Usus Besar

Diposting pada

Usus Besar – Pengertian, Struktur, Fungsi, Gambar Dan Penyakit – Di dalam anatomi tubuh manusia, usus besar atau usus tebal atau kolon meruapakan bagian usus yang terdapat antara usus buntu dan rektum. Yang fungsi utama usus besar yaitu untuk menyerap air dan ekskresi limbah padat yang melalui anus.

usus-besar


Fungsi Usus Besar Pada Manusia

Dalam pencernaan makanan telah terjadi di usus kecil, dan hanya air dan penyerapan garam yang terjadi di usus besar. Dengan demikian, usus besar membantu dalam menjaga keseimbangan cairan darah. Secara umum, usus besar pada manusia memiliki fungsi sebagai berikut:

  • Untuk menyimpan dan eliminasi sisa makanan.
  • Menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit, dengan cara menyerap air.
  • Untuk mendegradasi bakteri.

Struktur Usus Besar

Usus besar manusia terbagi menjadi 4 bagian yakni Ascenden, Descenden, Transversal dan Sigmoid.

  • Bagian Ascenden (colon ascenden) merupakan bagian usus besar yang mengarah ke atas dan berbatasan langsung dengan usus halus. Untuk fungsi colon ascenden ialah untuk menyerap nutrisi yang belum terserap usus halus, menyerap air, dan memadatkan feses.
  • Bagian Transversal (colon transversal) merupakan kelanjutan dari colon ascenden dengan arah mendatar. Fungsi utama colon transversal ialah untuk menyempurnakan penyerapan nutrisi, air, dan memadatkan feses.
  • Bagian Descenden (colon descenden) merupakan kelanjutan dari kolon transversal dengan arah ke bawah. Fungsi colon descenden ialah sebagai penampung sementara feses sebelum di masuk ke rektum.
  • Bagian sigmoid (colon sigmoid) merupakan kelanjutan dari colon descenden, berbentuk S dan pendek sehingga dinamakan sigmoid. Bagian ini memiliki kontraksi otot yang kuat dan berfungsi dalam menekan feses agar mudah dikeluarkan menuju rektum.

Baca Juga: Pengertian Metamorfosis Sempurna Dan Tidak Sempurna


Dalam usus besar juga terdapat cecum (usus buntu), yakni bagian awal usus besar yang berbentuk kantong. Cecum juga berperan dalam penyerapan nutrisi dan air walaupun tidak signifikan. Pada cecum terdapat appendix (umbai cacing), kemungkinan merupakan sisa-sisa organ tubuh yang dimiliki nenek moyang manusia (organ vestigial), fungsi umbai cacing belum diketahui dengan jelas saat ini.


Usus besar manusia dihuni berbagai macam jenis bakteri yang menguntungkan tubuh (flora normal). Bakteri-bakteri ini akan mencerna sisa-sisa makanan yang tidak dapat dicerna sistem pencernaan manusia dan menghasilkan vitamin B dan vitamin K yang berguna bagi tubuh. Bakteri menguntungkan tersebut juga dapat mencegah berkembangnya bakteri patogen di usus besar manusia dengan cara menghambat penempelan bakteri patogen di dinding usus besar. Bakteri ini juga akan menjadi bagian dari feses sehingga menjadikan struktur feses lebih padat dan mudah di keluarkan.


Anatomi Usus Besar, Dan Fungsi Utamanya

Pengetahuan tentang struktur sistem pencernaan membantu untuk mengenali gejala-gejala penyakit yang lebih cepat dan lebih akurat ciri perasaan dalam percakapan dengan dokter.Salah satu bagian yang paling penting dari saluran pencernaan adalah usus besar.Ia memiliki struktur yang kompleks, dan setiap orang harus tahu ciri-ciri anatomi dan fungsi dasar.


Isi :

  • 1 Fitur dari struktur dan fungsi usus besar
  • 2 Departemen usus
  • 3 usus pada anak-anak dan bayi
  • 4 penyakit umum dari usus besar

Baca Juga: 16 Bagian Mata Manusia dan Fungsinya


Fitur dari struktur dan fungsi usus

fitur-dari-struktur-dan-fungsi-usus

Usus adalah usus yang lebih rendah, yang masuk ke anus. Usus terdiri dari dua divisi: usus besar dan usus kecil.Usus besar – adalah usus yang lebih rendah, yang masuk ke anus.Anatomi usus besar memiliki kekhasan dan perbedaan sendiri.usus lebih pendek tapi lebih lebar dari yang tipis.


Usus kecil bisa panjang hingga 4 meter dan tebal – 1,5-2 meter.Diameter usus besar dapat mencapai 8 cm, meruncing ke anus.Usus besar berbeda dalam warna dari denda.Colon lebih abu-abu.Secara visual, mereka sangat mudah untuk membedakan baik dalam ukuran dan warna.


Usus otot memanjang memiliki tiga sabuk atas seluruh panjang.Dengan kata lain, di sepanjang usus membentang strip tipis otot.Dalam usus besar, tetapi lebih pada strip otot, diatur sebagai proses isian.Ini akumulasi kecil lemak.Lapisan otot dari usus besar cukup merata, yang menciptakan semacam benjolan pada tubuh usus.Ini mirip dengan akumulasi pembengkakan dan konstriksi.


Sebagai usus kecil, usus besar terdiri dari lapisan mukosa, submukosa sebuah, otot dan serosa.The luar serosa lapisan permukaan yang tidak rata dari usus itu sendiri di beberapa daerah dapat dihilangkan.Sebelum makanan dicerna mencapai rektum, itu bisa dalam sehari bagian usus. Dalam usus mikroorganisme lebih dari tipis hidup.Ada tidak kurang dari 500 jenis.Colon melakukan beberapa fungsi penting:


  1. pencernaan. Dicerna makanan yang berasal dari usus kecil terus dicerna dalam usus besar.residu makanan bersama-sama dengan empedu dipadatkan, kotoran terbentuk.
  2. ekskretoris.Setelah usus besar ada berbagai zat beracun dan produk-produk limbah tubuh yang tidak diinginkan lainnya.Jika proses ini tertunda, keracunan bisa dimulai.Makanan bergerak melalui usus besar lambat dari yang tipis.Peristaltik ditingkatkan hanya ketika perut mendapat batch berikutnya makanan.Dengan demikian, usus mencegah stagnasi makanan dalam sistem pencernaan.
  3. pelindung.Sudah bukan rahasia bahwa ia bertanggung jawab untuk kekebalan usus manusia.Pada mukosa usus dari berbagai bakteri hidup yang melakukan fungsi pelindung.Hal ini penting untuk menjaga keseimbangan ini, untuk sistem kekebalan tubuh manusia tidak menderita.
  4. absorptive.Dalam usus besar menyerap kelebihan air, vitamin dan nutrisi dari residu makanan.

Baca Juga: Fungsi Dan Bagian Organ Ginjal Manusia Dan Penjelasannya Lengkap


Departemen Usus Survei Usus adalah bagian berikut dari usus besar:

  • sekum. Departemen usus ini tampak seperti tas untuk 9-10 cm. Mengidentifikasi fungsi sekum sulit.Setelah itu telah memainkan peran penting dalam pencernaan makanan nabati, namun kehilangan fungsi ini dengan waktu.Pada salah satu ujung sekum adalah sebuah kantong kecil yang disebut usus buntu, yang berperan juga benar-benar jelas.Kita hanya tahu bahwa proses ini merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh, melindungi terhadap efek berbahaya dari organisme asing.Tapi terlepas dari fungsi pasti, dirinya sekum dan usus buntu bisa menjadi meradang.Dalam lampiran dan usus sfingter belum hilang sisa-sisa makanan yang tidak tercerna dalam proses.
  • menaik, melintang dan turun kolon.usus merupakan yang terbesar dari usus besar, dapat mencapai panjang satu setengah meter.Secara umum, kolon (naik, turun dan bagian melintang) mengingatkan setengah lingkaran atau rim.sekum masuk ke usus menaik.Fungsi utama dari departemen ini – untuk menyerap air dari sisa makanan, membuat hard feses dan mendorong mereka lebih lanjut sepanjang usus.usus besar dengan mudah teraba pada pemeriksaan tersebut.
  • Sigmoid usus.kolon sigmoid adalah antara rektum dan usus besar.Memiliki bentuk melengkung, yang tercermin dalam namanya (Latin “sigma”).Diameter kolon sigmoid adalah sekitar 4 cm. Usus besar ini memainkan peran penting.Di sini, sebagian besar air diserap dan nutrisi dari sisa makanan yang dicerna.Kemudian, kelembaban ini didistribusikan ke organ lain dan jaringan.Kolon sigmoid terus pembentukan feses dan mempromosikannya melalui usus.Karena bentuk melengkung di kolon sigmoid sering tertunda tinja, menyebabkan sembelit, yang dapat menyebabkan peradangan pada kolon sigmoid.Departemen usus ini adalah pada sisi kiri perut dan teraba bila dilihat tanpa kesulitan.
  • rektum.Pembagian usus akhir dan umumnya seluruh usus.Panjang rektum hanya 15 cm. Rektum adalah struktur yang berbeda.Di dalam usus dipagari dengan sel mukosa.Ini menghilangkan lendir dalam tinja untuk pelanggaran kursi.Dalam arti sebenarnya dari usus kata tidak langsung, ia memiliki dua tikungan.Ini melengkapi proses pencernaan, akhirnya terbentuk feses dan siap untuk dihapus dari tubuh.

Baca Juga: Sistem Respirasi Pada Manusia Serta Penjelasannya Lengkap


Saat kelahiran usus besar belum selesai pembentukannya, sehingga usus besar bayi yang baru lahir memiliki ciri khas tersendiri.Berat bayi usus melakukan semua fungsi yang sama seperti yang dari orang dewasa. Tapi awalnya usus bayi tidak tonjolan khas dan konstriksi, itu halus.Tidak ada pengepakan dan formasi.Semua ini dibentuk anak sekitar 2 tahun.Usus besar bayi yang baru lahir panjangnya sedikit lebih dari 60 cm.


By tahun itu meningkat sekitar 20 cm, dan kemudian sama dengan pertumbuhan anak.Bentuk akhir dari usus besar membutuhkan waktu 4 tahun.Berbagai departemen dari usus besar dapat berkembang merata. Sekum akhirnya mengambil posisi yang biasa, namun dalam masa pertumbuhan, terletak tinggi di bawah hati.Usus buntu, yang berakhir dengan sekum, anak muda memiliki ukuran tidak lebih dari 4 cm, dan setahun telah tumbuh hingga 7 cm. Posisinya sulit untuk menentukan dengan tepat, karena itu adalah proses yang cukup lincah.


Sekum dan usus buntu dalam masa pertumbuhan jelas terpisah satu sama lain.loop usus juga meningkat dalam proses pertumbuhan anak.Bagian yang menaik dari usus besar adalah terpendek (2 cm), tetap begitu sampai satu tahun dan kemudian mulai tumbuh.


Sigmoid usus pada orang dewasa adalah di bagian bawah, di daerah panggul.Panggul anak terbelakang, sehingga kolon sigmoid diangkat, berbaring di rongga perut.Pada usia 5, kolon sigmoid mengambil posisi yang biasa.Lapisan dalam dari usus besar dilapisi dengan epitel yang mengandung berbagai sel.


Anak yang menyanjung epitel.Dalam epitel crypt yang, maka ada cekungan kecil dalam bentuk tabung.Crypt dalam dan dilapisi dengan sel epitel.usus besar memiliki lebih diabadikan lebih dalam pada bayi baru lahir. Bayi Direct usus juga memiliki fitur anatomi.Pada anak-anak, rektum masih belum dikembangkan dan melengkung.Oleh karena itu, anak-anak sering menderita prolaps rektum (lebih sering daripada orang dewasa).


Baca Juga: Penjelasan Pada Hati Manusia Beserta Fungsi Dan Macam Gangguannya


Penyakit Umum dari Usus Besar

Diverticulosis – penyakit di mana pada permukaan usus besar ada tonjolan kecil.

Pada penyakit usus adalah gangguan yang lebih umum tinja, nyeri dan perut kembung.Tapi hypovitaminosis dan penurunan berat badan yang cepat untuk penyakit usus tidak khas.penyakit umum:

  1. Ulcerative Colitis.Di bawah kolitis melibatkan peradangan kronis dari selaput lendir usus besar.Penyakit ini ditandai dengan perubahan kambuh dan remisi.Penyebab tidak diketahui andal.hanya faktor memprovokasi dapat diidentifikasi: penyakit pencernaan lainnya, penyakit autoimun, menurunkan kekebalan, dllDi antara gejala kolitis ulserativa – diare dengan darah atau lendir.Sakit perut sementara, “tikungan” yang mungkin dorongan palsu untuk buang air besar.Berkepanjangan diare menyebabkan dehidrasi, penurunan berat badan.pengobatan mungkin medis dengan hormon dan obat-obatan lainnya, serta perawatan bedah dalam kasus dugaan onkologi.kanker usus besar
  2. .Seperti penyakit onkologi, kanker usus besar pada tahap awal memiliki hampir tidak ada gejala.Hal ini dapat mendeteksi ketika memeriksa.Dalam hal ini, itu akan menjadi radioterapi efektif.Pada langkah kedua masih mencegah metastasis tumor, sehingga kemungkinan pemulihan yang lebih tinggi daripada di tahap ketiga atau keempat.Gejala gangguan ini termasuk tinja, nyeri perut, tenesmus, perut kembung, perasaan buang air besar tidak lengkap.
  3. iritasi usus besar.Irritable bowel syndrome ditandai dengan gejala yang berbeda.Untuk seseorang itu diwujudkan dalam bentuk sembelit, gas, yang lain – dalam bentuk diare, dan sakit perut, darah ketiga muncul dalam tinja, dengan tidak ada gangguan lain.Penyebab penyakit ini tidak diketahui.Beberapa faktor memicu timbulnya gejala.Ini bisa menjadi makanan, obat-obatan dan stres.Pengobatan terdiri dari diet serta mengambil obat, menghilangkan gejala penyakit.
  4. Diverticulosis.Akibat penyakit ini pada permukaan usus besar berkembang tonjolan kecil yang disebut diverticula.Penyebab utamanya adalah diet yang tidak tepat, kurangnya makanan nabati dan dominasi tepung dan lemak makanan dalam diet.Oleh aksi tekanan dalam usus besar dan tonjolan ini terbentuk.Biasanya mereka tidak memiliki gejala tertentu, tapi bisa disertai dengan sakit perut, diare, kembung.Kadang-kadang diverticula ini akumulasi sisa-sisa makanan, dari mana mereka meradang.

Jika ada gejala penyakit usus perlu berkonsultasi spesialis.Pada tahap awal, Anda dapat menyembuhkan hampir setiap penyakit tanpa mempengaruhi proses pencernaan.penyakit yang terabaikan dengan cepat bergerak ke tahap kronis dan membutuhkan kepatuhan dengan diet sepanjang hidup. Beritahu teman Anda! Beritahu kami tentang artikel ini ke teman Anda di jaringan sosial favorit Anda melalui tombol sosial.Terima kasih!


Baca Juga: 8 Organ Sistem Pencernaan Serta Fungsinya Terlengkap


Demikianlah pembahasan mengenai Usus Besar – Pengertian, Struktur, Fungsi, Gambar Dan Penyakit  semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan