Pengertian Insentif Menurut Para Ahli

Diposting pada

Dalam hal ini setiap pimpinan harus berusaha dapat menciptakan iklim yang bisa memenuhi kebutuhan para karyawannya, hal ini karena pada umumnya orang mau bekerja supaya dapat memenuhi kehidupannya, yang salah satu cara paling efektif sebagai sarana untuk memotivasi karyawan ialah pada system insentif.

Pengertian-Insentif-Menurut-Para-Ahli

Pengertian Insentif

Insentif adalah kompensasi khusus yang dirancang untuk memotivasi kinerja luar biasa “Superior Performance”, yang dalam bahasa yang lebih sederhana insentif dapat diartikan sebagai bonus diluar gaji. Kompensasi dalam bentuk insentif ini mempunyai kaitan langsung dengan motivasi “jadi insentif diberikan guna meningkatkan motivasi”. Insentif diberikan tergantung dari prestasi atau produksi, kompensasi insentif dibedakan menjadi yaitu:

  1. Bonus Utuh “Lump-Sump”
    Yaitu pembayaran kas sekali waktu/tunasi atau hak untuk membeli saham perusahaan yang berdasarkan kinerja.
  2. Pembagian Keuntungan “Profit Sharing”
    Yaitu pemberian bonus berdasarkan keuntungan perusahaan.
  3. Pembagian Pendapatan “Gain Sharing”
    Yaitu pemberian bonus karena berhasil melampui target kinerja yang ditetapkan atau terjadi efisiensi kerja.
  4. Pembayaran Atas Pengetahuan Yang Dimiliki “Pay For Knowledge”
    Yaitu pemberian kenaikan upah/gaji atas keterampilan atau pekerjaan baru yang mereka kuasai.

Pengertian Insentif Menurut Para Ahli

Dalam hal ini para ahli banyak memberikan pendapat mengenai pengertian insentif, berikut ini beberapa pemaparannya:


1. Cascio (1995: 21)

Memahami insentif menurut Cascio adalah insentif untuk hadiah variabel yang diberikan kepada individu dalam kelompok dan mengenali perbedaan dalam pencapaian hasil. Mereka dimaksudkan untuk merangsang atau memotivasi upaya yang lebih besar oleh karyawan menuju produktivitas. Ini berarti bahwa insentif adalah hadiah variabel untuk individu dalam kelompok yang diketahui karena perbedaan dalam pencapaian hasil kerja. Ini harus merangsang atau memotivasi karyawan untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja.


2. Harsono (2004: 21)

Memahami insentif untuk setiap sistem remunerasi, di mana jumlah yang ditampilkan tergantung pada hasil yang dicapai, berarti menawarkan sesuatu yang mendorong pekerja untuk mendapatkan hasil yang baik.


3. Gorda (2004: 141)

Memahami insentif Gorda adalah sarana motivasi dalam bentuk materi yang diberikan kepada pekerja sebagai dorongan stimulan atau sadar, sehingga ada antusiasme besar dalam dirinya sendiri untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja dalam organisasi.


4. Manullang (2003: 147)

Memahami manullang insentif adalah sarana motivasi / sarana dorongan.


5. Simamora (2004: 514)

Memahami insentif Simamora adalah program yang menghubungkan pembayaran dengan produktivitas tenaga kerja.


6. Ranupandojo dan Suad Husnan (2002: 161)

Memahami insentif Ranupandojo dan Suad Husnan adalah bentuk motivasi yang dinyatakan dalam uang. Memahami insentif adalah program perusahaan untuk memotivasi karyawan sehingga karyawan lebih aktif dalam pekerjaan mereka dan dapat meningkatkan kinerja kerja mereka di perusahaan.


7. Handoko (2002: 176)

Memahami insentif handoko adalah insentif bagi karyawan untuk melakukan pekerjaan sesuai dengan atau lebih tinggi dari standar yang ditetapkan.


8.Samsudin (2006: 194)

Definisi insentif menurut samsudin adalah pemberian upah atau gaji yang berbeda yang tidak didasarkan pada evaluasi pekerjaan tetapi berdasarkan perbedaan dalam kinerja pekerjaan.


9. Pangabean (2002: 77)

Memahami insentif Pangabean adalah hadiah langsung bagi karyawan karena kinerjanya melebihi standar yang ditetapkan. Dengan asumsi bahwa uang dapat mendorong karyawan untuk bekerja lebih keras, mereka yang produktif lebih suka membayar gaji berdasarkan pekerjaan mereka.


10. Mangkunegara (2002: 89)

Memahami insentif Mangkunegara adalah bentuk motivasi, dinyatakan dalam bentuk uang berdasarkan kinerja tinggi, dan layanan pengakuan organisasi untuk kinerja karyawan dan kontribusi untuk organisasi.


11. Adams dan Hicks

Definisi insentif menurut Adams dan Hicks mencakup semua bentuk kompensasi dan hukuman (hukuman) yang diterima penyedia layanan (penyedia) sebagai hasil dari organisasi tempat mereka bekerja, lembaga yang mereka operasikan, dan intervensi yang mereka lakukan.


12. Hasibuan (2001: 117)

Memahami insentif menurut Hasibuan adalah remunerasi tambahan untuk karyawan tertentu yang manfaatnya di atas standar manfaat. Insentif ini adalah instrumen yang mendukung prinsip remunerasi yang adil.


13. Heidjrachman

Memahami insentif berdasarkan insentif Heidjrachman bertujuan untuk memberikan upah yang berbeda karena kinerja kerja yang berbeda.


14. Andrew F. Sikula

Memahami insentif Andrew F. Sikula adalah sesuatu yang mendorong atau cenderung merangsang suatu kegiatan. Insentif adalah motif dan imbalan yang diciptakan untuk meningkatkan produksi.


15. Moekiyat (1999)

Memahami insentif menurut insentif Moekiyat berfokus pada semangat sebagai ukuran kegiatan, sehingga insentif dimaksudkan untuk meningkatkan antusiasme atau insentif untuk kegiatan tersebut. Pikiran juga merupakan elemen untuk menciptakan insentif sehingga memengaruhi upah tinggi atau jaminan sosial mewah.


16.Hariandja (2002)

Memahami insentif Hariandja adalah jenis penghargaan yang terkait dengan kinerja kerja.


17. Jensen dan Meckling di Hariandja (2002: 264)

Memahami insentif Jensen dan Meckling adalah insentif untuk mendorong karyawan meningkatkan kualitas dan kuantitas pekerjaan mereka.


18. KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia)

Memahami insentif KBBI adalah penghasilan tambahan (uang, barang, dll.) Yang disediakan untuk meningkatkan antusiasme di tempat kerja. merangsang uang


19. Sofyandi (2008: 159)

Memahami insentif menurut Sofyandi adalah bentuk kompensasi langsung. Insentif adalah imbalan langsung bagi karyawan karena kinerjanya melebihi standar yang ditetapkan.


20. Sirait (2006: 200)

Memahami insentif Sirait adalah sesuatu yang mendorong atau cenderung merangsang suatu kegiatan. Insentif adalah motif dan penghargaan untuk meningkatkan produksi.


21. Wikipedia

Insentif adalah motivator kontingen. Insentif tradisional adalah motivator ekstrinsik yang menghargai tindakan untuk menghasilkan hasil yang diinginkan. Efektivitas insentif tradisional telah berubah ketika kebutuhan masyarakat Barat telah berkembang.


Jenis-Jenis Insentif

Macam-macam insentif dapat diklasifikasikan berdasarkan bentuknya dan berdasarkan penerimamya, terdiri atas:


1. Jenis Insentif Berdasarkan Bentuknya

Jenis insentif berdasarkan bentuknya dibagi menjadi dua, yaitu:


  • Insentif material

Insentif jenis ini adalah insentif yang diberikan dalam bentuk komisi, bonus, pembagian laba, kompensasi yang ditangguhkan, dan jaminan hari tua.


  • Insentif non-material

Non-material adalah jenis insentif yang diberikan kepada karyawan dalam bentuk piagam penghargaan, pemberian promosi jabatan, jaminan sosial, serta pujian dalam bentuk tulisan dan lisan.


2. Jenis Insentif Berdasarkan Penerimanya

Jenis insentif ini dapat dibedakan menjadi beberapa bagian, yaitu:


  • Individual incentive

Insentif jenis ini memiliki arti, yaitu insentif yang diberikan kepada seorang pegawai atas kerja keras dan prestasinya di tempat kerja.


  • Group incentive

Ini adalah jenis insentif yang berupa pemberian kepada pegawai sesuai dengan standar dari masing-masing grup/kelompok.


  • Plant-wide incentive

Adapula artinya, pemberian insentif kepada semua pegawai perusahaan sesuai dengan kriteria pembayaran yang telah ditentukan perusahaan.


Tujuan Pemberian Insentif

Sesuai dengan penjelasan definisi insentif di atas, kompensasi dalam bentuk insentif sangat erat hubungannya dengan motivasi kerja. Jadi, insentif diberikan berdasarkan prestasi atau produksi dari seorang pekerja.

Berikut ini adalah tujuan pemberian insentif:


1. Tujuan Insentif Bagi Perusahaan

Dari sisi perusahaan, memberikan insentif kepada pekerja bertujuan untuk:

  1. Menjaga loyalitas para pekerja berkualitas
  2. Mempertahankan dan meningkatkan moral kerja para pekerja, dimana hal ini akan terlihat dari absensi dan tingkat perputaran tenaga kerja
  3. Meningkatkan produktivitas perusahaan, dengan kata lain hasil produksi bertambah untuk setiap unit per satuan waktu, serta meningkatnya penjualan

2. Tujuan Insentif Bagi Karyawan

Dari sisi karyawan, tujuan pemberian insentif adalah:

  • Memperbaiki dan meningkatkan standr hidup dengan adanya pendapatan tambahan selain gaji pokok
  • Memperbaiki dan meningkatkan semangat kerja karyawan sehingga para pekerja berupaya untuk berprestasi di tempat kerja

Demikianlah pembahasan mengenai 21 Pengertian Insentif Menurut Para Ahli: Jenis dan Tujuan semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan