Proses Terjadinya Gerhana Bulan

Diposting pada

Gerhana bulan terjadi ketika sebagian atau seluruh penampang tertutup oleh bayangan bulan bumi. Hal ini terjadi ketika bumi berada di antara matahari dan bulan pada garis lurus yang sama, sehingga sinar matahari tidak dapat mencapai bulan karena terhalang oleh bumi. Gerhana bulan mungkin sedikit berbeda dengan Proses Terjadinya Gerhana Matahari.

Dengan penjelasan lain, gerhana bulan saat bulan beroposisi tampil dengan matahari. Tetapi karena kemiringan bidang orbit bulan terhadap bidang ekliptika sebesar 5° , maka tidak setiap oposisi bulan dengan matahari akan mengakibatkan terjadinya gerhana bulan.

Perpotongan bidang orbit bulan terhadap bidang ekliptika akan memunculkan 2 buah titik potong yang disebut node, yaitu titik di mana bulan memotong bidang ekliptika. Gerhana bulan ini akan terjadi saat bulan bertentangan dengan node.

Bulan membutuhkan waktu 29,53 hari untuk bergerak dari satu titik ke titik oposisi oposisi lainnya. Jadi seharusnya, jika ada gerhana bulan, akan diikuti dengan gerhana matahari karena kedua node terletak pada garis yang menghubungkan antara Matahari ke Bumi.

Sebenarnya, peristiwa gerhana bulan, seringkali bulan masih bisa dilihat. Hal ini masih disebabkan sinar matahari yang dibelokkan ke arah bulan oleh atmosfer bumi. Dan sebagian besar dari sinar dibelokkan memiliki spektrum cahaya merah. Itulah sebabnya pada saat gerhana bulan, bulan akan tampak gelap, bisa merah tembaga, jingga, atau coklat.

Gerhana bulan dapat diamati dengan mata telanjang dan tidak berbahaya sama sekali.


Pengertian Gerhana Bulan

Gerhana bulan adalah sebuah peristiwa alam yang umum terjadi. Walaupun terdapat banyak cerita mitos di masyarakat tentang gerhana bulan, namun peristiwa gerhana bulan bisa dijelaskan secara ilmiah sesuai dengan ilmu pengetahuan dan tidak berdasarkan mitos belaka. Berikut ini adalah penjelasan mengenai bagaimana terjadinya gerhana bulan:

Gerhana bulan adalah sebuah peristiwa alam dimana cahaya matahari yang jatuh ke bulan terhalang oleh bumi. Ini terjadi saat kedudukan bumi berada satu garis lurus dengan matahari dan bulan. Gerhana bulan hanya bisa terjadi saat bulan purnama. Mengapa demikian? Karena bumi akan menutupi bulan yang berukuran jauh lebih besar dan memiliki jarak yang relatif dekat. Gerhana bulan bisa terjadi dalam waktu yang lumayan lama, yaitu sekitar 5 – 6 jam.


Jenis-Jenis Gerhana Bulan

Gerhana Bulan dapat dibagi menjadi tiga, yaitu:


1. Gerhana Bulan Total

Gerhana Bulan Total

Gerhana bulan total adalah gerhana bulan di mana semua bagian banteng akan ditutupi oleh bayangan bumi, sehingga bulan akan tampak tertutupi. Gerhana bulan total ini dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu gerhana bulan total dan gerhana bulan total +.

  1. Gerhana bulan total adalah gerhana yang terjadi ketika bulan hanya di wilayah NTT, dan pada saat itu warna bulan berubah merah tetapi warna merah tidak datar.
  2. Gerhana bulan total + adalah gerhana yang terjadi ketika bulan melewati titik pusat wilayah bayangan, dan pada saat itu warna bulan menjadi merah seragam. Pada saat seperti ini, bulan akan terlihat luar biasa dan mengerikan ketika dilihat dari bumi.

Ketika gerhana bulan total ini terjadi, bulan akan memiliki warna kemerahan. Ini terkait dengan lapisan atmosfer Bumi. Di wilayah atau negara tertentu, gerhana bulan total akan tampak lebih merah daripada di daerah lain. Ini menunjukkan bahwa jika bulan lebih merah maka tempat tersebut memiliki tingkat polusi yang lebih tinggi.


2. Gerhana Bulan Parsial (Sebagian)

Gerhana Bulan Parsial

Dalam gerhana parsial ini, bumi tidak sepenuhnya menghalangi bulan dari matahari. Sementara permukaan bulan lainnya berada di area atau area gelap. Jadi masih ada beberapa sinar matahari yang mencapai permukaan bulan dan bisa dilihat oleh manusia dari bumi. Ini disebut gerhana bulan parsial.


3. Gerhana Bulan Penumbra

Gerhana Bulan Penumbra

Jenis gerhana bulan berikutnya adalah gerhana bulan penumbra. Gerhana bulan penumbra berarti bahwa semua bagian bulan berada di penumbra. Dengan demikian, bulan masih bisa dilihat oleh manusia yang ada di Bumi walaupun itu gelap dan dengan warna gelap.


Proses Terjadinya Gerhana Bulan

Proses Terjadinya Gerhana Bulan

Saat gerhana Bulan diurutkan dalam urutan kejadian :

  • Fase P1 Merupakan kontak pertama penumbra, yaitu pada saat di luar piringan Bulan bersinggungan dengan penumbra Bumi. P1 merupakan tanda mulainya gerhana bulan secara total.
  • Fase P2 adalah penumbra kontak kedua, yang saat ini sedang dalam disk Bulan berpotongan penumbra Bumi. Ketika P2 terjadi, seluruh disk dalam disk Bulan penumbra Bumi.
  • Fase U1 adalah kontak pertama umbra, yaitu saat di luar piringan Bulan bersinggungan umbra Bumi.
  • Fase U2 adalah umbra kontak kedua, yang saat ini sedang dalam disk Bulan berpotongan umbra Bumi. U2 menandai awal dari fase total gerhana bulan.
    Fase Puncak Eclipse, saat ini tengah jarak disc Bulan ke pusat umbra / penumbra mencapai minimum.
  • Fase U3 adalah umbra kontak pihak, yaitu ketika bulan disc kembali kontak dalam umbra Bumi, ketika piringan Bulan mulai meninggalkan umbra Bumi. U3 menandai akhir dari fase total gerhana bulan.
  • Fase .U4 adalah kontak IV umbra, yaitu saat piringan Bulan luar kembali kontak dengan umbra Bumi.
  • Fase P3 adalah penumbra kontak pihak, yaitu ketika disk bulan kembali kontak dalam penumbra Bumi. P3 adalah kebalikan dari P2.
  • Fase P4 adalah kontak penumbra keempat, yaitu ketika disk bulan kembali bersinggungan luar penumbra Bumi. P4 adalah kebalikan dari P1, dan menandai akhir dari sebuah peristiwa gerhana bulan secara keseluruhan.

Cara Mengamati Gerhana Bulan 

Dalam gerhana ini, seluruh bulan dalam penumbra. Jadi bulan masih dapat terlihat dengan warna suram. Gerhana bulan dapat di amati dengan mata telanjang tanpa perantara apapun tidak seperti mengamati gerhana matahari karena gerhana matahari lebih berbahaya jika di amati dengan mata telanjang.

Karena gerhana bulan merupakan fenomena alam yang mungkin menurut sebagian orang indah untuk di lihat dan menarik untuk di amati.


Dampak Terjadinya Gerhana Bulan

Dampak Terjadinya Gerhana Bulan

Berikut ini terdapat 2 dampak gerhana bulan bagi bumi, terdiri atas:


1. Dampak Negatif Terjadi Gerhana Bulan

Terdiri atas:


1. Pasang terjadi

Meskipun fenomena alam gerhana bulan sangat menakjubkan karena jarang terjadi, pasti harus diawasi oleh publik. Ada beberapa dampak negatif yang akan dirasakan khususnya pada kegiatan nelayan dan transportasi di pantai yang terganggu. Kepala BMKG mengatakan bahwa ketika gerhana bulan terjadi, posisi Bumi berada pada garis yang sama dengan matahari dan bulan.

Jadi yang terjadi adalah pasang surut air laut secara maksimal, dan tidak bisa dikendalikan. Ini bisa mencapai 1,5 meter saat air pasang, dan tidak hanya itu akan ada perubahan permukaan laut kapan saja. Dampaknya akan menggemakan kegiatan nelayan dan produsen garam.


2. Gangguan kehidupan makhluk hidup

Dampak negatif gerhana bulan langsung dirasakan oleh metabolisme hewan dan tumbuhan. Bukan hanya serangan pada metabolisme, tetapi semua perilaku hewan dan tumbuhan.

Terutama pada hewan malam hari, ketika gerhana bulan terjadi, aktivitas mereka akan terganggu seperti mencari makanan atau minuman. Nyamuk juga keluar ketika gerhana bulan terjadi, kuda nil besar bersembunyi di bawah genangan air karena mereka takut dan tupai akan memperbesar rumah mereka.


3. Cuaca sangat ekstrem

Tidak hanya mengganggu aktivitas makhluk hidup, gerhana bulan juga sangat mempengaruhi kondisi cuaca ekstrem. BMKG mengatakan bahwa orang tetap waspada ketika gerhana bulan ini terjadi, khususnya Super Blue Blood Moon yang mampu mempengaruhi penurunan dan peningkatan suhu udara di permukaan bumi.

Tidak hanya ini yang dirasakan, akan ada tekanan udara yang cukup tinggi di belahan bumi utara. Ketika benua Asia bergerak begitu cepat ke benua Australia, yang terjadi adalah negara Indonesia akan mengalami aliran udara yang sangat dingin. Pada saat yang sama, hujan lebat disertai angin kencang mungkin akan diderita oleh Laut Jawa, NTB, NTT, hingga Selat Sunda.


4. Pemicu seismik

Kepala Lapan (Badan Aeronautika dan Antariksa Nasional) mendesak masyarakat untuk tetap tenang dan waspada ketika gerhana bulan terjadi. Karena efek yang didapat dari pasang surut dan gelombang laut juga memicu gempa. Karena ketika pasang terjadi, fokusnya adalah pada pelat yang tidak memiliki gaya tekan pada air.

Lempeng lain akan menembus lempeng di bawah dan menyusup ke air dan yang terjadi adalah perubahan gerakan yang disebut gempa bumi. Biasanya, gerhana bulan yang menyebabkan peristiwa ini adalah bulan super.


5. Malam semakin gelap

Efek negatif berikutnya dari gerhana bulan adalah ketika fenomena berlangsung lebih gelap dari biasanya. Selain itu, cahaya bulan yang tidak terang mengganggu waktu istirahat manusia.

Ada juga yang mengatakan bahwa dampak negatif akan terasa ketika posisi bulan sejajar dengan matahari dan bumi merusak hormon serta siklus bulanan atau kesuburan pada wanita.


1. Dampak Positif Terjadi Gerhana Bulan

Terdiri atas:


1. Tidak berbahaya bagi mata

Mata adalah salah satu organ tubuh yang paling penting, sehingga harus dijaga dengan asupan makanan yang mengandung vitamin A. Banyak mitos telah beredar bahwa ketika ada fenomena gerhana bulan, itu tidak boleh dilihat dengan mata telanjang. .

Jika ini tidak terjadi, ia akan menderita kebutaan permanen, sehingga ada persepsi bahwa mereka harus menggunakan kacamata khusus yang dirancang untuk dapat mengambil keuntungan dari peristiwa langka ini.

Namun, jika kita melihatnya lagi, itu menyebabkan kebutaan atau kerusakan pada retina mata ketika kita melihat fenomena gerhana matahari dengan mata telanjang. Namun, bagaimana mitos orang dapat mengatasi fakta sebenarnya, bahkan jika itu telah dipelajari oleh para ilmuwan? Karena pada dasarnya dampak dari fenomena gerhana bulan dengan matahari adalah dua hal yang sangat berbeda.


2. Tidak berbahaya bagi wanita hamil

Dampak positif dari gerhana bulan berikutnya adalah bahwa tidak ada efek pada ibu hamil, bahkan pada janin. Perusahaan percaya bahwa selama persalinan pada saat fenomena gerhana bulan, bayi akan mengalami cacat organ.

Tidak ada yang salah dengan kepercayaan ini, jadi alangkah baiknya jika sang ibu masih memiliki keraguan, pencegahan atau konsultasi dengan dokter yang rajin bisa dilakukan. Pada dasarnya, jika Anda berpikir secara logis bahwa cahaya dari gerhana bulan tidak akan menembus langsung ke janin. Dari sudut pandang kesehatan, sering kali perlu bersosialisasi dengan ibu hamil agar wanita hamil aman untuk mengambil keuntungan dari fenomena langka ini.


3. Meningkatkan mood

Siapa yang mau ketinggalan fenomena alam yang jarang terjadi, tentunya banyak orang berlomba mengabadikan setiap momen. Anehnya, gerhana bulan dapat memperbaiki suasana hatinya.

Ini telah dipelajari oleh para ilmuwan ahli yang mengatakan bahwa gerhana bulan dapat mempengaruhi tekanan darah serta detak jantung yang naik dan turun dengan cepat.


4. Perkuat iman

Tentu saja, setiap peristiwa di alam menawarkan pelajaran yang benar-benar luar biasa, salah satunya adalah gerhana bulan. Fenomena ini mampu memiliki dampak positif pada kelangsungan hidup manusia sehubungan dengan hubungannya dengan Sang Pencipta.

Tidak diragukan lagi bahwa ketika fenomena terjadi, manusia akan menyadari bahwa segala sesuatu di alam harus dirawat dan dirawat dengan baik. Karena tidak ada fenomena alam yang terjadi tanpa tujuan tertentu.


5. Memberikan ilmu kepada manusia

Selain menguatkan iman, dampak positif dari fenomena gerhana bulan adalah memberi manusia kesempatan untuk berpikir. Intinya di sini adalah bahwa ada peluang bagi manusia untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan mereka.

Dapat memeriksa peristiwa langka ini terkait dengan interaksi gravitasi, dan tentu saja dalam hal sifat kimia, biologis atau fisik. Ini benar-benar sebuah fenomena yang memberi siswa makhluk hidup yang luar biasa.


Demikian Proses Terjadinya Gerhana Bulan: Pengertian, Jenis, Cara dan Dampak Semoga Bermanfaat Buat Para Sahabat Setia Dosenpendidikan.Com 😀


Baca Juga :

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan