaruh pada peningkatan adaptasi dan daya saing makhluk hidup, sementara yang lebih kompleks jaring-jaring makanan dapat meningkatkan kemampuan adaptasi dan daya saing untuk bisa bertahan hidup.


Perbedaan Atara Rantai Makanan Dengan Jaring-Jaring Makanan.

Perbedaan secara umum antara rantai makanan dan jaring-jaring makanan adalah rantai makanan merupakan bagian dari jaring-jaring makanan atau rantai makanan hanya proeses makan dimakan dengan sekala lebih kecil sedangkan jaring-jaring makanan merupakan proses atau sekumpulan dari rantai makanan dengan sekala yang lebih besar dan luas.


Di dalam jaring makanan, stabilitas peningkatan ekosistem dikarenakan oleh kehadiran jaring-jaring makanan yang kompleks. Rantai makanan tidak berpengaruh pada peningkatan adaptasi dan daya saing makhluk hidup, sementara yang lebih kompleks jaring-jaring makanan dapat meningkatkan kemampuan adaptasi dan daya saing untuk bisa bertahan hidup.


Sebuah jaring makanan lebih dari jaringan rantai makanan dan lebih kompleks. di bawah jaringan makanan, dapat anda lihat dasar jaring makanan : Tanaman hijau-Belalang- katak- Burung -Elang.


Baca Juga : Jaringan Daun


  • Jumlah organisme

Dalam setiap jaring makanan, energi akan hilang setiap kali memakan organisme lain. Oleh karena itu, harus ada lebih banyak tanaman dari ada pemakan tanaman. Harus ada lebih dari autotrophs heterotrofik, dan lebih pemakan tumbuhan daripada pemakan daging. Meskipun ada persaingan yang ketat antara hewan, ada juga saling tergantung. Ketika salah satu spesies menjadi punah, hal itu dapat mempengaruhi seluruh rantai spesies lain dan memiliki konsekuensi tak terduga.


  • Kesetimbangan

Karena jumlah karnivora di masyarakat terus meningkat, mereka akan makan lebih banyak dan lebih herbivora, ini akan menyebabkan penurunan populasi herbivora. Ini kemudian menjadi semakin sulit untuk menemukan herbivora karnivora untuk makan, dan karena itu populasi karnivora akan menurun. Dengan cara ini, karnivora dan herbivora berada pada kesetimbangan relatif stabil, masing-masing membatasi populasi lain. Sebuah keseimbangan yang sama ada antara tanaman dan pemakan tanaman.


  • Type Rantai Makanan

Perumput- rantai makanan Penggembalaan dimulai dengan fotosintesis cahaya fiksasi, karbon dioksida, dan air oleh tanaman (produsen primer) yang menghasilkan gula dan molekul organik lainnya. Setelah diproduksi, senyawa ini dapat digunakan untuk membuat berbagai jenis jaringan tanaman.


Konsumen primer atau herbivora membentuk link kedua di rantai makanan. Mereka mendapatkan energi mereka dengan memakan produsen utama. Konsumen sekunder atau karnivora utama, link ketiga dalam rantai, mendapatkan energi mereka dengan makan herbivora. Konsumen tersier atau sekunder karnivora adalah hewan yang menerima energi mereka dengan mengkonsumsi karnivora primer organik.


Baca Juga : 30 Fungsi Atau Bagian Sistem Dalam Tubuh Manusia


  • Rantai makanan detritus berbeda dari rantai makanan pemakan rumput :

organisme umumnya lebih kecil (seperti ganggang, bakteri, jamur, serangga, dan lipan) peran fungsional organisme yang berbeda tidak dapat digolongkan kedalam kategori seperti tingkat trofik Grazing rantai makanan. detritivore hidup di lingkungan (seperti tanah) yang kaya akan partikel makanan tersebar. Akibatnya, membusuk kurang motil dari herbivora atau karnivora. Pengurai memproses sejumlah besar bahan organik, mengubahnya kembali ke bentuk nutrisi anorganik.


  • Tingkat trofik

Organisme dalam rantai makanan dikelompokkan ke dalam kategori yang disebut tingkat trofik. Secara kasar, tingkat ini dibagi menjadi produser (tingkat trofik pertama), konsumen (kedua, ketiga, dan tingkat trofik keempat), dan pengurai.


Produsen, juga dikenal sebagai autotrof, membuat makanan mereka sendiri. Mereka membuat tingkat pertama dari setiap rantai makanan. Biasanya tanaman autotrofik atau organisme bersel tunggal. Hampir sebagian besar autotroph menggunakan proses yang disebut fotosintesis untuk membuat “makanan” (nutrisi yang disebut glukosa) dari sinar matahari, karbon dioksida, dan air.


Tanaman adalah jenis yang paling akrab autotrof, tetapi ada banyak jenis lainnya. Alga, yang membentuk lebih besar dikenal sebagai rumput laut, bersifat autotrof. Fitoplankton, organisme kecil yang hidup di laut, juga Autotrophs. Beberapa jenis bakteri autotrof. Sebagai contoh, bakteri yang hidup di gunung berapi aktif menggunakan senyawa sulfur untuk menghasilkan makanan mereka sendiri. Proses ini disebut kemosintesis.


Tingkat trofik kedua terdiri dari organisme yang memakan produsen. Ini disebut konsumen primer, atau herbivora. Rusa, penyu, dan banyak spesies burung yang herbivora. Konsumen sekunder makan herbivora. Konsumen tersier makan konsumen sekunder. Mungkin ada tingkat konsumen lebih sebelum akhirnya memuncak predator rantai. Top predator, juga disebut predator puncak, makan konsumen lainnya.


Baca Juga : Pengertian Jantung Dan Fungsinya Pada Manusia


Konsumen dapat karnivora (binatang yang memakan binatang lain) atau omnivora (hewan yang memakan tumbuhan dan hewan). Omnivora, seperti manusia, mengkonsumsi banyak makanan. Orang makan tanaman, seperti sayuran dan buah-buahan. Kami juga makan hewan dan produk hewan, seperti daging, susu, dan telur. Kami makan jamur, seperti jamur. Kami juga memakan alga, rumput laut di dimakan seperti nori (digunakan untuk membungkus sushi gulung) dan selada laut (digunakan dalam salad).


Detritivore dan dekomposer adalah bagian akhir dari rantai makanan. Detritivore adalah organisme yang memakan tumbuhan dan hewan yang hidup di sana. Misalnya, pemulung seperti burung bangkai memakan hewan mati. Kumbang kotoran makan kotoran. Pengurai seperti jamur dan bakteri melengkapi rantai makanan. Mereka mengubah sampah organik, seperti pembusukan tanaman, menjadi bahan anorganik, sehingga tanah yang subur. Pengurai siklus hidup lengkap, kembali nutrisi ke tanah atau laut yang akan digunakan oleh autotrof. Ini memulai rantai makanan baru.


Akumulasi Polutan di Rantai Makanan

Polutan yang sulit atau tidak mungkin untuk terurai di lingkungan dapat masuk ke dalam tubuh organisme dan berpindah dari satu organisme ke organisme lain melalui rantai makanan atau jaring makanan.


Contoh pencemar DDT (Dikloro Difeniltnikloroe Tana) yang digunakan oleh petani sebagai insektisida. DDT sulit terurai, maka residu tetap di dalam air atau tanah, yang kemudian diserap oleh ganggang atau tumbuh tanaman. DDT juga tidak bisa diurai oleh reaksi dalam tubuh yang hidup. Ketika ganggang atau tanaman dimakan oleh herbivora, kemudian akan berpindah ke DDT tubuh herbivora, karnivora, dan seterusnya hingga konsumen di tingkat trofik tertinggi. Pada setiap tingkat trofik akan meningkatkan akumulasi DDT. Akumulasi tertinggi ditemukan di tingkat trofik tertinggi. Proses akumulasi progresif kontaminan pada tingkat trofik disebut biomagnifikasi melalui rantai makanan.


Akumulasi DDT dalam tubuh organisme dapat menyebabkan gangguan pada tubuh fisiologi dan mutasi genetik (gen atau kromosom). Konsentrasi polutan dinyatakan dalam ppm (parts per million) yang dibandingkan dengan satu juta bagian lain. Sebagai contoh, jika konsentrasi DDT dalam tubuh ikan besar 2 ppm, berarti ada 2 mg DDT dalam 1 kg massa tubuh ikan besar.


Baca Juga : 10 Pengertian Dan Anatomi Otak Manusia


Contoh ke-1 rantai makanan di darat:

  1. Tumbuhan akan menyerap dan menggunakan sinar matahari untuk memproduksi atau menghasilkan makanan dalam bentuk gula, dan akan disimpan dalam dalam biji, batang, buah, dan tempat penyimpanan yang lainnya.
  2. Tikus (Konsumen tingkat I), yaitu hewan herbivora atau pemakan tumbuhan akan memakan tumbuhan tersebut. Lalu tubuh tikus mengubah sejumlah makanan menjadi energi untuk aktivitasnya dan bereproduksi.
  3. Ular  (Konsumen tingkat II), yaitu hewan karnivora atau pemakan daging akan memakan tikus. Tikus merupakan makanan atau sumber energi untuk ular, suapa ular tetap bertahan hidup.
  4. Burung Elang (konsumen tingkat III atau konsumen puncak) akan memakan ular. Elang memakan ular untuk menggunakan energi yang tersedia dari ular agar dapat bertahan hidup.
  5. Saat burung elang mati, ia kemudian membusuk. Pada proses pembusukan tersebut ia akan diuraikan oleh mikroorganisme seperti bakteri kemudian akan diserap lagi oleh tanah tempat tanaman seperti rerumputan tumbuh.

Contoh ke-2 Rantai Makanan Di Air atau Laut:

  1. Phytoplankton (Produsen), di dalam ekosistem perairan Phytoplankton berperan sebagai produsen karena kemampuannya bisa berfotosintesis, membentuk cadangan makanan (amylum).
  2. Ikan (Konsumen tingkat I), yaitu hewan yang memakan phytoplankton, lalu tubuh ikan akan mengubah makannanya menjadi energi untuk kelangsungan hidupnya.
  3. Anjing laut (Konsumen tingkat II), anjing laut memakan ikan, karena ikan merupakan salah satu sumber makannanya.
  4. Paus pembunuh (konsumen tingkat III atau konsumen puncak), akan memakan anjing laut. Paus pembunuh memakan anjing laut untuk menggunakan energi yang tersedia dari ular agar dapat bertahan hidup.
  5. Saat paus mati, ia kemudian membusuk. Pada proses pembusukan tersebut ia akan diuraikan oleh mikroorganisme seperti bakteri kemudian akan diserap lagi oleh tanah tempat tanaman atau ekosistem laut seperti rerumputan laut dll.

Baca Juga : Proses Penyerbukan Pada Bunga Menurut Ahli Biologi


Itulan Penjelasan Tentang Rantai Makanan Dan Jaring Makanan – Pengertian Dan Perbedaannya yang Kami Sajikan Untuk Para Sahabat Setia Dosenpendidikan.Com Semoga Bermanfaat 😀

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan