Rumus Skala

Diposting pada

Pengertian Skala Peta

Skala peta, dapat diartikan sebagai perbandingan (rasio) antara jarak dua titik pada peta dan jarak sesungguhnya kedua titik tersebut di permukaan bumi atau di lapangan, dan pada satuan yang sama. Skala peta adalah informasi yang mutlak harus dicantumkan agar pemakai dapat mengukur jarak sesungguhnya pada peta. Misalnya peta skala 1:250.000 artinya jarak 1 cm di peta sama dengan jarak 250ko000 cm di lapangan (jarak horizontal). Skala pada peta dapat ditulis dengan dua cara yaitu dengan cara menulis skala angka atau skala garis, tentang macam-macam skala peta ini akan dibahas terpisah pada postingan yang lain.

Rumus-Skala

Skala adalah angka yang menunjukkan perbandingan jarak di peta dengan jarak sebenarnya.


Sedangkan Peta adalah gambaran permukaan bumi pada bidang datar dengan skala tertentu melalui suatu sistem proyeksi. Peta bisa disajikan dalam berbagai cara yang berbeda, mulai dari peta konvensional yang tercetak hingga peta digital yang tampil di layar komputer. Istilah peta berasal dari bahasa Yunani mappa yang berarti taplak atau kain penutup meja.


Namun secara umum pengertian peta adalah lembaran seluruh atau sebagian permukaan bumi pada bidang datar yang diperkecil dengan menggunakan skala tertentu. Sebuah peta adalah representasi dua dimensi dari suatu ruang tiga dimensi. Ilmu yang mempelajari pembuatan peta disebut kartografi. Banyak peta mempunyai skala, yang menentukan seberapa besar objek pada peta dalam keadaan yang sebenarnya. Kumpulan dari beberapa peta disebut atlas.


Secara Umum Pengertian Skala Peta adalah angka dengan perbandingan jarak peta dengan jarak yang sebenarnya. Skala Peta tidak hanya menunjukkan perbandingan jarak di peta dengan jarak yang ada di lapangan. Seperti untuk mengukur jarak di lapangan atau menghitung luas suatu areal, tetapi dengan menunjukkan ketelitian geometris dan detail dari unsur dan informasi yang disajikan. Semakin besar suatu skala peta, maka semakin teliti dan detair unsur informasi yang disajikan, begitu pun sebaliknya.


Rumus Peta

Rumus Peta


Rumus Jarak Pada Skala

Rumus Jarak Pada Skala


Rumus Jarak Sebenarnya

Jarak Sebenarnya = Skala x Jarak Pada Peta


Jenis-Jenis Skala Peta

Berikut ini terdapat beberapa jenis-jenis skala peta, terdiri atas:

  1. Skala Angka: Skala angka adalah skala yang menunjukkan perbandingan antara jaka di peta dan jarak yang sebenarnya dengan angk. contoh 1:500.000 dibaca setiap 1 cm pada peta mewakili 500.000 cm di lapangan
  2. Skala Garis: Skala garis/grafis adalah skala yang ditunjukkan dengan garis lurus yang dibagi dalam beberapa ruas, dan setiap ruas menunjukkan dalam satuan panjang yang sama.
    contoh 0_2_4_6_8_10 km
    0_1_2_3_4_5 cm
    dibaca setiap 1 cm pada peta mewakili 2km di lapangan
    Penyebut kilometer yang terakhir (10km) dibagi penyebut centimeter yang terakhir (5cm)
    Jadi, 10 : 5= 2 km
  3. Skala Verbal: Skala verbal adalah skala yang dinyatakan dengan kalimat atau secara verbal. Skala yang sering ada di peta-peta tidak menggunakan satuan pengukuran matrik, misalnya peta-peta di Inggris. contoh 1 inchi = 5 mil
    skala verbal biasanya digunakan oleh orang-orang Amerika dan Eropa.

Cara Mengubah Skala

Perlu Anda pahami juga bahwa jenis skala peta yang ada dapat diubah sesuai dengan keinginan dan kebutuhan. Lalu bagaimana cara merubahnya?Untuk merubah skala peta ada beberapa cara seperti:

1.Mengubah skala angka ke skala grafik

Contoh:

Dalam peta tertulis skala 1 : 300.000, ubahlah ke dalamskala grafik/garis.


Penyelesaian:

Skala 1 : 300.000 berarti 1 bagian di peta menunjukkan 300.000 bagian di lapangan. Apabila dibuat dalam cm, maka 1 cm di peta = 300.000 cm di lapangan. Bila dibuat skala grafiknya berarti tiap-tiap cm atau dalam satu kotak nilainya 300.000 cm atau 3 km. Bila digambarkan skala grafiknya sebagai berikut:

Mengubah skala angka ke skala grafik

2.Mengubah skala garis menjadi skala angka

Contoh:

Skala garis digambarkan seperti di bawah ini, ubahlah menjadi skala angka!

Mengubah skala garis menjadi skala angka


Penyelesaian:

Pada peta dengan skala ini berarti tiap panjang garis (kotak) menggambarkan 2 km di lapangan sehingga apabila tiap kotak antara 0 –. 2 – 4 dan 4 – 6 masing-masing jika diukur = 2 cm maka:
2 cm = 2 km
1 cm = 1 km
1 cm = 100.000 cm

Sehingga skala angkanya menjadi 1 : 100.000

3.Mengubah skala angka menjadi skala inci – mil

Contoh:

Skala angka 1 : 500.000, ubahlah menjadi skala inci-mil!


Penyelesaian:

Skala 1 : 500.000 ini berarti tiap 1 inci = 500.000 inci di lapangan.

Jawaban

Jadi skala inci-milnya = 1 : 8

Perlu Anda ingat bahwa!

Mengubah skala angka menjadi skala inci - mil

4.Mengubah skala grafik menjadi skala mil-inci

Contoh:

Jika diketahui grafik sepanjang 5 cm menunjukkan jarak 10 mil di lapangan, ubahlah menjadi skala angka dan inci-mil!


Penyelesaian:

Mengubah skala grafik menjadi skala mil-inci

(dibulatkan). Berarti 2 inci = 10 mil di lapangan. Jadi 1 inci sesuai dengan 5 mil dilapangan oleh karena itulah skalanya 1 : 5.

Bila diubah ke dalam bentuk skala angka sebagai berikut:

1 inci = 5 mil yang berarti 5 x 63.360 = 316.800 inci

Jadi skala angkanya 1 : 316.800

5.Mengubah skala dengan sistem grid bujur sangkar (Gridsquare)

Sistem grid bujur sangkar disebut juga metode Union Jack

Contoh:

Peta dengan skala 1 : 200.000 ubahlah menjadi peta berskala 1 : 100.000

Penyelesaian:

Hasil

Bila digambarkan bentuk petanya sebagai berikut:

Bila digambarkan bentuk petanya

Sampai disini apakah Anda sudah memahami? Bila belum, ulangi lagi membaca materi kegiatan 1 di atas!


Cara Menentukan Skala Peta

Dalam kehidupan sehari-hari sering kita menjumpai peta yang tidak ada skalanya, padahal mungkin kita membutuhkannya. Apabila Anda mengalami kejadian ini maka cara menentukan skala peta dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1.Membandingkan dua jarak tempat di peta dengan jarak kedua tempat di lapangan

Contoh:

Jarak antara Jakarta dan Bekasi di lapangan 20 km (2.000.000 cm). Di peta jarak keduanya 50 cm. Tentukan skala petanya!


Jawab:

Membandingkan dua jarak tempat di peta dengan jarak kedua tempat di lapangan

Sehingga skala petanya = 1 : 40.000.

Membandingkan dengan peta lain yang luasnya sama dan telah diketahui skalanya.

Contoh:

Membandingkan dengan peta lain yang luasnya sama dan telah diketahui skalanya

Ukur jarak 2 tempat yang diketahui dalam kedua peta itu.
Peta I = jarak A – B = 20 cm
Peta II = jarak A – B = 4 cm

Pada peta I jarak A – B dilapangan:
= 2 x 50.000 cm = 100.000 cm

Pada peta I jarak AB
x cm
20 x
x

= 20x
= 20x cm
= 200.000 cm
= 10.000 cm

Jadi skala peta I = 1 : 10.000

Dari penyelesaian contoh soal tersebut dapat dibuat kesimpulan rumusan sebagai berikut:

Dari penyelesaian contoh soal

J1 = Jarak yang sudah diketahui skalanya
J2 = Jarak yang belum diketahui skalanya
P1 = Penyebut skala peta yang sudah diketahui
P2 = Penyebut skala peta yang dicari

Bila data-data soal di atas dimasukkan ke rumus diperoleh:

Bila data-data soal di atas dimasukkan ke rumus

Jadi skala petanya = 1 : 10.000

2.Membandingkan kenampakan-kenampakan dalam peta yang sudah pasti ukurannya.
Contoh:

Dalam peta terdapat lapangan sepak bola panjang lapangan 100 meter = 10.000 cm.

Jadi skala lapangan sepak bola tersebut 1 : 10.000

3.Menentukan dua titik di peta yang belum ada skalanya (peta x) misalnya titik A – B dengan arah Utara – Selatan.

Setelah itu menghitung jarak dua titik dan selisih derajat garis lintangnya.

Perlu Anda ingat bahwa jarak tiap 10 garis lintang = 111 km dan 10= 60 detik

Contoh:

Jarak A – B di peta x = 50 cm

Selisih garis lintangnya = 30 detik

Berapa skala peta x?


Penyelesaian:

Menentukan dua titik di peta yang belum ada skalanya

4.Pada peta Topografi (peta Kontur) di Indonesia berlaku rumus:
Pada peta Topografi

CI (Contour Interval) adalah selisih ketinggian antara dua garis kontur yang dinyatakan dalam meter. Contour Interval sering disebut jarak antara garis kontur. Garis Kontur yaitu garis-garis pada peta yang menghubungkan titik-titik yang memiliki ketinggian yang sama dari permukaan air laut.

Perhitungan CI misalnya:

Pada peta kontur Indonesia yang berskala 1 : 100.000, berapakah CI nya?

Pada peta kontur Indonesia yang berskala

Kembali ke contoh peta kontur yang belum ada skalanya!

Contoh:

Suatu peta kontur dengan Ci = 50 meter
Berapakah skala peta tersebut!

Jawab:

skala peta kontur

Jadi penyebut skala = 100.000, ini berarti skala peta kontur tersebut 1 : 100.000.

Apabila Anda ingin mengukur jarak pada peta baik lurus atau berbelok-belok, lakukanlah hal-hal berikut:

a.

Gunakan seutas benang yang agak besar (misal: benang kasur)

b.

Berilah tanda pada peta di bagian yang diukur.

c.

Ukurlah dengan benang yang sudah dipersiapkan.

d.

Tekuklah benang mengikuti jarak obyek yang diukur, seperti jalan yang berbelok,benang juga harus ikut dibelokkan.

e.

Jarak yang diukur pada peta misalnya 50 cm (antara kota A dengan kota B).

f.

Sesuaikan dengan skala garis misalnya skala yang ada 1 : 50.000,
maka jarak antara kota A dan B dilapangan = 50 cm x 50.000 = 2.500.000 cm = 25 km.

Cara Mengukur Jarak Berbelok-Belok dengan Seutas Benang
Cara Mengukur Jarak Berbelok-Belok dengan Seutas Benang

Sampai disini apakah Anda sudah memahami materi tentang skala peta. Apabila sudah memahami segeralah mengerjakan tugas 1.


Contoh Soal Skala Peta

Berikut ini terdapat beberapa contoh soal skala peta, terdiri atas:


1. Rumah Ani dengan sekolahnya memiliki jarak 400 m. Apabila jarak rumah Ani dengan sekolah digambar 10 cm pada denah. Maka berapakah nilai skala denahnya?


Pembahasan :

Diketahui : Jarak Sebenarnya = 400 m = 40.000 cm; Jarak pada Peta = 10 cm
Ditanyakan : Skala = ?


Jawab :

Skala = Jarak Sebenarnya/Jarak pada Peta
= 40.000/10 = 4000

Jadi skala pada peta ialah 1 : 4000


2. Rumah Dina dan sekolahnya memiliki jarak 420 m. Kemudian Dina membuat denah rumahnya menuju sekolah. Apabila panjang jalan rumah Dina kesekolah pada denah 21 cm. Berapakah skala yang digunakan Dina?


Pembahasan :

Diketahui : Jarak Sebenarnya = 420 m = 42.000 cm; Jarak pada Peta = 21 cm
Ditanyakan : Skala = ?


Jawab :

Skala = Jarak Sebenarnya/Jarak pada Peta
= 42.000/21 = 2000

Jadi skala yang digunakan Dina ialah 1 : 2000


3. Kota A dengan kota B memiliki jarak 85 km. Apabila jarak kota A dengan kota B digambar dengan skala 1 : 1.000.000 pada peta. Maka jarak petanya ialah … cm.


Pembahasan :

Diketahui : Jarak Sebenarnya = 85 km = 8.500.000 cm; Skala 1.000.000 cm
Ditanyakan : Jarak pada Peta = ?


Jawab :

Jarak pada Peta = Jarak Sebenarnya/Skala
= 8.500.000/1.000.000 = 8,5 cm

Jadi jarak peta antara kota A dengan kota B ialah 8,5 cm.


4. Kota X dan kota Y memiliki jarak 90 km. Apabila jarak kota X dengan kota Y digambar dengan skala 1 : 1.000.000 pada peta. Maka jarak petanya ialah … cm.


Pembahasan :

Diketahui : Jarak Sebenarnya = 90 km = 9.000.000 cm; Skala 1.000.000 cm
Ditanyakan : Jarak pada Peta = ?


Jawab :

Jarak pada Peta = Jarak Sebenarnya/Skala
= 9.000.000/1.000.000 = 9 cm

Jadi jarak peta antara kota X dengan kota Y ialah 9 cm.


5. Sebuah peta memiliki nilai skala 1 : 1.250.000. Apabila jarak antara dua kota dalam peta ialah 10 cm. Maka jarak sebenarnya antara dua kota ialah … km.


Pembahasan :

Diketahui : Skala 1.250.000 cm; Jarak pada Peta = 10 cm
Ditanyakan : Jarak Sebenarnya = ?


Jawab :

Jarak Sebenarnya = Skala x Jarak pada Peta
= 1.250.000 x 10 = 12.500.000 cm = 125 km

Jadi jarak sebenarnya antara dua kota ialah 125 km.


6. Kota P dengan kota Q memiliki jarak pada peta 25 cm. Apabila skala yang digunakan ialah 1 : 650.000. Maka jarak sebenarnya antara kota P dan kota Q adalah … km


Pembahasan :

Diketahui : Skala 650.000 cm; Jarak pada Peta = 25 cm
Ditanyakan : Jarak Sebenarnya = ?


Jawab :

Jarak Sebenarnya = Skala x Jarak pada Peta
= 650.000 x 25 = 16.250.000 cm = 162,5 km

Jadi jarak sebenarnya antara kota P dan kota Q ialah 162,5 km


7. Sebuah sekolah Prima Jaya akan membangun lapangan basket yang berbentuk persegi panjang. Untuk panjang dan lebar lapangannya berturut turut 30 dan 25 cm. Apabila besar skala denah 1 : 90, maka luas lapangan basket yang akan dibangun ialah … m².


Pembahasan :

Diketahui : Skala 1 : 90 cm; panjang lapangan pada peta = 30cm; lebar lapangan pada peta = 25cm
Ditanyakan : Luas Sebenarnya = ?


Jawab :

Panjang lapangan sebenarnya = skala x panjang pada peta
= 90 x 30 = 2.700 cm = 27 m
Lebar lapangan sebenarnya      = skala x lebar pada peta
= 90 x 25 = 2.250 cm = 22,5 m
Luas Sebenarnya = p x l
= 27 x 22,5 = 607,5 m²

Jadi lapangan basket yang akan dibangun memiliki luas sebenarnya 607,5 m².


Daftar Pustaka:

  1. Abdurohman, azlan. 2016. Makalah Skala Pengukuran Data. Diunduh dari https://azlan16.blogspot.com/2016/05/makalah-skala-pengukuran-data-dalam.html. Diakses pada tanggal 24 April 2019 pukul 14.00 WIB
  2.  Asyifusyinen, Ukhwah. 2015. Skala Pengukuran Dan Jenis-Jenis Pengukuran. Diunduh dari https://azharnasri.blogspot.com/2015/04/skala-pengukuranjenis-pengukurantipe.html?m=1. Diakses pada tanggal 24 april 2019 pukul 14.20 WIB
  3. Lestari, Eny Wiji.(2011).Geografi 3 Untuk SMA/MA Kelas XII.CV Wilian
  4. Gunawan, Totok. 2007. Fakta dan Konsep Geografi.Jakarta: Inter Plus.

Demikianlah pembahasan mengenai Rumus Skala – Pengertian, Jenis, Cara Mengubah, Menentukan dan Contoh Soal semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂


Baca Juga Artikel Lainnya:

  1. Komponen Peta
  2. Pengertian Tanah Menurut Para Ahli
  3. Asam Asetat – Pengertian, Rumus, Reaksi, Bahaya, Sifat Dan Penggunaannya
  4. Grafis Bitmap dan Vektor
  5. Sensus Penduduk adalah