Peredaran Darah Aves

Diposting pada

Latar Belakang

Peredaran Darah Aves – Pengertian, Sistem, Klasifikasi Dan Gambar – Burung adalah anggota kelompok hewan bertulang belakang (vertebrata) yang memiliki bulu dan sayap. Fosil tertua burung ditemukan di Jerman dan dikenal sebagai Archaeopteryx.Jenis-jenis burung begitu bervariasi, mulai dari burung kolibri yang kecil mungil hingga burung unta, yang lebih tinggi dari orang. Diperkirakan terdapat sekitar 8.800 – 10.200 spesies burung di seluruh dunia; sekitar 1.500 jenis di antaranya ditemukan di Indonesia. Berbagai jenis burung ini secara ilmiah digolongkan ke dalam kelas Aves.


Nama kelas aves berasal dari bahasa latin, dan nama ilmu yang mempelajari burung ortinology berasal dari bahasa yunani, yaitu ornis. Meskipun burung berdarah panas, ia berkerabat dekat dengan reptil. Bersama kerabatnya terdekat, suku Crocodylidae alias keluarga buaya, burung membentuk kelompok hewan yang disebut Archosauria.

peredaran-darah-aves

Diperkirakan burung berkembang dari sejenis reptil di masa lalu, yang memendek cakar depannya dan tumbuh bulu-bulu yang khusus di badannya. Pada awalnya, sayap primitif yang merupakan perkembangan dari cakar depan itu belum dapat digunakan untuk sungguh-sungguh terbang, dan hanya membantunya untuk bisa melayang dari suatu ketinggian ke tempat yang lebih rendah.


Burung masa kini telah berkembang sedemikian rupa sehingga terspesialisasi untuk terbang jauh, dengan perkecualian pada beberapa jenis yang primitif. Bulu-bulunya, terutama di sayap, telah tumbuh semakin lebar, ringan, kuat dan bersusun rapat. Bulu-bulu ini juga bersusun demikian rupa sehingga mampu menolak air, dan memelihara tubuh burung tetap hangat di tengah udara dingin. Tulang belulangnya menjadi semakin ringan karena adanya rongga-rongga udara di dalamnya, namun tetap kuat menopang tubuh. Tulang dadanya tumbuh membesar dan memipih, sebagai tempat perlekatan otot-otot terbang yang kuat. Gigi-giginya menghilang, digantikan oleh paruh ringan dari zat tanduk.


Kesemuanya itu menjadikan burung menjadi lebih mudah dan lebih pandai terbang, dan mampu mengunjungi berbagai macam habitat di muka bumi. Ratusan jenis burung dapat ditemukan di hutan-hutan tropis, mereka menghuni hutan-hutan ini dari tepi pantai hingga ke puncak-puncak pegunungan. Burung juga ditemukan di rawa-rawa, padang rumput, pesisir pantai, tengah lautan, gua-gua batu, perkotaan, dan wilayah kutub. Masing-masing jenis beradaptasi dengan lingkungan hidup dan makanan utamanya.


Maka dikenal berbagai jenis burung yang berbeda-beda warna dan bentuknya. Ada yang warnanya cerah cemerlang atau hitam legam, yang hijau daun, coklat gelap atau burik untuk menyamar, dan lain-lain. Ada yang memiliki paruh kuat untuk menyobek daging, mengerkah biji buah yang keras, runcing untuk menombak ikan, pipih untuk menyaring lumpur, lebar untuk menangkap serangga terbang, atau kecil panjang untuk mengisap nektar.

Ada yang memiliki cakar tajam untuk mencengkeram mangsa, cakar pemanjat pohon, cakar penggali tanah dan serasah, cakar berselaput untuk berenang, cakar kuat untuk berlari dan merobek perut musuhnya.


Aves (burung) merupakan kelompok hewan yang bertulang belakang (vertebrata) yang unik, karena sebagian besar aves ini merupakan binatang yang beradaptasi dengan kehidupan secara sempurna. Meskipun semua aves ditutupi oleh bulu, akan tetapi untuk jenis tertentu seperti burung unta, burung emu atau kiwi tidak dapat terbang. Bahkan ada juga jenis burung tertentu yang tidak memiliki sayap. Aves ialah hewan berdarah panas sama seperti mamalia, aves berkembang biak dengan ovipar (bertelur). Yang sebagian mereka menetap dan ada juga yang hidup berpindah tempat (migrasi).


Mengenal Aves

Kelas aves adalah kelas hewan vertebrata yang berdarah panas dengan memiliki bulu dan sayap. Anggota kelas ini memiliki kemampuan adaptasi yang tinggi terhadap lingkungannya, sehingga hewan ini mampu bertahan dan berkembang biak pada suatu tempat tertentu. Ciri-cirinya tulang dada tumbuh membesar dan memipih, anggota gerak belakang beradaptasi untuk berjalan, berenang dan bertengger. Mulut sudah termodifikasi menjadi paruh paruh, punya kantung hawa, jantung terdiri dari 4 ruang, rahang bawah tidak mempunyai gigi karena giginya telah menghilang yang digantikan oleh paruh ringan  dari tanduk dan berkembang biak dengan bertelur.


Hampir semua bagian dari anatomi burung yang khas termodifikasi dalam beberapa hal untuk meningkatkan kemampuan terbang. Tulang-tulang burung memiliki struktur internal yang meyerupai sarang lebah, yang membuat kuat namun ringan. Adaptasi lain mengurangi berat burung adalah tidak adanya beberapa organ, misalnya pada burung betina hanya memiliki satu organ (Jingmai, 2008: 341).


Selain modifiksasi yang meningkatkan kemampuan untuk terbang Adaptasi burung paling jelas untuk terbang adalah sayap. Sayap burung merupakan airfil yang menggambarkan prinsip aerodinamika yang sama seperti sayap pesawat terbang. Untuk menyediakan kekuatan untuk terbang, burung menggepakkan sayap untuk kontraksi otot pectoral (dada) besar yang ditambahkan suatu taju (keel) dan tulang dada (Campbell, 2008: 34). fosil tertua burung ditemukan di jerman dan dikenal sebagai Archaeptryx (Guillano, 2007: 25).


Evolusi aves berasal dari reptil hal tersebut bukan tanpa sebab, kita bisa menemukan karakteristik yang aves miliki juga dimiliki oleh reptil, yaitu ada sisik tanduk yang terdapat pada kaki aves, dan juga berdarah panas. Burung merupakan hewan yang tubuhnya diselaputi oleh bulu-bulu. Anggota depannya berubah menjadi sepasang sayap. Burung merupakan hewan yang paling banyak diketahui dan mudah di kenali, karena burung banyak diketahui disekitar manusia dan aktif pada siang hari. Burung memiloiki ciri yang khas yaitu memiliki bulu yang menutupi dan mellindungi tubuhnya sehingga dapat mempertahankan suhu tubuh yang berbeda dengan suhu lingkungannya.


Selain itu bulu burung sangat berperan saat waktu terbang, selain burung tidak ada hewan lain yang memiliki bulu. Dengan memiliki kemampuan terbang butung dapat menghuni habitat yang tidak dapat di huni oleh hewan lainnya. Hampir setiap bagian dari anatomi burung yang khas termodifikasi dalam beberapa hal untuk meningkatkan kemampuan terbang, dan tulang-tulang burung memiliki struktur internal yang menyerupai sarang lebah yang membuat mereka kuat namun ringan.


Burung yang paling besar yang masih ada yaitu burung unta afrika dengan tinggi 210 cm, dan burung kondor amerika yan memiliki bentang sayap mencapai 300 cm, dan burung yang paling kecil yaitu burung helena dari cuba dengan panjang 5,5 cm dan berat 0,1 ons. Tidak ada burung yang berukuran sebesar ikan dan mamalia terbesar, baik burung yang suda punah ataupun yang masih hidup.


Aves memiliki kepala yang terpisah, leher panjang yang fleksibel dan tubuh terbentuk melentung. Dua anggota tubuh bagian depan berupa sayap, melekat aga tinggi di punggung dilengkapi bulu panjang, sayap terlipat seperti hurup Z pada saat istirahat, dan membuka jika digunakan untuk terbang, dan pada setiap kaki bagian bawah terdiri dari sedikit otot denggan tendon dan di tutupi kulit bersisik yang mengalami kornifikasi, dan dilengkapi empat jari yang di bagian ujungnya terdapat cakar keras dan pada ekor yang pendek terdapat sejumlah bulu yang panjang.


Baca Juga : Rangkuman Materi Genetika Dalam Biologi


Mulut berbentuk memanjang dan meruncing dilapisi zat tanduk, pada bagian atas mandibula terdapat dua lubang hidung, mata berukuran besar berukuran lateral, masing-masing dilengkapi dengan kelopak atas dan bawah, dibawahnya terdapat membran nikatin yang dapat bebas digerakan menutupi mata. Di belakang mata aga ke bawah terdapat lubang telinga, yang tersembunyi di balik bulu, dan struktur khas di kepala yaitu jengger median dan gelambir lateral, dan dikaki terap taji dan taji ini hanya ditemukan pada ayam, merak, dan beberapa burung tertentu, dan di bagian bawah ekor terdapat anus.


Bulu adalah ciri khas kelas aves yang tidak dimiliki oleh vertebrata lain. Hampir seluruh tubuh aves ditutupi oleh bulu, yang secara filogenetik berasal dari epidermal tubuh, yang pada reptile serupa dengan sisik. Secara embriologis bulu aves bermula dari papil dermal yang selanjutnya mencuat menutupi epidermis. Dasar bulu itu melekuk ke dalam pada tepinya sehingga terbentuk folikulus yang merupakan lubang bulu pada kulit. Selaput epidermis sebelah luar dari kuncup bulu menanduk dan membentuk bungkus yang halus, sedang epidermis membentuk lapisan penyusun rusuk bulu.Sentral kuncup bulu mempunyai bagian epidermis yang lunak dan mengandung pembuluh darah sebagai pembawa zat-zat makanan dan proses pengeringan pada perkembangan selanjutnya.


Berdasarkan susunan anatomis bulu dibagi menjadi: Filoplumae, Bulu-bulu kecil mirip rambut tersebar di seluruh tubuh. Ujungnya bercabang-cabang pendek dan halus. Jika diamati dengan seksama akan tampak terdiri dari shaft yang ramping dan beberapa barbulae di puncak. Plumulae, Berbentuk berbentuk hampir sama dengan filoplumae dengan perbedaan detail Plumae, Bulu yang sempurna. Barbulae, Ujung dan sisi bawah tiap barbulae memiliki filamen kecil disebut barbicels yang berfungsi membantu menahan barbula yang saling bersambungan.


Baca Juga: Penjelasan Klasifikasi Hewan Vertebrata Beserta Ciri-Cirinya


Susunan plumae terdiri dari: Shaft (tangkai), yaitu poros utama bulu, Calamus, yaitu tangkai pangkal bulu, rachis yaitu lanjutan calamus yang merupakan sumbu bulu yang tidak berongga di dalamnya. Rachis dipenuhi sumsum dan memiliki jaringan. Vexillum, yaitu bendera yang tersusun atas barbae yang merupakan cabang-cabang lateral dari rachis. Lubang pada pangkal calamus disebut umbilicus inferior, sedangkan lubang pada ujung calamus disebut umbilicus superior. Bulu burung pada saat menetas disebut neossoptile, sedangkan setelah dewasa disebut teleoptile. Menurut letaknya, bulu aves dibedakan menjadi: Tectrices, bulu yang menutupi badan. Rectrices, bulu yang berada pada pangkal ekor, vexilumnya simetris dan berfungsi sebagai kemudi. Remiges, bulu pada sayap.


Klasifikasi Aves

Terdapat sekitar 8.600 spesies Aves yang masih hidup dan dikelompokkan /diklasifikasikan ke dalam sekitar 28 ordo. Klasifikasi Aves adalah sebagai berikut:

  • Casuariiformes (kasuari), contohnya emu (Dromaius novaehollandiae) dan kasuari bergelambir ganda (Casuarius casuarius).
  • Psittaciformes (burung nuri), contohnya betet kepala biru (Pionus menstruus) dan kakatua berjambul (Cacatua galerita).
  • Galliformes (unggas), contohnya ayam buras (Gallus domesticus) dan kalkun (Meleagris gallopavo)
  • Passeriformes (burung penyanyi), contohnya jalak bali (Leucopsar rothschildi) dan beo (Gracula religiosa).
  • Ciconiiformes (burung bangau), contohnya bangau (Mycteria leucocephala) dan kuntul putih besar (Egretta alba).
  • Strigiformes (burung hantu), memiliki bulu yang sangat halus, berekor pendek, kepala besar dan bulat, mata besar mengarah ke depan yang dikelilingi piringan wajahnya, paru berkait, cakarnya tajam, dan mencari makan pada malam hari. Contohnya burung hantu hutan (Strix sp) dan Hantu sayap bundar (Urgolaux dimorpha).
  • Falconiformes (burung pemangsa), contohnya elang kepala botak (Heliacetus leucocephalus), rajawali emas (Aquila chrisaetos) dan alap-alap (Microhierax caerulescens)
  • Columbiformes (burung merpati), contohnya burung dara mahkota elok (Goura cristata) dan perkutuk (Geopelia striata).

Beberapa contoh burung yang termasuk dalam klasifikasi aves

Jenis-Burung-Aves


Baca Juga: Penjelasan Klasifikasi Hewan Invertebrata Beserta Ciri-Cirinya


Karakteristik Aves

Aves ini termasuk kelas di subphylum vertebrata dari filum chordata, yang sehingga mereka memiliki semua karakteristik dari kedua kelompok ini disamping yang berikut ini:

  • Memiliki kulit yang tahan air ditutupi bulu.
  • Endotermik, berdarah panas.
  • Telur keras yang tahan terhadap air (cleidoc-ditutup telur).
  • Paruh atau pelatuk dari pada gigi.
  • Bipedal (berjalan dengan dua kaki saja).
  • Lengan depan berkembang menjadi sayap.

Sebagian besar anggota telah beradaptasi untuk penerbangan dengan lengan depan yang dimodifikasi sebagai sayap dan banyak fitur penghematan berat seperti tulang berongga.

  • Kerajaan-Animalia.
  • Filum-Chordata.
  • Subphylum-Vertebrata.
  • Kelas-Aves.

Ada lebih banyak spesies burung dari setipa lain kelas vertebrata. Mereka ditemukan di seluruh dunia dari mulai Arktik hingga Antartika dan semua daerah di antara mereka. Fakta mereka dapat terbang dan terbang keluar lagi berarti bahwa mereka mampu untuk melakukan kunjungan singkat ke banyak tempat untuk mengambil keuntungan dari pasokan makanan musiman yang sulit dilakukan hewan lain. Mereka mampu memanfaatkan kondisi lingkungan yang keras dengan bermigrasi ke daerah lain.


Burung merupakan hewan yang paling baru berkembang dari kelas vertebrata dengan fosil tertua sekitar 160 juta tahun. Mereka dianggap sebagai keturunan modern dari dinosaurus dan menjadi satu-satunya jalur evolusi langsung yang selamat dari peristiwa kepunahan yang menyapu semua dinosaurus lain sekitar 65 juta tahun yang silam.


Sistem Peredaran  Darah Aves

Pada dasarnya sistem peredaran darah pada kelas Aves hampir mirip dengan sistem peredaran darah pada kerja jantung kelas Mamalia ( manusia ). Sistem peredaran darah pada kelas Aves juga  menggunakan peredaran darah ganda dan sistem peredaran darah tertutup. Oleh karena itu, dalam satu kali darah mengalir, darah melewati jantung sebanyak dua kali yaitu saat peredaran darah kecil ( jantung — paru – paru — jantung )  dan pereradan darah besar ( jantung – seluruh tubuh – jantung ).


Bagian – bagian pada jantung( cardio ) kelas Aves mirip dengan jantung kelas Mamalia yaitu jantung memiliki empat ruang seperti atrium kanan, atrium kiri, bilik kanan, dan bilik kiri diantara ruang – ruang pada jantung juga terdapa sekat ( septum) yang bentuknya sudah sempurna sehingga darah yang kaya akan oksigen ( O) dan karbon dioksida ( CO2) tidak akan tercampur.


  • Proses peredaran darah padah kelas Aves adalah sebagai berikut:
  1. Darah yang kaya akan karbon dioksida (CO2) yang berasal dari seluruh tubuh mengalir  ke jantung, pada atrium kanan lalu ke ventrikel kanan .
  2. Dari ventrikel kanan darah dipompa menuju paru-paru melalui arteri pulmonalis
  3. Dari paru – paru darah  yang kaya  oksigen (O2) mengalir menuju ke atrium kiri melalui ventrium kiri untuk dipompa melalui Aorta
  4. Dari Aorta darah  kaya oksigen (O2) akan diedarkan ke seluruh tubuh
  5. Darah  mengandung karbon dioksida ( CO2)dari kapiler jaringan tubuh akan dialirkan kembali ke atrium kanan jantung.

Peredaran darah kecil pada aves yaitu berawal dari darah mengalir yang berasal dari seluruh tubuh ke ventrikel kanan. Kandungan karbon dioksida pada jantung dipompa menuju paru – paru melalui arteri pulmonalis untuk melepaskan kandungan karbon dioksida (CO2) pada darah dan mengikat oksigen ( O2). Darah tersebut akan mengalir dan masuk ke atrium kiri,dan akhirnya darah ke ventrikel kiri.


Peredaran darah besar pada kelas Aves sama dengan peredaran darah kecil hanya saja sitambah dengan proses selanjutnya yaitu darah kaya oksigen ( O2 )yang berasal dari ventrikel kiri diedarkan menuju ke seluruh tubuh tepatnya sel – sel tubuh. Pada sel- sel tubuh ini kandungan oksigen ( O2) dalam darah akan dilepaskan dan karbondioksida (CO2) diikat sebagai sisa metabolism sel tubuh. Kelmudian darah yang banyak mengandung karbon dioksida (CO) akan dialirkan kembali menuju jantung tepatnya pada atrium kiri.


Sistem Pernapasan

Lubang hidung yang terdapat pada paruh menghubungkan rongga hidung di atas rongga mulut. Glottis pada bagian bawah faring menghubungkan saluran trakea yang di perkuat denga kartilago. Trakea berlanjut ke bawah arah leher yaitu syring (kotak suara), tempat terdapatnya otot vocal, dari syring dilanjutkan ke bronkhos paru-paru berukuran kecil melekat pada rusuk dan vertebrata di bagian dorsal dari trax dengan jaringan ikat, paru-paru dimasuki sejumlah broncheolus yang saling berhubungan dan sejumlah dara dari pulmonary. Pada broncheolus melekat kantung udara yang terdapat di sela-sela organ dalam pada rongga badan dan menjulur ke ruang disekitar vertebrta leher.


Paru-paru dapat digerakan sedikit oleh otot yang terdapat disekitar tulang rusuk . jika sternum bergerak turun, dan rusuk menggembung ke samping udara ke rongga paru-paru , jika kontraksi terjadi sbaliknya. Maka dara keluar dari rongga paru-paru. Gerakan tersebut dimungkinkan karena struktur torak yang kaku. Pada sat inspirasi, udara masuk melalui bronchioles ke kantung udara membantu penyebaran panas tubuh yang dihasilkan oleh kontraksi otot dan aktivitas metabolic lainya. Suara yang terdengar pada burung dihasilkan karena udara yang bergetar ketika melewati otot syring.


Trakea melanjut sebagai dua buah bronki pada siring (alat suara). Paru-paru dilengkapi dengan kantung-kantung udara (ada 9 buah, 4 berpasangan, dan 1 median). Fase aktif respirasi itu adalah ekspirasi dan fase pasif adalah inhalasi.


Mekanisme pernapasan saat istirahat:

  • Inspirasi:
  1. Pengambilan udara adalah dimulai dari adanya pergerakan tulang rusuk ke arah depan bawah
  2. Rongga dada membesar tetapi tekanan udara mengecil
  3. Diikuti mengembangnya paru-paru dan mengecilnya tekanan di dalam rongga paru-paru
  4. Akibatnya udara masuk ke dalam paru-paru melalui saluran pernapasan antara lain lewat lubang hidung luar, lubang hidung dalam, celah tekak, trakea, siring, dan terakhir udara masuk ke paru-paru
  5. Setelah udara masuk ke paru-paru, udara akan masuk ke dalam parabronkus
  6. Di dalam parabronkus terjadi pertukaran O2dan CO2 semua udara yang masuk sebagian udara masuk ke dalam paru-paru dan sebagian udara lainnya masuk ke kantong udara.

  • Ekspirasi :
  1. Tulang rusuk kembali ke posisi semula
  2. Otot-otot dada bekerja dengan mengecilkan rongga dada, sedangkan tekanan rongga dada menjadi besar
  3. Ruangan dari paru-paru menjadi tertekan sehingga menjadi sempit sedangkan tekanan dalam ruang paru-paru menjadi besar
  4. Udara ke luar dari kantong udara dan paru-paru
  5. Saat udara melewati paru-paru terjadi difusi O2 dan CO2 lagi.

Mekanisme pernapasan saat terbang:

  1. Pada saat burung terbang mengangkat sayapnya, maka mengakibatkan kantong udara antar tulang korakoid terjepit tetapi kantong udara yang terletak di bawah  mengembang
  2. Udara masuk ke kantong udara yang berada di bawah ketiak
  3. Terjadi proses masuknya udara (inspirasi) yang ditandai dengan terjadinya difusi O2 dan CO2 dalam paru-paru
  4. Pada saat burung menurunkan sayapnya mengakibatkan kantong udara yang berada di bawah ketiak terjepit sehingga menyebabkan kantorng udara antartulang korakoid mengembang
  5. Kemudian udara masuk ke dalam kantong udara antartulang korakoid.
  6. Sehingga terjadilah ekspresi yang juga ditandai terjadinya difusi O2 dan CO2

Baca Juga: 101 Sistem Pernapasan Pada Hewan Vertebrata Lengkap


Ciri-Ciri Umum Aves

  • Tubuh diselimuti oleh bulu.
  • Tungkai depan termodifikasi menjadi sayap untuk terbang, tungkai belakang cocok untuk bertengker ,berjalan, atau berenang.
  • Memiliki ukuran tubuh beragam. Tubuh aves terdiri dari kepala, leher, badan, dan ekor
  • Mulut berparuh yang tersusun dari zat tanduk, tidak memiliki gigi dan lidah yang tidak dijulurkan. Bentuk paruh yang beragam sesuai dengan jenis makanannya.
  • Memiliki mata yang berkembang baik dengan kelopak mata, membrana niktitans, dan kelenjar air mata. Umumnya mata aves terdapat dibagian sisi kepala. Mata burung hantu terletak berdampingan. Telinga yang tidak berdaun telinga dimana bagian tengahnya terdapa osikula auditori. Aves memiliki sepasang lubang hidung.
  • Aves mempunyai sepasang kaki yang digunakan untuk berjalan, bertengger, berenang, mencakar-cakar rumah, memegang makanan, atau untuk menangkap dan mencengkeram mangsa. Jumlah jari kaki 2,3, dan 4. Kulit kaki bagian bawah dan jari-jarinya tersusun dari zat tanduk yang keras.
  • Aves memiliki sayap untuk terbang. Kecepatan terbang sekitar 30-75 km/jam.
  • Aves bernapas dengan paru-paru yang berhubungan dengan pundi-pundi udara sebagai alat pernapasan tambahan. Pundi-pundi udara berupa kantong selaput yang ringan, yaitu sepasang di leher, sebuah di antara tulang selangka yang bercabang-cabang membentuk kantong udara pada lengan atas, sepasang di dada depan, sepasang di dada belakang, dan sepasang di perut. Cadangan udara di dalam pundi-pundi udara berguna untuk pernapasan pada saat terbang. Pundi-pundi udara akan terisi udara kembali pada saat burung melayang tanpa mengepakkan sayapnya.
  • Aves memiliki alat suara siring yang terdapat pada percabangan trakea.
  • Sistem pernapasan Aves lengkap, meliputi mulut, esofagus (kerongkongan), tembolok, lambung kelenjar, empedal berdinding tebal (lambung otot), usus halus, usus besar, dan kloaka. Pada mulut terdapat kelenjar ludah. Di antara usus halus dan usus besar, terdapat usus buntu (sekum). Aves memiliki pankreas, hati, dan empedu.
  • Aves bersifat homoioterm karena mempertahankan suhu tubuhnya dengan bulu-bulu (bulu sebagai isolator panas). Suhu tubuh sekitar 40,5°C-42°C.
  • Alat memiliki peredaran darah ganda, artinya dalam satu kali peredaran darah ke seluruh tubuh, darah melewati jantung dua kali.
  • Alat ekskresi berupa ginjal metanefros dan tidak memiliki kandung kemih
  • Sistem saraf berupa otak, dengan serebrum dan lobus optikus yang berkembang baik. Aves memiliki 12 pasang saraf kranial.
  • Aves bersifat ovipar dan fertilisasi terjadi secara internal. Telur bercabang keras. Aves betina memiliki satu ovarium (di sebelah kiri tubuh) dan beberapa spesies mengerami telurnya.

Selain memiliki bulu yang memnutupi hampir seluruh tubuhnya, burung juga memiliki beberapa karakteristik lain  dan bagian khusus tubuh yang akan saya jelaskan dibawah ini, antaranya:

  • Bulu

Bulu sendiri dibedakan menjadi dua macam yang dimiliki oleh burung

  1. Bulu lengkap (plumae), yang dikatakan dengan lengkap adalah mempunyai bagian-bagian yang lengkap yang digunakan untuk terbang dan lain hal. Bagian itu antara lain: batang bulu dan lembaran bulu. Batang bulu terdiri antara lain: calamus dan rachir. Lembaran bulu tersusun dari deretan barbae, diantara barbae terdapat barbular yang berkaitan.
  2. Bulu tak lengkap terdiri atas: plumulae yang tersusund ari calamus yang berukuran pendek, barbae yang tak berbentuk lembaran, barbular yang ytak berkaitan satu sama lain. Filoplumar terdiri atas calamus dan rachis (batang tak jelas), barbae yang terletak pada bagian ujung dan tidak dijumpai barbulae.

Baca Juga : 101 Pengertian Molekul Organik Serta Contohnya Lengkap


Fungsi bulu untuk membungkus tubuh, menjaga suhu tubuh badan dan untuk terbang, warna bulu berfungsi untuk membaur dengan lingkungan, mengelabui predator dan menarik pasangan pada saat musim kawin.

  • Paruh

Ada beberap ciri paruh diantaranya:

  1. Panjang: bila ukurannya lebih panjang dari kepala burung
  2. Pendek: bila ukuran yang paruh dari aves lebih pendek dari kepala
  3. Berkaitan: adalah bila bagian atas lebih panjang serta melengkung menutupi bagian bawah, terkadang juga dikatakan berkait bila ujungnya melengkung membentk bangunan seperti kait.
  4. Lurus bila garis antara bagian atas beserta bawah lurus bagiannya dan pangkal sampai ujung paruh
  5. Pipih datar: adalah bagian paruh lebih mendatar dari pada meninggi
  6. Bergigi: bila tepi paruh bagian atas bergigi gigi
  7. Berkantung lebar: bila dagi dan ternggorokan melebar membentuk bergigi gigi.

  • Sayap dengan ciri-ciri

  1. Panjang: bila ukuran dari bengkokan kedua sampai keujung, lebih anjang dari badan.
  2. Pendek: bila dilihat bagian sayap lebih pendek dari badan
  3. Bulat: primarius bagian tengah adalah bagian yang terdapat bulu bulu yang paling panjang, sisanya berangsur angsur memendek berpangkal dan ke ujung sayap.
  4. Runcing: bila primarius palinh ujung adalah bulu bulu yang paling panjang.

  • Tarsometatartus dengan cirinya

  1. Scutella: bila sisik tersusun saling menutupi
  2. Reticulate: bila sisik tidak teratur
  3. Serrata: bia sisik sisik pada posterior tersusun dari berrigi rigi
  4. Boated; bila tarsus tidak bersisik.

  • Jari-jari

  1. Rata (datar): hallux melekat pada ujung tarsus seperti jari jari yang lain
  2. Terangkat: hallux melekat pada bagian yang lebih tinggi do atas pelekatan jari jari yang lain.

  • Tipe kaki

Ada beberapa tipe yang dimiliki aves yang mana struktur tersebut sejalan dengan fungsu, seperti tipe bertengger, berjalan dan lain-lain.

  1. Tipe bertengger, dibedakan atas:
  • Passerine : bila hallux melekat dengan jari jari lain
  • Zygodactvla: 2 jari kedepan, dan 2 lainnya ke belakang.
  1. Tipe berjalan: adalah tipe yang digunakan untuk berjalan, biasanya ada pada ayam, ciri khasnya bila hallux terangkat, sehingga kedudukannya lebih tinggi dari pada lainnya.
  2. Tipe berenang: tipe ini salah satunya pada bebek, dibedakan atas:
    – Palmata: 3 kari kedepan dihubungkan oleh selaput, jari ke-1 bebas
    – Totipalmata: keempat jari dihubungka oleh selaput yang halus.
  3. Ada juga beberapa tipe lain seperti nyeker, mengambil mangsa (gasping), mendaki (climbing).

  • Cakar

Degan ciri ciri runcing (cakar melengkung dan runcing), dan obtuse (bila cakar agak melengkung, ujungnya tumpul).

  • Ekor

Ada beberapa ukuran ekor yang dimiliki aves, antaranya:


  1. Panjang : bila ukuran lebih panjang dari badan
  2. Pendek: bila ukurannya lebih pendek atau sama panjang dengan badan
  3. Rata: bila semua bulu dama panjang
  4. Bulat: adalah bagian bulu tengah yang jauh lebih panjang, makin ke tepi berangsur angsur memendek
  5. Runcing: bila bulu tengah lebih panjang dari bulu yang lain.

Baca Juga : 102 Sistem Pernapasan Pada Hewan Invertebrata Lengkap


Sistem Pencernaan

 Pada mulut terdapat paruh yang sangat kuat dan berfungsi untuk mengambil makanan. Makanan yang diambil oleh paruh kemudian masuk kedalam rongga mulut lalu menuju kerongkongan.Bagian bawah kerongkongan membesar berupa kantong yang disebut tembolok. Kemudian masuk ke lambung kelenjar. Disebut lambung kelenjar karena dindingnya mengandung kelenjar yang menghasilkan getah lambung yang berfungsi untuk mencerna makan secara kimiawi. Kemudian makan masuk menuju lambung pengunyah.


Disebut lambung pengunyah karena dindingnya mengandung otot-otot kuat yang berguna untuk menghancurkan makanan. Didalam hati,empedal sering terdapat batu kecil atau pasir untuk membantu mencerna makanan secara mekanis. Kemudian, makanan masuk menuju usus halus.Enzim yang dihasilkan oleh pankreas dan empedu dialirkan kedalam usus halus.Hasil pencernaan berupa sari- sari makanan diserap oleh kapiler darah pada dinding usus halus.Burung mempunyai dua usus buntu yang terletak antara lambung dan usus.


Usus buntu berguna untuk memperluas daerah penyerapan sari makanan. Sisa makanan didorong ke usus besar kemudian kedalam poros usus (rektum) dan akhirnya dikeluarkan melalui kloaka.

Beberapa diantaranya alat dan fungsi pada pencernaan burung adalah sebagai berikut:

  1. Paruh : Mengambil makanan.
  2. Kerongkongan : Saluran makanan menuju tembolok.
  3. Lambung kelenjar : Mencerna makanan secara kimiawi.
  4. Lambung pengunyah : Menghancurkan makanan.
  5. Hati : Membantu mancerna makanan secara mekanis
  6. Pankreas : Menghasilkan enzim.
  7. Usus halus : Tempat pencernaan sari makanan yang diserap oleh kapiler darah pada dinding usus halus.
  8. Usus besar : Saluran sisa makan ke rectum.
  9. Usus buntu : Memperluas daerah penyerapan sari makanan.
  10. Poros usus : Tempat penyimpan sisa makanan sementara.
  11. Koloaka : Muara 3 (tiga) saluran,yaitu :
  12. Pencernaan usus
  13. Saluran uretra dari ginjal
  14. Saluran kelamin

Mekanismenya :

Dari lambung, makanan hasil pencernaan menuju usus halus. Di dalam usus halus terjadi pencernaan secara kimiawi oleh enzim-enzim pencernaan yang dihasilkan oleh pankreas, dan empedu yang dihasilkan oleh hati. Sari-sari makanan hasil pencernaan diserap oleh pembuluh-pembuluh darah di usus halus. Selanjutnya, sari-sari makanan diedarkan ke seluruh tubuh oleh darah. Sisa-sisa makanan yang tidak diserap akan masuk ke usus besar menjadi feses (kotoran). Feses akan menuju rektum dan dikeluarkan melalui kloaka. Kloaka merupakan muara tiga saluran, yaitu saluran pencernaan, saluran urin, dan saluran kelamin (saluran perkembangbiakan).


Baca Juga : Penjelasan Peran Vitamin Dalam Enzim


Reproduksi Pada Hewan Aves

  • Sistem reproduksi jantan

Pada jantan kedua testis melekat didekat ginjal dan vas deferens yang bergulung-gulung dari masing-masing mengarah kembali paralel ke ureter. Banyak burung memiliki vesikuler seminalis tempat vas deferens memasuki kloaka, dan beberapa burung (bebek dan burung unta )memiliki penis median di kloaka. Testis membesar selama musim kawin dan sperma di vasikuler seminalis dimasukkan ke dalam kloaka betina pada saat kawin.


  • Sistem reproduksi betina

Sistem reproduksi betina biasa terjadi disebelah kiri, bagian kanan yang rundimeter dapat berfungsi jika bagian kiri dihilangkan. Ovarium berada di dekat ginjal kiri dekat dengan corong besar yang mengangkut ovum matang ke oviduk dan kemudian ke kloaka. Ovarium dan oviduk berukuran kecil pada betina yang tidak bertelur, tetapi pada musim bertelur keduanya membesar seiring dengan bertambahnya jumlah ovum.


Ketika ovum matang, ia menerima kuning telur di ovarium sebelum dilepaskan ke selom dan diambil oleh corong. Fertilisasi kemungkinan berlangsung di bagian atas oviduk. Albumen (putih telur) ditambahkan oleh kelenjar di bagian tengah, dan cangkang serta membran cangkang diesekresikan di bagian posterior.


  • Proses fertilisasi

Pada burung betina hanya ada satu ovarium, yaitu ovarium kiri. Ovarium kanan tidak tumbuh sempurna dan tetap kecil yang disebut rudimenter. Ovarium dilekati oleh suatu corong penerima ovum yang dilanjutkan oleh oviduk. Ujung oviduk membesar menjadi uterus yang bermuara pada kloaka. Pada burung jantan terdapat sepasang testis yang berhimpit dengan ureter dan bermuara di kloaka.Fertilisasi akan berlangsung di daerah ujung oviduk pada saat sperma masuk ke dalam oviduk. Ovum yang telah dibuahi.


Sistem Ekskresi Pada Aves

Alat-alat pengeluaran aves (burung) terdiri atas ginjal, dan paru-paru. Ginjal burung berjumlah dua buah dan berwarna coklat. Ginjal memiliki saluran ginjal yang bersama-sama dengan saluran dan kelenjar kelamin serta saluran pencernaan bermuara di kloaka. Burung tidak memiliki kelenjar keringat, tetapi memiliki kelenjar minyak di bagian tungging.

Sistem-Ekskresi-Pada-Aves


Kelenjar ini menghasilkan minyak yang berfungsi melumasi bulu-bulunya agar tetap licin.  Zat sisa metabolisme burung umumnya berupa limbah nitrogen yang dikeluarkan dan tubuh dalam bentuk asam urat.  Asam urat dikeluarkan dan kloaka dalam bentuk semisolid atau setengah padat bersama-sama dengan kotoran. Asam urat menyebabkan warna putih pada kotoran burung. Paru-paru burung berfungsi sama dengan paru-paru pada hewan bertulang belakang yang lain. Pada proses pernapasan, paru-paru berfungsi sebagai alat untuk mengeluarkan karbon dioksida dan uap air yang nerupakan hasil oksidasi dalam tubuh burung.


Baca Juga : 8 Organ Sistem Pencernaan Serta Fungsinya Terlengkap


Demikianlah pembahasan mengenai Peredaran Darah Aves – Pengertian, Sistem, Klasifikasi Dan Gambar semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan