Taksonomi Tumbuhan

Diposting pada

Taksonomi Tumbuhan

Taksonomi Tumbuhan – Pengertian, Makalah, Klasifikasi Dan Contoh – Sebutan taksonomi diambil dari bahasa Yunani tassein yang bertanda untuk mengelompokkan dan nomos yang berarti aturan. Taksonomi dapat diartikan sebagai pengelompokan suatu hal berdasarkan hierarki (tingkatan) tertentu. Di dimana taksonomi yang lebih banyak bersifat lebih umum serta taksonomi yang lebih rendah bersifat lebih spesifik.

taksonomi-tumbuhan


Taksonomi Dalam Biologi

Dalam biologi, taksonomi juga merupakan cabang ilmu tersendiri yang mempelajari penggolongan atau sistematika makhluk hidup. Sistem yang digunakan adalah penamaan dengan 2 sebutan, yang dikenal sebagai tata nama binomial ataupun binomial nomenclature, yang diusulkan oleh Carl von Linne (Latin: Carolus Linnaeus), adalah naturalis berkebangsaan Swedia.


Pengertian Taksonomi Tumbuhan

Taksonomi tumbuhan adalah ilmu yang mempelajari penelusuran, penyimpanan contoh, pemerian, pemahaman (identifikasi), pengelompokan (klasifikasi), serta penamaan tumbuhan. Ilmu indonesia merupakan cabang dari taksonomi. Taksonomi tumbuhan (juga hewan) sering kali dikacaukan dengan sistematika tumbuhan dan klasifikasi tumbuhan. Klasifikasi tumbuhan merupakan bagian dari taksonomi tumbuhan. Sistematika tumbuhan adalah ilmu yang berkaitan sangat erat dengan taksonomi tumbuhan.


Tetapi, sistematika tumbuhan lebih tidak sedikit mempelajari hubungan tumbuhan dengan proses evolusinya. Dalam sistematika bantuan ilmu seperti filogeni dan kladistika banyak berperan. Di sisi lain, taksonomi tumbuhan lebih banyak mempelajari aspek penanganan sampel-sampel (spesimen) tumbuhan dan pengelompokan (klasifikasi) berdasarkan contoh-contoh ini. Ilmu taksonomi tumbuhan mengalami melimpah perubahan cepat semenjak digunakannya berbagai teknik biologi molekular dalam berbagai kajiannya. Pengelompokan spesies ke dalam banyak takson sering kali berubah-ubah tergantung dari sistem klasifikasinya.


Taksonomi tumbuhan adalah ilmu yang mempelajari penelusuran, penyimpanan contoh, pemerian, pengenalan (identifikasi), pengelompokan (klasifikasi), dan penamaan tumbuhan. Ilmu ini merupakan cabang dari taksonomi.


Klasifikasi

  1. Klasifikasi tumbuhan adalah pembentukan kelompok-kelompok dari seluruh tumbuhan yang ada di bumi ini hingga dapat disusun takson-takson secara teratur mengikuti suatu hierarki.
  2. Sifat-sifat yang dijadikan dasar dalam mengadakan klasifikasi berbeda-beda tergantung orang yang mengadakan klasifikasi dan tujuan yang ingin dicapai dengan pengklasifikasian itu.
  3. Takson yang terdapat pada tingkat takson (kategori) yang lebih rendah mempunyai kesamaan sifat lebih banyak daripada takson yang terdapat pada tingkat takson (kategori) di atasnya.
  4. Perbedaan antara istilah takson dengan kategori yaitu istilah takson yang ditekankan adalah pengertian unit atau kelompok yang mana pun, sedangkan istilah kategori yang ditekankan adalah tingkat atau kedudukan golongan dalam suatu hierarki tertentu.
  5. Dalam taksonomi tumbuhan istilah yang digunakan untuk menyebutkan suatu nama takson sekaligus menunjukkan pula tingkat takson (kategori).
  6. Ada tiga sistem klasifikasi dalam taksonomi tumbuhan yaitu sistem klasifikasi buatan, sistem klasifikasi alam, dan sistem klasifikasi filogenetik.
  7. Berdasarkan sejarah perkembangannya ketiga sistem klasifikasi tersebut dibagi menjadi empat periode yaitu periode sistem habitus, periode sistem numerik, periode sistem alam, dan periode sistem filogenetik.

Berdasarkan Kalsifiksainya dibagi menjadi :

  1. Kingdom
  2. Divisi
  3. Kelas
  4. Ordo
  5. Family
  6. Genus
  7. Species
  • Dalam plant kingdom, divisi yang paling penting adalah
    • Thallophites
    • Bryophytes
    • Pteriophytes
    • Spermatophytes

Taksonomi Tumbuhan Rendah (Cryptogamae = tumbuhan spora)

  • Tahun 1880 diperkenalkan suatu sistem yang membagi Cryptogamae menjadi Thallophyta, Bryophyta, Pteridophyta.

Ciri :

  • Sel telah berinti, tetapi belum berdeferensiasi (belum punya berkas pengangkut)
  • Sporangia dan gametagianya belum diselubungi oleh dinding sel.
  • Thallophyta (tumbuhan talus): terdiri dari dua anak kelas Algae dan Fungi dibedakan dari Bryophyta dan Pteridophyta berdasarkan pada struktur alat penghasil spora dan gamet serta perkembangan zigotnya.

Berdasarkan kemajuan ilmu pengetahuan terutama dalam penelitian fisiologi, biokimia, dan penggunaan mikroskop elektron, maka klasifikasi algae ke dalam divisinya, kini didasarkan pada: pigmentasi, hasil fotointesis, flagelasi, sifat fisik dan kimia dinding sel, ada atau tidak adanya inti sejati.

Atas dasar hal tersebut, Smith (1955) membagi algae menjadi; Divisi: Chlorophyta, Euglenophyta, Pyrrophyta, Chrysophyta, Phaeophyta, Rhodophyta dan Cyanophyta. Pyrrophyta, Chrysophyta,dan Euglenophyta termasuk Protista (Protista algae); Cyanophyta termasuk Monera Algae mempunyai bermacam-macam bentuk tubuh:

  • Bentuk uniseluler: bentuk uniseluler yang berflagela dan yang tidak berflagela.
  • Bentuk multiseluler

Baca Juga : Farmakognosi adalah


Reproduksi

Vegetatif: fragmentasi, pembelahan sel, pembentukan hormogonia.

Aseksual: pembentukan mitospora, zoospora, aplanospora, hipnospora, stadium pamela.

Seksual: isogami, heterogami yang terdiri dari anisogami dan oogami, aplanogami, autogami.

Divisi:

  • Chlorophyta,
  • Phaeophyta,
  • Rhodophyta,
  • Chrysophyta,
  • Cyanophyta.

Divisi: Chlorophyta

Ciri-ciri

  1. Pigmen, khlorofil a dan b, santofil, dan karoten, khlorofil terdapat dalam jumlah yang banyak sehingga ganggang ini berwarna hijau
  2. Hasil fotosintesis berupa amilum dan tersimpan dalam khloroplas.
  3. Khloroplas berjumlah satu atau lebih; berbentuk mangkuk, bintang, lensa, bulat, pita, spiral
  4. Sel mempunyai 2 atau 4 flagela sama panja5g.
  5. Dinding sel mengandung selulose.
  6. Perkembangbiakan: aseksual dengan Zoospora dan seksual dengan anisogami

Tempat hidup

Sebagian besar ( ± 90%) merupakan algae air tawar terdapat pula di tanah atau di dinding tembok yang lembab, di atas batang pohon dan dapat pula sebagai epifil (pada permukaan daun).


Divisi Phaeophyta

Ciri-ciri

-Tubuh selalu berupa talus yang multiseluler yang berbentuk filamen, lembaran atau menyerupai semak/pohon yang dapat mencapai beberapa puluh meter, terutama jenis-jenis yang hidup di lautan daerah beriklim dingin.

  • Bersel banyak dan berwarna pirang (fikosantin)
  • Kromatofora mengandung klorofila, karotin dan xantofil, fikosantin.

Tempat hidup

Sebagian besar hidup di laut hanya ada beberapa jenis saja yang hidup di air tawar.


Baca Juga : Ganggang (Alga) Adalah


Divisi Rhodophyta (ganggang merah)

Ciri-ciri

  1. Sel mempunyai dinding yang terdiri dari selulose . Rhodophyceae tidak pernah menghasilkan sel-sel berflagela.
  2.  Pigmen Khlorofil: terdiri dari khlorofil a, karotenoid, fikoeritrin dan fikosianin yang sering disebut pigmen aksesoris. – karoten Pigmen-pigmen tersebut terdapat dalam kloroplas
  3.  Cadangan makanan berupa tepung floride (hasil polimerase dari glukosa) dan terdapat diluar khloroplas.
  4.  Talus Hampir semuanya multiseluler, hanya 2 marga saja yang uniseluler. Talus yang multiseluler berbentuk filamen silinder ataupun helaian. Talus umumnya melekat pada substrat dengan perantaraan alat pelekat.
  5. Habitat : laut yang dalam

Divisi :Chrysophyta

Ciri-ciri :

  • Bersifat uniselular, dindin sel terdiri atas pektin yang lunak
  • Selnya berinti, kromatofora mengandung klorofil a, karotin, santofil dan sutu karotenoid yang menyerupai fikosantin.
  • Sebagian besar bersifat autotrof, kecuali yang tidak berwarna : heterotrof.
  • Tempat hidup : air laut dan air tawar (sering melekat pada tumbuhan air).

Baca Juga : Penyerbukan Bunga


FUNGI (jamur, cendawan)

Ciri-ciri:

  • Tidak berklorofil : tidak berfotosintesis
  • Tubuhnya mempunyai benang-benang hifa
  • Perkembangbiakan : vegetatif : dengan spora, generatif, dengan isogami, anisogami, oogami, gametangiogami dan somatogami
  • Hidup secara heterotrof sebagai saprofit atau parasit
  • Jarang hidup di air, kebanyakan di daratan.

Tumbuhan lumut (Bryophyta)

  • merupakan sekumpulan tumbuhan kecil yang termasuk dalam divisio Bryophyta (dari bahasa Yunani bryum, “lumut”).
  • Tumbuhan ini tingkatannya lebih tinggi dari Thallophyta dengan habitus yang ber-macam2.
  • Warna hijau 9klorofil a dan b)
  • Selnya berdinding terdiri dari selulosa
  • Alat kelamin terdiri atas anteridium dan arkegonium
  • Terdiri dari lumut daun (musci) dan lumut hati (hepaticae)
  • organ penyerap haranya adalah rizoid (: “serupa akar”). Daun tumbuhan lumut dapat berfotosintesis. Tumbuhan lumut merupakan tumbuhan pelopor, yang tumbuh di suatu tempat sebelum tumbuhan lain mampu tumbuh.

Perkembangbiakan

Tumbuhan lumut mengalami pergiliran keturunan dalam daur hidupnya. Apa yang dikenal orang sebagai tumbuhan lumut merupakan tahap gametofit (tumbuhan penghasil gamet) yang haploid (x = n). Dengan demikian, terdapat tumbuhan lumut jantan dan betina karena satu tumbuhan tidak dapat menghasilkan dua sel kelamin sekaligus.


Sel-sel kelamin jantan (sel sperma) dihasilkan dari anteridium dan sel-sel kelamin betina (sel telur atau ovum) terletak di dalam arkegonium. Kedua organ penghasil sel kelamin ini terletak di bagian puncak dari tumbuhan. Anteridium yang masak akan melepas sel-sel sperma. Sel-sel sperma berenang (pembuahan terjadi apabila kondisi lingkungan basah) menuju arkegonium untuk membuahi ovum.


Baca Juga : Adiwiyata Adalah


Ovum yang terbuahi akan tumbuh menjadi sporofit yang tidak mandiri karena hidupnya disokong oleh gametofit. Sporofit ini diploid (x = 2n) dan berusia pendek (3-6 bulan untuk mencapai tahap kemasakan). Sporofit akan membentuk kapsula yang disebut sporogonium pada bagian ujung. Sporogonium berisi spora haploid yang dibentuk melalui meiosis. Sporogonium masak akan melepaskan spora. Spora tumbuh menjadi suatu berkas-berkas yang disebut protonema. Berkas-berkas ini tumbuh meluas dan pada tahap tertentu akan menumbuhkan


Pteridophyta / Filicophyta (Tumbuhan paku / paku-pakuan )

Daur hidup (metagenesis) :

  • Daur hidup tumbuhan paku : pergiliran keturunan, yang terdiri dari dua fase utama:gametofit dan sporofit. Tumbuhan paku yang mudah kita lihat merupakan bentuk fase sporofit karena menghasilkan spora. Bentuk generasi fase gametofit dinamakan protalus (prothallus) atau protalium (prothallium), yang berwujud tumbuhan kecil berupa lembaran berwarna hijau, mirip lumut hati, tidak berakar (tetapi memiliki rizoid sebagai penggantinya), tidak berbatang, tidak berdaun.
  • Prothallium tumbuh dari spora yang jatuh di tempat yang lembab. Dari prothallium berkembang anteridium (antheridium, organ penghasil spermatozoid atau sel kelamin jantan) dan arkegonium (archegonium, organ penghasil ovum atau sel telur). Pembuahan mutlak memerlukan bantuan air sebagai media spermatozoid berpindah menuju archegonium.
  • Ovum yang terbuahi berkembang menjadi zigot, yang  tumbuh menjadi tumbuhan paku Setelah terjadi pembuahan (zigot berkembang), protalium hilang

Morfologi

  • Akar yang tumbuh pertama tidak dominan, disusul akar lain yang tumbuh dari batang
  • Batang bercabang, menggarpu
  • Dapat berbentuk semak , pohon sampai beberapa meter.
  • Ukuran daun bervariasi sampai 6 m;pada umumnya berdaun majemuk;” tipe daun kecil, tidak bertangkai dan hanya mempunyai satu tulang daun, tersusun rapat menurut garis spiral (Lycopsida=paku kawat)”.

Perkembangbiakan : vegetatif : spora

  • Sporangium dan spora terdapat pada daun-daun khusus : sporofil (sering terkumpul membentuk alat yang menyerupai bunga pada Spermatophyta).

Berdasarkan klasifikasi baru (Smith et al., 2006), tumbuhan paku dapat dikelompokkan sebagai berikut:

  1. Divisio: Lycophyta dengan satu kelas: Lycopsida.
  2. Divisio: Pteridophyta dengan empat kelas :
  • Psilotopsida, mencakup Ophioglossales.
  • Equisetopsida
  • Marattiopsida
  • Polypodiopsida (=Pteridopsida, Filicopsida)

Baca Juga : Urin Adalah


Kelas Psilotopsida

  1. Bangsa Ophioglossales
  2. Suku Ophioglossaceae (termasuk Botrychiaceae, Helminthostachyaceae)
  3. Bangsa Psilotales
  4. Suku Psilotaceae (termasuk Tmesipteridaceae)

Kelas Equisetopsida [=Sphenopsida]

  1. Bangsa Equisetales
  2. Suku Equisetaceae
  3. Kelas Marattiopsida
  4. Bangsa Marattiales
  5. Suku Marattiaceae (termasuk Angiopteridaceae, Christenseniaceae, Danaeaceae, Kaulfussiaceae)

Kelas Polypodiopsida

  • Bangsa Osmundales
  • Suku Osmundaceae
  • Bangsa Hymenophyllales
  • Suku Hymenophyllaceae (termasuk Trichomanaceae)
  • Bangsa Gleicheniales
  • Suku Gleicheniaceae (termasuk Dicranopteridaceae, Stromatopteridaceae)
  • Suku Dipteridaceae (termasuk Cheiropleuriaceae)
  • Suku Matoniaceae
  • Bangsa Schizaeales
  • Suku Lygodiaceae
  • Suku Anemiaceae (termasuk Mohriaceae)
  • Suku Schizaeaceae

Spermatophyta

  • Tingkat perkembangan yang paling tinggi
  • Telah menghasilkan biji: tumbuhan berbiji (Spermatophyta)
  • Biji berasal dari bunga : tumbuhan berbunga (Anthophyta)
  • Dibagi menjadi 2 sub divisi: tumbuhan berbiji telanjang (Gymnospermae) dan berbiji tertutup = bakal biji terbungkus oleh karpela/daun buah (Angiospermae)
  • Angiospermae terdiri dari dua kelas : Dicotyledoneae (tumbuhan biji belah/memiliki dua daun lembaga) dan Monocotyledoneae ( mempunyai satu daun lembaga)

Baca Juga : Sampah adalah


Sepuluh besar suku tumbuhan menurut banyaknya jenis adalah sebagai berikut:

  1. Asteraceae atau Compositae (suku kenikir-kenikiran): 23.600 jenis
  2. Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan): 21.950
  3. Fabaceae atau Leguminosae (suku polong-polongan): 19.400
  4. Rubiaceae (suku kopi-kopian): 13.183
  5. Poaceae, Glumiflorae, atau Gramineae (suku rumput-rumputan): 10.035
  6. Lamiaceae atau Labiatae (suku nilam-nilaman): 7.173
  7. Euphorbiaceae (suku kastuba-kastubaan): 5.735
  8. Cyperaceae (suku teki-tekian): 4.350
  9. Malvaceae (suku kapas-kapasan): 4.225
  10. Araceae (suku talas-talasan):  4.025
  11. Orchidaceae, Poaceae, Cyperaceae dan Araceae adalah monokotil.

Kesepuluh suku di atas mencakup beragam jenis tumbuhan penting dalam kehidupan manusia, baik dalam bidang pertanian, kehutanan maupun industri.


Suku rumput-rumputan jelas merupakan suku terpenting karena menghasilkan berbagai sumber energi pangan bagi manusia dan ternak dari padi, gandum, jagung, juwawut, tebu, serta sorgum. Suku polong-polongan menempati tempat terpenting kedua, sebagai sumber protein nabati dan sayuran utama dan berbagai peran budaya lain (kayu, pewarna, dan racun). Suku nilam-nilaman beranggotakan banyak tumbuhan penghasil minyak atsiri dan bahan obat-obatan.


Beberapa suku penting lainnya dalam kehidupan manusia adalah :

  • Solanaceae (suku terong-terongan), sebagai sumber pangan   penting terutama sayuran
  • Cucurbitaceae (suku labu-labuan), sebagai sumber sayuran penting
  • Brassicaceae atau Cruciferae (suku sawi-sawian), sebagai sumber sayuran dan minyak pangan penting
  • Alliaceae (suku bawang-bawangan), sebagai sumber sayuran bumbu penting
  • Piperaceae (suku sirih-sirihan), sebagai sumber rempah-rempah penting.
  • Arecaceae atau Palmae (suku pinang-pinangan), sebagai pendukung kehidupan penting masyarakat agraris daerah tropika
  • Rutaceae (suku jeruk-jerukan), Rosaceae (suku mawar-mawaran), dan Myrtaceae (suku jambu-jambuan) banyak menghasilkan buah-buahan penting.

Tumbuhan berbunga juga menjadi pemasok sumberdaya alam dalam bentuk kayu, kertas, serat (misalnya kapas, kapuk, and henep,  serat manila), obat-obatan (digitalis, kamfer), tumbuhan hias (ruangan maupun terbuka), dan berbagai daftar panjang kegunaan lain.


Baca Juga : “Mikroprotein” Pengertian & ( Sejarah – Produksi )


Demikian penjelasan arikel diatas tentang Taksonomi Tumbuhan – Pengertian, Makalah, Klasifikasi Dan Contoh semoga dapat bermanfaat bagi pembaca setia DosenPendidikan.Co.Id

Mungkin Dibawah Ini yang Kamu Butuhkan