Atom adalah

Diposting pada

Dalam sehari-hari kita sering mendengar kata ‘atom’. Istilah atom berasal dari Bahasa Yunani (τομος/átomos, α-τεμνω), yang berarti tidak dapat dipotong ataupun sesuatu yang tidak dapat dibagi-bagi lagi disebut juga dengan partikel terkecil yang tidak dapat dibelah lagi. Dalam ilmu Kimia dan Fisika, atom adalah suatu satuan dasar materi, yang terdiri atas inti atom serta awan elektron bermuatan negatif yang mengelilinginya. Inti atom terdiri atas proton yang bermuatan positif, dan neutron yang bermuatan netral.

Struktur-Atom

Konsep atom sebagai komponen yang tak dapat dibagi-bagi lagi pertama kali diajukan oleh para filsuf India dan Yunani. Pada abad ke-17 dan ke-18, para kimiawan meletakkan dasar-dasar pemikiran ini dengan menunjukkan bahwa zat-zat tertentu tidak dapat dibagi-bagi lebih jauh lagi menggunakan metode-metode kimia. Selama akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, para fisikawan berhasil menemukan struktur dan komponen-komponen subatom di dalam atom, membuktikan bahwa ‘atom’ tidaklah tak dapat dibagi-bagi lagi. Prinsip-prinsip mekanika kuantum yang digunakan para fisikawan kemudian berhasil memodelkan atom.


Pengertian Atom

Atom adalah unit dasar materi, yang terdiri dari inti atom dan awan elektron bermuatan negatif yang mengelilinginya. Inti atom terdiri dari proton bermuatan positif dan neutron bermuatan netral kecuali pada inti atom Hidrogen-1, yang tidak memiliki neutron. Elektron dalam atom terikat pada inti atom dengan gaya elektromagnetik. Serta kumpulan atom dapat terikat satu sama lain, dan membentuk molekul.


Atom yang memuat jumlah proton dan elektron yang sama mempunyai sifat netral, sedangkan jumlah proton dan elektron yang berbeda positif atau negatif dan disebut sebagai ion. Atom dikelompokkan berdasarkan jumlah proton dan neutron yang terdapat dalam inti. Jumlah proton dalam atom menentukan unsur kimia atom, dan jumlah neutron menentukan isotop unsur tersebut.


Pengertian Atom Menurut Para Ahli

Konsep bahwa materi terdiri dari unit-unit terpisah yang tidak dapat dibagi lagi menjadi unit yang lebih kecil telah ada selama ribuan tahun. Namun, ide-ide ini didirikan pada abstrak dan filosofis, daripada berdasarkan pengamatan empiris dan eksperimen.


Secara filosofis, deskripsi sifat-sifat atom bervariasi tergantung pada budaya dan aliran filosofi, dan sering memiliki unsur-unsur spiritual di dalamnya. Namun demikian, ide dasar dari atom dapat diterima oleh para ilmuwan ribuan tahun kemudian, karena ia elegan bisa menjelaskan penemuan-penemuan baru di bidang kimia. Kemajuan lanjut pemahaman atom dimulai dengan pengembangan kimia.


1. Pada Tahun 1661, Robert Boyle

Mempublikasikan The Sceptical Chymist yang berpendapat bahwa materi di dunia ini terdiri dari berbagai kombinasi “corpuscules”, yaitu atom yang berbeda. Hal ini berbeda dengan pandangan klasik yang berpendapat bahwa materi terdiri dari unsur-unsur udara, tanah, api, dan air.


2. Pada Tahun 1789, Antoine Lavoisier

Istilah unsur (unsur) didefinisikan oleh seorang bangsawan dan peneliti Perancis, Antoine Lavoisier, sebagai bahan dasar yang tidak dapat dibagi lebih lanjut dengan menggunakan metode kimia.


3. Pada Tahun 1803, John Dalton

Menggunakan konsep atom untuk menjelaskan mengapa unsur-unsur selalu bereaksi dalam perbandingan yang bulat dan tetap, dan mengapa gas-gas tertentu lebih larut dalam air dibandingkan gas lainnya. Ia mengusulkan bahwa setiap elemen mengandung atom tunggal unik, dan atom kemudian dapat bergabung untuk membentuk senyawa kimia.


Teori partikel ini kemudian dikonfirmasi lebih lanjut pada tahun 1827, ketika botaniwan Robert Brown menggunakan mikroskop untuk mengamati debu mengambang di atas air dan menemukan bahwa debu tersebut bergerak secara acak. Fenomena ini dikenal sebagai “Gerak Brown”.


4. Pada Tahun 1877, J. Desaulx

Mengusulkan bahwa fenomena ini disebabkan oleh gerak termal molekul air, dan pada tahun 1905 Albert Einstein membuat analisis matematika terhadap gerak ini. Fisikawan Perancis Jean Perrin kemudian menggunakan karya Einstein untuk menentukan massa dan dimensi atom dalam eksperimen, yang kemudian pasti akan verifikasi teori atom Dalton. Berdasarkan hasil penelitiannya pada sinar katoda.


5. Pada Tahun 1897 JJ Thomson

Menemukan elektron dan sifat-sifat subatomik. Ini melemahkan konsep atom sebagai satuan yang tidak dapat dibagi lagi. Thomson percaya bahwa elektron merata di seluruh atom, dan muatan-skor seimbang dengan muatan positif kehadiran laut kargo (model puding plum).


6. Pada Tahun 1909, Ernest Rutherford

para peneliti di bawah arahan Ernest Rutherford menembakkan ion helium ke lembaran tipis emas, dan menemukan bahwa sebagian kecil ion tercermin dari sudut refleksi tajam dari apa yang diprediksikan oleh teori Thomson. Rutherford kemudian mengajukan bahwa muatan positif suatu atom dan kebanyakan massanya terkonsentrasi pada inti, dengan elektron yang mengorbit inti atom seperti planet mengelilingi matahari. Ion helium bermuatan positif yang melewati inti padat ini harus tercermin oleh tajam sudut refleksi.


7. Pada Tahun 1913, Frederick Soddy

Ketika bereksperimen dengan hasil proses peluruhan radioaktif, Frederick Soddy menemukan bahwa terdapat lebih dari satu jenis atom pada setiap posisi tabel periodik. Istilah isotop kemudian diciptakan oleh Margaret Todd sebagai nama yang cocok untuk atom yang berbeda, tetapi unsur yang sama. J.J. Thomson selanjutnya menemukan teknik untuk memisahkan jenis atom melalui karyanya pada gas terionisasi. Bohr model atom hidrogen menunjukkan lompatan elektron antara orbit tetap dan memancarkan energi foton dengan frekuensi tertentu.


8. Pada Tahun 1913, Niels Bohr

Fisikawan Niels Bohr meninjau ulang atom Model Rutherford  dan mengusulkan bahwa elektron terletak pada orbit terkuantisasi dan dapat meloncat dari satu orbit ke orbit lain, namun tidak dapat dengan bebas berputar spiral ke dalam dan keluar dalam keadaan transisi. Sebuah elektron harus menyerap atau memancarkan sejumlah energi untuk dapat melakukan transisi antara orbit ini tetap.


Jika cahaya materi dipanaskan memancar melalui prisma, menghasilkan spektrum warna-warni. Munculnya garis spektrum tertentu ini berhasil dijelaskan oleh teori transisi kimia antara orbital atom ini.


9. Pada Tahun 1916, Gilbert Newton Lewis

Dijelaskan oleh Gilbert Newton Lewis sebagai interaksi antara elektron dari atom. Selama sifat keteraturan mereka bahan kimia dalam tabel periode kimia, ahli kimia Amerika Irving Langmuir pada tahun 1919 berpendapat bahwa hal ini bisa dijelaskan jika elektron dalam atom saling berhubungan atau berkumpul dalam bentuk tertentu. Sekelompok elektron diperkirakan menduduki satu set kelopak elektron di sekitar inti.


10. Pada Tahun 1922, Stern-Gerlach

Stern-Gerlach percobaan pada tahun 1922 memberikan bukti lebih lanjut dari sifat kuantum dari atom. Ketika sinar atom perak ditembakkan melalui medan magnet, file tersebut dipisahkan sesuai dengan arah momentum sudut atom (spin). Oleh karena itu, arah spin acak, berkas ini diharapkan menyebar ke tepinya. Namun pada kenyataannya file tersebut dibagi menjadi dua bagian, tergantung pada apakah spin atom berorientasi ke atas atau ke bawah.


11. Pada tahun 1926, Louis de Broglie

Dengan menggunakan ide yang berperilaku partikel seperti gelombang, Erwin Schrödinger mengembangkan model matematika dari atom yang menggambarkan elektron tiga dimensi sebagai gelombang daripada sebagai titik partikel. Konsekuensi penggunaan bentuk gelombang untuk menjelaskan hal ini adalah bahwa elektron tidak mungkin untuk secara matematis menghitung posisi dan momentum partikel secara bersamaan.


Hal ini kemudian dikenal sebagai prinsip ketidakpastian, yang dirumuskan oleh Werner Heisenberg pada 1926. Menurut konsep ini, untuk setiap posisi pengukuran, seseorang hanya bisa mendapatkan kisaran nilai-nilai probabilitas momentum, demikian pula sebaliknya. Meskipun model ini sulit untuk memvisualisasikan, mungkin juga menjelaskan sifat-sifat atom diamati sebelumnya tidak dapat dijelaskan dengan teori apapun.


Oleh karena itu, model yang menggambarkan elektron atom mengorbit inti atom seperti planet mengelilingi matahari dibatalkan dan diganti dengan model orbital atom mengelilingi inti di mana elektron paling mungkin berada.Diagram skema spetrometer massa sederhana. Perkembangan spektrometri massa diizinkan pengukuran yang tepat dari massa atom.


Peralatan spektrometer ini menggunakan magnet untuk membelokkan lintasan sinar ion, dan jumlah defleksi ditentukan dengan rasio massa atom payload. Chemist Francis William Aston menggunakan peralatan ini untuk menunjukkan bahwa isotop memiliki massa yang berbeda. Perbedaan massa antar isotop adalah bilangan bulat, dan ia disebut sebagai aturan bilangan bulat.


Penjelasan perbedaan massa isotop diselesaikan setelah penemuan neutron, partikel netral dengan massa yang mirip dengan proton, yaitu oleh James Chadwick pada tahun 1932. Isotop kemudian dijelaskan sebagai unsur dengan jumlah proton yang sama tetapi nomor yang berbeda neutron dalam inti atom.


Pada tahun 1950, pengembangan akselerator partikel dan detektor partikel memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari dampak dari atom yang bergerak dengan energi yang tinggi. Neutron dan proton kemudian dikenal sebagai hadron, yaitu komposit partikel-partikel kecil yang disebut quark. Model standar fisika nuklir kemudian dikembangkan untuk menjelaskan sifat-sifat inti atom dalam hal interaksi partikel subatom ini.


12. Sekitar tahun 1985, Steven Chu dkk.

Di Bell Labs mengembangkan sebuah teknik untuk mengurangi suhu atom menggunakan laser. Pada tahun yang sama, sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh William D. Phillips berhasil menjebak atom natrium dalam perangkap magnet. Claude Cohen-Tannoudji kemudian menggabungkan kedua teknik tersebut untuk mendinginkan sejumlah kecil atom sampai beberapa mikrokelvin.


Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari atom dengan presisi yang sangat tinggi, yang pada gilirannya membawa para ilmuwan menemukan kondensasi Bose-Einstein. Secara historis, atom tunggal sangat kecil untuk digunakan dalam aplikasi ilmiah. Namun baru-baru, berbagai perangkat yang menggunakan atom logam tunggal yang dihubungkan dengan ligan organik (single transistor elektron) telah dibuat.


Berbagai penelitian telah dilakukan untuk menjebak dan memperlambat laju pendinginan atom menggunakan laser untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari sifat-sifat atom.


Teori Atom

Berikut ini terdapat beberapa teori atom, terdiri atas:


  1. Teori Atom John Dalton

Pada tahun 1803, John Dalton mengemukakan mengemukakan pendapatnaya tentang atom. Teori atom Dalton didasarkan pada dua hukum, yaitu hukum kekekalan massa (hukum Lavoisier) dan hukum susunan tetap (hukum prouts). Lavosier mennyatakan bahwa “Massa total zat-zat sebelum reaksi akan selalu sama dengan massa total zat-zat hasil reaksi”. Sedangkan Prouts menyatakan bahwa “Perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa selalu tetap”. Dari kedua hukum tersebut Dalton mengemukakan pendapatnya tentang atom sebagai berikut:

  • Atom merupakan bagian terkecil dari materi yang sudah tidak dapat dibagi lagi
  • Atom digambarkan sebagai bola pejal yang sangat kecil, suatu unsur memiliki atom-atom yang identik dan berbeda untuk unsur yang berbeda
  • Atom-atom bergabung membentuk senyawa dengan perbandingan bilangan bulat dan sederhana. Misalnya air terdiri atom-atom hidrogen dan atom-atom oksigen
  • Reaksi kimia merupakan pemisahan atau penggabungan atau penyusunan kembali dari atom-atom, sehingga atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan.

Hipotesa Dalton digambarkan dengan model atom sebagai bola pejal seperti pada tolak peluru. Seperti gambar berikut ini:

Hipotesa-Dalton


Kelemahan:

Teori dalton tidak menerangkan hubungan antara larutan senyawa dan daya hantar arus listrik.


  1. Teori Atom J. J. Thomson

Berdasarkan penemuan tabung katode yang lebih baik oleh William Crookers, maka J.J. Thomson meneliti lebih lanjut tentang sinar katode dan dapat dipastikan bahwa sinar katode merupakan partikel, sebab dapat memutar baling-baling yang diletakkan diantara katode dan anode. Dari hasil percobaan ini, Thomson menyatakan bahwa sinar katode merupakan partikel penyusun atom (partikel subatom) yang bermuatan negatif dan selanjutnya disebut elektron.


Atom merupakan partikel yang bersifat netral, oleh karena elektron bermuatan negatif, maka harus ada partikel lain yang bermuatan positifuntuk menetrallkan muatan negatif elektron tersebut. Dari penemuannya tersebut, Thomson memperbaiki kelemahan dari teori atom dalton dan mengemukakan teori atomnya yang dikenal sebagai Teori Atom Thomson. Yang menyatakan bahwa:

“Atom merupakan bola pejal yang bermuatan positif dan didalamya tersebar muatan negatif elektron”Model atomini dapat digambarkan sebagai jambu biji yang sudah dikelupas kulitnya. biji jambu menggambarkan elektron yang tersebar marata dalam bola daging jambu yang pejal, yang pada model atom Thomson dianalogikan sebagai bola positif yang pejal. Model atom Thomson dapat digambarkan sebagai berikut:

Model-atom-Thomson


Kelemahan:

Kelemahan model atom Thomson ini tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan negatif dalam bola atom tersebut.


  1. Teori Atom Rutherford

Rutherford bersama dua orang muridnya (Hans Geigerdan Erners Masreden) melakukan percobaan yang dikenal dengan hamburan sinar alfa (λ) terhadap lempeng tipis emas. Sebelumya telah ditemukan adanya partikel alfa, yaitu partikel yang bermuatan positif dan bergerak lurus, berdaya tembus besar sehingga dapat menembus lembaran tipis kertas. Percobaan tersebut sebenarnya bertujuan untuk menguji pendapat Thomson, yakni apakah atom itu betul-betul merupakan bola pejal yang positif yang bila dikenai partikel alfa akan dipantulkan atau dibelokkan.


Dari pengamatan mereka, didapatkan fakta bahwa apabila partikel alfa ditembakkan pada lempeng emas yang sangat tipis, maka sebagian besar partikel alfa diteruskan (ada penyimpangan sudut kurang dari 1°), tetapi dari pengamatan Marsden diperoleh fakta bahwa satu diantara 20.000 partikel alfa akan membelok sudut 90° bahkan lebih.


Berdasarkan gejala-gejala yang terjadi, diperoleh beberapa kesipulan beberapa berikut:

  1. Atom bukan merupakan bola pejal, karena hampir semua partikel alfa diteruskan
  2. Jika lempeng emas tersebut dianggap sebagai satu lapisanatom-atom emas, maka didalam atom emas terdapat partikel yang sangat kecil yang bermuatan positif.
  3. Partikel tersebut merupakan partikelyang menyusun suatu inti atom, berdasarkan fakta bahwa 1 dari 20.000 partikel alfa akan dibelokkan. Bila perbandingan 1:20.000 merupakan perbandingan diameter, maka didapatkan ukuran inti atom kira-kira 10.000 lebih kecil daripada ukuran atom keseluruhan.

Berdasarkan fakta-fakta yang didapatkan dari percobaan tersebut, Rutherford mengusulkan model atom yang dikenal dengan Model Atom Rutherford yang menyatakan bahwa Atom terdiri dari inti atom yang sangat kecil dan bermuatan positif, dikelilingi oleh elektron yang bermuatan negatif. Rutherford menduga bahwa didalam inti atom terdapat partikel netral yang berfungsi mengikat partikel-partikel positif agar tidak saling tolak menolak.


Model atom Rutherford dapat digambarkan sebagai berikut:

Model-atom-Rutherford


Kelemahan:

Tidak dapat menjelaskan mengapa elektron tidak jatuh ke dalam inti atom.


  1. Teori Atom Bohr

ada tahun 1913, pakar fisika Denmark bernama Neils Bohr memperbaiki kegagalan atom Rutherford melalui percobaannya tentang spektrum atom hidrogen. Percobaannya ini berhasil memberikan gambaran keadaan elektron dalam menempati daerah disekitar inti atom. Penjelasan Bohr tentang atom hidrogen melibatkan gabungan antara teori klasik dari Rutherford dan teori kuantum dari Planck, diungkapkan dengan empat postulat, sebagai berikut:

  1. Hanya ada seperangkat orbit tertentu yang diperbolehkan bagi satu elektron dalam atom hidrogen. Orbit ini dikenal sebagai keadaan gerak stasioner (menetap) elektron dan merupakan lintasan melingkar disekeliling inti.
  2. Selama elektron berada dalam lintasan stasioner, energi elektron tetap sehingga tidak ada energi dalam bentuk radiasi yang dipancarkan maupun diserap.
  3. Elektron hanya dapat berpindah dari satu lintasan stasioner ke lintasan stasioner lain. Pada peralihan ini, sejumlah energi tertentu terlibat, besarnya sesuai dengan persamaan planck, ΔE = hv.
  4. Lintasan stasioner yang dibolehkan memilki besaran dengan sifat-sifat tertentu, terutama sifat yang disebut momentum sudut. Besarnya momentum sudut merupakan kelipatan dari h/2∏ atau nh/2∏, dengan n adalah bilangan bulat dan h tetapan planck.

Menurut model atom bohr, elektron-elektron mengelilingi inti pada lintasan-lintasan tertentu yang disebut kulit elektron atau tingkat energi. Tingkat energi paling rendah adalah kulit elektron yang terletak paling dalam, semakin keluar semakin besar nomor kulitnya dan semakin tinggi tingkat energinya.

Model-atom-Bohr


Kelemahan:

Model atom ini tidak bisa menjelaskan spektrum warna dari atom berelektron banyak.


Komponen Atom

Berikut ini terdapat beberapa komponen atom, terdiri atas:


  • Partikel subatomik
    Meskipun pada awalnya atom kata berarti sebuah partikel yang tidak dapat dipotong lagi menjadi partikel yang lebih kecil, dalam terminologi ilmu pengetahuan modern, atom terdiri dari berbagai
  • Partikel Subatom.
    Partikel subatom yang elektron, proton, dan neutron. Namun, hidrogen-1 tidak memiliki neutron. Demikian pula, hidrogen positif ion H +. Dari semua partikel subatomik, elektron yang paling ringan, massa elektron dari 9,11 × 10−31kg dan memiliki muatan negatif. Ukuran elektron sangat kecil sehingga secara universal tidak ada teknik pengukuran yang dapat digunakan untuk mengukur ukurannya. Proton memiliki muatan positif dan massa 1.836 kali lebih berat daripada elektron (1,6726 × 10−27 kg). Neutron tidak memiliki muatan listrik dan massa 1.839 kali massa elektron bebas atau (1,6929 × 10−27 kg).
  • Inti Atom
    Inti atom terdiri dari proton dan neutron terikat bersama di pusat atom. Secara kolektif, proton dan neutron disebut sebagai nukleon (partikel inti konstituen). Diameter inti berkisar 10−15 hingga 10−14m. Jari-jari inti kira-kira sama dengan \begin{smallmatrix}1,07 \sqrt[3]{A}\end{smallmatrix}fm, di mana A adalah jumlah nukleon. ini sangat kecil dibandingkan dengan jari-jari atom. Nukleon terikat bersama oleh potensi gaya tarik yang disebut gaya kuat residual. Pada jarak yang lebih kecil dari 2,5 fm, gaya ini lebih kuat daripada kekuatan elektrostatik yang menyebabkan proton saling tolak.
  • Elektron Awan
    Elektron dalam atom ditarik oleh proton dalam inti melalui gaya elektromagnetik. Gaya ini mengikat elektron dalam potensial elektrostatik baik di sekitar inti. Ini berarti bahwa energi eksternal diperlukan agar elektron dapat lolos dari atom. Semakin dekat suatu elektron dalam inti, semakin besar kekuatan atraksi, sehingga elektron yang terletak dekat dengan pusat sumur potensial membutuhkan energi yang lebih besar untuk lolos.

Elektron, seperti partikel lainnya, memiliki sifat seperti partikel atau gelombang (dualisme gelombang-partikel). Elektron awan adalah sebuah daerah di potensial baik di mana masing-masing elektron menghasilkan sejenis gelombang diam (yaitu gelombang yang tidak bergerak relatif terhadap inti) tiga dimensi.


Perilaku ini ditentukan oleh orbital atom, yang merupakan fungsi matematika yang menghitung probabilitas bahwa sebuah elektron akan muncul pada suatu lokasi tertentu ketika posisinya diukur. Akan ada satu set bertentu orbital yang terletak di sekitar inti, karena pola-pola gelombang lainnya akan cepat membusuk menjadi bentuk yang lebih stabil.


Sifat Atom

menurut definisi, dua atom dengan jumlah proton yang identik dalam intinya termasuk ke dalam unsur kimia yang sama. Atom dengan jumlah proton yang sama tetapi dengan jumlah neutron yang berbeda adalah dua isotop berbeda dari unsur yang sama.

Sebagai contoh, semua hidrogen memiliki satu proton, namun terdapat satu isotop hidrogen yang tidak memiliki neutron (hidrogen-1), isotop yang memiliki satu neutron (deuterium), dua neutron (tritium), dll-Hidrogen 1 adalah bentuk isotop hidrogen yang paling umum. Kadang-kadang ia disebut protium. Semua isotop dari unsur nomor atom lebih besar dari 82 bersifat radioaktif.

Dari sekitar 339 nuklida yang terbentuk secara alami di Bumi, 269 di antaranya belum pernah diamati membusuk. Pada unsur kimia, 80 dari unsur yang diketahui memiliki satu atau lebih stabil isotop. Elements 43, 63, dan semua unsur lebih tinggi dari 83 tidak memiliki isotop stabil. Dua puluh tujuh unsur hanya memiliki satu isotop stabil, ketika jumlah isotop stabil yang paling banyak diamati dalam kaleng elemen dengan 10 isotop stabil.


Struktur Atom

Berikut ini terdapat beberapa komponen atom, terdiri atas:


1. Inti Atom

Pusat atom yang disebut inti atom atau inti. Inti atom terdiri dari proton dan neutron. Jumlah proton dalam inti atom disebut nomor atom, dan menentukan unsur-unsur atom.


Ukuran inti atom sangat jauh lebih kecil dari ukuran atomnya itu sendiri, dan sebagian besar tersusun dari proton dan neutron, hampir sama sekali tidak ada sumbangan dari elektron.


Jumlah neutron dalam inti menentukan isotop elemen. Jumlah proton dan neutron dalam inti atom saling berhubungan; biasanya dalam jumlah yang sama, dalam nukleus besar ada beberapa netron lebih.


Angka kedua menentukan jenis inti. Proton dan neutron memiliki hampir periode yang sama, dan jumlah periode kedua disebut nomor massa, dan beratnya hampir sama dengan massa atom (tiap isotop memiliki masa yang unik). Periode elektron sangat kecil dan tidak memberikan kontribusi banyak untuk usia atom.


2. Neutron

Neutron atau neutron adalah partikel subatomik yang tidak bermuatan (netral) dan memiliki massa 940 MeV / c² (1,6749 × 10−27 kg), sedikit lebih berat dari proton. Torsi adalah ½. Inti atom yang paling atom (semua kecuali isotop hidrogen yang paling umum, yang terdiri dari proton) terdiri dari proton dan neutron.


Di luar inti, neutron tidak stabil dan memiliki paruh sekitar 15 menit (881,5 ± 1,5 detik), menghancurkan memancarkan antineutrino elektrondan untuk menjadi proton. Metode peluruhan yang sama (peluruhan beta) terjadi di beberapa inti.


Partikel dalam inti atom biasanya neutron dan proton, yang berubah menjadi satu sama lain dengan emisi dan penyerapan pion. neutron dapat diklasifikasikan sebagai baryon dan terdapat dua quark bawah dan satu quark atas. Neutron antineutron persamaan.


Perbedaan utama dari neutron dengan partikel subatomik lainnya adalah bahwa mereka tidak bermuatan. Sifat neutron ini membuat penemuan ke belakang, dan sangat tajam, sehingga sulit untuk mengamati secara langsung dan membuatnya sangat pentin sebagai agen dalam perubahan nuklir.


3. Proton

Dalam fisika, proton adalah partikel subatomik dengan muatan positif dari 1,6 × 10-19 coulomb dan massa 938 MeV (1,6726231 × 10−27kg), atau sekitar 1836 kali massa sebuah elektron.


Sebuah atom biasanya terdiri dari sejumlah proton dan neutron dalam inti (pusat) atom, dan jumlah elektron yang mengelilingi inti. Dalam atom netral, jumlah proton akan sama dengan jumlah elektron. Jumlah proton dalam inti biasanya akan menentukan sifat kimia dari atom. Inti atom inti juga dikenal, inti, atau nukleon (bhs Inggris: nukleon), dan reaksi terjadi atau sehubungan dengan inti atom disebut reaksi nuklir.


4. Elektron

Elektron bermuatan negatif partikel subatom dan umumnya ditulis sebagai e. Elektron tidak memiliki komponen dasar ataupun substruktur diketahui, sehingga diyakini sebagai partikel elementer. Sebuah elektron memiliki massa 1/1836 massasekitar proton. momentum sudut (spin) elektron intrinsik adalah setengah nilai integer dalam satuan ħ, yang berarti bahwa ia termasuk fermion.


Antipartikel dari elektron disebut sebagai positron, yang identik dengan elektron, tapi bermuatan positif. Ketika elektron bertabrakan dengan positron, dua kemungkinan dapat saling berhambur atau musnahtotal, menghasilkan sepasang (atau lebih) foton sinar gamma.


Elektron, yang termasuk ke dalam generasi pertama dari keluarga lepton partikel, berpartisipasi dalam interaksi gravitasi, interaksielektromagnetik dan interaksi lemah. Seperti semua materi, elektron memiliki sifat-sifat partikel dan bak mandi gelombang (dualitas gelombang-partikel), sehingga ia dapat berbenturan dengan partikel lain dan difraksi seperti cahaya.


Oleh karena itu, elektron adalah fermion, dua elektron yang berbeda tidak dapat menempati keadaan kuantum yang sama sesuai dengan prinsip eksklusi Pauli.


5. Molekul

Molekul didefinisikan sebagai sekelompok atom (paling sedikit dua) yang dihubungkan satu sama lain dengan sangat kuat (kovalen) dalam susunan tertentu dan bermuatan netral dan cukup stabil.  Menurut definisi ini, molekul berbeda dengan ion poliatomik. Dalam kimia organik dan biokimia, istilah yang digunakan adalah molekul yang kurang kaku, sehinggamolekul organik dan biomolekul dibebankan dianggap termasuk molekul.


Dalam teori kinetik gas, molekul Istilah ini sering digunakan untuk mengacu pada setiap partikel gas tanpa tergantung pada komposisinya. Menurut definisi ini, atom gas mulia dianggap sebagai molekul walaupun gas-gas tersebut terdiri dari atom tunggal yang tidak terikat.


Sebuah molekul dapat terdiri dari atom-atom dari unsur-unsur yang sama (misalnya oksigen O2), atau terdiri dari unsur-unsur unsurberbeda (misalnya H2O air). Atom dan terkait kompleks non-kovalen (misalnya terikat oleh ikatan hidrogen dan ikatan ion) secara umum tidak dianggap sebagai satu molekul.


6. Massa Atom

Massa atom (ma) dari suatu unsur kimia adalah massa atom saat istirahat, umumnya dinyatakan dalam satuan massa atom. Massa atom sering identik dengan massa atom relatif, massa atom rata-rata dan berat atom. Namun, ada sedikit perbedaan karena nilai-nilai ini bisa menjadi rata-rata tertimbang dari massa semua isotop dari elemen, atau massa satu isotop saja.


Untuk kasus elemen yang hanya memiliki satu isotop dominan, nilai massa atom isotop yang paling melimpah dapat hampir sama dengan berat atom unsur tersebut. Untuk unsur-unsur isotop umumnya memiliki lebih dari satu, nilai perbedaan dengan berat atom massa atom bisa mencapai lebih dari setengah satuan massa (misalnya klorin). Massa atom isotop langka mungkin berbeda dari berat atom standar beberapa unit massa.


Susunan Elektron Dalam Atom

Elektron yang selalu bergerak mengelilingi inti atom ternyata berada pada tingkat-tingkat energi tertentu yang disebut sebagai kulit-kulit atom.


1. Konfigurasi Elektron

Konfigurasi elektron ialah penyusunan atau pengaturan elektron berdasarkan tingkat energinya dalam suatu atom. Tingkat energi paling dekat dengan inti atau tingkat energi pertama (n=1) diberi lambang K atau disebut kulit K. Tingkat energi kedua diberi lambang L, ketiga M dan seterusnya.


Jumlah elektron maksimum yang dapat menempati setiap tingkat energi sesuai dengan 2n2(akan diterangkan lebih rinci di kelas 3), sehingga jumlah elektron dalam tiap-tiap tingkat energi utama dapat anda lihat pada tabel di bawah ini.


TABEL: KULIT DAN JUMLAH ELEKTRON MAKSIMUM

Tingkat Energi elektronLambang KulitJumlah elektron Maksimum
1K2 elektron
2L8 elektron
3M18 elektron
4N32 elektron
5O50 elektron
6P72 elektron
7Q98 elektron
dstdstdst

Perhatikan Contoh Berikut ini!

AtomJumlah elektronKulit K

(n = 1)

Kulit L

(n = 2)

Kulit M

(n = 3)

Kulit N

(n = 4)

1H11
7Li321
6C624
12Mg12282
33As3328185

Jumlah elektron maksimum perkulit = 2n2

Kulit K (n = 1), elektron maksimum = 2(1)2 = 2

Kulit L (n = 2), elektron maksimum = 2(2)2 = 8

Kulit M ( = 3), elektron maksimum = 2(3)2 = 18 dst.


2. ELEKTRON VALENSI

Elektron valensi adalah jumlah elektron yang terdapat pada kulit terluar atom suatu unsur. Elektron valensi digunakan untuk membentuk ikatan kimia. jadi elektron valensi merupakan penentu sifat kimia atom unsur.


Contoh:

3Li, elektron valensi = 1; 6C, elektron valensi = 4

12Mg, elektron valensi = 2


Demikianlah pembahasan mengenai Struktur Atom – Pengertian Menurut Para Ahli, Teori, Komponen, Susunan dan Contoh semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.


Baca Juga :