Manajemen Produksi adalah

Diposting pada

Manajemen Produksi – Pengertian Menurut Para Ahli, Perkembangan, Fungsi, Tugas, Aspek & Ruang Lingkup – Untuk pembahasan kali ini kami akan mengulas mengenai Manajemen Produksi yang dimana dalam hal ini meliputi pengertian menurut para ahli, perkembangan, fungsi, tugas, aspek dan ruang lingkup, nah agar lebih dapat memahami dan mengerti simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

Manajemen-Produksi

Pengertian Manajemen Produksi

Manajemen Produksi adalah salah satau bagian di bidang manajemen yang mempunyai peran dalam mengkoordinasikan kegiatan untuk mencapai tujuan. Untuk mengatur kegiatan ini, perlu dibuat keputusan-keputusan yang berhubungan dengan usaha-usaha untuk mencapai tujuan agar barang dan jasa yang dihasilkan sesuai dengan apa yang direncanakan. Dengan demikian, manajemen produksi menyangkut pengambilan keputusan yang berhubungan dengan proses produksi untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Manajemen Logistik


Pengertian Manajemen Produksi Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian manajemen produksi menurut para ahli, terdiri atas:


  1. Assauri, 1978

Manajemen produksi tidak terlepas dari pengertian produksi itu sendiri. Produksi adalah segala kegiatan dalam menciptakan dan menambah kegunaan (utility) suatu barang atau jasa yang membutuhkan faktor-faktor produksi berupa tanah, modal, tenaga kerja, danskills (organizational, managerial and technical skills).


  1. Assauri (1999)

Manajemen produksi dan operasi merupakan kegiatan untuk mengatur dan mengkoordinasikan penggunaan sumberdaya dana serta bahan secara efektif dan efisien untuk menciptakan dan menambah kegunaan suatu barang dan jasa.


  1. Manullang (1996)

Manajemen merupakan suatu seni dan ilmu perencanaan, pengorganisasian, penyusunan, pengarahan, dan pengawasan sumberdaya untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Produksi merupakan kegiatan untuk menambah atau menciptakan manfaat yang terdiri atas penambahan manfaat bentuk, manfaat waktu, dan manfaat tempat atau gabungan di antaranya. Oleh karena itu, manajemen produksi dapat diartikan sebagai proses manajemen yang diterapkan dalam kegiatan atau bidang produksi dalam sebuah perusahaan.


Perkembangan Manajemen Produksi

Berikut ini terdapat beberapa perkembangan manajemen produksi, terdiri atas:


  • Adanya pembagian kerja (division of labour) dan spesialisasi

Agar produksi efektif dan efisien, produsen hendaknya menggunakan metode ilmiah dan azas-azas manajemen. Pembagian kerja memungkinkan dicapainya tingkat dan kualitas produksi yang lebih baik bila disertai dengan pengolahan yang baik.dan akan mengurangi biaya produksi sehingga dapat tercapainya tingkat produksi yang lebih tinggi.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Faktor Produksi


  • Revolusi Industri

Revolusi Industri merupakan suatu peristiwa penggantian tenaga manusia dengan tenaga mesin. Revolusi itu merupakan perubahan dan pembaharuan radikal dan cepat dibidang perdagangan, industri,dan teknik di Eropa. Dampaknya pengusaha besar dapat meningkatkan perdagangannya, sedangkan pengusaha kecil dengan peralatan kerja yang masih kuno,menjadi terdesak.


Fungsi Manajemen Produksi

Secara umum fungsi produksi terkait dengan pertanggung jawaban dalam pengolahan dan pentransformasian masukan “input” menjadi keluaran “output” berupa barang atau jasa yang akan memberikan hasil pendapat bagi perusahaan “Sofjan Assauri, 2004:22”.


Empat fungsi terpenting dalam fungsi produksi Menurut Sofjan Assauri “2004:22” ialah:

  • Proses pengolahan merupakan metode atau teknik yang digunakan untuk pengolahan masukan “input”.
  • Jasa-jasa penunjang merupakan sarana yang berupa pengorganisasian yang perlu untuk penetapan dan metode yang akan dijalankan sehingga proses pengolahan dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.
  • Perencanaan merupakan keterkaitan dan pengorganisasian dari kegiatan produksi yang akan dilakukan dalam suatu dasar waktu atau periode tertentu.
  • Pengendalian atau pengawasan merupakan fungsi untuk menjamin terlaksananya kegiatan sesuai dengan yang direncanakan, sehingga maksud dan tujuan untuk penggunaan dan pengolahan masukan “input” pada kenyataannya dapat dilaksanakan.

Tugas Manajemen Produksi

Tugas dari manajemen produksi ada dua yakni:

  1. Merancang sistem produksi
  2. Mengoperasikan suatu system produksi untuk memenuhi persyaratan produksi yang ditentukan.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Manajemen Keuangan adalah


Aspek-Aspek Manajemen Produksi

Berikut ini terdapat beberapa aspek-aspek manajemen produksi, terdiri atas:


  • Perencanaan produksi

Dengan dibuatnya perencanaan produksi ini bertujuan untuk dilakukanya persiapan yang sistematis bagi produksi yang akan dijalankan. Keputusan yang harus dihadapi dalam perencanaan produksi diantaranya yaitu:

  1. Jenis barang yang diproduksi
  2. Kualitas barang
  3. Jumlah barang
  4. Bahan baku

Urutan proses produksi harus dituangkan dalam sebuah dokumen yang disebut Rout Sheet (Operation Sheet), yang dituangkan dalam bentuk gambar-gambar dan desain produk, yang kemudian dianalisa bagaimana hubungannya antar komponen yang ada dan bagaimana proses pemasangan (assemblingnya). Dengan demikian rancangan proses produksi terdiri dari desain produk, perencana proses dan pengendalian produksi. Ada dua type proses produksi terdiri dari : type produksi untuk persediaan dan type produksi berdasarkan pesanan.


  • Pengendalian produksi

Bertujuan agar mencapai hasil yang maksimal dengan biaya seminimal mungkin dengan melakukan koordinasi dari material, peralatan dan sumber daya manusia. Adapun kegiatan yang dilakukan antara lain :

  1. Menyusun perencanaan
  2. Membuat penjadwalan kerja
  3. Menentukan kepada siapa barang akan dipasarkan.

Prinsip dalam perencanaan dan pengawasan produksi dalam berbagai macam industri tidak banyak berbeda, demikian juga dengan tujuan yang akan dicapainya. Walaupun dalam hal metode, organisasi maupun operasi masing-masing perusahaan akan berbeda.


  • Pengawasan produksi

Bertujuan agar pelaksanaan kegiatan dapat berjalan sesuai dengan rencana. Kegiatanya meliputi :

  1. Menetapkan kualitas
  2. Menetapkan standar barang
  3. Pelaksanaan produksi yang tepat waktu

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Manajemen Pendidikan adalah


Ruang Lingkup Manajemen Produksi

Ruang lingkup manajemen produksi mempunyai tiga ketegori keputusan atau kebijakan utama yang tercakup di dalamnya yakni sebagai berikut:

  • Keputusan atau kebijakan mengenai desain. Desain dalam hal ini tergolong tipe keputusan berjangka panjang dan dalam arti yang luas meliputi penentuan desain dari produk yang akan dihasilkan, desain atau lokasi dan tata letak pabrik, desain atas kegiatan pengadaan masukan yang diperlukan, desain atas metode dan teknologi pengolahan desain atas organisasi perusahaan dan desain atas job description dan job specification.
  • Keputusan atau kebijakan mengenai proses transformasi “operations”, keputusan oprasi berjangka pendek, berkaitan dengan keputusan taktis dan operasi. Di dalamnya terkait jadwal produksi, gilir kerja “shift” dari personal pabrik, anggaran produksi, jadwal penyerahan masukan ke subsistem pengolahan dan jadwal penyerahan keluaran ke pelanggan atau penyelesaian produk.
  • Keputusan atau kebijakan perbaikan terus-menerus dari sistem operasi, karena sifatnya berkesinambungan “terus-menerus”, maka kebijakan tersebut bersifat rutin. Kegiatan yang terakup didalamnya pada pokoknya meliputi perbaikan terus-menerus dari mutu keluaran keefektifan dan keefisienan sistem, kapasitas dan kompetensi dari para pekerja,perawatan sarana kerja atau mesin, serta perbaikan terus-menerus atas metode penyelesaian atau pengerjaan produk.

Demikianlah pembahasan mengenai Manajemen Produksi – Pengertian Menurut Para Ahli, Perkembangan, Fungsi, Tugas, Aspek & Ruang Lingkup semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan