Sel Darah Merah – Pengertian, Proses Struktur Dan Fungsinya

Diposting pada

Sel Darah Merah – Pengertian, Proses Struktur Dan Fungsinya– DosenPendidikan.Com – Sel darah merah merupakan sel darah yang paling banyak yang berada dalam tubuh kita yang membawa oksigen dan zat-zat lainnya yang dimana sel darah merah merupakan sel-sel mikroskopis dan tidak mempunyai inti sel.


Sel darah merah atau eritrosit, Eritrosit berasal dari bahasa Yunani yakni Erythros yang berarti merah dan kytos yang berarti selubung sel darah. Sel darah merah ( eritrosit ) berbentuk bulat pipih, pada bagian tengahnya cekung ( bikongkaf ) dan tidak berinti. Eritrosit berwarna merah karena mengandung hemoglobin, tahukah anda apa itu Hemoglobin ?? Hemoglobin ialah senyawa protein yang mengandung zat besi.

Sel Darah Merah ( Eritrosit )


Pengertian Sel darah Merah

Sel darah merah atau eritrosit adalah jenis sel darah yang paling banyak dan berfungsi membawa oksigen ke jaringan-jaringan tubuh lewat darah. Bagian dalam eritrosit terdiri dari hemoglobin, sebuah biomolekul yang dapat mengikat oksigen.


Hemoglobin akan mengambil oksigen dari paru-paru, dan oksigen akan dilepaskan saat eritrosit melewati pembuluh kapiler. Warna merah sel darah merah sendiri berasal dari warna hemoglobin yang unsur pembuatnya adalah zat besi. Eritrosit merupakan bagian utama dari sel-sel darah. Setiap mm kubiknya darah pada seorang laki-laki dewasa mengandung kira-kira 5 juta sel darah merah dan pada seorang perempuan dewasa kira-kira 4 juta sel darah merah.


Fungsi Sel Darah Merah

Fungsi sel darah merah mempunyai beberapa fungsi bagi tubuh, antara lain :

  • Mengantarkan Oksigen Ke Seluruh Tubuh

Setelah dibentuk oleh tumbuh sumsum merah tulang, sel darah merah akan menyebar ke seluruh jaringan-jaringan tubuh dengan membawa oksigen dari paru-paru lalu mengedarkannya dan membawanya kembali ke paru-paru untuk dikeluarkan.


  • Penentuan Golongan Darah

Penentuan golongan darah ini dapat terjadi karena ditentukan oleh ada tidaknya antigen aglutinogen dalam sel darah merah. Golongan sel darah ialah A, B, AB dan O.

  • Menjaga Sistem Kekebalan Tubuh ( Antibodi )

Menjaga sistem kekebalan tubuh ini dapat terjadi karna adanya peran serta hemoglobin yang menangkal patogen atau bakteri melalui proses lisis dengan mengeluarkan radikal bebas yang bisa menghancurkan dinding dan membrane sel patogen dan membunuh bakteri.


  • Pelebaran Pembuluh Darah

Pelebaran pembuluh darah dapat terjadi karena eritrosit melepaskan senyawa dinamakan S-Nithrosothiol yang dilepaskam saat hemoglobin mengalami terdeogsigenerasi sehingga akan melebarkan pembuluh darah dab melancarkan darah menuju ke seluruh tubuh khususnya pada daerah yang kekurangan darah.


Baca Juga : Fungsi Sitoplasma – Pengertian, Struktur, Membran, Bentuk Dan Gambarnya


Ciri-Ciri Sel Darah Merah

Dari hasil ulasan diatas tadi dapat diketahui ciri-ciri sel darah merah antara lain :

  • Untuk bentuk pada sel darah merah ini yakni bulat pipih yang bagian tengahnya cekung atau bikongkaf.
  • Pada sel darah merah ini tidak memiliki inti sel.
  • Memiliki warna merah karna mengandung hemoglobin.
  • Untuk umur sel darah merah kurang lebih 120 hari.
  • Sel darah merah berjumlah 4-5 juta sel/mm3 darah.
  • Sel darah merah berdiameter 7-8um dan tebalnya 1-2 um.
  • Sel darah merah bersifat elastic.

Proses Terbentuknya Sel Darah Merah

Pada sel darah merah ini dibentuk dalam sumsum merah tulang pipih, selanjutnya darah beredar ke seluruh bagian tubuh yang melalui pembuluh darah. Untuk umur sel darah merah ini kurang lebih yakni 120 hari. Sel darah merah yang sudah tua akan dibongkar di hati dan limpa diemoglobin diubah menjadi zat warna empedu ( bilirubin ) yang kemudian ditampung dalam kantong empedu. Bilibirun ini berfungsi memberi warna pada feses, zat besi yang terdapat pada hemoglobin lalu dilepas dan digunakan untuk membentuk sel darah merah baru.


Proses terbentunya sel darah merah berdasarkan tahapan-tahapannya yaitu :

  • Darah terbentuk atau diproduksi dalam sumsum merah tulang pipih
  • Setiap detik sumsum merah tulang pipih membentuk sekitar dua juta sel
  • Sel-sel yang telah diproduksi oleh sumsum merah tulang pipih dan dikeluarkan dinamakan retikulosit, Retikulosit memiliki kurang lebih 1% dalam dari sirkulasi darah
  • Sel-sel yang mulai matang akan mengalami perubahan pada selpaut plasmanya sehingga fagosit dapat mengetahui sel-sel yang sudah tua yang akan menghasilkan fagositosis
  • Hemoglobin diubah menjadi zat warna empedu ( bilirubin ) yang kemudian ditampung dalam kantong empedu.

Baca Juga : “Kantung Empedu” Pengertian & ( Struktur – Proses Pembentukan – Fungsi )


Morfologi Sel Darah Merah

Sel darah merah adalah sel yang terbanyak di dalam darah. Karena sel ini mengandung senyawa yang berwarna merah, yaitu hemoglobin, maka dengan sendirinya darah berwarna merah. Sel ini Dengan mudah dapat dilihat dengan bantuan mikroskop pada sediaan hapus darah. Pada sediaan hapus dengan pewarnaan MGG, SDM tampak sebagai sel-sel bulat tidak berinti, yang menutup lapangan pandangan.


Sesungguhnya, bila dilihat dari satu arah, SDM tampak sebagai lingkaran. Bila dilihat dalam arah yang tegak lurus dari arah yang pertama, akan tampak bentuk penampang dwicekung atau bikonkaf dari sel darah merah.dengan demikian, dalam  keadaan yang biasa, morfologi sel darah merah bukanlah berupa suatu bola, akan tetapi berupa suatu cakram dwicekung atau bikonkaf.


Struktur Eritrosit

Struktur Eritrosit

Eritrosit merupakan bagian utama dari sel-sel darah. Setiap milliliter darah mengandung rata-rata sekitar 5 miliar eritrosit (sel darah merah),yang secara klinis sering dilaporkan dalam hitung sel darah merah sebagai 5 juta per millimeter kubik (mm3). Eritrosit berbentuk lempeng bikonkaf,yang merupakan sel gepeng berbentuk piringan yang dibagian tengah dikedua sisinya mencekung,seperti sebuah donat dengan bagian tengah mengepeng bukan berlubang. dengan diameter 8 µm, tepi luar tebalnya 2 µm dan bagian tengah 1 µm.


Sel darah merah memiliki struktur yang jauh lebih sederhana dibandingkan kebanyakan sel pada manusia. Pada hakikatnya, sel darah merah merupakan suatu membran yang membungkus larutan hemoglobin (protein ini membentuk sekitar 95% protein intrasel sel darah merah), dan tidak memiliki organel sel, misalnya mitokondria, lisosom atau aparatus Golgi.


Sel darah manusia, seperti sebagian sel darah merah pada hewan, tidak berinti. Namun, sel darah merah tidak inert secara metabolis. Melalui proses glikolisis, sel darah merah membentuk ATP yang berperan penting dalam proses untuk memperthankan bentuknya yang bikonkaf dan juga dalam pengaturan transpor ion (mis. oleh Na+-K+ ATPase dan protein penukar anion serta pengaturan air keluar-masuk sel. Bentuk bikonkaf ini menigkatkan rasio permukaan-terhadap-volume sel darah merah sehingga mempermudah pertukaran gas. Sel darah merah mengandung komponen sitoskeletal yang berperan penting dalam menentukan bentuknya.


Baca Juga : “Diensefalon” Pengertian & ( Struktur – Fungsi – Bagian )


Pembentukan Eritosit

Pembentukan Eritosit

Eritrosit (sel darah merah) dihasilkan pertama kali di dalam kantong kuning telah saat embrio pada minggu-minggu pertama. Proses pembentukan eritrosit disebut eritropoisis. Setelah beberapa bulan kemudian, eritrosit terbentuk di dalam hati, limfa, dan kelenjar sumsum tulang. Produksi eritrosit ini dirangsang oleh hormon eritropoietin. Setelah dewasa eritrosit dibentuk di sumsum tulang membranosa. Semakin bertambah usia seseorang, maka produktivitas sumsum tulang semakin turun.


Sel pembentuk eritrosit adalah hemositoblas yaitu sel batang myeloid yang terdapat di sumsum tulang. Sel ini akan membentuk berbagai jenis leukosit, eritrosit, megakariosit (pembentuk keping darah). Rata-rata umur sel darah merah kurang lebih 120 hari. Sel-sel darah merah menjadi rusak dan dihancurkan dalam sistem retikulum endotelium terutama dalam limfa dan hati.


Globin dan hemoglobin dipecah menjadi asam amino untuk digunakan sebagai protein dalam jaringan-jaringan dan zat besi dalam hem dari hemoglobin dikeluarkan untuk dibuang dalam pembentukan sel darah merah lagi. Sisa hem dari hemoglobin diubah menjadi bilirubin (warna kuning empedu) dan biliverdin, yaitu yang berwarna kehijau-hijauan yang dapat dilihat pada perubahan warna hemoglobin yang rusak pada luka memar.


Masa Hidup Eritrosit

Masa hidup eritrosit hanya sekitar 120 hari atau 4 bulan, kemudian dirombak di dalam hati dan limpa. Sebagian hemoglobin diubah menjadi bilirubin dan biliverdin, yaitu pigmen biru yang memberi warna empedu. Zat besi hasil penguraian hemoglobin dikirim ke hati dan limpa, selanjutnya digunakan untuk membentuk eritrosit baru. Kira-kira setiap hari ada 200.000 eritrosit yang dibentuk dan dirombak. Jumlah ini kurang dari 1% dari jumlah eritrosit secara keseluruhan.


Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Fragilitas Eritrosit

Ada 2 macam hemolisa, yaitu hemolisa osmotik dan hemolisa kimiawi. Hemolisa osmotik terjadi karena adanya perubahan yang besar antara tekanan osmosa cairan di dalam sel darah merah dengan cairan di sekeliling sel darah merah. Dalam hal ini tekanan osmosa sel darh merah jauh lebih besar daripada tekanan osmosa di luar sel. Tekanan osmosa di dalam sel darah merah sama dengan tekanan osmosa larutan NaCl 0.9%.


Bila sel darah merah dimasukkan ke dalam larutan 0.8% belum terlihat adanya hemolisa, tetapi sel darah merah yang dimasukkan ke dalam larutan NaCl 0.4% hanya sebagian saja yang megalami hemolisa, sedangkan sebagian sel darah merah yang lainnya masih utuh. Perbedaan ini disebabkan karena umur sel darah merah, SDM yang sudah tua, membran selnya mudah pecah sedangkan SDM muda membran selnya masih kuat. Bila SDM dimasukkan ke dalam larutan NaCl 0.3% semua SDM akan mengalami hemolisa.


Hal ini disebut hemolisa sempurna. Larutan yang mempunyai tekanan osmosa lebih kecil daripada tekanan osmosa ini SDM disebut larutan hipotonis, sedangkan larutan yang mempunyai tekanan osmosa lebih besar dari tekanan osmosa isi SDM disebut larutan hipertonis. Suatu larutan yang mempunyai tekanan osmosa yang sama besar dengan tekanan osmosa isi SDM disebut larutan isotonis. Sedangkan pada jenis hemolisa kimiawi, SDM dirusak oleh macam-macam substansi kimia.


Dinding SDM terutama terdiri dari lipid dan protein, membentuk suatu lapisan lipoprotein. Jadi, setiap substansi kimia yang dapat melarutkan lemak (pelarut lemak) dapat merusak atau melarutkan membran SDM. Kita mengenal bermacam-macam pelarut lemak, yaitu kloroform, aseton, alkohol benzen, dan eter. Substansi lain yang dapat merusak membran SDM diantaranya adalah bisa ular, bisa kalajengking, garam empedu, saponin, nitrobenzen, pirogalol, asam karbon, resin, dan senyawa arsen. (Asscalbiass, 2011) Sel penyusun suatu organisme pasti berada dalam suatu cairan yang mengandung berbagai zat yang diperlukan oleh sel.


Cairan tersebut berupa cairan ekstraseluler yang dapat dibedakan menjadi cairan interstitial dan/atau plasma darah. Sel pada umumnya berada dalam cairan interstitial, sedangkan eritrosit berada dalam plasma darah. Membran sel eritrosit seperti hanya membran sel lainnya tersusun atas lipid bilyer, dan bersifat semipermeabel. Pada kondisi cairan hipertonis, maka air akan berpindah dari dalam eritrosit ke luar sehingga eritrosit akan mengalami penyusutan (krenasi). Sebaliknya pada kondisi larutan hipotonis, maka air akan masuk ke dalam sitoplasma eritrosit sehingga eritrosit akan menggembung yang kemudian pecah (lisis). Kecepatan hemolisis dan krenasi eritrosit diperngaruhi oleh konsentrasi larutan.


Baca Juga : “Kelenjar Paratiroid” Pengertian & ( Fungsi – Struktur – Bagian )


Sel Darah Merah memiliki Metabolisme Yang Unik & Relatif sederhana

Berbagai aspek metabolism sel darah merah :

  1. Sel darah Merah (SDM) sangat bergantung pada glukosa sebagai sumber energinya, membrannya mengandung pengangkut glukosa berafinitas tinggi.
  2. Glikolisis, yang menghasilkan laktat adalah jalur produksi ATP.
  3. Tidak terjadi pembentukan ATP melalui fosfarilisasi aksidatif karena tidak terdapat mitokondria di SDM.
  4. SDM memiliki beragam pengangkut yang mempertahankan keseimbangan ion dan air.
  5. SDM mengandung enzim-enzim metabolism nukleotida tertentu.

Sel Darah Merah Memiliki Pengangkut Glukosa di Membrannya

Kecepatan masuknya glukosa ke dalam sel darah merah jauh lebih besar daripada yang diperhitungkan untuk difusi sederhana. Hal ini merupakan contoh difusi terfasilitasi. Protein spesifik kecepatan yang berperan dalam proses ini dinamai glucose transporter. Beberapa sifat pengangkut :

  1. Membentuk sekitar 2 % protein membrane SDM.
  2. Memperlihatkan spesifisitas untuk glukosa dan Dheksosa terkait.
  3. Sampai saat ini, sedikitnya tujuh macam pengangkut glukosa yang serupa tapi masing-masing memiliki kekhususan telah berhasil dideteksi di jaringan mamalia dan salah satunya adalah pengangkut pada sel darah merah.
  4. Tidak bergantung pada insulin, tidak seperti pengangkut padanannya di otot dan jaringan adipose.
  5. Mengangkut glukosa jika disisipkan ke dalam liposom artificial.
  6. Diperkirakan mengandung 12 segmen heleks transmembran.

Retikulosit Aktif Menyintesis Protein

Sel darah merah matang tidak dapat menyintesis protein . retukulositlah yang aktif mrnsintesis protein. Ktika masuk ke dalam peredaran darah, retikulosit akan kehilangan organel intraselnya dalam waktu sekitar 24 jam, kemudian berubah menjadi sel darah merah muda sehingga kehilangan kemampuan untuk membentuk protein.


Pengetahuan Mengenai membrane Sel Darah Merah manusia lebih Banyak Ketimbang Permukaan Membran Sel Manusia lainnya

  • Membrannya terdiri dari suatu lapis-ganda lipid yang terakhir terdiri dari 50% lipid dan 50% protein.
  • Kelas-Kelas lipid utama adalah fosfolipid dan kolesterol.
  • Fospolipid yang mengandung kolin , PC dan Sph, mendominasi dilembar luar dan fospolipid yang mengandung amino ( PE dan PS) mendominasi di lembar dalam
  • Anilisis dengan SDS-PAGE memperlihatkan bahwa membrane mengandung sekitar 10 protein utama dan lebih dari 100 sepcies minor.
  • Protein utama telah diteliti secara mendalam, dan sifat protein-protein ini serta struktur dan fungsinya telah di ketahui.

Baca Juga : “Kelenjar Prostat” Pengertian & ( Fungsi – Struktur – Bagian )


Kelainan – Kelainan Pada Sel Darah Merah

Kelainan Pada Sel Darah Merah

Kelainan berdasarkan Ukuran Eritrosit


  • Makrosit

Ukuran eritrosit yang lebih dari 8,2 Nm terjadi karena pematangan inti eritrosit terganggu, dijumpai pada defisiensi vitamin B₁₂ atau asam folat. Penyebab lainnya adalah karena rangsangan eritropoietin yang berakibat meningkatkatnya sintesa hemoglobin dan meningkatkan pelepasan retikulosit kedalam sirkulasi darah. Sel ini didapatkan pada anemia megaloblastik, penyakit hati menahun berupa thin macrocytes dan pada keadaan dengan retikulositosis, seperti anemia hemolitik atau anemia paska pendarahan.


  • Mikrosit

Ukuran eritrosit yang kurang dari 6,2 Nm. Terjadinya karena menurunnya sintesa hemoglobin yang disebabkan defisiensi besi, defeksintesa globulin, atau kelainan mitokondria yang mempengaruhi unsure hem dalam molekul hemoglobin. Sel ini didapatkan pada anemia hemolitik, anemia megaloblastik, dan pada anemia defisiensi besi.


  • Anisositosis

Pada kelainan ini tidak ditemukan suatu kelainan hematologic yang spesifik, keadaan ini ditandai dengan adanya eritrosit dengan ukuran yang tidak sama besar dalam sediaan apusan darah tepi (bermacam-macam ukuran). Sel ini didapatkan pada anemia mikrositik yang ada bersamaan anemia makrositik seperti pada anemia gizi.


Kelainan berdasarkan berdasarkan bentuk eritrosit

  • Ovalosit

Eritrosit yang berbentuk lonjong . Evalosit memiliki sel dengan sumbu panjang kurang dari dua kali sumbu pendek. Evalosit ditemukan dengan kemungkinan bahwa pasien menderita kelainan yang diturunkan yang mempengaruhi sitoskelekton eritrosit misalnya ovalositosis herediter.


  • Sferosit

Sperosit adalah eritrosit yang berbentuk lebih bulat, lebih kecil dan lebih tebal dari eritrosit normal.  Sferosit merupakan sel yang telah kehilangan sitosol yang setara. Karena kelainan dari sitoskelekton dan membrane eritrosit.

  • Schistocyte

Merupakan fragmen eritrosit berukuran kecil dan bentuknya tak teratur, berwarna lebih tua. Terjadi pada anemia hemolitik karena combusco reaksi penolakan pada transplantasi ginjal dan merupakan pecahan eritrosit.


  • Tear drop cells (dacroytes)

Berbentuk seperti buah pir atau tetesan air mata. Terjadi ketika ada fibrosis sumsum tulang atau diseritropoesis berat dan juga dibeberapa anemia hemolitik, anemia megaloblastik, thalasemia mayor, myelofibrosi idiopati karena metastatis karsinoma atau infiltrasi myelofibrosis sumsum tulang lainnya.


  • Blister cells

Eritrosit yang terdapat lepuhan satu atau lebih berupa vakuola yang mudah pecah, bila pecah sel tersebut bisa menjadi keratosit dan fragmentosit. Terjadi pada anemia hemolitik mikroangiopati.

  • Acantocyte / Burr cells

Eritrosit mempunyai tonjolan  satu atau lebih pada membrane dinding sel kaku. Terdapat duri-duri di permukaan membrane yang ukurannya bervariasi dan menyebabkan sensitif terhadap pengaruh dari dalam maupun luar sel. Terjadi pada sirosis hati yang disertai anemia hemolitik, hemangioma hati, hepatitis pada neonatal.


  • Sickle cells (Drepanocytes)

Eritrosit yang berbentuk sel sabit. Terjadi pada reaksi transfusi, sferositosis congenital, anemia sel sickle, anemia hemolitik.

  • Stomatocyte

Eritrosit bentuk central pallor seperti mulut. Tarjadi pada alkoholisme akut, sirosis alkoholik, defisiensi glutsthione, sferosis herediter, nukleosis infeksiosa, keganasan, thallasemia.


  • Target cells

Eritrosit yang mempunyai masa kemerahan di bagian tengahnya, disebut juga sebagai sel sasaran. Sel ini bentuknya seperti tembak atau topi orang meksiko. Terjadi pada hemogfobinopati, anemia hemolitika, penyakit hati.


Baca Juga : Fungsi Lidah – Putih, Penyakit, Bagian, Mekanisme Dan Kelenjarnya


Kelainan berdasarkan warna eritrosit

  • Hipokromia

Penurunan warna eritrosit yaitu peningkatan diameter central pallor melebihi normal sehingga tampak lebih pucat. Terjadi pada anemia defisiensi besi, anemia sideroblastik,  Thallasemia dan pada infeksi menahun.


  • Hiperkromia

Warna tampak lebih tua biasanya jarang digunakan untuk menggambarkan ADT.

  • Anisokromasia

Adanya peningkatan variabillitas warna dari hipokrom dan normokrom. Anisokromasia umumnya menunjukkan adanya perubahan kondisi seperti kekurangan zat besi dan anemia penyakit kronis.


  • Polikromasia

Eritrosit berwarna merah muda sampai biru. Terjadi pada anemia hemolitik, dan hemopoeisis ekstrameduler.


Penyakit pada Sel Darah Merah

  • Polisitemia

peningkatan jumlah sel darah merah dalam sirkulasi.

  • Polisitemia Relatif

Peningkatan konsentrasi sel darah merah tetapi tidak disertai peningkatan jumlah     masa total sel darah merah (karena dehidrasi dan hemokonsentrasi).


  • Polisitemia Vera (Primer)

Peningkatan sel darah merah disertai peningkatan masa total sel darah merah (akibat hiperaktivitas produksi sel darah merah oleh sumsum tulang)

  1. Polisitemia Sekunder

Merupakan polisitemia fisiologi (normal) karena merupakan respon terhadap hipoksia

  • Hiperbilirubinemia

Merupakan peningkatan bilirubin darah yang berlebihan ditandai dengan terjadinya ikterus, hal ini dapat diakibatkan karena:


  1. Peningkatan penghancuran eritrosit
  2. Sumbatan saluran empedu
  3. Penyakit hati
  • Anemia

Kekurangan sel darah merah yang dapat disebabkan karena hilangnya darah yang terlalu cepat atau produksi sel darah merah yang terlalu lambat.


Macam-Macam Anemia

  1. Anemia Hemoragis

Anemia akibat kehilangan darah secara berlebihan. Secara normal cairan plasma yg hilang akan diganti dalam waktu 1-3 hari namun dengan konsentrasi sel darah merah yang tetap rendah… Sel darah merah akan kembali normal dalam waktu 3-6 minggu.


  1. Anemia Aplastika

Sumsum tulang yang tidak berfungsi sehingga produksi sel darah merah terhambat. Dapat dikarenakan oleh radiasi sinar gamma (bom atom), sinar X yang berlebihan, bahan2 kimia tertentu, obat2an atau pada orang2 dengan keganasan.

  1. Anemia Megaloblasitik

Vitamin B12, asam folat dan faktor intrinsik(terdapat pd mukosa lambung) merupakan faktor2 yang berpengaruh terhadap pembentukan sel darah merah. Bila salah satu faktor di atas tidak ada maka produksi eritroblas dalam sumsum tulang akan bermasalah. Akibatnya sel darah tumbuh terlampau besar dengan bentuk yang aneh, memiliki membran yg rapuh dan mudah pecah.. ciri2 ini disebut sebagai Megaloblas. Megaloblas dapat terjadi pada:


  • Atropi mukosa lambung (faktor intrinsik terganggu)
  • Gastrektomi total (hilangnya faktor intrinsik)
  • Sariawan usus (absorbsi asam folat dan B12 berkurang)

Anemia Hemolitik

Sel darah merah yang abnormal ditandai dengan rapuhnya sel dan masa hidup yg pendek (biasanya ada faktor keturunan)

Contoh :


  • Sferositosis
    Sel darah merah kecil, bentuk sferis, tidak mempunyai struktur bikonkaf yg elastis (mudah sobek)
  • Anemia sel sabit
    0,3-10 % orang hitam di Afrika Barat dan Amerika sel-sel-nya mengandung tipe Hb yg abnormal (HbS), bila terpapar dengan O2kadar rendah maka Hb akan mengendap menjadi kristal2panjang di dalam sel darah merah.. sehingga sel darah merah menjadi lebih panjang dan berbentuk mirip seperti bulan sabit. Endapan Hb merusak membran sel. Tekanan O2 jaringan yg rendah menghasilkan bentuk sabit dan mudah sobek. Penurunan tekanan O2 lebih lanjut membentuk sel darah semakin sabit dan penghancuran sel darah merah meningkat hebat.


  • Eritroblastosis Fetalis
    Ibu dengan Rh(-) yang memiliki janin Rh(+).. pada saat kehamilah pertama.. setelah ibu terpapar darah janin.. maka ibu secara otomatis akan membentuk anti bodi terhadap Rh(+), sehingga pada kehamilan yang ke dua anti Rh ibu akan menghancurkan darah bayi, dan bayi akan mengalami anemia yg hebat hingga meninggal.
  • Hemolisis karena malaria atau reaksi dg obat-obatan
  • Nutrional Anemia
    Anemia defisiensi besi (Fe), Anemia defisiensi asam folat (akibat kekurangan asupan atau gangguan absorbsi GI track)


  • Anemia Pernisiosa
    Vitamin B12 penting untuk sintesa DNA yang berperan dalam penggandaan dan pematangan sel. Faktor intrinsik berikatan dengan B12 sebagai transport khusus absorbsi B12 dari usus. Anemia pernisiosa bukan karena kekurangan Intake B12 melainkan karena defisiensi faktor intrinsik yg mengakibatkan absorbsi B12 terganggu.
  • Renal Anemia
    Terjadi karena sekresi eritropoietin dari ginjal berkurang akibat penyakit ginjal.

Sumber:
id.wikipedia.org/wiki/Sel_darah_merah
www.sentra-edukasi.com/…/pengertian-pembentukan-fungsi-eritrosit
ml.scribd.com/doc/92386981/makalah-eritrosit

Demikianlah pembahasan mengenai Sel Darah Merah – Pengertian, Proses Struktur Dan Fungsinya semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂